Lepas 16 tahun baru anak sulung dtg cari aku, rupanya dia dtg nak g0da suami aku, bapak tiri dia sendiri

Umur anak perempuan 16 tahun baru dia datang cari aku, aku terima dia masuk dalam keluarga baru aku. Aku perasan setiap kali dia ada, dia dan suami akan senyum – senyum dan gelak – gelak. Tak sangka sangkaan aku tepat. Aku sengaja buat – buat tak tahu depan dan aku mesej anak derh4ka tu..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum admin, mintak hide profil aku. Aku nak cerita kisah aku. Aku nak bagi tajuk siap – siap, anakku kekasih suamiku. Sebelum aku kahwin dengan suami aku sekarang (perkahwinan kedua) aku ade seorang anak pompuan dengan bekas suami yang pertama.

Masa umur dia 16 tahun, baru dia mula cari aku dan aku terima dia masuk dalam keluarga kami. Aku terima dia sebagai anak dan kakak sulung. Tapi aku langsung tak sangka, dalam masa dua tahun ni aku telah diperb0dohkan oleh anak dan suami aku.

Aku tak nafikan, memang aku ada rasa curiga, tapi bila aku tanya dekat suami. Aku ada bertanya terus terang dekat suami dan anak sulung aku, tapi mereka dua – dua menafikan. Aku terima. Tapi akhirnya aku dapat tahu yang mereka dah pun terIanjur sampai tidur sekatil.

H4ncur hati aku sebagai seorang mak dan isteri. Dengan suami sekarang aku ada 5 orang anak. Aku memang sayang sangat suami aku ni, banyak duit aku habiskan untuk dia. Tapi kalau aku yang minta duit dekat suami, macam alasan, soalan yang dia tanya.

Aku terima sebab aku tahu laki aku gaji tak banyak. Tapi dia sanggup perhabis duit dia dekat anak perempuan aku tu. Anak – anak aku yang lain terabai. Aku tak sangka, anak sulung aku datang cari aku sebab nak musn4hkn hidup aku.

Dia datang semata – mata sebab duit. Suami aku, bapak tiri dia sendiri pun dia nak berebut. Aku perasan je, setiap kali anak aku ada sekali, kemain galak lagi mereka dua tu duk senyum gelak – gelak, bukan main seronok lagi.

Sedangkan dengan aku takde pulak macam tu. Mesti pembaca fikir, mesti sebab aku ni jenis isteri yang abaikan suami. Untuk pengetahuan semua, aku jaga laki aku macam budak – budak, aku mandikan dia, suapkan dia makan, sampaikan aku siap susun atas katil segala keperluan dia sebelum dia pergi kerja.

Dia pergi kerja aku yang hantar. Aku tunggu depan pintu, stoking dia pun aku yang pakaikan. Tak pernah sekali aku tinggikan suara pada dia. Selalunya dia yang cari g4duh dengan aku tapi aku diammm je, walau aku tahu aku tak salah.

Dia jenis yang cemburu tahap gaban dan sebab ni aku dok pikir mungkin dia sayang aku sangat, tak mungkin dia sanggup curang belakang aku. Aku betul – betul sedih. Kenapa dia buat aku macam ni? Kurang apa lagi aku?

Muka aku ni, tak pakai benda alah apa pun sebab aku tau dia duit tak banyak tapi boleh bagi kat betina anak durh4ka tu. Aku kerja tapi keja b0d0 je la, gaji pun seribu je dan duit aku tu buat makan dalam rumah dan bagi dekat suami aku.

Aku tak beli baju sendiri pun. Harap waktu raya je suami akan bagi duit untuk beli baju anak – anak. Aku akan selit sehelai untuk aku. Aku takut sangat nak guna duit untuk diri aku sebab aku pikir anak – anak aku dan suami aku nak guna.

Aku k0rbankn diri aku akhirnya ni yang aku dapat. Dulu waktu aku mula – mula kahwin, dia jadikn aku bola, aku sabar. Dia pukuI aku sampai aku merangkak, aku sabar lagi. B0dohnya aku bila ingat semula. Aku bertahan selama 7 tahun jadi pelepas amarah.

Hatta aku pergi kedai pun aku kena, cakap dengan jiran pun kena. Tapi aku tetap tak sanggup nak bercerai sebab aku anak dari ibu bapa yang bercerai. Aku tak nak anak – anak hadap apa yang aku hadap. Aku sayang suami aku, walaupun aku dah tahu apa yang berlaku antara dia dan anak sulung aku, aku tetap buat macam biasa ja.

B0d0hnya aku, aku takut anak – anak aku rosak pemikiran. Aku nak kami semua hidup macam keluarga lain yang lengkap. Aku tak nak anak – anak rasa apa yang aku rasa dulu sebab tu aku pert4hankan rumahtangga ni. 20 tahun dah aku kahwin, ini yang aku dapat, aku takot sangat.

Anak – anak aku pandai dan baik – baik. Tolonglah jangan bagi nasihat suruh aku bercerai. Mak bapak aku pun dah lama tiada, aku tak ada kawan nak mengadu. Aku mer4na dalam diam. Aku str3ss sebab tu aku luahkan dekat sini.

Sekurang – kurangnya boleh aku lepaskan masalah aku ni. aku takut aku giIa dan kesian dekat anak – anak aku. Aku duduk tengok je muka anak – anak aku. Kalau aku cerai, aku lagi kesian kat dorang. Aku tak nak, aku sanggup hadap laki aku dari biar anak – anak aku d3rita..

Si anak sulung, si jeI4ka tu aku dah wasap dia suruh dia jangan ganggu hidup kami lagi. Aku dah tak anggap dia anak aku dan aku h4r4mku susu aku mengalir dalam badan dia. Semoga selepas ni semua akan kembali elok semula. Aku mohon doa – doa dari semua pembaca, doakan aku. Doakan aku dapat hidup bahagia. Aku beri peluang kedua umtuk suami aku sebab anak – anak yang 5 orang ni.

Komen Warganet :

Pn Zaliah Riadi : Assalamualaikum, mari kita semua doa yang baik – baik untuk wanita ni dan keluarganya. Moga Allah kurniakan rezeki, tenang, bahagia serta ilmu yang bermanfaat. Untok puan sedang di uji dan yang melihat komen ni.

Moga Allah jentikkan dan buka pintu hatinya mendapat ilmu Allah yang disampaikn oleh prof muhaya. Jangan cari salah orang. Marilah kita bermuhasabah diri. Biar banyak sedar diri sendiri jangan banyak sedar orang. Maaf semuanya ya kalau kata terkasar dan tersilap kata.

Siti Mashitah : Patutnya layan anak – anak macam baby / kawan baik. Yang ni, layan suami macam b4bi (ehh typo) suami makan haruan pun halalkan je. Yang salah tetap anak yang mengalir d4rah ibu sendiri. Anak tu dah tentu takde siapa – siapa.

Laki jugak yang dibelanya. Sepatutnya tanggungjawab laki, tarik isteri dan anak – anak ke syurga. Ni dah terbalik. Ni lah punca anak – anak perempuan tr4uma / depr3ss / tekanan dan kemudian bunvh diri. Mak buang anak, bapak makan anak, hidup tunggang langgang, doa anak ditolak asbab mak anggap anak durh4ka.

Sebaiknya buat solat taubat dan istikharah. Mintak petunjuk dari Allah. Semoga ada jalan yang terbaik. Pandangan saya, suami puan tak layak lagi untuk jadi suami dan bapa kepada anak – anak puan. Tolong buat report untuk keadilan anak.

Shida Shida Salleh : Puan, nasihat saya, puan kena selamatkan anak perempuan tu. Report polis atas salah haruan makan anak. Anak sulung Puan bawah umur, masih kurang matang untuk fikir baik dan buruk. Kita ibu – ibu yang kena bimbing dia.

Jangan takut kehilangan suami. Jaga maru4h anak – anak. Kalau kita tak tolong anak perempuan kita, siapa lagi. Yang lain berserahlah pada Allah. Semoga hidup puan dan anak – anak dirahm4ti Allah.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?