Dah 6 tahun aku minta cerai tapi suami taknak, akhirnya aku ambik masa 21 hari untuk ‘ceraikan’ suami

Sejak 5 tahun yang lalu suami asyik tukar kerja dengan gaji yang rendah. Semua keperluan rumah aku yang tanggung, hutang dia aku yang bayar. Dalam takde duit sempat lagi ‘bersayang’ dengan kekasih lama mengadu tentang aku. Satu hari anak mengadu, suami aku tend4ng dekat d4da. Aku senyap – senyap pasang strategi untuk bercerai..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum dan salam sejahtera. (Coretan aku agak panjang. Mohon maaf sebab tak boleh diluahkan dalam bentuk lukisan). Sedikit perkongsian mengenai kisah hidup aku, mungkin sebagai pedoman, iktibar dan pembakar semangat membuka titik mula mencari kebahagian. Sesungguhnya sabar itu indah.

Aku ringkaskan aku sebagai L dan suami aku sebagai S. Perkahwinan aku bakal menginjak 13 tahun. Kami mengenali hampir 20 tahun. Pelbagai sikap dan ragam yang ada telah diharungi. Kami dikurniakan 3 orang anak lelaki.

Aku mempunyai karier yang stabil dan merupakan seorang ketua di pejabat dengan ramai kakitangan. Manakala S pula pada awal perkahwinan bekerja dalam bidang perkidmatan sehinggalah kini S tidak bekerja. Semasa awal kahwin, kami sama – sama berkongsi segalanya.

Aku pun redha sebab bagi aku, izin suami untuk aku bekerja aku anggap sudah cukup bertuah. Sehingga pinjaman peribadi atas nama aku, tapi kongsi bayar pun aku tak kisah. Menginjak ke tahun 5 perkahwinan (2011), kami membeli rumah, tapi masih atas nama aku.

Serta pinjaman peribadi dibuat lagi sekali untuk menampung kos guaman dan keperluan rumah baru. Kami memutvskan untuk kongsi bayar. Masalah menimpa keluarga kecil aku ini, apabila sikap S berubah, selalu keluar malam, melepak bersama kawan (sejak aku mengandung anak kedua pada tahun ke 3 kahwin).

Keadaan ini berterusan sehingga aku mengesan (2012) rupanya S telah mula berjinak – jinak dengan air k3tum. Aku menasihatinya tetapi tidak diendahkan. Perwatakan dan fizikaInya berubah sama sekali. Segala hal yang dikongsi bersama seperti yang aku ceritakan tadi, kini tergalas dibahu aku sendiri.

Bukan setakat bayaran rumah dan pinjaman peribadi. Tetapi termasuk juga makan minum, pakai dan perbelanjaan anak – anak. Untuk pengetahuan semua, S tidak pernah membelikan aku walau sehelai tudung hatta pakaian dalam.

Barang basah di rumah pun aku yang urus, dari beli sehingga masuk peti ais. Hala tuju anak – anak, aku juga yang aturkan. Aku yang menguruskan baik em0si dan pelajaran anak – anak. Perbelanjaan harian anak, buku serta perbelanjaan tergempar yang diperIukan sekolah.

Aku memang seorang yang sibuk, agak kerap bekerja luar stesen. Tapi aku sangat berdikari. Terp4ksa. S? Sejak 5 tahun lalu, S telah bertukar kerja. Gaji lebih rendah dan bermulalah kesengs4raan hidupnya. Pengambilan bahan k3tum telah mengubah dirinya, sukar tidur malam, bangun lewat dan S berper4ng dengan s4kit mentaI.

S juga kerap mengalami epilepsi. Doktor menulis dalam laporan discaj wad sebagai “seizure due to substance abvse”. S menjadi pemarah bukan pada aku, tapi anak – anak. Sejak dari itu, aku melakukan segala – galanya sendiri termasuk balik ke kampung aku.

S hanya balik menjenguk ibu bapa aku di kampung, setahun sekali itu pun sehari ketika hari raya. Kami pulang asing – asing kereta. Semua benda yang memerIukan wang, akan tertanggung atas bahu aku, bila aku tanya S, S akan bagi alasan, kalau aku ada aku bagi.

Akhirnya, aku membuat silent treatment. Kami bercakap bila perlu sahaja. Kami pernah tidak bercakap berbulan – bulan lamanya. Aku tak tahu apa yang S buat. Tapi dia tahu apa yang aku buat. Aku masih tahu hukvm Allah.

Aku keluar rumah aku akan text S. Aku memegang prinsip, memang dia bersalah abaikan keluarga, tapi aku tidak mahu menjadi isteri nusyuz. Aku jaga pergaulan dan batas – batas aku sebagai seorang yang masih bergeIar isteri.

Mintak cerai? Aku telah minta dilepaskan sejak tahun 2015 atas sikap lepas tangannya dan aku rasa penat. Tapi S memohon diberikan peluang dan pernah S menyump4h aku, kalau kau bukan milik aku, kau tak akan jadi milik orang lain.

Aku sabar. Tapi hati aku tawar. S tak mengambil berat diri aku, tak tanya apa aku rasa. Bahkan S tak tolong pun aku melakukan kerja rumah. Pernah menolong, tapi apabila puas ditegur. Sekejap sahaja buatnya, nanti berbalik kepada sikap endah tak endah dia.

Makan minum baju pakai dia aku masih uruskan. Aku juga kerap berjimat cermat. Selalu masak di rumah. Jarang makan di luar. Berniaga kecil – kecilan. Kemuncak sabar aku berakhir pada dua tahun lepas, aku abaikan makan minum dan pakai dia.

Aku hanya sediakan makan hanya untuk aku dan anak – anak. Pakaian dia pun aku tak ambil peduli. Aku dah tak boleh nak redha. Patutkah aku sedia makan minum dia, sedangkan yang keluar membeli ikan ayam sayur nya aku, dengan duit aku, dengan kudrat aku sediakan masak.

Dia? Terbongkang sebab tidur lewat. Patutkah aku sedia pakaian dia? Semua sabun basuh mandi shampoo aku yang beli. Bertahun. Bukan setahun dua. Duit dia? Habis dengan r0kok dan k3tum. Keadaan ini berlarutan agak lama.

Usaha untuk memperbaiki rumah tangga aku tak nampak. Kami tidak berkomunikasi. Setahun lalu aku mula berjinak – jinak memahami bagaimana permohonan cerai boleh dibuat. Aku dah tak nampak jalan dalam perkahwinan ini.

Aku search fb. Baca perkongsian peguam syarie. Aku google forum berkenaan perceraian. Perkongsian ahli forum dapat memberi gambaran bagaimana situasi dalam bilik mahkamah nanti dan sebagainya. Aku persiapkan diri aku untuk bercerai sebaik mungkin.

Masalah yang dihadapi aku ini, tidak pernah aku kongsi baik kepada adik beradik aku serta ibu bapa aku. Aku malu dan bagi aku, aib suami adalah aib diri aku. Begitu juga kawan – kawan, aku tak pernah buka pekung di d4da.

Aku sabar dan bertahan. Cuma aku ada mengadu pada keluarga mertua sahaja, tujuan aku supaya mereka dapatlah menasihati anak mereka. Mereka memang ada menasihati S, tetapi tetap tidak menjadi apa. Setengah tahun berlalu S kehilangan kerja pula, sem4kin teruk sikapnya.

Nafkah zahir dan batin yang diabai tadi bertambah terabai bila mana, hutang – hutang yang dibuat atas nama aku S tak boleh bayar. Akhirnya aku yang tanggung lagi sekali. Aku bukannya b0doh. Aku sabar sebab bukan mudah bercerai, banyak hal perlu aku timbang.

S tiada duit. Keluarganya bagi duit padanya. Aku tak mengambil tahu duit ringgit dia. Cukuplah aku terbeban dengan masalah kelangsungan hidup aku dan anak – anak. S tertinggal telefon di rumah suatu hari. Aku buka telefonnya.

Selama berkahwin aku tak pernah ganggu privasinya. Tiada apa yang mencurigakan. Ada whatsapp mesej S dengan bekas teman wanitanya (H) sebelum berkahwin dengan aku. Siap bersayang – sayang bagai. Tapi aku snap menggunakan telefon aku tanpa ada rasa cemburu atau apa – apa rasa. Hati aku m4ti.

Dalam perbualan tersebut, S maklum kepada H, rumah tangga tak bahagia dan bagaimana dia kahwin kerana terp4ksa. Aku senyum sendirian membaca. Begitu rupanya sikap lelaki apabila memerIukan perhatian dari seorang wanita, perkara yang tiada diada – adakan untuk meraih simpati.

Aku puji H, sebab dia berIagak biasa sahaja dan tidak berapa mahu melayan S. Tidak cukup dengan itu, mesej dari ayahnya memaklumkan ada memasukkan duit padanya pada sebeIah petang. PukuI 3 pagi keesokannya, S mesej kepada tokan k3um untuk membeli k3tum.

Hati aku terdetik, beginikah ketua keluarga. Urusan diri sendiri diutamakan berbanding aku dan anak – anak. Beras lauk tidak pula dia kisah. Aku sabar. Akhirnya, kemucak perpisahan kami terjadi jua. Bila? Aku pulang dari outstation bulan Mac lalu, anak aku mengadu sambil menangis, ayah men3ndang d4danya dan menolaknya.

Aku terduduk dan terkesima tanpa kata. Anak – anak aku menceritakan bagaimana kejadian berlaku satu per satu. Tapi bagi aku tetap salah ayahnya. Nak memarahi anak ada caranya. Natijah perbuatannya, anak hilang hormat.

Anak sendiri membuat saranan pada aku, bercerailah mama. Sedangkan anak aku masih bersekolah rendah. Anak aku beberapa kali menyatakan bencinya mereka kepada ayah. Aku beng4ng ketika itu. Cukup sudah. Aku nekad.

Beberapa hari kemudian, aku bersemuka dengan S. Aku tanya kenapa bertindak begitu. S diam. Aku tidak bercakap banyak. Aku maklum pada dia. Aku akan membuat permohonan cerai. S diam lagi. Di negeri aku ini, boleh membuat permohonan cerai online.

Aku isi borang secara online, bawah menu permohonan cerai. Aku ikut saranan melalui perkongsian di forum, supaya cuba mohon cerai cara baik. Aku gigih isi borang pengesahan anak kariah, jumpa imam walaupun malu hanya tuhan yang tahu.

Tapi aku bulat dan tekadkan hati. Aku banyak berdoa dalam hati mohon allah mudahkan urusan perceraian aku seandainya ini yang terbaik bagi aku. Dalam tempoh 7 hari pendaftaran online, aku ke Mahkamah Rendah Syariah.

Bukan ke Pejabat Agama. Aku dapat tarikh perbicaraan cerai awal puasa hari tu. Aku tak kisah bulan puasa pun puasa lah. Sebelum aku ke mahkamah, baru aku cerita masalah rumahtangga kepada ibu bapa dan adik beradik aku.

Pada mulanya mereka men3ntang, tetapi bila aku jelaskan dan mereka sendiri mencantumkan tindak tanduk aku beberapa tahun kebelakangan ini, bagaimana surv1ve nya aku, akhirnya mereka akur. Aku ada maklum kepada keluarga mertua. Apa mereka kata?

Mereka suruh aku sabar. Mereka nak anak – anak aku. Alasannya mereka tidak mahu aku menuntut nafkah cucu – cucunya dari anaknya. Aku speechless. Aku bagi tahu pendirian aku, anak – anak tetap dengan aku, walau ayahnya tak bagi nafkah anak – anak sekalipun.

Perbicaraan pertama berlangsung, aku memberi alasan kepada hakim suami aku tidak menunaikan nafkah zahir dan batin selama hampir 2 tahun. Walaupun sebenarnya lebih dari itu tapi on off. S tidak bersetuju untuk bercerai dan S tidak membangkang kata – kata aku.

Aku tahu S akur dengan kenyataan aku kerana benar. Hakim menegur S dalam bab nafkah. Hakim memberi masa kepada kami selama 3 minggu untuk berbincang. Tarikh pun telah ditetapkan. Selesai perbicaraan, S menyatakan bahawa mana mungkin kita bercerai sedangkan kita masih tidak berbincang apa – apa mengenainya.

S nak anak – anak. Aku s4kit hati. Rutin harian S, tidur jam 4 pagi, bangun pukuI 2 petang, menghilang ke mana aku tak pasti. Balik rumah jam 1 pagi. Bagaimana dia nak didik anak – anak? Tanggungan anak – anak pun diabaikan.

Adalah bagi beberapa kali. Boleh dik4takan bab anak, aku 95%. Kami berbincang panjang pagi itu. Kebanyakannya dia diam bila aku mengeluarkan hujah aku. Tentang kekhilafan aku juga dia. Itu adalah kali terakhir kami berkomunikasi.

Perbicaraan kali kedua berlangsung. S maklum kepada hakim bahawa dia masih teragak – agak. Aku menambah alasan perceraian aku disebabkan masalah penagihan k3tum dan psiki4tri. S ada beberapa kali sorokkan pis4u di rumah kami.

Aku rasa sangat tidak selamat berada dengannya. Kalau bukan dibunvh dirinya, mungkin aku dan anak – anak yang bakal jadi m4ngsa. Aku sangat bimbang. Aku pernah bertanya kepada S. Tapi dia marah aku balik seolah – olah aku sibukkan hal dia.

Selain itu, hakim menjelaskan betapa banyaknya perceraian akibat minum k3tum. Masalah gangguan waktu tidur dan sebagainya. Hakim juga menyatakan kebimbangannya berkenaan isu k3tum dan bagaimana undang – undang masih memihak kepada penjual peminum dan sebagainya.

S membuat pengakuan dia asyik teringatkan k3tum. Hakim menegur S, sepatutnya anak bini yang perlu diingat bukan k3tum. Aku hadam saja perbualan yang berlaku. Sememangnya aku tahu, penagihan k3tum sama teruk dengan her0in atau meth4done.

S pernah cuba untuk berhenti. S munt4h teruk. Demam. S4kit badan. Tapi dia kembali mencari k3tum. S tak sanggup ke luar kawasan tanpa k3tum. S tak boleh kerja jauh tanpa k3tum. Kalau jarak perjalanan yang perlu bermalam, S akan bawa bekalan di dalam kereta.

Aku pernah kemas kereta. S simpan bekalan k3tum di bahagian tyre spare part. Dah lama. Aku baru perasan. Masalahnya kereta yang aku selalu bawa ke hulu ke hilir. Perubahan S yang paling ketara sejak minum k3tum, mudah lupa, sukar berfikir dan suka mengasingkan diri.

Hakim beri masa kepada dia untuk berfikir. Akhirnya S bersetuju melepaskan aku. Aku bersalam dengan S dan memohon ampun, aku tahu aku juga mempunyai salah. Aku minta dia halalkan makan minum. Aku mencivm tangannya buat kali terakhir sebagai seorang isteri.

Aku nekad memaafkan dia dan menghalalkan semua apa yang telah dia hutang sepanjang tempoh perkahwinan. Nafkah iddah dan mutaah pun aku tidak tuntut. Akhirnya S melepaskan aku dengan taIak 1. Perasaan aku ketika itu, syukur hanya Allah sahaja yang tahu.

Aku memang janda sebelum waktunya…. dulu. Betul lah dah kalau semua benda aku uruskan dari a sampai z. Seperti tidak bersuami. Kini aku betul – betul seorang janda. Memang sukar memegang title ini. Tapi aku tak kisah.

Aku tak mahu menanggung d0sa benci pada suami sendiri. D0sa tidak dapat nak redha sumbangan aku pada suami. Cukuplah.

Iktibarnya :

1- Berju4ng dan berper4ng lah pada awal perkahwinan, bentuk lah suami atau isteri dari awal. Sekali tawar hati, hati m4ti dan nekad. Memang sukar nak kembalikan mawaddah warahmah dalam rumah tangga.

2- Lakukan lah peranan dan tanggungjawab masing – masing seperti yang telah ditetapkan dalam hukvm. Jika pincang, akan runtvh lah rumah tangga yang dibina.

3- Berkomunikasi. Ambil tahu dan ambil berat. Tanya perasaan. Apa yang dirasa. Isteri atau anak – anak.

4- Berubahlah. Jika kita hendak orang menerima kita seadanya, kita juga perlu menerima seadanya. Buangkan lah eg0. Ubah mindset kita adalah kita, tak perlu ubah. Kalau berubah, boleh mengharmonikan lagi rumahtangga, apa salahnya kan.

5- Sabar. Jika pasangan melakukan kesilapan (berz1na, curang, jvdi dan men4gih dan lain – lain), bersabar dan jangan bertindak b0doh melakukan benda yang sama macam mana pasangan kita buat. Kenapa kita nak turut berd0sa seperti pasangan sedangkan kubvr kita asing – asing. Salah dia, dia dengan tuhan. Kita jaga hubungan kita dengan Allah. Insyaallah Allah jaga kita. Berdoa semoga ditunjukkan jalan.

6- Redha. Redha isteri kepada sumbangannya kepada keluarga. Redha suami atas layanan yang diterimanya dari isteri. Dua – dua perlu dijaga. Bukan sekadar redha suami sahaja. Kalau isteri menggunakan wangnya untuk keluarga, suami perlu tanya redha atau tidak.

Jika diam – diam isteri tak redha. Akan bermasalah lah rumah tangga. Jika isteri redha dan mampu tersenyum, alhamdulillah. Bukan isu, suami dah bagi izin kerja, patutnya redha. Ini soal hati, kena berkomunikasi dan tanya apa isteri rasa. Rasa suami tidak adil? ZaIim? Diri rasa terbeban?

7- Jadilah h4mba Allah yang sem4kin patuh dan taat kepada perintahnya.

Aku dilepaskan dalam tempoh 21 hari dari tarikh mula perbicaraan dalam bulan puasa, dan pada awalnya aku memang takut. Takut seandainya perpisahan aku ni makan tahun. Tapi Allah mudahkan aku. Syukur Ya Allah.

Ujian Allah hadir dalam pelbagai bentuk. Setiap ujian pasti ada pengajaran dan hikmah. Rahsia Allah. Semoga aku terus tabah dan dapat menjaga diri dan anak – anak sebaik mungkin. Doakan aku bertemu kebahagiaan. Amin.

Terima kasih membaca coretan aku. Mohon maaf sekiranya ada tersalah bicara. – L (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Izanoriza Binti Ab Rahim : Alhamdulillah….tahniah sis. yakinlah kehidupan lepas cerai adalah satu nikmat bila tidak perlu lagi memikirkan si dia yg tidak sayangkan keluarga. Rasa hilang segala beban di bahu dan rasa syukur Allah mudahkan jalannya.

Rezeqqiah Sharifudin : Tahniah. Penulisan pun sangat matang. Tahniah kerana berjaya leraikan cengk4man manusia durj4na. Tahniah kerana jadi inspirasi untuk wanita lain, agar tabah dan pandai cari haluan sendiri.

Encik Ahmad Alfonso : Jelas dari penulisan puan seorang yang berpedidikan tinggi dan bersahsiah yang baik. Walaupun ada bila ada part yang yang kita akan rasa b0dohnya kerana masih bertahan. Itu jelas menunjukkan tahap kesabaran yang tinggi. Tahniah kerana membuat keputvsan yang paling wajar. Semoga Allah memberi rahmat dan hidayatNya ke atas puan.

Natasha Awang : Paling tidak faham keluarga bekas suami mahukan anak – anak supaya confessor tidak menuntut nafkah. Bekas suami juga mahukan anak – anak sedangkan siang malam bergelumang dengan k3tum.
Kepada Puan berjaya keluar dari rumah tangga yang t0ksik. Semoga puan terus berbahagia bersama anak – anak tersayang

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?