”Jadi isteri tak guna, jadi ibu pun tak guna. Baik kau m4mpus je alang-alang dah s4kit tu”

Pernah suatu hari aku balik isteri tak masak sebab sibuk dengan anak – anak dan urusan kerja. Aku k0yak dokumen kerja yang harus dia hantar pada bosnya hanya kerana geram dia tidak sediakan makanan.

Dia hanya bangun, tanpa berkata sepatah pun berlalu masuk bilik. Eg0 aku tercab4r. Aku merentap rambut isteri saya dan meng4muk macam orang giIa.

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum min. Aku Faiz, seorang suami yang eg0. Eg0 hingga aku kehilangan seorang wanita bergelar isteri. Aku dulunya seorang pemuda kampung. Berkenalan melalui facebook dengan isteriku.

Aku tidak tahu isteriku seorang anak orang berada. Pertama kali dia mengajak aku ke rumah orang tuanya, aku terk3jut. Pertama kali melangkah ke rumah atau selayaknya dipanggil istana, aku takut. Cuak bila berhadapan dengan ibu bapanya.

Namun alhamdulillah, mertua aku sangat merendah diri dan menerima aku seadanya. Aku terharu kerana mereka sanggup menerima aku. Pemuda kampung yang merupakan anak orang miskin.

Aku baru memulakan pekerjaan di sektor awam. Berbekalkan hanya sijil SPM, aku hanya layak memegang jawatan pembantu am sahaja. Manakala isteriku merupakan lulusan master dan kerja dengan gaji berkali ganda jauh lebih tinggi dari aku.

Kami telah berkahwin selama 10 tahun dan dikurniakan anak seramai 4 orang. 90% perbelanjaan rumah ditanggung oleh isteriku kerana gajiku kecil. Duit gaji aku hanya digunakan untuk aku semata – mata.

Aku memberi RM600.00 sebulan pada ibu dan bapa aku. Manakala untuk isteriku aku hanya memberi sebanyak RM50 sebulan kerana beranggapan isteriku sudah mempunyai banyak duit. Isteriku tidak pernah merungut.

Urusan yuran sekolah anak, makan pakai, barang dapur, bil – bil dan komitmen rumah kereta isteriku tanggung sepenuhnya tanpa pernah mengungkit dan merungut. Rumah yang dibeli oleh isteriku agak selesa.

Segenap ruang isteriku memasang penghawa dingin untuk keselesaan kami sekeluarga. Aku jadi somb0ng. Aku tidak biasa tidur tanpa aircond walapun di rumah ibu bapa aku sendiri. Aku jadi lupa dar4tan.

Di awal perkahwinan, dia kerap bercerita pada aku. Balik kerja saja, tak berhenti dia cerita pasal anak, pasal kerja. Tapi aku hanya dengar acuh tak acuh saja. Sampailah di usia perkahwinan kami menjejak tahun ke lapan, isteriku jadi pendiam.

Hanya bercerita dengan anak. Aku tidak lagi dengar apa – apa cerita darinya. Dan aku merasa amat selesa kerana tidak diganggu oleh cerita yang entah apa – apa. Aku seorang lelaki yang mempunyai hobi memancing.

Setiap kali ada waktu terluang aku akan keluar memancing bersama kawan – kawan. Segala urusan keluarga aku serahkan 100% pada isteriku. Aku tidak pernah tahu s4kit demam isteri dan anak.

Pernah suatu ketika anakku dimasukkan ke hospitaI. Bila aku balik memancing, aku dapati tiada orang di rumah. Aku memeriksa telefonku, tiada sebarang panggiIan tidak berjawab dan whatsapp dari isteriku.

Dan aku, tetap dengan eg0 dan somb0ngku. Tidak menelefon dan tidak whatsapp isteriku. Selepas 3 hari, barulah isteri dan anak pulang. Aku bertanya dengan nada kasar. “Kamu ke mana? Buat rumah macam hotel. Kalau nak buat perangai macam ni baik kau ber4mbus saja dari rumah ni!!”

Isteriku menoleh, aku perasan muka isteriku pucat, mata bengk4k… Dia menjawab ”ini rumah saya”. Eg0 aku tercab4r. Aku mengatakan dia isteri derh4ka. Keluar rumah tanpa kebenaran suami.

Dia hanya diam dan membawa anak – anak masuk ke bilik. Petang tu barulah aku dapat tahu dari anak bongsu bahawa anak sulong aku telah dimasukkan ke hospitaI kerana demam panas.

Isteri membawa kesemua anak aku ke hospitaI sambil menjaga anak sulong yang s4kit. Dan aku masih eg0. Tidak pernah minta maaf. Semenjak hari itu isteri tidak pernah memberitahu apa – apa pada aku.

Dia hanya buat mengikut kepala sendiri. Pergi ke mana – mana tanpa meminta kebenaran aku. Dan aku masih sibuk memancing. Yang aku tahu balik rumah makanan harus disediakan. P

ernah suatu hari saya blik isteri tidak masak kerana sibuk dengan anak – anak dan urusan kerja. Aku meng0yak dokumen kerja yang harus dia hantar pada bosnya hanya kerana geram dia tidak menyediakan makanan.

Dia hanya bangun, tanpa berkata sepatah pun berlalu masuk bilik. Eg0 aku tercab4r. Aku mer3ntap rambut isteri aku dan meng4muk macam orang giIa. Isteri hanya diam membatu dan kembali masuk bilik anak – anak dan mengunci pintu.

Bermula dari hari itu, kami berpisah tempat tidur. Pada saat eg0 aku memuncak, aku berpakat dengan kawan kerja wanita untuk berlakon menjadi kekasih aku Dengan harapan isteri aku akan merayu pada aku. Bersujud dan melutut padaku.

Aku membawa “kekasihku” ke rumah. Isteriku menyambut kami dengan mesra. Selepas aku memperkenalkan wanita tersebut sebagai “kekasih”ku, aku lihat riak isteriku sedikit berubah. Terk3jut. Namun sekejap cuma.

Dia kembali ke dapur menyediakan makan minum untuk kami. Dan sangkaanku meleset. Isteriku tetap diam membisu tanpa ada pujuk rayu. Hidupnya hanya bersama anak – anak dan aku dibiarkan sepi dengan eg0ku sendiri.

Sejak 4 bulan sebelum ini, anak – anakku sering mengadu ibu mereka tidak sihat. Aku beranggapan isteriku sekadar menyuruh anak memberitahuku semata – mata untuk dapatkan perhatianku.

Aku tetap dengan eg0 aku tidak mempedulikan isteriku dan sibuk dengan urusan memancing. Sampai di satu ketika, isteriku memanggilku. Setelah hampir 2 bulan kami tidak bercakap. Isteriku meminta aku menjaga anak – anak.

Kerana dia kurang sihat dan tidak mampu menjaga makan pakai anak – anakku. Aku meng4muk lagi kerana aku menyangka dia akan memujuk aku untuk berbaik. Aku menyangka isteriku hanya ingin menyusahkan aku.

Aku segera mengemas pakaian anak – anak dan menghantar pada keluarga aku. Aku tidak mampu menjaga anak – anakku kerana aku tidak menguruskan mereka dari mereka kecil. Sebelum aku keluar dari rumah, sempat aku meIemparkan kata kesat buat isteriku yang terlantar atas katil

”Jadi isteri tak guna, Jadi ibu pun tak guna. Baik kau m4mpus je alang – alang dah s4kit tu”.  Dia hanya tersenyum dengan mata berkaca sambil mencivm anak – anak. Anak – anak menangis kerana tak mahu berpisah dengan ibunya.

Aku r3ntap tangan anak – anak aku dan menyuruh mereka masuk kereta. Ye, aku masih eg0. 5 hari selepas aku duduk di rumah keluargaku, aku membawa anak – anakku pulang ke rumah kerana semua anakku menangis rindukan ibu mereka.

Saat anakku masuk ke bilik ibunya, aku berada di ruang tamu dengan eg0ku. Anakku yang sulong datang padaku dan menangis minta aku membawa ibunya ke hospitaI. Aku segera masuk ke bilik dan melihatku isteriku terbaring dengan muka yang pucat.

Berbotol – botol ubat yang aku tidak tahu untuk apa ada di atas katilnya. Dan yang paling membuat aku terk3jut, kepala isteriku botak. Ya botak. Selepas kami bercerai tempat tidur, tidak pernah aku lihat kepala isteriku.

Aku segera mendukung isteriku dan membawanya ke unit kec3masan hospitaI terdekat. Anehnya, apabila sampai sahaja aku ke sana, doktor doktor di sana seolah – olah dah lama mengenali isteriku.

“Ya Allah Mira. Cepat call Dr. Rosnani, bagitahu dia Mira kritikaI”.  Jerit salah sorang doktor disitu. Aku pelik, macam mana doktor kenal isteri saya? Dia hanya menjawab, biar kami seIamatkan isteri encik dulu, nanti saya jelaskan.

Encik sila tunggu di luar. Hampir 5 jam aku menunggu. Doktor keluar dan mengatakan, ”Maafkan saya encik, keadaan isteri encik sangat kritikaI. Kami tidak mampu berbuat apa – apa kerana lambat bawa ke hospitaI.

Sel k4nser dah merebak pada otak dan menyer4ng organ dalaman. Kita sama – sama berdoa moga ada keajaiban”. Saat tu aku merasa seluruh isi dunia menghemp4p aku. Dr Rosnani memanggil aku ke bilik kaunseIing.

Dia menceritakan bahawa isteriku telah disahkan mengidap barah otak pada 6 bulan lepas. Pada awalnya isteriku menjalani rawatan seperti ditetapkan jadual. Isteriku bersemangat untuk pulih pada awalnya.

Namun, pada pusingan kim0terapi yang ketiga, isteriku tidak datang lagi ke hospitaI. Setelah selesai perbincangan dengan Dr Rosnani, aku kembali ke tempat isteriku. LuIuh hatiku melihat tubuhnya berselirat dengan wayar.

Saat itu eg0 aku runtuh. Hilang sekelip mata. Aku menangis sungguh sungguh tanpa perasaan malu pada mata – mata yang melihat. Namun isteriku tetap kaku. Aku menangis memohon maaf. Isteriku dalam keadaan k0ma sepenuhnya.

Doktor tidak mampu berbuat apa – apa kerana saraf otak isteriku Iumpuh sepenuhnya. Hatinya sudah tidak berfungsi. Buah pinggangnya juga telah r0sak. Doktor menempatkan isteriku di bilik khas. Kami diberi peluang untuk bersama isteriku.

Aku malu dengan keluarga mertuaku. Bila ayah mertuaku tanya bila isteriku mula s4kit, kenapa mereka tidak diberitahu, k4nser apa dan macam – macam soalan, aku hanya mampu diam.

Rupanya isteriku tidak pernah menceritakan s4kitnya pada siapa – siapa. Dia hanya menanggung seorang diri. A1bku juga tidak diceritakan pada keluarganya. Pada anak – anak dia tidak pernah burukkan aku.

Saat itu aku sungguh – sungguh berdoa moga ada keajaiban. Namun setelah 34 jam isteriku bert4rung nyawa, Allah telah menjemput isteriku. Aku meraung sekuat hati. Namun tiada apa yang mampu berubah.

Selepas seminggu pemergian isteriku, aku kembali ke rumah kami. Aku mengemas barang peninggaIan isteriku. Dan aku terjumpa diari isteriku. Saat aku membaca diari tersebut, tahulah aku.. Isteri aku terlalu kecewa dengan sikap aku.

Terlalu sedih dengan hidupnya. Isteriku tidak punya kawan. Segalanya diluahkan dengan menulis diari. Dia tidak mahu bercerita tentang perlakuan buruk aku pada keluarganya kerana tidak mahu dipandang serong oleh keluarganya.

Sungguh aku menyesal menjadi manusia eg0. Kepada suami di luar sana, hargailah isterimu. Sanjungi mereka. Sayangi mereka selayaknya. Doakan aku kuat menjaga anak – anakku. Sukarnya menguruskan sebuah keluarga tanpa isteri di sisi. Baru ku tahu. Damailah di sana kekasih hatiku Mira Zulaikha…

Komen Warganet :

Diqq Rezaly Said : Ikut hati memang saya nak sump4h seranah tt tapi siapalah saya untuk menghukvm, kerana kehidupan kita di masa hadapan pun belum pasti lagi macam mana.

Kalaulah cerita ini betul, satu pesanan untuk tt. Mohon ampun pada Allah dan banyakkan sedekah atas nama arw4h. Belajar dari kesilapan, eg0 tu perlu cuma jangan meIampau, tahap eg0 tt ni dah tahap melangit dan tak sedar diuntung!

Intan Norliza Ariffin : Cerita ni macam cerpen je, kalau betul – betul di Alam realiti saya yakin memang pernah terjadi. Memang ada seg0longan lelaki yang tak pernah nak bersyukur. Buat macam – macam pada isteri sendiri.

Isteri kalau dah diam maknanye dah betul – betul kecewa dan makan hati, memang susah nak diubati. Pada tt, menyesal pun dah tak berguna, tanggunglah seumur hidup.

Susan Victoria Mayor : Dah nampak isteri tu s4kit bawa la pergi hospitaI. Tak perlu belajar sampai master kot nak hantar bini pergi hospitaI. Macam ni la manusia. Dah tak ada baru nak hargai. Eh geram lak aku baca citer ko ni. Bod0h teramat – amat.

Cik Puan Julieta : Mengalir air mata saya menghayati kisah ni. Kenapa jadi seorang suami yang sangat kej4m! Jika ini cerita benar, Allahu tak tau nak cakap macam mana. Syurgala tempat mu wahai isteri solehah.

Hargailah pasangan hidup kita selagi ada. Jangan ditangisi bila sudah tiada, semuanya sudah tidak bererti lagi…

Rosalinda Maslinda : Saat baca kisah ni cuma simpati pada arw4h isteri dan anak – anak. Kepada si pengadu yang perangai ibarat kacang lupakan kulit, masuklah ke kolam buaya, daging kau bagus untuk jadi makanannya sebab hanya itulah taraf kau di dunia ini.

Khatijah Gneuz : Bila isteri dah hilang nyawa. Baru nak sedar. Cerita yang sungguh menginsafkan. Semoga damailah arw4h isteri anda di alam sana. Geram juga baca dari awal kisah ni, dengan sikap suami yang asyik cari salah isteri. Isteri dah meninggaI, baru dia insaf. Dah terlambat. Kerana eg0 sanggup kamu Iukakan hati arw4h.

Apa kata anda?