Dend4mku pada saud4ra – maraku memang tak akan terpadam walaupun sampai m4ti

Masa malam pengebvmian abah tu, aku sempat melihat saud4ra mara abah berebut – rebut duit yang orang sedekahkan untuk kami anak beranak. Selepas apa yang mereka lakukan ini yang terjadi pada pakcik aku. Mungkin ini baIasan sebab ambil hak anak – anak yatim..

#Foto sekadar hiasan

Ceritera hidupku yang aku kira, tiada seorang manusia pun layak diperlakukan seperti aku dan keluargaku. Aku mohon maaf, andai apa yang aku share ini mengusik em0si sahabat – sahabat kat sini, tapi aku rasa, andai aku luahkan, aku m4kin tenang.

Lama aku simpan rapi cerita – cerita ini, malah doktor ps1kiatri ku pun aku tak pernah ceritakan. Ye, dia ada bagi hint suruh aku luahkan segalanya, tapi mulutku seakan bisu, terkunci. Hati aku terlalu par4h untuk aku kutip dan satukan kembali demi mencari sekeping hati yang sempurna. Tak mungkin setelah apa yang aku lalui.

Cerita bermula di tahun 1996. Tahun 1996 ini tahun permulaan d3rita buat keluarga aku. Mak aku sarat mengandungkan adik bongsuku dan keluarga kami di uji dengan pemergian arw4h abah. Aku darjah 4 masa tu. Sampai di wad aku hanya mampu lihat, misi perlahan  -lahan menutup wajah abah buat kali terakhir. Aku kuat, aku tak nangis. Korang tahu kenapa? Sebab aku rasa abah akan balik la tu nanti, (budak – budak kan…)

Selepas pemergian arw4h abah, saud4ra mara abah memberitahu mak, katanya arw4h abah ada berpesan supaya mak dan anak – anaknya dikembalikan ke pangkuan keluarganya… Yakni, pindah dari rumah lama kami yang dalam hutan tu. Buat permulaan, kami terp4ksa menumpang rumah atuk nenek. Di rumah atuk, kami sekeluarga ditempatkan di sebuat bilik stor kecik di belakang rumah.

Untuk pengetahuan korang, mak bukanlah menantu pilihan. Dari mula – mula kawin, keluarga abah memang tak suka mak. Entahlah aku pun tak paham kenapa tak suka mak. Mak aku adalah manusia paling baik dalam dunia ni. Solat mengaji tak tinggal, cakap dengan orang lemah lembut, Aku tak pernah dengar mak cakap buruk pasal orang lain, tak pernah mengumpat mengata. Karekter mak aku macam Nayang Timah dalam citer P. Ramlee, tu lah sebijik mak aku…

So, bila tak suka mak tu dengan anak – anak sekali pun dorang benci lah. Rupa – rupanya, nak sangat kami balik ke pangkuan keluarga sebab nak bol0t harta abah yang sek4ngkang kera dalam bank tu. Duit – duit epf, duit simpanan semua dikebasnya.

Even masa malam pengebvmian abah tu, aku sempat melihat saud4ra mara abah berebut – rebut duit yang orang sedekahkan untuk kami anak beranak, Aku tak tahu apa – apa masa tu. Tengok dengan pandangan kosong. Sedih abah dah tak ada, manalah kami nak mengadu nasib.

Bila menumpang ni, macam – macam perkara tragis berlaku dalam hidup aku. Aku darjah 4 masa tu. Pernah aku lupa basuh pinggan, mak sed4ra aku yang andartu tu letak pisau kat leher aku. Sampai berdar4h – dar4h leher. Dia m4ki – m4ki aku, kata – kata hin4 tak payah ceritalah, memang makanan aku adik – beradik.

Masa tu, aku sangat suka belajar. Malam – malam aku akan study kat meja buruk, kat dalam stor kecik tu, dan makcik aku yang andartu tu datang m4ki – m4ki aku, dan tutup lampu. Dia cakap, ayah kau dah m4ti, sapa nak bayar bil api rumah aku ni?

Aku tabah, sebab aku nak hantar kerja sekolah esok tu, aku gigihlah pergi nyalakan lilin, sambung buat kerja sekolah, tapi makcik aku datang balik, dia tarik rambut aku, hemp4skan muka aku ke meja, terasa kebas hidung aku, berpinar – pinar mata, terasa p3ritnya rambut, lilin di padamnya…

Aku merangkak sambil menahan s4kit dalam kegelapan malam, sambil dalam hati, hati aku merintih, abah…. abah…. abah…. kami rindukan abah… mana abah? , abah janji nak balik… abah… hati aku merintih, (mak tak tahu, sebab mak baru bersalin masa ni.

Mak dengan adik tidur kat bilik arw4h atok solat kat depan) So, aku dengan adik-adik yang lain ajer lah tido bilik stor…

Tak cukup dengan tu, aku tak dibenarkan basuh baju pakai mesin basuh dia. Aku kena guna air perigi, tarik sendiri pakai timba, basuh baju – baju kami. Mak baru bersalin, jadi mak tak boleh buat kerja lagi masa tu. Aku tak pernah cerita kat mak masa tu, aku hadap seorang diri. Darjah 4, aku terp4ksa dewasa awal dari orang lain…

Masa bulan puasa, aku memang dari kecik tak makan daging, arw4h abah memang manjakan aku. Orang lain makan daging lembu, aku akan dibelikan ayam. Dekat umah arw4h atok, semua dihidangkan daging, aku makan nasi kosong, aku curah air masak sikit buat kuah. Aku makan sambil berlinang air mata… tiada lagi yang akan mengambil berat tentang makan aku, jadi aku terp4ksa makan aje apa yang ada.

Paling tragis, nenek aku ni ade seekor kera yang suka makan asam pedas petola. Memang nenek aku ni, akan masak asam pedas petola ni kat kera dia. Lebih – lebih dia bagi kera makan, asam pedas petola tu lah yang dia bagi kami adik – beradik makan, Allahu, (Abah… bila lah kita akan jumpa lagi? Ni nak cerita kat abah, apa yang mereka semua buat kat anak – anak abah….)

Mak lagi mend3rita, tiap hari nenek akan minta duit dengan mak, nak beli beras seguni yang 10kg tu… tak nak beli yang murah – murah, dip4ksanya mak kuarkan simpanan mak, bagi kat dorang, buat makan katanya.

Mak memang lurus, semua di baginya kat nenek. Sampaikan, pakcik aku nak kawin, nenek mintak duit kat mak aku 3k, then bagi kat pakcik aku tu, sebab nenek dah terpakai duit pakcik aku nak kawin dulu. Dia takut pakcik aku meng4muk, so dia mintak duit kat mak. Tergamak guna duit anak – anak yatim, kau tunggulah nenek, makcik, pakcik durj4na, korang takkan terlepas kat akhir4t sana…

Setelah beberapa ketika, kami dibuatkan sebiji rumah berdekatan rumah atuk. Kos semua pakai duit mak yang mana ada… Pakcik – pakcik aku yang buatkan rumah tu. Senget benget pun, kami tetap duduk, sebab dah tak ada tempat nak tuju. Sampai sekarang kami duk umah tu. Di rumah itulah, menjadi saksi berapa banyak pend3ritaan mak, membesarkan kami adik – beradik.

Mak berkerja sebagai tukang sapu di sekolah, gaji mak RM450, dengan 450 itu lah mak membesarkan kami 7 beradik. Sampailah aku berjaya masuk universiti. Tiba masa aku nak masuk universti pon, sorang pon sed4ra mara tak nak tolong. Mak merayu kat pakcik aku yang kaya raya, nak pinjam duit beli tiket flight untuk aku belajar, tapi pakcik cakap tak ada duit.

Mak balik dengan tangisan, aku nekad tak nak sambung belajar, tapi ditakdirkan, masa tu aku dapat cek dari ptptn. Cukuplah untuk aku beli tiket flight dan bayar yuran, selebihnya aku tunggu pinjaman ptptn masuk. Aku gunakan duit pinjaman tu sebaiknya. Alhamdulillah, aku berjaya dapat segulung ijazah. Dengan gaji mak RM450, mak mampu hantar kat aku kadang – kadang 100 sebulan, kadang-kadang 50 sebulan. Dengan jumlah duit itulah aku survive kat universiti.

Membesar dalam pend3ritaan yang maha hebat membuatkan aku jadi seorang yang pendiam, pemarah, sombong, tak suka bergaul. Masa kat sekolah pun, aku suka bersendirian, jalan sorang – sorang. Waktu rehat kat sekolah, aku tak keluar makan kat kantin.

Duit singgit yang mak bagi, aku simpan. Hujung minggu, aku akan bagi RM5 balik kat mak, mak beli ikan, telur buat makan kami adik – beradik. Kadang – kadang, cikgu aku hulur RM2 kat aku, dia bisik, nie amik duit ni, pergi makan ek, aku angguk – angguk, senyum, tapi aku simpan.. nak bagi mak.

Kat sekolah, aku ade seorang cikgu, dia ni kawan arw4h abah. Dia memang sayang kat aku. Macam anak dia sendiri. Dia tahu semua d3rita aku. Dialah banyak tolong keluarga kami. Saat mak kehabisan duit, kami terp4ksa makan bihun 3, 4 hari dah makan bihun, aku tetap amanah menjaga duit cikgu.

Cikgu ni ade buat tuisyen kat sekolah. So, aku lah kerani dia, yang tukang collect duit tuisyen. Beratus – ratus duit aku pegang, tapi satu sen tak pernah aku s0nglap duit cikgu. Cikgu selalu pesan, kalau nak guna dulu duit tu, guna lah, cikgu izinkan. Tapi aku tak pernah, walaupon aku susah. Entahlah, aku punya satu prinsip hidup yang sangat – sangat mahal tak terbeli dengan harta dunia.

Sekarang, aku disahkan mengalami depr3ssion teruk. Aku agak, peristiwa hitam dalam hidup aku itulah penyumbang utama kepada s4kitku ini. Terp4ksa aku bergantung pada ubat, dan berjumpa psy setiap bulan, tapi aku tetap kuat untuk teruskan kehidupan.

Satu – satunya dend4mku yang tak akan padam, ialah, dend4mku pada saud4ra maraku yang teramat kej4m. Sampai aku m4ti, aku tak mungkin dapat memafkan mereka.

Sekian ceritera aku, semoga menjadi iktibar pada kawan-kawan di luar sana. Hidup kita tak lama, gunakanlah sebaiknya sisa sisa hidup yang masih ada untuk membeIa nasib mereka yang tidak bernasib baik. Aku dulu tak bernasib baik, saat kami sangat – sangat susah, tiada siapa pun yang datang hulurkan tangan, tapi kami tetap bangun, mak tetap kuat demi anak-anak…

Sambungann..

Oleh kerana ramai yang meminta aku sambung kembali kisah aku.. Aku akan menulis lagi sambungannya.

Betul kata sahabat-sahabat yang komen (aku baca satu – satu, tiada satu yang tertinggal..) Mereka semua dah diberi pengajaran aku rasa.

Arw4h atuk.

Dia guna kan duit dalam bank arw4h abah untuk besarkan dapur rumahnya tanpa kereIaan kami.. Kami adik – beradik hidup meIarat sampai mak buat 2 kerja. Pagi mak jadi tukang sapu kat sekolah, petang mak kerja pembantu kantin, untuk sara kami 7 beradik.

Arw4h atuk juga berlaku tidak adil pada kami adik – beradik. Asal makcik aku mengadu benda – benda tak best jer terus cari par4ng nak teb4s leher aku, tak pernah nak selidik kebenarannya dulu. Arw4h atuk meninggaI masa aku tahun 1 kat universiti, tahun 2007. Mak nangis – nangis call aku masa tu.. Mak cakap.. “Nie.. halalkanlah.. biar tok pergi dengan aman”.

Mak cakap, arw4h tok nazak dah lama, seolah ada yang belum selesai antara kami.. (ya.. arw4h tok berhutang setiap sen yang dah disalahgunakan duit kami tu.. aku tak pernah halalkan.. ) adik aku yang bongsu selalu pergi kubvr arw4h abah (biarpun dia tak sempat kenal arw4h abah).. katanya.. kubvr arw4h tok selalu ranap.. banyak kali dia timbun tanah.. tapi selalu ranap kembali.. wallahuallam.. aku tak tahu adakah arw4h tok sedang dihukvm atas d0sa – d0sanya? Hanya Allah swt yang tahu..

Makcik andartu.

Masa aku darjah 4 tu.. umur dia dalam 36 macam tu la.. aku lupa.. Dia pernah menikah, tapi cuma bertahan sebulan camtu lah. Aku tak pernah jumpa manusia sezaIim perempuan ini dalam hidupku.. apalah d0sa adik beradikku, sehingga diperlakukan begitu rupa. Barang – barang peribadi peninggalan arw4h abah semua diambilnya.

Aku pernah bertumbvk dengan dia sampai patah cincin aku. Kes mak aku tengah sembahyang.. si makcik ni datang ser4ng mak, dis3pak – s3paknya mak yang sedang solat. Nenek aku pon sekali datang kerjakan mak. Aku masa tu tingkatan 3.. aku tumbvk makcik aku sampai patah cincin emas aku.. aku nak meIindungi mak dari disiksa oleh mereka. Aku tend4ng makcik aku sekuat hati. Tiada rasa takut, yang aku tahu.. aku perlu meIindungi mak aku dari mereka.

Aku paling tak suka, mereka gelarkan mak aku bod0h macam kura – kuralah, macam – macam dorang bahasakan kat mak. Demi Allah swt, aku tak boleh dengar. Sekarang ni, makcik aku tu sampai sekarang tak kahwin – kahwin. jumpa macam2 jantan yang tipu duit dia jer. Duit habis, laki tak dapat pun, sampai sekarang, makcik aku dengan nenek aku tak puas hati kat mak dan adik – beradik aku. Macam – macam cara la mereka guna.. sampai sanggup jumpa bom0h.. hantar benda – benda pelik kat umah aku.. sebab nak usir kami dari situ..

Nenek aku.

Sekarang pun dia dah tua sangat dah. Dulu dia Iarat lagi nak datang umah kerjakan mak aku.. tapi sekarang, dia pun dah tak boleh berjalan. Dah uzur. Tapi sikap tak pernah nak berubah. Bayangkan.. sepupu aku meninggaI.. umah sebelah dia jer pun.. boleh dia buat tak tahu.. tak pergi jenguk pun.

Baru – baru ni.. adik bungsu aku kena lept0spir0sis.. koma seminggu.. harapan tipis masa tu doktor cakap.. kami adik – beradiklah yang membuang airmata bergilir menjaga adik kat icu.. kelibat makcik.. nenek.. pakcik.. batang hidung pun tak nampak.. aku pun dah berpuluh tahun tak jejak kan kaki kat rumah tok. Kali terakhir aku keluar dari rumah tu.. sampai sekarang dah 33 tahun umur aku.. tak pernah lagi aku jejak kaki.. bencinya aku kat mereka… sampai tengok bumbung rumah dia pun aku tak lalu..

Pakcik aku.

Dia ni yang rare nya dia ni.. aku seumur hidup tak pernah dengar dia cakap elok – elok dengan adik – beradik aku. T3ngking m4ki memang hujung mulut jer. Tak pernahlah cakap elok – elok dengan kami. Sekarang ni.. saat aku sedang menulis.. pakcik aku pun sedang bert4rung nyawa. Kena sump4han raja s4tung.. belakang dia berlubang besar besen.. aku yakin.. itulah bahagian dia. Dia ambil “hak” kami. Mungkin sebab itu, Allah swt ambik daging dia..

Kisah – kisah hidup aku.

Andai aku tuliskan.. maka keringlah air mata aku menangisinya. Aku jadi begini kerana terlalu lama aku pend4m. Semua kenangan – kenangan pahit masa kecik aku menghantui hidup aku. Sehingga aku seringkali rasa sempit d4da.. gelap mata.. shaking.. berpeIuh menitis di dahi.. cuba untuk menahan s4kitnya pend3ritaan itu..

Masa aku darjah 5, kasut sekolah aku ternganga macam mulut buaya.. cikgu selalu marah – marah suruh aku beli kasut baru.. tapi aku tak pernah cakap kat mak.. kawan – kawan malukan aku.. aku buat pekak. Macam mana nak beli kasut.. nak makan pun tak cukup..

Masa aku nak ambik PMR, seminggu lagi nak exam.. aku sorang yang belum jelaskan yuran exam. Korang tahu, mak bawak duit syiling dalam plastic sekilo gula tu… bagi kat cikgu.. Cikgu aku paling wajah ke arah Iain.. kesat air mata.. menahan sebak agaknya… Dan disebabkan aku terlalu banyak memikirkan susah keluarga.. aku tak fokus belajar. Cikgu target aku 8A.. tapi aku hanya mampu dapat 2A 6B..

Kisah – kisah silam aku yang amat p3rih ini menjadikan aku seorang yang murvng. Susah nak ketawa. Tambah lagi pula aku disahkan mengalami depr3si yang teruk. Bukan aku tak ingin bahagia.. tapi aku tak mampu nak melupakan.

Kadang – kadang.. aku sedang makan.. teringat makcik aku c3kik leher aku dengan pisau.. macam kena ser4ngan jantung.. s4kitnya real.. aku diser4ng panic.. air mata laju.. dan orang sekeliling akan cakap.. pehal dia ni.. takde angin.. takde ribut.. tiba – tiba em0….yang pasti.. hanya diri aku sendiri yang tahu apa yang aku tanggung ini.. Tapi jangan risau.. aku sedang mendapatkan rawatan sekarang ni. Doakanlah aku sihat kembali.

Oh ya, pada yang nak tahu perkembangan aku.. aku dah berkahwin, ade 2 cahaya mata yang comel. Suami seorang penyayang. Dulu aku pernah kerja sebagai wartawan, dah kahwin, aku berhenti dan fokus pada keluarga. Kat rumah, aku buat bisnes customade tailor kecil – kecilan. Cukuplah buat bantu suami dan mak serta adik – adik kat kampung.

Mak aku?

Ya.. masih lagi kat rumah usang itu. Mak tak nak ke mana – mana memandangkan arw4h abah dikubvrkan di kampung yang sama. Mak nak tetap dekat dengan arw4h abah. Pernah ada yang nak meminang mak, 2, 3 kali juga lah.. ada yang pengetua sekolah lah.. ade yang ustaz la.. tapi mak tetap tak nak kawin lagi. Mak cakap, mak nak jumpa arw4h abah lagi kat syurga..

Aku kira ini mungkin coretanku yang terakhir.. Aku dah lepaskan segala p3rit itu dalam coretan part 1 dan 2. Cukuplah.. aku juga tak ingin meIukakan hati sendiri. Ya.. walaupun sekadar menulis.. kalaulah sahabat – sahabat lihat airmata yang membasahi pipi saat aku menulis coretan ini..

Terima kasih sahabat-sahabat yang telah memberikan pandangan dan nasihat. Allah swt juga yang mampu membaIas jasa kalian..

TAMAT.. .

Yang Benar,

– Insan Hina (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Hamsiah Mohamed

Alhamdulillah, puan dah bahagia sekarang. Belajarlah untuk melupakan segala kesedihan dan kep3ritan masa lalu untuk memudahkn proses penyembuhan. Puan perlu mmaafkan orang yang mengani4ya puan dan keluarga. Memang payah untuk melakukannya. Mohonlah pertolongan dari Allah supaya puan diberi kekuatan untuk melupaka dan memaafkan smasa masih bernyawa. Jangan berdend4m dan mengharapkan untuk membuat perhitungan di padang mahsy4r.  Lepaskn semasa kita masih di atas dunia demi kebahagiaan di dunia dan akhir4t.

Suria Arshad

Hebatnya kamu dan keluarga kamu… menangis akak baca kisah kamu, rasa ketat dalam dad4… memaafkan atau tidak itu hak kamu… Tapi, hiduplah kamu dengan rasa bahagia bersama keluarga kamu…. ujian hebat kerana kamu sangat hebat… inilah tiket yang akan memudahkan kamu ke syurga…. Akak doakan kehidupan kamu dan keluarga kamu dikurniakan kelapangan dan ketenangan…. apa yang mampu akak kata… Kamu pilihan Allah untuk diangkat darjat di sisiNya…

Fareha Elyana

Terasa p3dih dan p3ritnya dalam luahan sahabat.. mungkin kita tak sekasut tapi saya yakin Allah maha adil. Mereka dah dapat bahagian mereka dan saya doakan sahabat dapat bahagian sahabat iaitu kegembiraan dan kebahagiaan yang tiada penghujung.. amin….

Hayati Ahmad

Tajuk tu saja telah membayangkan kebencian dan kemarahan awak. Cukuplah Allah ada, jangan kita meIampaui apa yg DIA turunkan. Lepaskan dan lupakan, awak akan bahagia tanpa dend4m membara. Mahsy4r bukan tempat kecil macam padang bola. Di sana kita akan dihis4b dan ditimbang segala amalan baik dan buruk. Semua ingin cepat, semua ingin dipermudahkan. ANDAIKATA pencarian mereka di padang Mahsy4r kelak menyebabkan hisab awak menjadi lewat. Syurga awak juga sem4kin lewat.. Ingat. Sehari di akhir4t bersamaan 70 tahun di alam dunia. Sanggupkah menunggu sekurang – kurangnya 70 tahun di akhir4t untuk dihisab amalan? Hidup sebagai pemaaf, insyaAllah hati akan lebih tenang

Zai VM

Cerita awak lebih kurang sama dengan saya, cuma jalan berbeza. Saya pun pernah nak m4ti tak makan asyik curi makanan kucing dalam tempurung. Saya jatuh sungai, longkang dan sebagainya. Kena pukuI patah r1uk pon rasa. Akibat jadi yatim walau ada harta yang diramp4s. Tapi saya maafkan walau saya disiksa kecil – kecil. Itu dug4an hidup.. Lantaklah bukan tujuan hidup kita nak berdend4m.. Hidup kita mencari keredhaan Allah.. Saya bahagia tak ada despr3si.. Yang dah m4ti demi Allah saya halalkan.. Semoga saya m4ti nanti orang halalkan semua. Sebab hidup ni hanya mimpi untuk kita hidup di akhir4t..

Apa kata anda?