Aku pikir nak gugurkan je kandungan sebab tak nak ada zuriat dengan orang giIa

news.allmhidotcom warning

4 hari selepas aku kahwin, suami bangun pagi dalam pukuI 5 meng4muk macam orang giIa. Aku terk3jut dengan situasi demikian dengan makan roti mencangkung, makan sampah mencangkung, lompat tangga macam beruk.

#Foto sekadar hiasan. Bismillahhirahmannirrahim. Hampir 5 tahun suami aku sembuh dari peny4kit skiz0frenia. Dari makan ubat dos yang tinggi sampai ke pada dos rendah. Sepanjang 5 tahun perkahwinan ni segala susah payah kami lalui bersama. Dari rumah kosong sampai penuh barang. Dari tidak mampu beli rumah sampai lah kami menunggu masa jer rumah kami siap. Hidup kami semua lengkap tapi Tuhan lebih mengetahui.

Hari ni genap sebulan lebih suami aku dis3rang peny4kit mentaI skiz0frenia buat kali kedua. Peny4kit yang kian membiak. Nampak luaran seperti normal sekali datang peny4kit tidak tertanggung aku nak menghadapinya dengan dua orang anak yang masih kecil. Yang sulung berusia 4 tahun sangat manja dengan papanya dan si adik baru 1 tahun 8 bulan belum mengerti apa – apa lagi.

Ini bukan kali pertama dia dis3rang peny4kit ni tapi adalah kali kedua aku merasanya. Kali pertama 4 hari selepas aku kahwin. Dia bangun pagi dalam pukuI 5 meng4muk macam orang giIa. Aku terk3jut dengan situasi demikian dengan makan roti mencangkung, makan sampah mencangkung, lompat tangga macam beruk. Aku tengok jer, aku tak tahu nak buat apa. Sedangkan masa itu kami baru sahaja menyewa rumah. Baru satu malam kami tido.

Petang tu kami datang rumah sewa kemas bersih sama – sama tup – tup bangun pagi buta dia jadi orang giIa. Aku terk3jut tergamam tak tahu nak buat apa. Hanya aku call adik dia suh datang tengok. Jiran – jiran semua datang marah aku cakap kenapa bawak orang giIa datang kawasan ni. Aku diam seperti orang bod0h. Itulah kisah mula – mula aku mengenali peny4kit skiz0frenia.

Bermula dari saat itu lah aku rasa aku ni dah tersalah pilih, nasib aku maIang aku ditipu. Bod0hkan dari awal – awal lagi aku tidak bercerai. Mula – mula memang aku hendak bercerai tapi tiba – tiba aku tahu aku hamil 1 bulan lebih. Aku ada terpikir nak gugur jer sebab tak nak ada zuriat dengan orang peny4kit sedemikian. 5 bulan selepas itu suami aku sembuh. Itu pun selepas dia keIar tangan buat kali kedua dan dimasukkan ke wad mentaI selama seminggu.

Macam – macam rint4ngan aku t3mpuh. Aku pernah dipukuI sampai Iebam mata, hidung berdar4h, dia pernah kencing atas muka aku. Untuk ser4ngan kali ke dua ni tepat pada hari lahirnya yang ke 32 tahun. S4kit dengan tiba – tiba. Tapi seminggu sebelum tu 2 @ 3 hari dia tidak tidur malam siapkan drawing. Dia bekerja sebagai pelukis pelan.

Bermula dari hari s4kit aku terus hantar dia ke rumah keluarganya. Rumah keluarganya didiami adik – beradiknya yang belum kahwin. Maknya telah meninggaI 4 tahun lepas. Si ayah tinggal di rumah satu lagi bersama mak tiri barunya. Rumah ayah mertua aku tidak jauh dari rumah aku. Sepanjang suami aku s4kit tidak sekali dia datang bertanya khabar. Adik – beradiknya pulak main tolak ke tepi hantar suami aku ke rumah. Alasannya suami aku akan sembuh sekiranya berada di sisi isteri dan anak.

Aku pulak f0bia tr4uma peristiwa dahulu dia pernah pukuI aku. Aku takut, tidur pon tidur ayam. Takut dia pukuI aku dan anak – anak. Yelah peny4kit skiz0frenia peny4kit bah4ya. Suka pukuI baIing barang, pecahkan barang, sepak orang. Aku tahu nak jelaskan macam mana. Aku pernah terdetik dalam hati kalau sekali lagi dia s4kit aku nekad untuk bercerai kerana peny4kit memang tidak akan sembuh dan ianya perlu berg4ntung pada ubat dan tidak boleh hidup dalam keadaan str3ss.

Sekarang aku dan anak – anak sedang berehat di kampung aku. Si adik seronok riang gembira dan si abang nampak masih rindukan peIukan papanya. Aku pulak masih lagi bersedih entah laa aku rasa seperti mimpi tiada ribut tapi semua h4ncur sekelip mata. Sekarang aku tengah cekalkan hati untuk proses perceraian.

Aku risau selepas ni aku nak kerja apa nak bagi anak aku makan apa dengan tiada kereta, tiada rumah. Si anak pulak masih terk3jut tiba – tiba papanya tiada. Tiada yang suapkan dia orang makan tiada orang yang hantarkan si abang pergi mengaji, yang dodoikan mereka pada waktu malam. Aku pon dalam proses untuk menerima kehilangannya. Orang yang selalu tolong aku pergi beli lauk basah, tolong pergi mesin kelapa, tolong sidai baju, tolong mandikan anak.

Sekarang suami aku berada di rumah keluarganya. Aku suruh dia berehat di sana sampai betul – betul sembuh. Selepas dia sembuh baru aku jalankan proses perceraian. Doakan aku kuat nak t3mpuh dugaan besar ni. Aku tulis sekadar luahan hati yang terbuku yang mampu aku nak simpan. Mama dan abah aku pon baru tahu cerita ni. Selama ini aku simpan sorang tak mahu mama, abah dan abang aku risau. Tak mahu mereka malu ada menantu giIa.

Untuk pengetahuan korang aku kenal suami sewaktu kami sama – sama belajar di politeknik. Aku tengok dia waktu belajar elok normal tak macam orang giIa pon. Lepas kahwin baru tahu yang dia dari kecil dibesarkan oleh opah dan atok. Manakala ayah dan ibunya dua – dua kerja di KL. Dia ada 8 orang adik beradik. 4 dibesarkan di kampung. 4 lagi dibesarkan oleh mak dan ayah.

Dengar cerita pon macam pelik pening jugak aku pikir kenapa, mengapa ada mak ayah sebegitu. Pandai buat tapi malas nak jaga. Alasan tiada duit tiada pengasuh. Aku pernah tanya arw4h maknya kenapa tinggal dia dari kecil macam tu. Hanya diam tanpa sebarang jawapan. Aku fikir dari jalan cerita awal mungkin suami aku ni berpeny4kit skiz0frenia dari kecil kerana str3ss dari kecil.

Ok la aku malas dan nak tulis panjang – panjang. Aku pon dah pening apa yang aku tulis ni. Maaf la kalau yang aku tulis korang tidak faham. Kalau tak faham tak payah baca. Doakan aku dipermudahkan segala urusan. Assalamualaikum. – Mama sayang abang dan adik (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Raja Shahirah : Puan, orang yang s4kit skiz0frenia ni, dengan support system yang betul, patuh dengan ubat – ubat yang diberikan, pes4kit boleh hidup normal macam orang lain juga. Puan tak kesian ke dekat suami puan, dibuang mak ayah, adik beradik, sekarang ni puan pun nak tinggalkan dia. Nak jauhkan anak – anak dari dia. Saya nasihatkan puan pergi kaunseIing untuk diri puan sendiri, macam mana nak berada bersama dengan pasangan yang mempunyai peny4kit macam ni.. Boleh ade sesi khas dengan ps1chiatrist. Dalam masa yang sama, beri sokongan pada suami puan, bantu dia dengan ubat – ubatan yang telah diberikan, bantu dia mencegah dari peny4kit tu datang balik, InShaAllah boleh hidup normal macam org lain.

Thaifah Manshurah : Tak tau nak cakap apa. Sebab kita tak berada di tempat confessor. Cuma jauh di sudut hati saya kesian dengan si isteri, suami dan anak – anak. Mereka di uji dengan ujian hidup yang hebat. Nak suruh si isteri terus bersabar dan bertahan, kita tak tau sejauh mana usaha dia selama ini. Dia tr4uma. Bukan senang nak hadap ketakutan tu har i- hari. Bila tengok suami. Masa normal dia seorang yang baik. Selalu bantu si isteri. Dalam masa yang sama hubungan dengan anak pun bagus, rapat.

Bila s4kit, dia tak dapat kawal keadaan. Mungkin dia tak sedar sebab tak normal kan. Anak – anak pulak kesian. M4ngsa keadaan. Mesti rindu kalau tak tengok ayah. Pastinya terkesan pada penceraian tu. Mintak petunjuk sis dari Allah. Cari mereka – mereka yang menyokong, memberi kekuatan dan keberanian untuk sis hadapi saat – saat sukar ni.  Moga dipermudahkan segala urusan. Mudahan ada jalan untuk semua masalah. Aamin

Miza Norizan : Isteri berhak rasa selamat dalam rumahtangga. Isteri berhak pentingkan diri untuk kebahagiaan diri sendiri. Confessor, you are entitled to your own happiness. Kalau suami tak boleh berikan rasa selamat, anda berhak pilih untuk keluar dari perkahwinan. Isteri bukan perlu untuk berk0rban segala – galanya. Please take care of your own mentaI health also.

Ieda Asmida : Ayah mertua saya dari umur 25 tahun hingga sekarang umur 65 tahun mend3rita s4kit ni sebelum kahwin dengan mak mertua saya lagi. Anak – anak rapat, mak mertua berpant4ng pun sendiri je. Ikutkan banyak dugaan dia keluar masuk hospitaI, tengah sarat mengandung pun husband dia masuk hospitaI. Belum lagi masuk penjara sebab jamin orang tapi surv1ve sampai sekarang dengan syarat kena sentiasa makan ubat dan sebagai isteri kena sentiasa bagi sokongan dan ingatkan untuk ambil ubat. Kesian sebab ayah mertua saya pun selalu cakap s4kit sangat peny4kit ni. Orang tak melalui takkan merasa. Memang sokongan dari family sangat – sangat perlu. Walaupun ayah mertua saya s4kit tu tapi semua 8 anak dia berjaya ade yang sampai ke PHD.

Azzalea Nur Azra : Jangan meletakkan diri puan dan anak – anak dalam situasi yang bah4ya pada bila – bila masa. Bercakap memang mudah, suruh sabar la, bawak pegi kaunseIing atau rawatan la tapi dalam jangka masa nak sembuh tu, nyawa puan dan anak – anak puan sentiasa dalam bah4ya. Ni bukan soal pentingkan diri atau apa pun. Ni soal puan ni yang kena hadap kemungkinan buruk yang terjadi. Lagipun dari awal – awal lagi suami puan ni dah tak jujur. Sorokkan peny4kit dia.

Apa kata anda?