Bila anak s4kit suami larang pergi hospitaI, kalau m4ti kira dah ajaI. Sampailah anak aku kena s4wan

Kalau anak s4kit atau demam, suami tak benarkan pergi ke kIinik atau hospitaI. Katanya kita kena redha. Kalau m4ti pun sebab ajaI dah sampai. Tapi aku nekad bawa pergi hospitaI bila anak kena sawan. Suami call m4ki kata aku isteri derh4ka. Sehinggalah satu hari abah datang rumah aku senyap – senyap..

#Foto sekadar hiasan. Assalamuaikum.. Nama aku Jeslina. Umur sudah 38 tahun dan mempunyai seorang anak lelaki berusia 8 tahun. 5 tahun yang lalu, aku telah bercerai dengan suami iaitu Ikhwan (bukan nama sebenar).

Punca penceraian kami adalah kerana per4ngai bekas suami masa itu. Dia merupakan lulusan perakaunan. Dan bekerja sebagai pegawai bank. Dia juga menyertai satu kumpulan macam geng usrahlah kiranya. Aku tak kisah benda tue.

Tapi yang aku hairan, apa yang dia belajar itu kadang – kadang bertentangan dengan landasan agama. Satunya dia tak boleh ditegur walau terang – terangan dia salah. Dia kata dia banyak join usrah, ceramah. Dan mengatakan orang yang kurang join usrah, ceramah tue tak fikir agama.

Itu kata dia. As a wife, aku cuma diam. Sebab tahu, kalau dibangkang nanti, dia akan cakap, “Nak jadi isteri derh4ka ke? Nak jadi nusyuz?”. Sepanjang aku berkahwin dengan Ikhwan, awal – awal dia larang aku bekerja. Katanya isteri layaknya duduk rumah, uruskan rumah, uruskan suami.

Tapi bab nafkah, belanja rumah, sangatlah ke laut. Bagi pun, RM200 – RM300. Duit belanja isteri takde ya. Duit dua tiga ratus tue belanja keperluan. Wifi rumah dah lama tak dibayar, akhir dia terminate kan. Alasan sebab nanti saya tengok benda – benda lagha.

Katanya tak m4ti pun takde Wifi. Tapi bukan sebab itu, memang dia dah malas bayar. Kadang – kadang join gathering keluarga aku, siap – siap dia warning jangan nak rapat – rapat sangat dengan mereka(keluarga). Katanya tempat isteri di sisi suami.

Jadi tak seronok aku dibuatnya. Dahlah jarang berjumpa, tak bagi nak bersilaturahim pulak. Lagi satu kalau ada saud4ra mara dia buat kenduri ke apa, jarang sangat pergi. Dia kata, “Kita tak pergi pun tak batal majlis diorang. Ada ke tak kita pergi bukan kisahpun.”

Satu lagi per4ngai bekas suami, kalau anak s4kit or demam, takkan dia benarkan di bawa ke kIinik atau hospitaI. Katanya kita kena redha. Kita tawakkal saja. Bawa ke hospitaI pun kalau dah sampai ajaI, m4ti jugak. Tapi dia jugak bising kenapa anak masih tak sihat.

Alih – alih dituduhnya aku tak jaga anak elok – elok. Dia nak jaga anak? Kirim salamlah! Pernah satu ketika, dia tegur anak buat aku yang berusia 6 tahun sebab pakai skirt. Bagi kita, normallah budak. Tapi bagi dia tak normal.

Selamba cakap Mak Ayah budak tue tak pandai ajar agama kat anak. Sampaikan Kakak ipar dengan Abang aku dengar kot. Memang terasalah hati mereka. Bekas laki aku memang takde perasaan. Bagi dia, apa yang dia kata tue betul sebetul – betulnya. Jangan bantah atau bangkang.

Satu hari, anak kena s4wan. Jadi tak fikir apa aku cepat – cepat bawa ke hospitaI. Tengah anak dirawat, aku call dia cakap bagitahu anak kat hospitaI. Fikir dia risau tapi, guess what? Dia cakap, “Siapa yang izinkan?! Tak cakap dengan aku pun! Kau nie nak jadi isteri derh4ka ke?!

Siapa izinkan kau bawa ke hospitaI?!”Dia jerkah aku dalam telefon. Berderai airmata aku. Sikit pun dia tak tanya macamana dengan anak. Sepatah pun takde. Yang dia cakap aku isteri derh4ka sebab tak minta izin bawa anak ke hospitaI.

Sepanjang anak aku kat hospitaI, sehari pun Ikhwan tak jenguk. Katanya dia marah aku. Aku isteri nusyuz katanya. Katanya macamana nak hidup kalau semua benda nak belakangkan suami. Aku bukan belakangkan dia. Anak kena s4wan takkan aku nak biar, redha jer tengok anak aku tue.

Dia tak boleh fikir semua tue. Dalam kepala otak dia, aku isteri derh4ka, nusyuz. Itu jer yang dia selalu sebut. Dia selalu hantar video, atau petikan ceramah pasal isteri derh4ka pada aku. Aku pernah share satu perkongsian pasal suami.

Sudahnya, dia meng4muk sakan. Terasalah tue. Sampai tak nak tidur sebilik. Rela tidur kat ruang tamu. Lama – lama aku keraskan hati. Cakap apa yang perlu jer. Sediakan apa yang patut jer. Dia perasan. Then dia “ceramah” kan aku begitu begini.

Tetap jugak nak label aku isteri yang derh4ka, yang nusyuz. Aku cuma diam mengangguk jer. Dia mendengus lepas tue berlalu pergi. Dan yang paling kelakar, dia ada buat air Yasin. Katanya untuk aku sebab aku dah berubah.

Takut ada h4ntu sy4itan menempel. Sebab tue jadi derh4ka. Aku just senyum. Aku senyum saja, dia yang s4kit hati terus ambil air Yasin tue simbah kat aku. Dia geram sebab aku just senyum. Dalam hati aku memang dah nak meIetup tapi aku gagahkan diri dengan berkata, “Thanks Abang mandikan saya. Selama nie Abang tak pernah mandikan saya pun. Mandikan anak pun tak pernah.”

Dia diam tapi air muka dan pandangan dia macam nak telan orang gamaknya. Dan kemuncak ceritanya, sebelum kami bercerai, Mak aku call tanya khabar dan tanya bila nak balik kampung. Saja aku pasang loudspeaker kebetulan Ikhwan ada.

Mak aku rindukan cucu. Belum sempat aku nak jawab, Ikhwan terus r4mpas telefon. Dia cakap, “Jeslina nak balik kampung, tue semua izin saya. Saya tak izinkan, jangan gatal balik. Saya suami dia, dia kena taat.” Terus dia m4tikan talian.

Aku cakap, “Tue kan Mak saya. Kenapa cakap macam tue? Boleh jer cakap elok – elok.” Ikhwan tuding jari depan aku dan cakap, “Mak ke Bapak kau ke, takde hak nak campur urusan rumahtangga kita! Kau dah jadi isteri aku. Kau kena taat!Kalau tak isteri ner4ka kau!”

Sejak dari itu, Mak Abah aku jadi suspicious. Abah aku kata ada yang tak kena dengan Ikhwan. Beberapa hari kenudian, Abah aku datang seorang ke rumah dari kampung. Drive sendiri sebab Abah masih kuat lagi. Ikhwan tak tahu.

Abah datang dan bertanya hal sebenarnya. Aku pun berterus terang sambil menangis. Dan kebetulan Ikhwan balik. Dia nampak ada kereta lain kat garaj rumah. Terus dia serbu jerit nama aku. Dia jerit, “Betina murah!Kau bawa jantan masuk rumah!”

Dia tarik aku sampai aku tersungkur. Abah aku datang dan jerit, “Ikhwan!!!” dan Ikhwan terk3jut. Tiba – tiba dia jadi lembut, kemudian dia cakap, “Eh, Abah…” Belum sempat dia habiskan kata – kata, Abah cakap, “Abah amanahkan kau untuk jaga anak perempuan Abah, kau bimbing dia. Tapi Abah tak sangka, kau buat anak perempuan Abah macam nie ya. Tergamaknya kau, Ikhwan.”

Abah aku kecewa dengan sikap Ikhwan. Dan Abah sambung, “Kalau macam inilah, lebih baik kau lepaskan Jeslina. Pulangkan Jeslina pada kami. Kami keluarga dia. Tak gamak kami biarkan Jeslina macam nie sebab sikap kau, Ikhwan.”

Ikhwan diam. Tapi sekejap saja. Sepanjang aku di kampung dengan anak, ada saja mesej dia. Dah macam orang giIa. Dia ugvt, dia ner4kakan aku. Dia ner4kakan Mak Abah aku. Dia cakap keturunan aku keturunan ahli ner4ka. Derh4ka, nusyuz tue dah pasti disebut.

Ada satu kali, dia cakap, “Patut isteri derh4ka bunvh jer. Halal d4rahnya kalau dibunvh.” Dan aku cuma baIas, “Baik, jumpa kat mahkamah. TQ.” Bila aku mesej gitu, dia lagi bertalu – talu mesej aku. Siap cakap jangan menyesal kalau ceraikan aku. Aku tak baIas pun.

Dah cerai pun, dok ganggu aku lagi. Telefonlah, mesejlah. Aku cuma cakap, “Kita dah cerai. Jangan sibuk lagi kacau orang. Kang aku report polis!” Barulah dia berhenti call dan mesej aku. Mak Ayah Ikhwan ke mana? Ada tapi tak macam keluarga. Disebabkan Ikhwan rasa dia paling beragama.

Dan juga sanggup ner4kakan Mak Ayah dia sendiri. Pernah Ikhwan kata sebelum kami cerai, “Kenapalah aku lahir bukan dari Mak Bapak golongan agamawan.” Now, 5 tahun sudah aku jadi ibu tunggal. Lepas cerai, habis Eddah, aku start cari kerja dan aku diterima bekerja di sebuah perusahaan di bandar.

Gaji agak lumayan. Dapatlah aku beli kereta secondhand. Dapatlah bayar semua keperluan rumah dan anak tunggal aku nie. Ikhwan? Dia ada kahwin buat kali kedua tapi hanya seketika. Dengar kata, Ikhwan sudah jadi giIa.

GiIa Isim… Entahlah. Cuma Mak Ayah dia jer selalu jumpa anak aku tue. Mereka malu sebab anak mereka macam tue. Diorang sendiri pun dah tak tahu nak berubat di mana lagi untuk Ikhwan. Mak Ayah dia tak salah pun.

Hubungan kami walaupun aku dengan Ikhwan dah lama cerai, tetap baik. Bekas mentua aku tue baik. Jadikanlah kisah aku nie sebagai pengajaran terutama pada kaum hawa. Dan tak salah belajar agama tapi kena pandai beza mana betul, mana yang tidak.

Kalau tak, jadilah macam Ikhwan tue. Dan g3ng usrah dia pun dah takde. Aku lebih senang sendiri besarkan anak aku. Kalau dulu, kesian. Dia s4kit bukan Ikhwan ambil tahu. Ikhwan pun, hal anak semua atas bahu aku nie.

Ber4k k3ncing anak sekalipun tak pernah dia cucikan. Minta tolong, dijawabnya tue tugas isteri. Begitulah lumrah hidup… Terima kasih…

Komen Warganet :

Nurul Fatin : Ya Allah. Kak, s4kit hati saya baca. G3ng usrah mana yang suami join tu. Kalau betul – betul usrah agama, tak ajar benda – benda macam ni. Nak ner4kakan orang, nak nusyuzkan isteri. Kalau saya di tempat akak la dengan saya sekali jadi giIa.

Khaliza Mokhtar : Alhamdulillah tt dah keluar dari perkawinan t0ksik. Dan bertuah mempunyai keluarga yang begitu supportive, yang membuat tt jadi berani untuk bertindak positively. Abah tt memang “hero”.

Faeezah Badarudin : Alhamdulillah tt dan anak selamat keluar. Memang jelas ex suami tu giIa dan bah4ya. Agaknya kalau dia nak makan pun dia cuma doa je kot mintak Allah bagi kenyang tanpa ussha untuk suap makan ke.

Jauh terpesong ni. Belajar agama tu wajib. Tapi carilah orang yang betul dan sertai kumpulan yang betul. Kalau salah pilih macam ni la jadinya Dengan mak ayah sendiri pun derh4ka apa hal?!

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?