Ayah p4ksa mak minum air l0ngkang. Saya berd3ndam dgn lelaki, bila kahwin saya baIas dekat suami

Dari kecil mak dan kami anak – anak yang perempuan selalu kena marah dan pukuI dengan ayah dan abang. Aku jadi tr4uma tengok penyiksaan mak. Mak selalu pesan, jangan cari suami macam ayah, jangan biar lelaki pijak kita. Bila aku kahwin, aku baIas d3ndam semua dekat suami..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum buat semua pembaca. Terima kasih admin kalau confession ini disiarkan. Saya sebenarnya betul – betul perIukan pendapat dan kata – kata positif dari pembaca di luar sana. Saya ingin mulakan dengan bercerita tentang keadaan semasa saya membesar.

Saya ada 4 orang adik beradik perempuan dan seorang lelaki. Ayah saya seorang yang panas baran. Setiap hari kami yang perempuan akan dipukuI oleh ayah dan abang. Saya masih ingat lagi, ada satu hari saya demam dan tak dapat ke sekolah, ayah saya meng4muk dan hent4k kepala saya ke dinding.

Ayah pernah p4ksa mak minum air l0ngkang. Ayah akan bawak mak ke pasaraya untuk beli barang dapur. Kemudian tinggalkan mak dan mak akan balik jalan kaki. Rumah saya agak jauh dari pasaraya, mak pun tak ada duit untuk bayar tambang.

Setelah bertahun disiksa, akhirnya mak saya kena depr3ssion. Mak berkurung, tak nak keluar bilik. Duduk dalam bilik gelap, termenung, menangis. Ada satu hari mak larikan diri dari rumah. Kami adik beradik perempuan kejar mak dan pujuk akhirnya baru mak balik.

Tapi mak saya dah tak sama. Mak jadi pemarah. Dah mula m4ki hamun. Mak selalu pesan, jangan cari suami macam ayah kau orang. Jangan biar lelaki pijak kita macam tu. Saya membesar memandang jijik pada lelaki. Saya bukan sahaja tidak percaya lelaki, malah saya jugak ins3cure dan tidak percaya diri sendiri.

Saya pemalu. Tiada keyakinan diri. Pada 2013 saya berkahwin dengan anak kawan insurans mak. Mak yang padan dan uruskan semuanya. Saya bersyukur Alhamdulillah dapat suami yang sangat baik, sangat hebat (terima kasih mertua ku atas didikan mu).

Sudah 6 tahun berkahwin, suami langsung tidak pernah tinggi suara. Tidak pernah naik tangan. Malah tak pernah kena marah pun. Suami saya memang terlalu baik. Tak terhingga baiknya. Malah suami saya juga orang senang.

Tapi oleh sebab saya berpegang pada nasihat mak, ‘jangan biarkan suami pijak kita.’ Disebabkan saya berpegang pada kata – kata mak, dan saya membesar melihat pend3raan. Saya pemarah orangnya. Saya sangat panas baran.

Contoh, suami balik kerja lambat. Dia dah janji nak gerak pukuI 6. Tapi dia gerak 6.05 minit. Lambat 5 minit je. Tapi sump4h seranah saya bagi pada dia. B*d*h s*al. Semua keluar. Kemudian saya akan termenung dan berkurung dalam tandas menangis menyesal. Sebab dia tak baIas balik.

Dia sabar dan terus sabar. Kalau dia salah beli sayur pun saya meng4muk. Kalau sayur tu tak ada kat kedai pun saya meng4muk. Setiap hari, selama 6 tahun hanya caci m4ki sahaja. Saya juga dah banyak kali pukuI dia. Kaki tangan semua pernah naik.

Tapi dia sentiasa peIuk civm dan cakap sayang saya. Setiap hari saya doa, “Ya Allah lembut kan hati aku. Kau dah bagi aku suami sebaik ni, tapi aku derh4ka.” Suami saya tidur 3 – 4 jam je sebab balik je kerja, dia akan jaga anak.

Walaupun mata dia dah hitam dan bengkak kepenatan. Saya tau dia penat cari rezeki kerja tapak pembinaan. Tapi saya tetap bertindak jahat. Saya tetap nak dia jaga anak. Suami asalnya tak pernah bela kucing. Dah kahwin dengan saya, saya ada 20 ekor kucing.

Suami tolong uruskan jugak. Dia memang penat. Walaupun dah banyak kali dia tertidur masa dalam perjalanan balik naik kereta. Jahat kan saya. Saya sebenarnya sedang bergelut dengan diri sendiri. Saya berIawan dengan diri sendiri.

Saya terlalu ins3cure. Saya terlalu prejud1s dengan lelaki. Semuanya sebab apa yang saya dah lalui masa zaman kecil. Saya tak tau macam mana nak berubah. Saya dah solat, dah baca quran, dah berdoa. Tapi tetap sama.

Tolonglah saya. Tolonglah. Saya sayang sangat dekat suami saya. Bantulah saya berubah sebelum terlambat. Saya takut nanti bila sampai masa suami dah tak boleh sabar dan akan tinggalkan saya. – Anis (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Nani Nik : Jumpa perawat, dan cubalah berubah sebelum suami berubah hati kepada yang lain. Cuba lupakan kisah silam dan kata – kata hikmat yang negatif ibu confessor dulu. Mohon ampun dengan suami dan berubahlah lagipun hati confessor sememangnya cenderung untuk berubah.

CahayaIndah Sinar : Sebenarnya dia ada masalah tr4uma kesan psik0logi d3raan mentaI fizikaIoleh ayah. Janganla marah dia. Cuma kena bincang dengan suami. Pohon ampun pada suami. Minta dia bawakan penawar atau jumpa pakar psiki4tri. Cuba ya dik. Awak baik.. cuma ada masalah tekanan yang tak terluah. Simpati pada awak.. kuat ok.

Rosida Yusoff : D3ndam pada ayah tapi baIas pada suami. Mungkin adik sedar atau tidak tentang hal ini. Jangan sampai kita kehilangan dia yang mengerti dan menerima kita seadanya. Banyakkan baca ayat – ayat yang boleh menyejukkan jiwa dik.

Kesian suami adik. Semoga Allah memberi ketenangan jiwa kepadamu dik. Kawal kata – kata dik jengan sampai mem4ki dan memukuI insan yang kita sayang kerana ianya sangat meny4kitkan.

Julaiha Shazmira : Puan, saya ada terbaca satu doa ni dari komen dekat confession disini. Puan cubalah amalkan juga setiap kali lepas solat di samping berjumpa dengan yang lebih pakar. Ya Allah, ubatilah hatiku, sesungguhnya hatiku ini s4kit, s4kit yang di dalamnya tiada ubat yang mampu ku beli, melainkan kesembuhan dariMu Ya Rabb.

Buangkanlah sifat pemarah dalam diriku sepanjang hayatku, sesungguhnya aku mend3rita dengan sikap begini, aku mend3rita dengan sikap yang aku sendiri tidak suka, Ya Allah, jika ini bahagian ujianMu buat diriku, maka kuatkan lah diriku, sabarkan lah diriku dengan sebenar – benar sabar agar ujian ini lebih mendekatkan aku denganMu dan memperbaiki hubunganku dengan manusia.

Ya Allah, aku faham dan redha dengan permintaanku ini, maka perkenankan la Ya Allah…. Wahai Allah, telah aku nyatakan permintaan hatiku, di mana Engkau sendiri lebih mengetahuinya dari padaku, mustajabkan lah permintaan ku ini Ya Allah… Amin..

Puan, jangan lupa hari – hari luahkan rasa syukur kerana Allah dah kurniakan puan seorang suami yang sangat baik. Ayah puan mend3ra em0si puan, maka Allah datangkan suami yang bertimbangrasa untuk menjaga puan.
Saya doakan urusan puan dipermudahkan Allah dan segala s4kit puan disembuhkan oleh Dia.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?