Kerana hasutan suami, anak-anak panggil aku perempuan murahan. Mereka menyesal ada ibu macam aku

news.allmhidotcom warning

Aku berkerja sebagai pemot0ng getah di kebun kami yang hanya 2 hektar besarnya. Aku tidak kisah kalau aku cuma ada pakaian dalam 2 helai, aku cuma ada 4 pasang baju kerana apa yang penting dalam hidupku ialah suami dan anak – anak. Tapi ini baIasan mereka kepada aku..

Aku pernah bertahan dan pertah4nkan rumah tangga aku demi anak – anak tapi akhirnya aku yang mend3rita. Aku mengabaikan keluarga aku sendiri, aku mengabaikan hidup aku. Puluhan tahun aku tidak kisah kalau aku cuma ada pakaian dalam 2 helai, aku tidak kisah kalau aku cuma ada 4 seluar dalam, aku tidak kisah kalau aku cuma ada 4 pasang baju kerana apa yang penting dalam hidupku ialah suami dan anak – anak. Biar mereka sentiasa sihat dan membesar dengan penuh kasih sayang.

Aku berkerja sebagai pemot0ng getah di kebun kami yang hanya 2 hektar besarnya. Disaat isteri – isteri yang lain masih dihanyutkan mimpi indah tapi aku sudah berper4ng di hutan dengan nyamuk. Manakala suami ku pulak berkerja sebagai mekanik, dia akan pergi pagi dan balik pagi tapi hasilnya tidak pernah ada. Kadang – kadang ada juga khabar angin mengatakan yang suami aku itu berp0ya – p0ya dengan perempuan lain. Aku bukan tidak pernah tanya dia, pernah tapi dia menafikan, aku pun pend4mlah perasaan dan buat – buat tidak tahu.

Setelah anak sulung kami habis belajar tingkatan lima, alhamdulillah keputvsan SPM dia sangat memuaskan tapi saat itu aku mula risau di mana kami nak cari duit untuk dia sambung belajar. Akhirnya aku pun dengan muka tebal menghubungi keluarga aku untuk meminta bantuan. Alhamdulillah walaupun aku mengabaikan keluarga selama 19 tahun mereka tetap menghulurkan bantuan dan akhirnya anak sulung kami dapat melanjutkan pelajaranya.

Lepas seorang anak, aku ada lagi 6 orang yang masih bersekolah ada yang sedang sekolah menengah dan ada juga yang masih bersekolah rendah. Ketika itu aku mula bersuara dengan suami, untuk dia cari kerja yang tetap yang lebih stabil dan kukuh dari segi kewangan. Tiba – tiba suami aku buat keputvsan untuk berkerja luar negeri dan meninggaIkan kami anak – beranak. Aku mahu tidak mahu mereIakan dia pergi dengan harapan dia boleh bagi duit untuk kegunaan anak sulung kami yang tengah belajar.

Alhamdulillah sejak dia kerja di sana perbelanjaan anak di kolej tidak perlu lagi aku risau, biar pun belanja di rumah, aku yang usahakan. Seawal pagi seperti biasa aku bangun awal men0reh getah, pukuI 7 pagi aku balik dan membuat kuih – muih dan menghantarkannya di sekolah. Suami pulak hanya akan balik dua tahun sekali itu pun hanya 2 – 3 hari, dalam kesunyian hidup aku mula buat fb tapi itu pun sebab suami suruh agar kami lebih senang berhubungan.

Biasalah dalam media sosiaI pulak perbagai ragam orang walaupun post aku tidaklah mengundang tapi tetap juga ada yang like dan komen tapi aku bukan melayan pun. Tambah pulak aku bukan pandai menulis, apa lagi nak berbaIas komen bermesej dengan orang lain. Dalam rakan fb ku ini ada seorang yang sangat rajin like dan komen dan dari situlah suami aku mula menuduh aku yang bukan – bukan. Dan apa yang paling aku terasa sekali dia memanggil aku dengan kata h1naan seperti perempuan sundaI dan peIacur..

Bukan itu saja, dia mula menghasut anak – anak kami sampai anak – anak percaya dengan kata – kata suami. Anak – anak mula membenci aku, anak – anak juga memanggil aku perempuan sundaI peIacur sampai mereka cakap menyesal mereka ada ibu yang macam aku. Ya Allah, apakah ini baIasan mereka kepada aku. Puluhan tahun aku tidak jumpa keluarga aku semata – mata nak menjaga mereka sebaik mungkin tapi mereka baIas macam itu.

Kadang – kadang aku rasa nak m4ti. Hari demi hari anak – anak buat aku macam tidak wujud dalam rumah, dah macam orang asing. Anak – anak menghalau aku pulang ke kampung keluarga aku. Semuanya atas hasutan suami aku dan akhirnya aku pun pergi ikut kemahuan mereka. Aku reda dengan takdir aku. Sekarang aku hanya mampu berdoa agar anak – anak aku sihat selalu dan berjaya di masa depan. Aku sudah tidak menyesal kerana aku sudah membesarkan mereka dengan penuh kasih sayang dan sebaik mungkin.

Kini aku cuma nak menghabiskan waktu aku untuk menjaga ibu yang sudah puluhan tahun aku abaikan. Terima kasih Admin… Semoga dipermudakan segala urusan anak – anak dan suami aku di dunia dan akhir4t. Sekian dari aku yang dibuang.

Perkongsian yang dibuat oleh wanita ini benar-benar menyentuh hati para pembaca. Rata – rata memberikan kata – kata semangat untuk penulis agar terus bersabar dengan ujian yang diterima. Memang sedih apabila anak – anak yang dibesarkan dengan kasih sayang tidak lagi pedulikan kita.

Komen Warganet :

Hilmiyah Mie : Subhanallah. Sedihnya saya baca kisah sis ni. Semoga ada sinar di sebalik apa yang sis perju4ngkan sekarang ni. Saya tahu, sisi seorang wanita kuat semangat, sebab itulah diberi duggan yang hebat sekali. Sentiasa berfikiran positif ye sis. InsyaAllah, serahkan segalanya kepada Allah swt yang lebih mengetahui.

Sis Elly’s Pompom : Sedihnya baca keluhan Puan, harap terus bersabar ye. InsyaAllah, pasti satu hari nanti anak – anak puan akan mencari ibu mereka. Ingatlah seseorang yang sabar, besar ganjarannya. Berbaktilah pada ibu sis, itu lebih berharga dunia akhir4t kita selain anak – anak.

Nur Nur : Terus kuat dan semangat puan. InsyaAllah satu masa bila anak – anak dah dewasa mereka akan sedar dan mencari puan. Jagalah ibu puan selagi masih ada. Doa ibu bawa ke syurga, kasihnya seorang ibu pada anak – anak adalah dengan doa.

Firman Blasteran : Sedihnya tapi anak – anaknya bod0h bang4ng takkan tak nampak macam mana maknya susah menjaga mereka untuk cari rezeki. Untuk membesarkan, bagi sekolah, boleh masuk U. Apa guna ko pandai pun tapi tak dapat tengok kesusahan mak.

Ariana Richgold : Sabarlah puan, saya memahami apa yang puan rasa. Anak – anak adalah amanah Allah. Kita dah jaga dari lahir sampai dah besar. Andai mereka memilih untuk tak menghargai, Allah ada dengan kita. Biar Allah yang membaIas atas segala kebaikan puan. Inshaallah bila anak – anak puan dah besar nanti dan ada keluarga sendiri nanti, biar mereka tahu macam mana membesarkan anak – anak mereka pulak.. Allah sebaik – baik perancang, ikhlaskan semua untuk mereka. Semoga puan sentiasa dalam rahmat Allah. Bahagiakan orang tua puan dan bahagiakan juga hidup puan sementara kita masih hidup ni.

Maria Wong : Ada juga suami dan anak – anak yang begitu perangai. Ya Allah, sedihnya kisah kamu ini. Bersabar la puan, ada hikmah tersembunyi dari Allah yang dia nak bagi kepada mu nanti sabar ya. Mungkin ini adalah baIasan puan tidak menghiraukan ibu puan. Minta maaf dari ibu puan banyak – banyak. Mohon ibu puan doakan puan yang baik – baik agar doa puan dimakbulkan Allah.

Apa kata anda?