Abg kata, ayah wasiatkan tanah kampung untuk dia untuk jaga mak. Tapi lepas nama dah tukar, dia buang ibu

Kak ipar dan anak – anak abang jijik dengan ibu. Mereka geli tengok ibu bila makan, air liur meleleh keluar disebabkan otot – otot mulut ibu sudah lemah kerana ‘strok’. Satu hari ibu jatuh tandas, waktu tu ada anak abang berumur 18 tahun. Dia biarkan saja neneknya terlentang dalam bilik air..

#Foto sekadar hiasan. Sudah banyak pengajaran tentang realiti kehidupan dapat kita kutip dan dijadikan iktibar dalam menjalani kehidupan yang penuh menc4bar ini.  Tetapi sayangnya masih ramai yang tidak faham, buta hati dan tidak ada perasaan.

Tak kira lelaki mahu pun perempuan, yang menghadapi masalah rumahtangga, berg4duh adik beradik, kecil hati dengan mertua, suami berpoIigami, suami ada kekasih, kaki jvdi atau terp4ksa pelihara ibu bapa yang dimamah usia, mereka tetap buat kesilapan dan kesalahan yang sama tanpa memikirkan keburukan kemudian hari.

Inilah yang berlaku pada kami adik beradik dan ipar duai saya. Macam mereka langsung tidak ada didikan agama atau tak pernah dengar nasihat ustaz bahawa ibu adalah salah satu pintu untuk anak – anak masuk ke syurga.

Tapi sebab syurga tak nampak, siapa ambil peduli! Tujuan saya luahkan ni bukan untuk mengh1na tetapi nak  menceritakan pend3ritaan yang ibu saya tanggung, dengan harapan untuk ingatkan kita semua termasuk abang – abang saya, sedarlah wahai abang, betapa buruknya layanan abang terhadap ibu.

Tak kiralah kerana campur tangan atau hasutan isteri – isteri abang sendiri. Bukan juga tujuan saya hendak mengungkit atas apa yang telah saya lakukan untuk ibu selama ini. Tapi fikir – fikirkanlah apa khidmat bakti kamu terhadap ibu yang melahirkan dan besarkan kamu, supaya jadi manusia berguna.

Benarlah kata orang, seorang ibu boleh membesarkan 10 anak tetapi belum tentu 10 orang anak boleh membela ibu mereka seorang. Sejak ayah meninggaI dunia ketika usia abang sulung baru 15 tahun, ibu yang membanting tuIang mencari rezeki membesar dan sekolahkan kami enam beradik.

Apabila kami sem4kin dewasa, tinggallah ibu seorang kerana ada antara kami enam beradik ini berjaya melanjutkan pelajaran dan ada yang sudah berkeluarga. Kami enam beradik, tiga lelaki dan tiga perempuan. Dan saya yang bongsu.

Kata abang Ed, sebelum ayah meninggaI dunia, ayah ada tinggalkan pesanan dan wasi4t bahawa sebidang tanah rumah milik ayah, ayah serahkan kepada abang dan ayah berwasi4t suruh abang Ed bina rumah atas tanah tersebut.

Tujuan ayah supaya abang boleh  menjaga ibu apabila ibu sem4kin tua nanti. Oleh kerana kami tiga orang masih belajar dan tiga lagi sudah berkahwin, maka abang memberitahu kami bahawa abang ingin membina rumah tanah pusaka tinggalan ayah sebagai menjalankan wasi4t ayah.

Katanya lagi bila sudah ada rumah nanti bolehlah dia menjaga ibu. Kata abang lagi dia cuma ingin menjalankan wasi4t ayah. Tentu kami setuju. Begitu kata – kata abang ketika membuat perjumpaan kami adik beradik supaya menurunkan tandatangan untuk menyerahkan hak milik ke atas tanah tersebut kepada abang Ed.

Maklumlah abang anak sulung, begitu katanya menyampaikan wasi4t ayah yang mesti dipatuhi. Kami tak bantah. Maklum wasi4t ayah demi untuk kebaikan ibu juga. Walaupun tiada pertukaran nama dibuat ayah sebelum meninggaI dunia atau sebarang wasi4t bertulis untuk pengetahuan anak – anak, namun kami percaya dan yakin dengan abang Ed.

Kami tidak bantah, tambahan pula kata abang Ed dia perlu bina rumah dengan segera untuk menjaga ibu. Apa lagi tentulah kami yakin dan percaya. Kami menaruh harapan amat tinggi agar nasib ibu dapat dibela oleh abang Ed kerana keadaan dan usia ibu sem4kin tua dan ibu tinggal sendirian di rumah tinggalan ayah atas tapak tanah yang sama.

Tentulah kami setuju dengan harapan ibu mendapat perhatian dari abang. Tetapi alangkah sedihnya, harapan kami sia – sia sahaja. Sejak kesihatan ibu sem4kin merosot selepas pertukaran nama tanah dibuat, rumah yang diharapkan segera dibina masih tertangguh tahun demi tahun.

Ibu tetap tinggal sendirian. Apabila hari berganti bulan dan bulan berganti tahun, barulah kami dapat lihat per4ngai abang Ed sebenarnya. Bermula dengan kejadian ibu terjatuh di tepi jalan ketika kembali dari kedai dan terp4ksa dimasukkan ke hospitaI.

Semua urusan masuk hospitaI saya uruskan. Abang tak datang, katanya kerana hujung tahun dia sibuk uruskan anak – anaknya hendak belajar. Jadi dia tak dapat uruskan emak masuk hospitaI apa lagi untuk melawat emak.

Katanya urusan dan masa depan anak – anaknya juga penting. Mereka nak belajar. Jadi saya terp4ksa tinggalkan suami dan anak yang masih kecil di rumah, untuk uruskan keperluan ibu semasa di rawat di hospitaI. Abang Ed langsung tak ambil tahu masalah ibu.

Dia buat leka dan bersikap lepas tangan. Setelah lima hari ibu di hospitaI barulah abang Ed muncul menjenguk ibu. Itupun setelah puas saya merayu dan memujuk abang supaya segera datang kerana ibu sentiasa bertanyakan di mana abang dan mengapa abang masih tidak datang ke hospitaI.

Alasan abang Ed dia tak dapat datang kerana masa lawatan ke hospitaI terlalu singkat, jadi dia tak sempat nak datang dan kerja pun banyak. Tambahan pula dia terp4ksa membeli makanan untuk anak – anak kerana isterinya tak sempat masak dan terlalu sibuk dengan kerja.

Alasan abang memang tak masuk akal sebab saya masukkan ibu ke hospitaI swasta, waktu lawatan fleksibel, jadi nampak sangat abang Ed sengaja cara jalan tidak mahu melawat ibu. Setelah saya beri penjelasan tanggungjawab utama saya adalah terhadap suami dan anak di rumah, barulah abang Ed setuju melawat ibu.

Setelah ibu agak sihat dan boleh keluar dari hospitaI, saya bawa ibu balik ke rumah saya dan ibu tinggal bersama saya lebih tiga tahun. Saya akui memang besar c4baran bila kita menjaga orang tua, perasaan orang tua sangat sensitif, tak boleh salah cakap sikit, cepat berkecil hati dan dalam kes ibu saya, ibu memang banyak kerenah. Jadi kita mesti banyak bersabar.

Pada saya, apa juga kehendak ibu saya patuhi dan kalau dia membantah, saya berdiam diri, marahnya saya anggap macam angin lalu dan saya pujuk. Walaupun kadang kala memang meny4kitkan telinga dan mengguris hati.

Tetapi kerana ibu, saya mesti tutup mulut. Sejak ibu tinggal di rumah saya, kehadiran kakak – kakak ipar datang melawat ibu boleh di kira dengan jari. Setahun dua atau tiga kali sahaja, sedangkan jarak rumah kami hanya 20 minit dengan memandu kereta.

Kerana mereka ada agenda lain yang lebih utama. Sejak ibu s4kit mereka anggap seolah – olah ibu telah tiada. Dan kalau ibu datang hanya mengganggu ‘privacy’ mereka. Ibu pernah beberapa kali beritahu dia hendak tinggal di rumah abang Ed namun sambutan abang dan isterinya sangat dingin.

Mereka buat – buat tak dengar. Pernah ibu telefon abang datang ambil ibu kerana dia hendak berehat di rumah abang sambil bertukar angin. Per4ngai ibu pula selepas bercakap dengan abang, esoknya pagi – pagi lagi ibu minta saya siapkan pakaiannya masukkan ke dalam beg kerana ibu ingin sangat ke rumah abang.

Tetapi alangkah sedihnya dari pagi sampai malam abang tak muncul. Telefon pun tidak, patutnya abang telefon ibu beri alasan mengapa dia tak dapat datang. Kerana kesiankan ibu asyik menunggu, saya telefon abang, tapi dia beri seribu alasan.

Katanya lagi dia takut tak terlayan kehendak ibu. Bukan layanan macam tuan puteri yang ibu minta. Ibu cuma mahu bertukar angin, ingin berehat ke rumah abang cuma dua hari sahaja, tetapi bila kehadiran ibu tidak disukai isteri abang. Apa boleh buat.

Pernah saya buat hati kering hantar juga ibu ke rumah mereka kerana kesian ibu hendak sangat menjenguk anak cucunya di sana. Tapi baru semalam, abang Ed suruh saya ambil balik, kalau tidak dia akan hantarkan ibu ke rumah saya.

Saya tahu, anak – anak abang Ed jijik melihat ibu bila makan, air liur meleleh keluar disebabkan otot – otot mulut ibu sudah lemah kerana ‘strok’. Kadang – kadang ibu terkencing dalam kain, jadi mereka tak suka nanti berbaulah mahligai mereka.

Isteri abang Ed sangat pembersih orangnya, dia tidak tahan bau hancing ibu. Dia selalu merungut kerana kepenatan terp4ksa mengemop lantai yang kotor kerana titisan air k3ncing ibu walaupun ibu menggunakan lampin.

Pernah ibu terjatuh dalam bilik air di rumah mereka, anak abang Ed lelaki yang sulung berumur 18 tahun, dia biarkan saja neneknya terlentang dalam bilik air. Dia langsung tak mahu tolong angkat. Sebaliknya dia panggil ayahnya uruskan ibu yang jatuh.

Isteri abang juga jijik dan dia tak sanggup hendak pegang badan ibu, katanya badan ibu berbau busuk dan hanyir. Sedarlah wahai cucu yang sombong dan bongkak bahawa mahligai yang ayah kamu dirikan di atas tanah arw4h datuk yang menjadi kebanggan kamu itu adalah amanah datuk untuk menjaga nenek.

Kepada abang dan kakak ingatlah baIasan perbuatan anak – anak kamu bila kamu tua kelak. Sejak tahun lepas, ibu tinggal bersama mereka kerana saya sekeluarga berpindah ke negeri lain kerana tugas. Berat hati saya tinggalkan ibu.

Tetapi apa boleh buat, kami berpindah kerana mencari rezeki. Sehari sebelum tahun baru, abang Ed minta abang Kob datang ambil ibu bawa ibu duduk di rumahnya. Alasannya isterinya sudah penat jaga ibu. Abang Kob dan anak – anaknya memang baik melayan ibu, tetapi entah di mana silapnya, isteri abang Kob tak suka bertegur sapa dengan ibu sejak dulu lagi.

Saya tak tahu apa sebenar masalah mereka, sebab ibu tak bercerita tetapi memang dia tak suka bercakap dengan ibu. Memang pelik per4ngainya, baik Hari Raya atau tidak dia tidak mahu bersalaman atau bercakap dengan ibu, sebaliknya ibu yang terketar – ketar bangun jemput dia masuk ke rumah.

Saya cukup hairan seorang wanita berpelajaran, pernah menjejakkan kaki ke Mekah boleh membenci ibu mertuanya. Kalau dia tidak bersedia berdepan dengan ibu dan kami adik beradik, lebih baik tak usah balik kampung, balik ke rumah ibu awak sendiri.

Hati kami pun tak s4kit melihat per4ngai macam tunggul kayu tak mahu bercakap dengan kami. Akhir sekali, saya menyeru abang – abang berfikirlah dan bertindaklah sebagai anak lelaki Islam sejati bahawa tanggungjawab memelihara dan menjaga ibu sendiri lebih utama dalam hidup kamu.

Kepada kakak – kakak iparku sedarlah bahawa darjah ibu mertua kamu sama tingginya dengan ibu sendiri. Jadi berbaktilah kepada ibu mertua semasa hayatnya masih ada dan mintalah keampunan atas apa juga kesalahan yang pernah anda lakukan.

Ingatlah apa juga d0sa dan pahala, keburukan juga kebaikan yang kita lakukan sekarang semasa dia dunia, akan datang pembaIasannya dari Allah. Kita tidak perlu tunggu akhir4t untuk dihitung d0sa dan pahala, sebaliknya di dunia lagi kita sendiri akan menerima pembaIasannya. Sama ada cepat atau lambat, pembaIasan tetap akan tiba juga. Ingatlah!

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?