Anak sulung suami baIas dend4m kenalkan ayah mereka dgn janda muda utk dijadikan isteri ketiga

Ya, aku isteri kedua yang dituduh sebagai per4mpas suami orang. Walaupun selepas 10 tahun keluarga mertua dan ipar duai masih tak boleh terima aku. Sekarang suami lagi suka bersama isteri pertama sebab anak – anak dah besar sedangkan anak – anak aku masih kecil dan menyusahkan..

#Foto sekadar hiasan. Aku isteri kedua. Aku dituduh sebagai per4mpas suami orang. AKu dik3ji, dih1na dan diIemparkan dengan pelbagai t0hmahan yang meny4kitkan. Sebelum ni aku pek4kkan telinga kerana percaya bahawa cinta kami mampu mengatasi segala dugaan yang meIanda.

Ternyata aku silap. Sudah sepuluh tahun kami bernikah. Keluarga mertua dan ipar duai masih tak dapat menerima aku. Malah anak – anak aku juga dibenci. Maduku memang tak bersetuju kami berkahwin sepuluh tahun lalu.

Tetapi dia hanya mendiamkan diri dan mungkin mem3ndam rasa hingga kini. Aku cuba mer3but kasih suami dan memastikan aku dan anak – anak mendapat kelebihan utama dari maduku dan anak – anaknya. Benar aku menang.

Aku bukan saja berjaya mer4mpas suami maduku tetapi juga ayah kepada anak – anaknya. Tapi hidupku tak seperti pasangan lain. Aku tak pernah merasa kasih sayang ibu mertua atau keakraban ipar duai. Setiap kali raya aku akan disisihkan.

Kami akan bergilir – gilir pulang ke kampung. Tahun pertama, suami membawa aku dan maduku pulang ke kampung bersama. Aku diperlekehkan. Semua orang membenci aku. Ipar duai ku yang mulut ceIupar mengutuk aku depan – depan.

Tahun kedua, aku beraya di rumah aku dan aku sangat bahagia. Tetapi petang raya pertama suami aku harus pergi menemui anak – anaknya di rumah isteri pertama. Aku ingatkan sebab aku takde anak, maka dia lebih selesa dengan anak – anaknya.

Tahun ke tiga kami dapat seorang anak, waktu itu aku baru habis p4ntang dan beraya sendirian tanpa suami kerana tahun itu giliran suami beraya dengan isteri dan anak – anaknya. Sepatutnya dia menemui aku pada hari raya kedua tetapi mak mertua aku mem4ksa dia pulang ke kampungnya.

Suami ajak aku balik sekali tapi aku dah serik. Mereka buat aku macam aku ni tak wujud. Aku rasa terasing dan berkecil hati dengan sikap mereka. Rumah aku dan rumah maduku jaraknya 45 minit. Suami aku tak dapat bergilir – gilir setiap hari kerana sukar baginya untuk berulang sejauh itu, jadi kami ambil keputvsan untuk mengambil giliran sorang seminggu.

Seminggu suami di sana dan seminggu di sini. Pada awal perkahwinan kami, aku berjaya buat suami duduk bersama aku selama 2 – 3 minggu. Dalam sebulan kadang – kadang seminggu je suami di rumah maduku. Kini semuanya berubah.

Anak – anak maduku kini sudah berjaya. Mereka juga sudah besar – besar dan semuanya sudah tamat pelajaran. Suami aku seakan selesa bersama anaknya yang berjaya sedangkan anak – anak aku yang masih kecil dianggap menyusahkan.

Kini anak – anak maduku sudah bekerjaya dan berjaya. Sesekali mengajak ayahnya bercuti keluar negara dan aku sering ditinggalkan. Maduku dan anak – anaknya seolah – seolah nak buat suami gembira ketika di samping mereka hingga melupakan aku.

Begitu yang aku lakukan sejak 10 tahun lalu. Kini aku kembali terima nasib yang sama. Pernah satu hari, anak aku s4kit. Aku cuba hubungi suami tapi tak dapat. Aku terp4ksa tebalkan muka ke rumah maduku untuk mencari suami.

Hanya anak bongsu suami yang berusia 19 tahun yang ada di rumah dan dia kata ayah, ibu dan abang kakanya bercuti ke London. Aku minta dia berikan contact number suami sebab anak aku s4kit. Anak bongsu suami marahkan aku.

Dia berkata dengan kasar ‘tak puas lagi ke ganggu kebahagiaan orang?’ aku menahan diri. Biarlah dia nak cakap apa – apa asalkan aku dapat cara untuk hubungi suami aku. tapi dengan sombong, anak bongsu suami baling duit 300 ratus ringgit dan suruh aku hantar anak aku ke kIinik.

Aku rasa terh1na tapi aku ambik jugak duit tu sebab aku takde duit nak rawat anak aku s4kit. Baru – baru ni, anak sulong suami mencadangkan suami agar ayahnya berkahwin lagi satu. Mereka memperkenalkan ayahnya dengan seorang janda muda kem4tian suami pada hari ke 3 mereka bernikah. suami aku nampaknya macam suka.

Anak sulong suami memberi alasan, kasihan kepada janda muda itu kerana kem4tian suami, yatim piatu dan tiada tempat berg4ntung. Memandangkan suami aku mampu, maka anak – anaknya mencadangkan cadangan yang sangat meny4kitkan hati aku. aku tau mereka sekadar nak membaIas dend4m kerana aku pernah mer4mpas ayah mereka sepuluh tahun lalu.

Suami aku kini berubah, dia sibuk dengan bakal isteri ke-3 nya itu. Aku makan hati. Aku tak kerja, anak – anak pula masih kecil. memang aku tau suami aku mampu tapi batin aku tersiksa. Mungkin ini baIasan untuk aku. Aku tiada tempat mengadu, mak aku dah pesan sejak mula tapi aku degil dan ikutkan kata hati.

Semuanya kerana cinta. Baru aku terfikir, kalau suami aku dulu sanggup lupakan isterinya, abaikan anak – anaknya kerana aku, mungkin satu masa dia akan abaikan aku demi wanita lain. Maklumlah barang baru. Kepada gadis – gadis di luar sana yang terjebak dengan cinta suami orang, fikirkanlah.. bukan senang nak berkongsi kasih.

1. Keluarga mertua tak terima

2. Ipar duai mengutuk dan mengh1na

3. Effect pada anak – anak yang tak berd0sa pun orang tak suka

4. Sukar mer3but kasih sayang

5. Bukan senang nak dapat suami yang betul – betul adil, salah sorang mesti ada yang lebih

6. Hidup tak macam orang lain, ada masa kita rasa macam tidak bersuami

7. M4ki hamun orang setiap hari jadi doa, tak mungkin akan bahagia jika hari – hari orang doa yang tak baik tentang kita

8. Ibu bapa kedua beIah pihak tak restu

Kita mungkin berjaya r4mpas suami orang, tapi berjayakah kita hidup bahagia, mengecapi nikmat rumahtangga sebenar? Bagi suami hanya NAFSU yang paling nikmat dalam dunia, yang lain dia peduli apa?

Komen Warganet :

Assalamualaikum, maaf jika saya mencelah dalam ruangan ini. Saya juga isteri kedua, isteri yang tak diiktiraf dan tak dihebahkan pada orang. Hanya 5 orang je yang tau ik4tan kami ni termasuk madu. Lumrah hidup bermadu, ada pasang surut macam rumahtangga yang lain. Tapi dalam kes saya ni, saya tak tau NAK kIasifikasi atau rungkaikan kisah saya.

Andai saya ada kuasa, memang saya tak nak mengenali suami dan madu. Maaf, saya bukan manusia yg menolak takdir Illahi tapi saya mencuba untuk mengelak jika diberi peluang kembali. Hanya Allah saja yang tau perasaan saya dulu dan ketika ini. Status kahwin kami hanya 5 orang je tau. Hidup saya depan orang memang bujang tapi hakik4tnya saya isteri orang.

Berat dugaan saya bila saya wajib menjaga a1b suami. Maru4h diri dan suami serta batasan gadis d4ra dan isteri orang bila berhadapan dengan kawan – kawan. Sedaya upaya saya meletakkan diri, tanamkan dalam diri bahawa saya isteri orang. Suami dan madu biasalah, bila hidup berkongsi ni mesti ada yang rasa serba tak kena.

Demi Allah, saya turut rasa benda yang sama, bohonglah pada isteri – isteri yang lain tak rasa apa yang saya rasa waima isteri pertama or kedua. Saya bukan nak mengadu domba atau menjaja cerita kisah rumahtangga saya. Tapi saya nak beri sedikit kesed4ran dan ped0man buat gadis yang bakal mendirikan rumahtangga atau wanita – wanita bujang yang membaca bahawasanya hidup berumahtangga poIigami banyak dugaannya.

Anda mungkin rasa indah dan ada jugak yang mungkin rasa pahit. Namun, kita ni manusia biasa, punya hati. Jika suami melebihkan isteri pertama sepanjang masa, tak berminat mendengar kisah atau cerita kita, datang menjenguk kita sekadar untuk tidur saja. Tanggungjawab batin tak perlu saya kongsikan, nafkah zahir tak dipedulikan, kita hidup seorang diri.

Tak dipeduli makan minum, apa yang patut saya rasa? Benar, saya harus tegur agar suami bersikap adil kerana saya takut suami tak dapat civm syurga di atas pengabaian dia kepada saya tapi adil ke jika saya diherdik bila minta bersikap adil. Selama ni saya tak pernah abaikan makan pakai suami dan anak – anak serta isterinya..

Tapi madu sy sendiri diam tak berkutik. Membiarkan tak menegur, apatah lagi bertanya khabar. Kami berhubung pun sebab anak – anak dia je. Itupun sebab saya nak belikn baju anak – anak dia. Kalau tak, memang tak bertegur sapa. Sem4kin hari hati saya sem4kin s4kit. Saya bersujud untuk tenangkan jiwa dan hati saya.

Namun bila saya kesunyian dan keseorangan, saya terbayang kegembiraan dan kemesraan suami dan keluarganya. Adakah ini cemburu saya? Yang boleh menyesatkn saya. Ya Allah. saya tak minta lebih. Cukup la keluarga saya dan suami tau ik4tan kami. Saya nak benar – benar bergeIar isteri. Bukan hanya isteri untuk 5 jam di atas katil.

Tu je sy minta Ya Allah. Restui kami. Saya redha jika selepas itu suami tetap bersikap tak adil pada saya. Saya dah tak sanggup menanggung d0sa mengetepikn keluarga saya, saya tak sanggup berpura – pura berlakon depan orang. Bantulah saya.

Saya bukan isteri sapa – sapa. Masih bujang, cuma nak bagi pandangan dan ini cerita sahabat baik saya. Kalau seseorang tu megenali suami orang, si suami selalu mengadu akan kekurangan isteri. Makan dan pakai si suami uruskn sendiri. Si isteri selalu menceritakan hal – hal yang buruk tentang suami. Menceritakan hal – hal suIit kepada orang luar.

Dan si suami tidak merasakan alam perkahwinan yang sebenar. Memang mereka berkahwin atas dasar cinta. Tapi cinta yang sementara dan berkahwin atas dasar sudah punya anak dalam kandungan. Mereka belum mengenali hati budi sepenuhnya. Dan bila si suami benar – benar sudah bertemu wanita yang benar – benar dia cinta dan sanggup menceraikn isterinya kerana sudah tidak ada perasaan cinta terhadap isteri dek kerana kelakuan isteri yang amek mudah dalam urusan rumah tangga.

Si isteri juga penah kant0i keluar dengan lelaki lain tapi suami hanya mendiamkn diri. Semasa dalam kndungan anak luar nikah itu juga si isteri pernah berniat menggugvrkannya. Si isteri menyalahkan suami dan wanita tersebut tanpa ade rasa yang diri ada kekurangan. Masih salah si suami dan wanita itu ke? Tolong jangan pandang wanita ini sebagai per4mpas.

Wanita ini juga banyak mend3rita kerana h1naan dan kata – kata keji dari semua pihak termasuk si isteri. Wwanita ini juga terp4ksa berk0rban demi kebahagiaan anak – anak kekasihnya. Saya berharap orang di luar sana jangan mudah melabel wanita sebagai per4mpas kerana kadang – kadang mereka adalah lebih mulia. Terima kasih..

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?