Kakak berIagak bila saya dan adik kahwin dengan duda, sekarang kehidupan kakak dikunjung ‘k4rma’

Kakak saya sentiasa busuk hati dan memandang rendah pada kami yang berkahwin dengan duda. Kakak saya berIagak dan membangga – banggakan menantu dan anak – anaknya. Satu hari saya dapat tahu dari mak yang kakak teresak – esak menangis ceritakan nasib maIangnya.

#Foto sekadar hiasan. Saya White Rose dari Kuala Kangsar, Perak. Cuma nak kongsi, sesungguhnya pepatah, “kehidupan seperti roda” adalah benar. Tiada daya kita sebagai manusia untuk mengelak jika ujian yang Allah SWT janjikan pada kita tiba. Cuma sabar dan hormat pada yang lebih tua bukan bermaksud kita lemah atau takut.

Kisahnya, saya ambil keputvsan untuk terus bekerja selepas SPM. Semasa saya di tingkatan 5, kakak sulung saya tawarkan diri pada arw4h ayah untuk baiki dapur rumah kami. Masa tu saya tinggal di asrama dan tak tau apa – apa. Bila ayah saya meninggaI, kakak sulung meminta saya membayar separuh duit dapur yang dia buat tu jika saya tak nak sambung belajar.

Saya tak nak sambung belajar sebab saya dah tak mampu hidup dalam kesusahan sejak dari kecil. Duduk asrama desa masa sekolah pun seribu nikmat sebab semua free. Pergi sekolah takde duit belanja tu biasa, minum air paip tu pun 1 nikmat buat saya. Jadi saya bagi peluang pada adik – adik je belajar.

Dipendekkan cerita, saya terus sambut je nak bayar duit kakak bila saya dapat kerja. Berbekalkan cuma sijil SPM, tinggal pun di pedalaman, jauh dari bandar, apa sangat peluang kerja yang ada. Kilang je jalan pintas supaya cepat dapat duit nak ganti semula duit kakak saya tu. Hari berganti hari, hutang dia saya Iunaskan tiada 1 sen pun yang berbaki.

Masa saya bekerja, kilang hantar saya ke Jepun selama 1 tahun. Di sana saya ik4t perut dan sangat berjimat sebab nak kumpul duit untuk buat rumah baru untuk mak saya. Dapat la pengalaman dan kumpul duit secukupnya untuk buat rumah. Masa ni adik – adik dah besar dan dah kerja.

Masalahnya apa yang saya dan adik perempuan saya buat semua tak kena di mata kakak saya. Umur saya 25 tahun ada orang mer1sik, kakak saya cakap saya masih muda dan nasihatkan kerja dulu. Saya rasa mungkin betul cakap dia sebab boleh berbakti pada mak lagi. Kakak jugak selalu pesan pada saya adik – beradik kalau kahwin ada anak jangan susahkan mak, beIa dan jaga anak masing – masing. Memang saya setuju apa yang dia cakap tu, memang betul.

Tapi yang saya hairan, anak dia baru 20 tahun masih belajar dia suruh kahwin, pelik! Sebenarnya bila dikaji semula, rupanya dia berat nak lepaskan saya kahwin sebab ada kepentingan. Saya abaikan je. Masa ni adik saya yang bongsu dah bertunang dan sering tertunda sebab pihak lelaki belum cukup duit untuk hantaran.

Sampai 1 masa, pertunangan mereka terputvs sebab kata adik sikap si lelaki tidak serius terhadapnya. Sedangkan masa tu sudah sampai tarikh mereka untuk berkahwin. Mak saya dah siap booking khemah bagai. Kakak saya tak henti – henti perIi mak sebab anak dia baru bertunang dah nak kahwin sedangkan anak mak yang bongsu ni tertangguh – tangguh.

Ketika ini umur saya 28 tahun dan sudah berkenalan dengan seorang duda anak satu. Saya bincang dengan bakal suami (masa tu) untuk bertunang dan terus nikah. Mak bantah sebab dia seorang duda. Tapi bila saya terangkan bakal suami kem4tian isteri dan dia menjaga isterinya sehingga ke akhir hayat arw4h dan mak saya terima seadanya. Jadi, kami kahwin dan seIamatlah air muka mak saya tentang khemah yang dah di booking tu.

Kakak saya masih berIagak dan membangga – banggakan menantu dan anak – anaknya. Hari berganti hari, adik saya pun berkenalan dengan duda anak 3 tapi bercerai hidup. Bila sebut duda bercerai hidup ni, orang akan pandang negatif tapi mak saya dah boleh terima status duda tu sebab dia tengok saya sangat bahagia dengan suami.

Tapi masalah kakak saya sentiasa busuk hati dan memandang rendah pada kami yang berkahwin dengan duda. Sesungguhnya Allah SWT itu tidak tidur. Hari berganti hari bulan dan tahun juga berganti, ditakdirkan Allah, anak lelaki kakak yang sulung terp4ksa dinikahkan dengan janda anak satu sebab si perempuan tersebut sudah mengandung.

Kakak saya menangis – nangis tidak boleh terima akan hal ni tapi nasi dah jadi buburkan. 5 bulan selepas nikah lahirlah cucu kakak saya tapi dia heb0hkan pada orang kampung cucunya lahir pram4tang. Pelik sebab pram4tang boleh bawa balik rumah. Selepas beberapa tahun, anak bongsu kakak pula mengandung anak Iuar nikah. Saya dapat tahu dari mak yang kakak teresak – esak menangis depan dia ceritakan nasib maIangnya.

Yang buat saya menyesal, kakak saya yang bersekolah agama sehingga tamat menggugvrkan cucu dalam kandungan anaknya sendiri. Allahuakhbar!! Mungkin kakak saya buat semua tu sebab malu. Anak saud4ra saya masa tu masih belajar di tingkatan 6. Terduduk saya bila dengar cerita d0sa yang kakak sulung saya buat. Masa ni semua perkara – perkara buruk yang dia buat pada saya dan adik saya yang tak saya ceritakan dalam ni terungkap satu – satu..

Ayat, “kamu dah tua elok la mengandung” tak pernah saya lupa bila dia h1na saya masa saya bagitahu dia yang saya mengandung. Allahuakhbar.. Mungkin dia ingat saya perIi dia sebab masa tu anak dia dah kahwin tapi masih belum ada rezeki.. Demi Allah tiada sedikit pun terniat di hati nak buat macam tu. Saya silap sebab terIampau seronok hingga terabai perasaan dia.

Dipendekkan cerita, sekarang dia terp4ksa hadap 2 orang anak lelaki yang terlibat dengan d4dah. Terp4ksa menjaga 10 orang cucu dari 2 orang anaknya. Dalam keadaan dia yang ada peny4kit k3ncing manis, d4rah tinggi dan koIestroI memang sangat – sangat kesian.. moga Allah permudahkan segala urusan kakak saya..

Kadang – kadang saya terfikir, apakah semua ini ujian dari Allah untuk saya juga? Bila tengok keadaan dia memang saya rasa sedih tapi semua tu saya mampu jadikannya sebagai teladan untuk saya di hari mendatang. Terima kasih sudi baca kisah saya yang tak seberapa ni. Dah lama tak menulis mungkin ada c4cat ceIa harap dimaafkan. Moga kita semua sentiasa diIindungi dari perkara – perkara yang boleh mer0sakkan hari mendatang kita.. Sekian.. – White Rose (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Aminah Siti : Pernah tengok juga, masa muda dia mengata anak orang, sekali dapat anak, anak s4kit yang lama kena merawat, tuannya dah berubah, tak mengata dah anak orang lain. Seorang lagi, mengata anak orang dan puji anak sendiri lebih – lebih. Tengok – tengok anak sendiri lahir anak luar nikah. Sama juga, c0ver kata lahir anak pram4tang. Tak berubah – ubah lagi bila diuji, masih duk mengata orang lain. Seorang lagi mengata anak orang tak jaga mak ayah la, tengok sekarang anak – anak dia sendiri tak nak jaga dia.

Sebab tu takut nak mengata, duk diam – diam perhati je ambil pengajaran, kita pun tak tahu nasib kita. Kita pun tahu manusia boleh berubah, mana tau asbab dia diuji, d0sa dia dih4puskan. Allah nak angkat darjat dia ke, yang penting pengakhiran hidup dan hati – hati dengan hati juga, kadang kita tak cakap kat mulut tapi hati duk mengutuk orang. Boleh jadi juga kita diuji lepas tu.

Nor Qalby Rahim : Semua ujian. Kakak diuji, adik – beradik lain pun sama diuji. Kita tak layak nak anggap itu kifarah atau baIasan Tuhan, hanya Dia yang tahu. Yang buruk jadikan sempadan, sama – sama ambil pengajaran dan bantulah apa yang terdaya. Mungkin dengan itu, menjadi asbab kepada lahirnya keturunan soleh solehah dari anak cucu awak semua.

Zie Sakura : Selalu jumpa orang yang burukkan orang lain, Allah uji dia dengan benda yang dia burukkan tu. Moga kita jaga lisan kita, jaga perbuatan kita daripada berkata buruk atau berbuat buruk pada org lain. Aamiin. Sesungguhnya kita semua insan biasa.

Deb4b Kusasi : Kifarah, ujian, baIasan atau dugaan, itu semua Allah SWT je yang tahu sis. Kita ni h4mba je, tak layak langsung nak buat kerja tuhan. Payahlah kalau anak yang dah besar, cukup sifat akalnya, dah boleh bezakan baik buruk, bila diorang yang buat d0sa, mak bapak jugak dipersalahkan Apa guna akal yang Allah beri kalau macam tu.

Nur Sumayyah : Kifarah, ujian, baIasan dari orang sekeIiling kita, elok kita jadikan pengajaran. Saya pun banyak melihat perkara – perkara yang terjadi disekeIiling hidup saya, (saud4ra) serta diri sendiri. Ye, kadang – kadang setiap perbuatan, perkataan serta niat seseorang itu akan kembali kepada mereka semula sebagai ujian, kifarah atau sebagainya. Setiap orang harus muhasabah diri sendiri kerana diri sendiri dan orang terdekat saja yang tahu setiap perkara. Apapun, semua tu boleh kita jadikan pengajaran dan pengalaman. Allah berikan kita pengajaran untuk kita kembali kepada Dia. Mohon ampun dan berserah diri pada DIA.

Apa kata anda?