Aku pelik tengok ayah keluar masuk hospitaI. Aku curi2 baca medicaI report rupanya ayah kena HlV AlDS

Aku ingat masa umur 7 tahun, aku jenis budak lembap yang tak pandai membaca. Ayah mula menunjukkan barannya kepada aku setiap kali dia ajar aku. Kepala aku diIibas dengan buku – buku sebab aku tak pandai. Bila ayah meninggaI, aku seronok sangat. Tapi ibu kahwin pulak buat kali ke-3..

#Foto sekadar hiasan. Aku Q, umur 23 tahun. Budak kampung yang tinggal di Lembah Klang. Hari ini aku nak ceritakan tentang keluarga aku yang bahagia tiba – tiba bertukar menjadi malapetaka. Aku seorang budak yang dibesarkan oleh keluarga angkat sejak bayi.

Ibu angkat (aku gelarkan sebagai ibu) aku kahwin 3 kali. Suami pertamanya yang ambil aku sebagai anak angkat kerana ibu mempunyai masalah peranakan yang serius dan tidak berupaya mengandung lagi. Sehingga usia aku 3 tahun, perkahwinan ibu dengan suami pertamanya retak kerana orang ketiga.

Yelah, lelaki mana yang tidak mempunyai keinginan mempunyai zuriat sendiri. Kemudian, ibu proceed kepada perkahwinan keduanya sewaktu aku berusia 6 tahun. Suami keduanya ini aku gelarkan sebagai Ayah. Ayah ni baik orangnya.

Bekerjaya dan bekerja di industri minyak. Ibu juga bekerjaya sebagai kakitangan kesihatan. Hidup kami nampak bahagia waktu ni. Aku pula tidak mempunyai adik – beradik kerana ibu tidak mampu melahirkan anak dan tiada lagi zuriat yang lahir selepas aku hadir ke rumah.

Ayah selalu luangkan masa menghantar aku ke sekolah tadika pada waktu itu. Semuanya nampak ok, sehinggalah usia aku 7 tahun. Aku masih tidak mampu membaca, menulis dan mengenal huruf. Ayah mula menunjukkan barannya kepada aku setiap kali dia mengajar aku 3M (membaca, menulis, mengira).

Kepala aku diIibas dengan buku – buku yang berat berkali – kali kerana aku tidak mampu menjawab soalan yang diberikan. Masuk usia 8 tahun, aku menjadi pelajar cemerlang. Ayah happy, ibu juga happy. Namun, cemerlang mana pun keputvsan peperiksaan aku, ayah tetap dengan barannya, memukuI aku seperti tidak ada hari esok.

Aku pernah ke sekolah dengan kesan birat – birat di badan kerana dipukuI dengan tali pinggang oleh ayah. Alhamdulillah, walaupun begitu, aku masih mampu mengekalkan kedudukan cemerlang aku di sekolah. Masuk usia aku 15 tahun, ayah kerap keluar masuk hospitaI.

Sebagai remaja yang curious dan bercita – cita menjadi seorang pakar perubatan waktu itu, aku curi – curi baca medicaI report ayah dan tertera peny4kit ayah. Rupanya ayah menghidap HlV AlDS yang bersulam dengan tub3rcul0sis dan Hep4titis.

Pada usia aku 15 tahun juga, ayah meninggaI. Baguslah, hati aku gembira, tiada lagi kongkongan. Ibu sibuk dengan kerja dan tiada masa yang banyak dengan aku. LagiIah aku gembira. Aku leka, lalai, PT3 pun aku humban jauh – jauh ke laut dalam.

Namun, nasib masih menyebeIahi aku, aku berjaya mendapat keputvsan cemerlang pada ujian PT3. Ibu pula sem4kin hari sem4kin kurus. Usia aku 16, ibu berkahwin dengan suami ke-3 yang merupakan orang atasan ibu. Di usia aku 16 juga, aku perhatikan ibu sem4kin tidak sihat.

Dengan suaminya yang ketiga (aku gelarkan pakcik) ini, perkahwinan mereka sepertinya tidak bahagia, suami kali ni jenis yang terlalu cemburu buta engan ibu. Semasa aku menduduki SPM, mereka berg4duh teruk sehingga ada aksi pukuI – memukuI.

Jiwa aku tak tenang. Aku buntu nak buat apa. Aku masih ingat, selepas peperiksaan spm, aku pergi ke sungai dan cuba membvnvh diri. Tapi, memikirkan ibu yang masih memerIukan aku, tidak tergamak aku. Usia aku 18, ibu sem4kin s4kit.

Rupanya ibu telah dijangkiti HlV AlDS. Dia m4kin tenat dan pada waktu itu, aku sedang menyambung pelajaran aku di universiti. Cuti semester, aku pulang menjaga ibu aku dan ibu menghembuskan nafasnya yang terakhir pada usia aku 18 tahun.

Aku terp4ksa berhenti belajar dan menguruskan nenek aku yang sudah uzur. Kehidupan aku yang selesa berubah sekelip mata. Aku tiada sumber kewangan, aku berhenti belajar dan tiada siapa mengambil peduli hidup aku dan nenek.

Pakcik makcik aku menolak aku sebagai anak angkat ibu, katanya aku ni orang luar, tak lebih dari itu. Sedihnya bukan kepalang, segala cita – cita aku musn4h. Berbekalkan SPM, aku masih mencuba memohon belajar di universiti dan mendapat tawaran yang banyak dari dalam dan luar negara dalam bidang profesional, namun, kemiskinan menghalang aku menyambung pelajaran.

Pernah aku cuba untuk buat pinjaman pelajaran, namun aku tidak layak kerana tiada penjamin. Allahuakbar. Jika ini takdir hidup aku, aku cuba terima. Namun, jauh di sudut hati aku, aku teringin untuk sambung belajar dan perbaiki kehidupan aku.

Kini, aku hidup seorang diri, takut untuk berkahwin, didiagnos dengan beberapa peny4kit mentaI akibat dari tr4uma dipukuI dan membesar dengan perg4duhan ibu bapa, dan struggIe hidup yang berpanjangan. Sungguhpun aku keseorangan, aku bersyukur aku tidak terjebak dengan d4dah dan berbagai gejala sosiaI lainnya.

Hal ini adalah kerana, aku tak mahu hidup aku berakhir seperti ayah, merosakkan hidup orang lain dan hidup ibu. Untuk pengetahuan pembaca, ibu kandung aku pula adalah seorang pen4gih d4dah tegar, ayah kandung aku wallahualam.

Aku tak pernah kenal siapa ayah kandung aku. Ibu kandung aku bagaikan kilang anak, bilamana dia beranak banyak – banyak dan buang anak – anaknya merata – rata dan anak – anak tersebut dari sp3rma yang berbeza – beza.

Sama seperti cerita yang pernah kita baca di Baitus Solehah. Situasi ini cukup membuat aku untuk tidak terjebak dengan d4dah. D4dah pemusn4h negara. Jagalah diri dan maru4h. Jangan kerana marah, member0ntak dan putvs asa, d4dah dijadikan mainan dan tempat mencari ketenangan.

Carilah sahabat – sahabat yang baik dan berwawasan yang boleh membawa kepada kehidupan yang lebih baik. Dan, d4dah telah memusn4hkan kebahagiaan aku, membuatkan aku hidup sebatang kara dan maru4h keluarga aku tercemar.

Ibu angkat aku bukan seorang jahat, dia bekerjaya, wanita normal dan ikut tarbiyah. Namun, kerana suami yang kaki d4dah, segalanya musn4h. Musn4h kehidupan anak beranak. Musn4h masa depan. Musn4h segalanya. – Q (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Siti Sariff : Ya Allah, akak terkesan sangat dengan hidup awak Q. Besarnya dugaan hidup awak. Namun, awak ada bekalan yang Allah berikan iaitu ilmu, kebijaksanaan, ketabahan dan kekuatan. Gunakan kelebihan – kelebihan itu untuk bangkit dan meIindungi dirimu daripada anasir tidak elok yang boleh menjah4namkan hidup awak yang sememangnya sudah sangat menc4bar. Salute to you, Q.  Tak pasti Q lelaki atau perempuan. Semoga Allah memelihara dan memudahkan perjalanan hidupmu, dik.

Azie Azem : Siannya awak dik, tak semestinya takde keluarga, tak boleh berjaya, mesti sunyi hidup awak, jati diri kuat, acik nasihatkan awak terus bekerja dan kumpul duit, ramai je yang berjaya walau sebatang kara, teruskan jadi baik, jangan tinggal solat, masa yang terluang pegi beriadah, jogging pon ok dik, duduk sorang memang boleh jadi mentaI, semoga awak berjaya suatu hati nanti.

Mashitah Mashie : Sedihnya perjalanan hidup awak dik tapi akak Rasa kagum sangat sebab awak berjaya harungi setiap episod duka ni sehingga hari ini. Tu ada sorang abang tu nak offer tolong awak. Jangan lupa pm dia.

Akak doakan semoga Allah permudahkan segala urusan awak di dunia dan akhir4t dan segala ujian yang awak harungi selama ini Allah ganti dengan sesuatu yang paling Indah dalam hidup awak ya dik. Take care Q.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?