Aku ada degree, sedangkan Lutfi hanya ada SPM jadi mak tak restu atas alasan kami tak sekufu

Lepas SPM aku dapat tawaran lanjutkan pelajaran, manakala Lutfi terus kerja kilang. Oleh sebab dia dah bekerja dia banyak bantu aku beli – beli barang persiapan masuk Universiti. Pernah satu hari aku s4kit gastrik terus sebab jimat duit untuk makan, Lutfi dapat tahu dia marah aku. Sejak dari hari itu, dia tak pernah sekali pun lupa nak masukkan duit dekat aku RM300 sebulan. Mak tahu dan dia nampak suka sangat bila ada orang bantu aku..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum… Terlebih dahulu ucapan terima kasih kepada admin andai confession ini tersiar. Nama aku Maryam. Aku berumur 25 tahun dan merupakan salah seorang graduan dari salah sebuah IPTA tempatan. Aku tamat pengajian pada tahun lepas.

Aku nak luahkan perasaan aku yang berbeIah bahagi sekarang ni. Aku ters3pit antara kekasih hati dan ibu – bapa. Sejak dari aku bersekolah di tingkatan 5 aku ada teman lelaki. Namanya Lutfi. Selepas habis SPM, aku meneruskan pengajian di tingkatan 6, Lutfi pula mula berkerja di sebuah kilang.

Lutfi sangat baik orangnya. Walaupun rezeki dia untuk sambung belajar takde, dia rajin berkerja. Macam – macam kerja dia buat walaupun sekadar kerja biasa.

Dan dia adalah salah seorang yang banyak bagi aku kata – kata semangat untuk tak give up. Dia mat4ng orangnya, mungkin kerana dia dari sekolah dah mula berdikari. Banyak buat kerja part time waktu cuti sekolah.

Selepas keputvsan STPM diumumkan, Allhamdulillah, result aku agak cemerlang dan aku diterima untuk melanjutkan pengajian di peringkat ijazah di sebuah IPTA.

Oleh kerana Lutfi dah berkerja, banyak dia bantu aku untuk persiapan aku ke universiti. Barang – barang keperluan aku pun dia belikan. Takde satu sen pun guna duit aku. Paling aku tak lupa, dia hadiahkan aku telefon bimbit baru. Walaupun bukan berjenama mahal, tapi aku hargai.

Sebenarnya, keluarga aku agak susah, adik beradik aku ramai dan ayah aku cuma kerja kampung. So, aku sambung belajar memang berg4ntung fully dengan loan PTPTN.

Malangnya course yang aku ambil agak memerlukan belanja yang tinggi, kadang – kadang aku terp4ksa berik4t perut untuk pastikan duit aku cukup untuk beli buku – buku yang agak mahal.

Ditakdirkan Allah, satu hari tu aku diser4ng gastrik yang sangat teruk sebab aku tak makan. Kejadian tu aku ceritakan pada Lutfi.

Sebenarnya aku malu nak cerita yang aku tahan lapar sebab nak save duit untuk beli buku, tapi dia dapat agak aku takde duit. Dia marah kat aku sebab tak bagitahu dia yang aku takde duit.

Sejak dari hari tu, dia janji dengan aku yang dia akan bagi aku belanja bulan – bulan untuk duit makan. Aku memang menolak tapi dia tetap insist untuk bagi. Dia memang tepati janji. Setiap bulan tak pernah sekali dia tak masukkan aku duit belanja sebanyak RM300 sebulan.

Alhamdulillah, cukup untuk belanja makan aku. Perkara ni aku tak rahsiakan dari family aku. Aku nak parents aku tahu yang ada insan yang hatinya mulia sanggup susah payah tanggung aku belajar. Lagipun memang parents aku tahu yang aku dah berkawan dengan Lutfi sejak dari sekolah lagi.

Parents aku nampak ok dan suka sebab ada yang sanggup bantu aku. Lagi – lagi mak aku. Setiap kali aku balik ke kampung waktu cuti sem, aku selalu jugak pergi rumah Lutfi sebab kampung kami berjiran.

Lutfi ni anak tunggal, keluarga dia sederhana sahaja. Parents dia pun dah kenal aku sejak dari sekolah lagi. Mak dia memang sangat baik dengan aku. Kadang – kadang aku rasa lagi rapat dengan mak dia berbanding dengan mak aku sendiri.

Aku memang sangat sayangkan Lutfi. Banyak jasanya pada aku. Sebelum aku habis belajar, kami ada berbincang antara kami berdua untuk berkahwin selepas aku habis belajar. Lutfi ada nyatakan hasrat dia untuk melamar aku. Keluarga dia juga sudah diberitahu.

Masa aku konvo, dia susah – payah mintak cuti untuk datang dihari konvokesyen aku. Tapi masa tu aku mula perasan, parents aku macam tak suka Lutfi datang. Mak aku langsung tak tegur Lutfi walaupun sebelum ni dia restui hubungan kami.

Aku betu l- betul kesian dan sedih melihat cara parents aku layan Lutfi hari tu. Dia cuba beramah mesra dengan parents aku, tapi dilayan dingin. Aku pelik kenapa mak aku tiba – tiba layan Lutfi lebih kurang macam tu.

Satu hari tu, aku kat rumah dengan family aku. Masa tu aku berniat nak bagitahu parents aku yang keluarga Lutfi nak datang merisik kalau keluarga aku setuju.

Disebabkan aku tak nak terus cakap pasal tu, aku cuba dulu untuk berborak pasal Lutfi sebelum aku terus straight to the point.

Tapi bila keluar je nama Lutfi dari mulut aku, terus mak aku marah. Aku masih ingat lagi kata – kata mak aku..

“Yang asyik nak sebut nama budak tu kenapa? Kemaruk nak berlaki sangat dah?”

Sungguh aku terk3jut dengan kata – kata mak aku tu. Lagi parah lepas tu mak aku bagitahu dia tak suka aku kawan dengan Lutfi lagi. Ayah aku cuma diam.

Aku tak sangka mak aku sanggup bagitahu aku yang dia tak suka aku berkawan dengan Lutfi sebab kami dah tak “sekufu”. Katanya dengan status aku yang dah ada degree, aku sepatutnya cari pasangan yang setaraf dengan aku.

Malam tu aku menangis teruk. Aku memang tak tergamak nak bagitahu Lutfi yang parents aku tak suka kami berkawan.

Dalam aku menangis, mesej dari Lutfi masuk. Dia forwardkan pada aku satu iklan kerja berserta mesej.

“Awak, ni ada jawatan kosong dekat company tempat kawan saya kerja. Awak pergi la interview tu..saya doakan awak dapat kerja ni..Aamin”

Tambah kuat aku menangis. Sampai aku dah habis belajar pun dia masih fikir pasal aku. Pedih hati aku bila terfikir apa perasaan dia bila tahu keluarga aku tak suka kan dia.

Aku ucapkan terima kasih pada dia. Alhamdulillah, aku pergi interview tu dan aku ditawarkan kerja tersebut. Satu lagi budi Lutfi buat aku dan keluarga. Aku bersyukur sangat sebab dengan kerja aku tu dapatlah sedikit sebanyak aku bantu keluarga aku.

Masuk sebulan aku kerja, aku pelik sebab Lutfi dah jarang contact aku. In fact, dia langsung tak mesej or call aku kalau aku tak call dia.

Waktu aku terima gaji pertama aku, aku call dia. Hajat di hati aku nak belanja dia makan sebab dah banyak dia berbudi dengan aku. Sekarang aku dah ada duit sendiri, aku nak dia jadi antara orang pertama yang merasa gaji pertama aku.

Aku call berkali – kali tapi tak berjawab. Selang sejam kemudian, aku terima mesej dari dia. Aku tak dapat nak gambarkan perasaan aku masa dapat mesej dari dia. Rasa bersalah, sedih dan terIuka semua ada.

Dia bagitahu aku dia dah tak boleh nak baik dengan aku lagi. Katanya dia sedar kami tak setaraf dan dia harap aku berjaya dalam hidup.

Aku tak puas hati lalu aku pun call dia. Tambah teruk aku menangis bila dengar suara dia. Aku tanya kenapa dia mesej aku macam tu.

Awalnya dia tak nak ceritakan apa – apa. Dia just bagitahu anggap jelah kami berdua takde jod0h. Setelah berkali – kali aku p4ksa dia untuk ceritakan sebab dia nak putvskan hubungan kami, barulah dia berterus terang.

Katanya mak aku ada call dia sehari selepas aku dapat kerja. Mak aku mintak dia putvskan hubungan kami. Lebih terkilan hati aku bila dapat tahu mak aku bagi alasan yang kami tak sekufu.

Aku tak dapat nak bayang betapa h4ncur hati Lutfi dengar semua tu. Tergamak mak aku buat macam tu. Sekufu dari segi pelajaran sahaja ke yang dia fikir?

Lupakah dia akan jasa Lutfi pada kami sekeluarga? Siapa yang tanggung aku belajar selama ni kalau bukan Lutfi.

Balik ke rumah petang tu, aku berg4duh teruk dengan mak aku. Aku pertahankan Lutfi, mak aku hampir naikkan tangan pada aku.

Dia memang betul – betul nekad untuk tidak izinkan aku baik lagi dengan Lutfi. Katanya aku patut cari suami yang lagi stabil. Bukannya lelaki yang cuma ada SPM dan kerja kilang.

Aku faham yang mak aku cuma harapkan aku untuk ubah nasib keluarga kami. Tapi nasib keluarga aku hanya akan berubah kalau aku berkahwin dengan orang kaya dan berpendidikan je ke?

Ya, Lutfi hanya ada SPM dan kerja kilang. Tapi dia rajin dan bertanggungjawab. Dia sayangkan aku, sanggup bersusah payah demi aku. Padahal takde jaminan yang kami akan berjod0h. Tak pernah sekali dia ambil kesempatan ke atas aku.

Lepas berg4duh teruk dengan mak aku, aku keluar dari rumah dan terus ke rumah Lutfi. Lutfi takde kat rumah. Cuma mak dia sahaja yang ada.

Mak dia terk3jut tengok aku depan rumah dengan mata bengkak sebab menangis. Mak dia pelawa aku masuk dan peIuk aku. Aku m4kin teruk menangis. Mak dia tanya kenapa aku menangis?

Bila aku ceritakan semua, mak dia bagitahu sebenarnya Lutfi dah cerita tentang hubungan kami yang tak direstui parents aku.

Aku mengadu yang aku betul – betul sayangkan Lutfi. Aku mintak mak dia pujuk parents aku terutama mak aku. Aku terk3jut bila mak dia bagitahu, dia dah cuba bercakap dengan mak aku, tapi memang mak aku tak izinkan Lutfi berkawan dengan aku. Apa lagi berkahwin.

M4kin teruk aku menangis bila mak dia nasihatkan aku supaya ikut cakap mak aku. Katanya restu ibu bapa itu penting.

Dia pesan kat aku, jangan kerana budi Lutfi pada aku, aku nak jadi anak derh4ka. Tambahnya lagi, Lutfi tolong aku selama ni ikhlas dan jangan rasa terhutang budi dengan semua tu.

Aku tak tahu nak cakap apa dah perasaan aku masa tu. Aku sayangkan dia ikhlas dari hati aku, bukan hanya kerana budi dia pada aku. Mungkin dia cuma rasa aku terima dia kerana budi dia pada aku.

Hati aku betul – betul h4ncur. Aku tak kisah walau Lutfi kerja apa sekali pun sebab aku tahu dia mampu jaga aku. Sungguh aku rasa macam manusia paling jahat mempergunakan dia. Walaupun aku takde niat sebegitu.

Buat Lutfi, andai awak baca confession saya ni, saya harap awak tahu saya sayangkan awak dan saya harap awak tetap perjuangkan hubungan kita. Saya tak mungkin dapat lupakan awak.

Kenapa awak jauhkan diri dari saya? Saya pun terIuka juga. Saya harap sangat awak dapat sama – sama usaha dengan saya untuk pujuk mak saya supaya restui hubungan kita.

Saya doa supaya awaklah jod0h saya dunia akhir4t. Jangan layan saya sebegini lagi.  – Maryam Zulaikha (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Izz Imani : Sedihnya baca, akak pun sama situasi dulu. Kahwin dengan org keja kilang juga. Mula – mula memang dapat tent4ngan dari family. Suami akak sama macam sikap Lutfi rajin usaha. Dipendekkan cerita sekarang dah 12 tahun kahwin. Sekarang dia lebih berjaya dari akak, alhamdulillah. Siapa kita nak menidakkan rezeki. Teruskan berdoa dan usaha ya Maryam. Akak doakan semoga urusan Maryam dan Lutfi dipermudahkan.

Ainul Abdullah : Perjuangkan apa yang kamu rasa, jangan mengalah. Istikarah pun perlu, jangan dilupa. Buat makcik, zaman sekarang ada degree pun orang anggap perkara biasa sudah. Chill makcik, anak makcik happy bahagia, makcik pun sama. Duk halang, Iarang hubungan lama – lama makcik serabut naik dar4h.. kan susah.

Naza Rahman : Anak baru dpt degree dah jadi sombong dan bangga diri. Sedar la makcik tak semua degree holder ada jaminan kerja yang bagus dan gaji yang mahal. Orang sanggup tolong bantu anak kita pon satu nikmat dan rezeki. Bukan semua orang yang xde pertaIian dar4h daging sanggup buat macam tu. Bukala hati tu. Pandang orang lain dengan hati bukan dengan mata yang kadang – kadang dikaburi kiIauan palsu.

Siti Norazlinazura Bte Arba’a : Kepada Lutfi andai ada baca, mehhh akak nasihat kan. Jangan sesekali mengalah teruskan berusaha hingga berjaya. Pertahankan cinta anda berdua!! Jangan biarkan Maryam keseorangan. Maryam perempuan semestinya dia mengharapkan awak untuk kuat dan sama – sama mengh4rungi dug4an ini. Berusaha ambil hati kedua ibubapa Maryam di samping berdoa moga Allah Ta’ala lembutkan hati mereka. Akak doakan semoga dipermudahkan urusan untuk anda berdua oleh Allah Ta’ala… Aaminnn

Nur Aisyah : Confession paling sedih. Hampir menitis air mata aku ni haa. Hmm Lutfi tu memang betul – betul lelaki yang baik. Rezekinya tahap SPM aja. Janji dia kuat berusaha, rajin bekerja dan pandai cari duit sudahlah. Satgi dapat suami biawak hidup tak merana ke hidup? Tahap pendidikan tu tak menjamin kekayaan, tapi usaha yang gigih dan tak kenal erti berputvs asa tula menjamin masa depan yang baik. Haish, ada jugak mak pak mcam ni.  Try slow talk dengan parent awak terutama mak awak tu. InnshaaAllah semua akan baik – baik saja. Baca doa pelembut hati dan tiup kat mak awak.

Rozei Bpa : Ingatkan mak awak jasa dan budi orang. Jangan sekali esok terkena dengan org lain, baru tahu. Jika mak awak degil awak pun patut tegas dengan pendirian awak pilih Lutfi. Jika awak ikut pilihan mak ayah awak nanti menyesal tak sudah hilang seorang insan yang dah terbukti sanggup bersusah dan ikhlas demi awak.. Jika Lutfi dah berpaling pada orang lain semuanya dah terlambat. Memang redha ibu bapa penting.. Tapi kuatkanlah semangat kamu. Kalau saya rasanya akan tunggu walau tak kahwin. Sebab bahagia itu hadir dari kerelaan bukan keterp4ksaan.

Apa kata anda?