Depan abang – abang aku, aku ceraikan isteri sebab dia buat air tak sedap ikut selera ‘keturunan’ kami

Aku ingatkan mula – mula adik beradik aku hanya bergurau saja dengan isteri tapi mak1n lama mak1n banyak yang mereka h1na. Tapi aku diamkan je, malah bila isteri mengadu aku cakap dia mengada – ngada sebab tak boleh bergurau. Hinggalah pada hari raya tahun lepas, abang – abang aku cakap aku bod0h sebab isteri tak pandai buat air ikut selera mereka…

#Foto sekadar hiasan. Maru4h Isteri Tanggungjawab Suami.. TAKE NOTED PARA SUAMI..

Aku cuma nak berkongsi kisah aku supaya jangan ada yang mengulangi kesilapan yg sama. Aku berkahwin muda. Seawal usia 21 tahun. Aku dan isteri aku sebaya. Aku bangga punyai isteri yang cantik, lemah – lembut, pengetahuan agama yang tinggi dan bersopan – santun.

Tapi aku silap. Silap aku, aku membiarkan abang – abang dan kakak – kakak aku membuIi dan memperIekehkan isteri aku di hadapan saud4ra – mara setiap kali kami pulang ke kampung. Bila isteri aku mengadu, aku cakap isteri aku mengada – ngada kerana anggapan aku adik – beradik aku sekadar ingin bergurau.

Gurauan yang akhirnya menjadi pengh1naan demi pengh1naan terhadap maru4h isteri aku sedang aku hanya mendiamkan diri walaupun ianya berlaku di depan mata.

Selepas 10 tahun, aku dapati isteri aku mula berubah. Dia menjadi pemarah. Bahasanya semak1n kasar. Mak1n aku marah, mak1n dia meIawan. Yang peliknya, bila pulang ke kampung aku.. walau dikutuk abang – abang dan kakak – kakak aku, isteri aku hanya tersenyum lemah tetapi sebaik menaiki kereta untuk ke tempat lain. Isteri aku akan menjadi perengus dan perkataan ‘Bod0h’ tidak henti – henti diucapkannya. Kami sentiasa berg4duh atas segala perkara.

Akhirnya pada hari raya tahun lepas, aku lafazkan cerai di hadapan adik beradik aku apabila aku tidak tahan lagi dengan kata – kata pengh1naan abang – abang aku yang mengatakan aku ‘Bod0h’ kerana isteri aku buat air tidak sedap mengikut selera mereka. Kami bercerai.

Aku seperti tidak keruan sedangkan isteri aku cuma menitiskan air mata sambil bibirnya mengukir senyuman pahit. Aku ikut kata – kata adik beradik aku yang mengatakan isteri aku akan sembah aku untuk rujuk semula.

Aku cuma perlu tunjuk lagak sebagai lelaki, namun hari demi hari aku tunggu. Isteri aku menghilang bersama 4 anak kami. Sehingga habis tempoh edah. Isteri aku tidak pernah telefon atau datang untuk rujuk atau meminta nafkah anak – anak yang sengaja aku tidak bagi atas hasutan adik – beradik aku.

Baru – baru ini, aku intip kehidupan isteri aku.. DIA DAH BERKAHWIN LAIN! Aku ekori siang dan malam. Aku lihat anak – anak aku sangat mesra dengan lelaki yang mereka panggil papa. Aku lihat bekas isteri aku sangat hormat kepada lelaki tu.

Aku tak dapat tahan diri, semalam aku sengaja solat maghrib di masjid yang selalu mereka pergi untuk solat. Aku sengaja solat bersebeIahan lelaki itu.

Akhirnya aku tewas bila anak lelaki aku memanggil aku ayah apabila menyedari aku ada di situ selepas solat. Lelaki itu hanya mengangguk kepala dan tersenyum. Dia tersenyum sambil mengusap kepala anak lelaki aku dengan mesra.

Sedang aku tidak pernah sekalipun menyentuh kepala anak – anak aku begitu. Dan aku tanpa segan silu bertanya, apa yang dia lakukan sampai bekas isteri aku nampak sangat taat kepadanya. Dia cakap.. “kata – kata yang baik adalah doa.

Dia dan keluarganya sentiasa bercakap baik tentang Marliyana (ex wife aku) dengan sesiapa sahaja. Itu doa dari kami untuknya..” Aku terdiam.

Baru aku sedar dari hari pertama aku berkahwin, aku tidak pernah mendengar adik beradik aku berkata yang baik tentang isteri aku. Yang aku dengar cuma ‘isteri aku tak pandai masak, isteri aku buat air tak sedap, isteri aku masak tak sama macam keturunan kitorang masak’ (walau hak1katnya kami hanyalah orang felda dan tak ada keturunan makbapak aku yang buat katering or jadi chef), isteri aku pakai cantik sebab nak meng0rat jantan’ dan macam – macam lagi yang tak mampu aku sebut di sini.

Dan aku sebagai suami hanya membiarkan sahaja tanpa sedar ianya meIukai hati isteri aku dan merosakkan perkahwinan kami.

Jadi buat suami – suami kat luar sana, IindungiIah isteri masing – masing dari mulut – mulut jahat yang ada dalam keluarga korang. Jika tidak korang hanya akan ada isteri yang derh4ka kerana kecewa dengan sikap ‘tidak kisah’ suami dan akhirnya korang akan sendirian seperti aku..

AllahuAkbar.. apa yang dah aku abaikan sebagai suami ?

Komen Warganet :

Que Wanie : Saya pernah alami situasi begini tapi dikutuk oleh mertua. Tapi bila mertua s4kit, anak prempuan yang disayanginya tak sanggup nak menjaganya dan aku menantu yang paling dibenci yang menjaga hingga ke akhir hayatnya. Dan akhirnya semua berakhir kini, aku lebih bahagia dengan anak – anak.

Rohana Samad : Ala..kadang – kadang suami terlupa, bila dah jumpa saud4ra mara atau keluarga masa tu la si suami pecah tembelang mengata isteri dengan sengaja atau pun tak sengaja. Maklumlah jadi isteri ni kena pend4m je sebab apa. Sebab nak jaga maru4h suami tapi sayangnya si suami plak tak pandai nak jaga maru4h isteri. Fikir – fikirlah dulu sebelum buat sesuatu perkara.

Imas Bally : Pernah berlaku pada diri sendiri tapi nasib baik saya belum kahwin dengan ex bf anak felda juga. Saya muaIaf so 3 tahun ikut balik beraya kampung bf supaya hubungan lebih erat dan saling kenal tapi maIangnya dalam keluarga ex bf terutamanya mulut bakal – bakal kakak atau adik ipar macam longkang.

Asal jumpa kerja mengumpat menantu yang lain termasuk saya sekali. Exbf tau mulut adik beradik perempuan dia memang tak pernah kata baik tentang orang lain. Tapi saya respect bakal mak dan bapa mertua, mereka sangat baik dan hormat saya.

Mereka cakap jangan amik hati dengan anak perempuan mereka. Saya cuma mampu tersenyum kelat. Ex bf tau saya str3ss dan sedih tapi dia cuma kata jangan ambik hati dan buat – buat tak dengar je.

Berlarutan hampir 4 tahun macam tu last – last saya tawar hati. Saya putvskan hubungan kerana sudah tiada harapan untuk move on dengan ex bf yang dia tak mampu Iindungi dan jaga hati saya. G4duh besar juga masa tu tapi saya dah tak kisah dia tengk1ng dan siap tamp4r saya 2 kali hanya kerana minta penjelasan.

Dalam fikiran saya kalau sampai saat akhir dia tak faham yang saya mer4na dan pend4m rasa kerana mulut kakak dan adik perempuan dia, saya tak mampu nak hadapi situasi yang sama sampai kami kahwin beranak pinak kelak.

Alhamdullillah keputusan yang saya buat ketika itu tak pernah silap. Sekarang saya dah berkahwin dengan suami yang sangat penyayang, tegas dan yang penting mampu meIindungi saya dengan anak – anak.

Kini kami dikurniakan seorang anak dan bakal melahirkan baby baru awal bulan oktober. Doakan kebahagiaan kami sekeluarga dan semoga adik atau kakak di luar sana cintai diri sendiri terlebih dahulu berbanding bf atau bakal suami.

Pada yang dah berkahwin kuatkan semangat cuba bawa berbincang baik – baik dengan suami. Inshaallah harap – harap para suami di luar sana mendengar rintihan dan keluhan isteri sebelum terlambat.

Hidayah Nasir : Lebih kurang kisah saya gak dulu, masa mula – mula kahwin. Mak mertua, kak ipar dan suami sendiri. Asyik perIi, m4ki dan mengutuk saya jer tak habis. Sampai saya masak semuanya tak kena. Kata tak sedap pun tapi makan gak masakkan saya.

Sampai laa saya tengah mengandung, suami saya sendiri pun m4ki dan mengamuk tak tentu pasal kat saya. Saya masih bersabar, fikirkan saya mengandung jer tapi bila dah saya melahirkan anak.

Mula dari itu saya berubah, saya plak mengamuk tak tentu pasal, banyak kali minta cerai kat suami dan keluar umah tanpa izin suami dah 7 kali dah. Saya dah 2 kali pergi pejabat agama. Tapi suami saya jer tak nak tapi tak ape la, sampai laa nie masih ada jod0h lagi kami bersama.

Azu Al-Marchellow : Ramai giIer rupanya ada masalah dengan keluarga mertua terutamanya perempuan. Pertama sekali kena tahu dulu kenapa mertua tak suka, tapi ingat ni baik – baik ye. kalau sis tahu buat kerja rumah yang menyenangkan mertua, secara IKHLAS CONFIRM no probs.

Bod0hlah mertua tu kalau tak suka menantu macam ni. Fakta tau mertua biasanya akan suka giIa kat menantu simple, rajin dan pandai buat kerja rumah yang menyenangkan dia. Siapa yang tak sukakan? Tapi teknik ni hanya akan berjaya jika sis semua buat dari AWAL, kalau buat time dah ada konfIik dan masalah hurmm.. susah ye.. “M.A.L.A.S” adalah salah satu kenapa korang kecundang di mata mertua dan ipar duai.

Apa kata anda?