Dapat duit pampasan tanah ayah bagi rm1000 utk setiap cucu, bila anak aku balik rm10 pun tak dihulur

Aku tanggung kos renovate rumah loan bank RM20 ribu, aku tanggung hutang kereta yang ayah suruh beli guna loan nama aku RM400 bulanan, aku bagi belanja bulanan RM500 sebulan . Tapi ayah asyik merungut tak cukup. Kemuncak hati aku member0ntak bila ayah dapat duit pampasan..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum.. Aku rasa sedikit lapang untuk menulis sesuatu sebagai tatapan buat kalian. Andai ada kandungan yang positif, ambillah sebagai teladan. Jika sebaliknya, jadikanlah sebagai iktibar. Sekian lama tidak menulis, maaf andai kandungan cerita ini sedikit berkecamuk.

Aku ada 6 orang adik beradik. 4 lelaki, 2 orang perempuan. Akulah anak perempuan sulung itu. Ibu meninggaI dunia hampir 5 tahun yang lalu. Ayah tidak berkahwin semula selepas itu hinggalah ke saat ini. Alhamdulillah, dalam 6 orang adik beradikku, 4 daripadanya bekerjaya.

Adik aku seorang suri rumah tangga. Lagi seorang? Haaa, nanti aku cerita. Rezeki aku juga, dalam keluarga, akulah yang paling senang. Kakitangan kerajaan gred 44. Selama ini, apa pun yang terjadi melibatkan wang ringgit dalam keluarga, aku tidak pernah kecil hati mahupun berkira, aku ikhlas seikhlas – ikhlasnya.

Namun, peristiwa beberapa bulan lalu benar – benar mer0bek hati kecil aku. Aku sendiri seorang isteri bekerjaya awal 30an dengan anak 4 orang yang rapat – rapat usianya, yang sulung baru 6 tahun. Aku dan suami sebaya, suami juga kakitangan kerajaan gred 44. Sungguh, hidup kami tidak pernah mewah lantaran banyak komitmen kewangan yang perlu diselesaikan.

Komitmen bulanan 2 buah rumah, satu rumah kecil yang kami diami sekarang, satu lagi kami beli di kampung, rumah yang agak selesa dengan niat untuk menetap di sana. Kereta 2 buah. Aku dan suami masing – masing punya pinjaman peribadi.

Selebihnya dihabiskan untuk zuriat yang Allah kurniakan pada kami, Alhamdulillah. Sebenarnya, aku dan suami tak pernah jemu mencari rezeki, suami sendiri buat kelas tuisyen 4 hari seminggu, 2 jam setiap sesi, dapatlah bayaran dalam RM800 sebulan.

Dengan wang itulah, suami selalu berbelanja untuk kami bergembira di hujung minggu, makan bersama, jalan – jalan. Aku sendiri ada buat jualan makanan kecil – kecilan. Tak banyak pun dapat, sebab serius tak da masa sangat.

Mana dengan kerja hakiki, mana dengan urusan anak – anak kecil. Tetapi sekurang – kurangnya, kami suami isteri berusaha untuk hidup senang dan menyenangkan orang di sekeliling kami. Penat? Tunggu lagi tak penat, kau orang bayangkan, siang dah kerja sampai lewat petang, malam kau keluar lagi pergi cari duit.

Suami aku balik malam memang berdengkur tidur dia, dan aku tahu, dia letih! Sabar suamiku, Allah sayang orang yang berusaha. Al kisahnya di sini bukanlah perihal aku dan suami tetapi perihal keluargaku di kampung. Ayahku merupakan seorang ketua keluarga yang merajakan anak lelaki.

Anak perempuan sungguh ibarat h4mba. Dalam 6 orang anak ayah semuanya, kenapa aku saja yang kena hulur belanja bulanan pada ayah? Walhal adik beradik yang lain tak ada la sesusah mana. Gaji boleh tahan juga, kereta besar – besar juga.

Ayah selalu bagi alasan, anak lelaki, jangan dikacau. Banyak nak pakai duit. Habis aku? Tak da tanggungan? Ayah yang didik anak – anak lelaki ayah macam raja. Anak perempuan ibarat h4mba, semua benda kena buat. Aku tanggung kos renovate rumah loan bank RM20 ribu.

Aku tanggung hutang kereta yang ayah suruh beli guna loan nama aku RM400 bulanan, aku bagi belanja bulanan RM500 sebulan sebab hanya itu yang aku mampu buat masa sekarang. Total bulanan untuk ayah saja RM1300 sebulan.

Dan ayah asyik merungut belanja bulanan tidak cukup. Allahhuakbar, aku tersangat lah sedih. Walhal aku punya 5 orang lagi adik beradik yang lain. RM50 pun tak boleh hulur? Semua mengharapkan aku. Alasan? Aku laki bini gaji tinggi, dua – dua orang gred 44. Tolonglah.

Hidup di bandar, asal langkah keluar pintu rumah, semua perIukan duit. Kau orang ada yang hidup rumah tinggalan mertua, bulanan pun tak payah bayar. Aku bulanan untuk 2 buah rumah saja dah RM3700. Ayah sendiri ada income yang lain kurang lebih RM800 sebulan.

Rumah kampung tiada hutang, loan bank pun tak da. Kenapa masih tak cukup. Sedangkan aku hidup di bandar dengan suami dan 4 orang anak kami begitu mencatu perbelanjaan harian. Sedih sangat. Wahai adik beradik sekalian, tolonglah.

Hentikan sikap membuIi kau orang. RM50 saja sebulan, tak kan itu pun tak boleh? Punca ayah selalu tak cukup duit adalah abang aku yang menganggur. Hebat, kami laki bini siang malam kerja, anak – anak kadang tak sempat cara pun.

Dia sedap – sedap goyang kaki di rumah. Kerja 6 bulan, cuti 2 tahun. Kerja 2 tahun, cuti 2 tahun. Serius aku penat. Kalau setakat ayah sorang. Cukup aja duit belanja dia tu. Ni nak kena tanggung sorang biawak hidup dalam rumah yang hanya tahu makan tidur saja.

Pagi – pagi ayah memang akan beli nasi bungkus special untuk anak lelaki dia tu. Setiap pagi ok. Tengah hari abang aku bangun, makan. Nanti lewat sikit ayah keluar lagi beli lauk – lauk, nasi putih masak, air bungkus, kira makanan hingga malam.

Abang aku serius bukan jenis kurus kering makan sikit – sikit tu. Jenis berisi makan melantak tak ingat orang lain. Jenuh ayah aku atur menu hari – hari. Punya seorang lelaki merajakan anak lelakinya. Aku dengan adik beradik lain memang tak bercakap langsung dah dengan abang aku si penganggur tu, sebab dulu penah salah sorang dari kami tegur, dan dia tak balik kampung 5 tahun.

Yaaa, 5 tahun gaissss. Ingatkan dah m4ti. Last – last muncul 1 mesej masuk fon, minta masukkan duit dia nak buat tambang balik kampung. Masa ni teruk juga la em0si ayah aku nak hadap orang kampung yang kepoh asyik menanya mana anak jantan tak guna tu pergi.

Orang tua – tua, lama – lama hadap soalan sama, k0yak juga la. Ni dah balik kampung, ayah larang sesiapa sound anak dia yang tu lagi. Pergh. Tolong para suami sekalian, jangan jadi macam ayah aku. Walaupun dia ayah aku, aku sendiri sedih dengan cara dia.

Inikah cara ayah mendidik anak? Penyudahnya, ayah aku sendiri jadi ibarat kuIi anak lelakinya sendiri. Kemuncak hati aku member0ntak yang membawa kepada hilangnya rasa ikhlas dalam hati aku bila mana tahun lalu, ayah aku mendapat sedikit wang pamp4san dari tanah yang diambil untuk dibuat jalan.

Dalam RM45k macam tu dia dapat. Aku dapat tahu, ayah bagi RM5000 pada adikku sebab dia tak bekerja, saja nak bagi anak yang tu pegang duit lebih sikit. RM5000 tu termasuk RM1000 untuk setiap 3 orang cucunya. Wahhhh, banyak cucu dia yang ni dapat, sorang RM1000.

Untuk cucu – cucu yang lain, maksudnya anak abang – abang aku, dia hulur sorang RM500. Dalam hati aku berkata, baiknya ayah, ingat juga pada cucu – cucu dia. Lama lepas tu, dah ada kebenaran rentas negeri, kami sekeluarga pun balik kampung, dalam seminggu juga lah.

Dalam hati aku berkata, kalau tak banyak, sorang RM100 mesti ayah hulur pada anak – anak aku. Ya lah, anak – anak aku pun cucu dia juga kan. Masa aku kat kampung pun, ayah aku cerita ja dia bagi duit dekat cucu ni sikit, cucu tu sikit.

Kau orang tau, sampai hari aku nak balik semula rumah aku, RM10 pun dia tak hulur pada anak – anak aku! Ya Allah, ampunilah h4mbamu yang tersangatlah berkecil hati dengan perilaku ayahnya sendiri ni. Aku menangis dalam kereta.

Sungguh, bukan aku hadap sangat duit ayah. Tapi ada beza ke anak – anak aku dengan cucu dia yang lain? Anak – anak yang lain hulur duit bulan – bulan pun tak. Aku ni berhabis untuk dia beribu sebulan, tak layak ka aku dapat layanan sama rata kau orang?

Dia memang tak pernah pegang atau gurau – gurau dengan anak aku. Ketara sangat nampaknya. Aku nangis sampai suami tanya, sedih sangat ke nak tinggalkan kampung kali ni. Aku iyakan saja, ngadu dengan suami ibarat bercakap dengan pintu kereta.

Akhir sekali aku disalahkan. Simpan saja dalam hati. Lama aku tak telefon ayah lepas kejadian tu, hampir sebulan. Sebab aku memang betul – betul makan hati. Aku sound juga adik beradik yang lain. Aku tak ambil 1 sen pun duit ayah.

Ada yang terasa, sebab aku tau, memang ada yang meminta – minta duit ayah. Hingga satu hari tu, adik aku wassap bagitau, ayah kata aku dah tak bank in duit bulan – bulan sebab tau ayah aku tengah banyak duit. Panas betul hati aku.

Padahal aku masukkan aja duit, Cuma aku tak bagitau sebab dah lama tak telefon kan. Aku tak bagi duit sebulan, habis dicanangnya, yang adik beradik lain tak pernah bagi tu, tak da pulak bising – bising. Aku sedar ja selama ni, ayah hanya call aku time nak minta duit. tak pernah tanya khabar aku laki bini, khabar cucu apatah lagi.

Sampai aku dah betul – betul boleh hafal ayat dia, call hanya untuk minta masukkan duit dalam acc. Tapi aku telan ja selama ni, tak pernah aku berkira dengan adik beradik yang lain. Tapi kejadian hulur duit pada cucu tu benar – benar buka mata aku, aku hanyalah anak untuk bagi dia kesenangan wang ringgit.

Kau orang, mengapa pilih kasih harus wujud dalam keluarga? Sedihnya hanya Allah saja yang tahu. S4kit tau tak jadi ahli keluarga yang dianak tirikan. Kalau kerja berat di rumah, semua tunggu aku balik kampung untuk uruskan. Ya lah, katanya mak dah tak ada, tak da siapa nak tolong kemaskan rumah.

Walhal adik perempuan aku tinggal 5 minit ja jaraknya dari rumah ayah. Dan aku hanya balik kampung 3 hingga 4 kali setahun apabila dapat cuti panjang sekurang – kurangnya 4 hari. Nak alih perabot rumah, tunggu aku, nak pasang tikar getah, tunggu aku, nak beli rak pinggan baru, tunggu aku.

Anak lelaki ada 4 orang, kenapa aku anak perempuan yang tengah mengandung 5 bulan ni juga yang ayah suruh buat kerja semua tu. Kerja kotor – kotor pun semua serah pada aku. Ada suatu hari tu, hari raya, ada kucing k3ncing kena almari rumah, aku tengah susukan anak, ayah panggil aku suruh cuci,

Walhal adik perempuan aku ada, abang – abang aku pun ada. Semua tengah nonton televisyen, dan almari yang kena k3ncing kucing tu pun almari televisyen. Susah – susah dia sanggup panggil aku semata – mata nak suruh cuci.

Anak yang lain tu semua tunggul ka? Semua nak longgok atas kepala aku. Nak tukar bumbung rumah bocor, call aku minta duit. Nak buat parking motor berpagar untuk abang si penganggur aku tu, call aku minta duit. Aku tengah s4kit – s4kit nak bersalin, dah on the way ke hospitaI aku bagitau ayah.

Tak da dia risau sikit pun, disuruhnya transfer cepat, tukang dah minta duit. Sedih kau orang. Aku tak pernah merungut, aku telan ja semua, tak pernah aku complain pada sesiapa adik beradik aku atas ketidak puasan hati aku. Sebab aku tak nak hubungan kami renggang atau ada yang berg4duh.

Kadang – kadang aku rasa diri aku ni b0doh sangat, biar ja adik beradik lain pij4k – pij4k aku. Sampai aku rasa adik beradik yang lain turut sama mempergunakan aku macam ayah ajar mereka. Allah maha adil, moga Allah bayar kesabaran aku selayaknya.

Pernah dulu, anak aku ada masalah kesihatan, 4 bulan dia s4kit, tak da sorang pun yang datang melawat hinggalah ke saat arw4h menghembuskan nafasnya yang terakhir. Semua keluarga mertua yang banyak uruskan. Bila dia orang

Tanya, mana family aku, tak da yang datang melawat ke. Aku malu sangat, tak tahu nak jawab apa. Jarang – jarang sekali dia orang Tanya khabar aku time tu. Siap pakej salahkan aku sebab tak update pasal anak dalam group wassup.

Macam mana aku nak update, sorang pun tak pernah bertanya. Sesekali suami ada masukkan gambar, cerita itu ini, ada la yang merespon sikit. Lepas tu diam macam tu aja la. Sama juga macam ayah, kalau dia call, tak pernah tanya pun anak aku yang s4kit tu.

Aku yang beria cerita, lepas tu dia tukar topik lain. Sedih sangat gais. Aku tetap telan semua masa tu. Hinggalah kes tak hulur duit tu, aku betul – betul rasa kecil hati. Kau orang, kalau ayah aku hulung RM50 sorang untuk anak – anak aku, tak luak pun duit dia.

Bukan duit yang aku hadap gais, bukan. Tah lah, tak tahu nak cakap, lebih kepada rasa mengapa perlu dibeza – bezakan. Tak layak ka aku dilayan sama macam anak – anak yang lain. tak layak ka anak – anak aku jadi cucu dia macam cucu – cucu yang lain.

Aku ni hanya anak untuk bagi dia kesenangan saja ke? Dan sekarang, dia dah mula merungut duit dia banyak dah susut. Aku pek4kkan telinga saja. Aku teruskan rutin macam biasa, walau benar aku tersangatlah kecil hati dengan perilaku ayah.

Aku tetap bagi wang belanja macam biasa, call pun macam biasa. Tepat 25hb gaji masuk, aku transfer duit, terus call bagitau. Kau orang doakan hati aku cepat pulih, sebab ayah aku pun dah tua. Aku tak nak ada rasa tak ikhlas dalam setiap pemberian aku pada dia. Doakan ya. Aamiin. Yang benar, – Anak Yang Ters4kiti (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Azlia Ahamad : Hurm maaflah kak. Saya memang pelik dengan orang macam akak ni. Daripada cerita ni, dah terang – terang ayah akak gunakan akak je. Macam tak ada sekelumit sayang seorang ayah pada anak.

Akak dianaktirikan, satu hal, anak – anak akak pun dia buat macam tu? Anak akak s4kit, sampai meninggaI pun dia tak ambik tahu.. Akak je lebih – lebih cerita pasal anak akak s4kit, dan ayah akak tukar topik dan mintak duit?

Anak akak sampai meninggaI tau kak?! Sampai macam tu pun akak masih tak nampak? Ish tak dapat bayang.. Yang saya pelik, lepas tu, akak masih mengharap ayah akak masa dapat duit pamp4san tu hulur sikit kat anak – anak akak, macam cucu – cucu dia yang lain dapat?

Ya Allah.. Saya husnuzon je ni.. Mungkin memang ada orang macam akak kot.. Mmm takpelah.. Tapi ada baiknya penat leIah akak tu, buat tabung pendidikan untuk anak – anak. Esok – esok nak further study, banyak nak pakai duit..

Boarding school dan university.. Pakaian diorang, buku – buku, bahan untuk belajar.. Laburkan titik peluh dan perhatian akak pada mereka.. Takdelah akak sedih sangat bila akak fokus pada benda lain..

Satu lagi, saya pernah rasa macam akak, cuma jalan cerita kita lain dan saya memilih untuk tidak dipij4k – pij4k. Semoga akak lebih kuat dan tegas. Insyaallah akan ada jalan yang lebih baik untuk akak sekeluarga. Aamiin

Miema Mia : Oh sama macam aku. Aku bagaikan ATM bergerak. Kemuncak aku tersedar dari lena rupanya aku dicanang tak bantu keluarga yang susah. Ah s3tan apakah. Orang kata ucapan itu satu doa.

Aku makbulkan permintaan anak kesayangan.. Anak umur 1 hari sampai anak dia masa tu 3. Susu pampes sewa rumah baju atas bahu aku. Barang sekolah semua aku hidang. Bila dapat tahu aku di umpat.

Lafaz bismillah aku keraskan hati 2 hari sebelum sekolah 1 barang tak tersedia. Marahlah mak sebab aku masih tak membeli. Aku buat b0doh. Sewa rumah dah kena duit belanja aku bagi mak guna.

Dalam hal begini kita yang kena berubah.. TT nasihat aku. Sila kurangkan kadar bagi wang saku tu. Cakap je duit tak cukup sebab buat personal loan untuk pandai – pandai la drama.

Selagi ada yang menangung selagi itu biawak hidup tu senang si bapak pon hati girang biawak ada yang bagi makan.. Kita yang kena berubah. Alhamdulillah aku dah berubah.. TT pasti boleh.. Tak payah mengharap manusia punya perhatian.

Seri Aidayati : Percayalah cerita ini bukan satu saja di dunia ini, hanya orang yang merasai saja tahu bertapa s4kitnya hati. Hanya mampu berdoa, ya Allah ikhlaskan aku, aku tidak mahu jadi anak yang durh4ka, aku tahu apa yang aku buat ini tidak mampu untuk membaIas jasanya namun aku juga ada rasa. Dengan itu berilah aku kekuatan untuk itu, aaminn

Nabilah Ghafar : Keraskan hati stop bagi duit bulanan, bayar loan yang dah dibuat tu je. Kalau ada yang call tanya bagithu je maaf tak ada duit, komitmen bertambah, anak m4kin besar, anak – anak ayah lain yang berduit kan ada.

Bukan berkira, tapi sedarlah diri kita ni siape. Kalau tak ikhlas stop bagi. Bukan menidakkan soal tanggungjawab anak perempuan tapi anak lelaki yang berat tanggungjawab pada mak ayah, kalau tak diajar bila nak belajar?? Bila dah pakat sedar diri, bolehlah nak start bagi balik. Bukan siapa pun, mak ayah sendiri juga.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?