MenggigiI badan bila tahu suami curang dengan satu-satunya ahli keluarga yang saya ada

Saya bawa adik tinggal bersama sebab kami hanya dua beradik dan mak ayah pun sudah tiada. Pada awalnya semuanya baik sahaja dan adik anggap saya dan suami macam mak ayahnya. Segala keperluan adik saya sediakan. Sehingga masuk tahun keempat perkahwinan saya lihat perubahan pada suami, dia mengelak saya pegang HP nya dengan alasan takut r0sak…

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum admin, hide fb saya ni ye. Saya di antara pembaca setia page ni.. Saja nak kongsi kisah rumahtangga saya tahun ni masuk tahun ke-7. Saya dan suami ada seorang cahaya mata lelaki yang berumur 3 tahun.

Kisah saya bermula tahun ke-4 saya berkahwin, saya tinggal jauh daripada family suami. Saya bawa adik saya tinggal bersama saya memandangkan kami cuma ada dua beradik dan mak ayah dah pun tiada. Umurnya muda 8 tahun dari saya. Hubungan kami bertiga amat rapat dan dia menganggap saya dan suami macam mak dan ayahnya. Kami berinya kasih sayang dan beli apa yang dia nak. Adik seorang yang baik dan rajin, kami semua selalu solat berjemaah sama – sama.. Apa yang saya ada dia selalu ada, dari baju, kasut, make up.

Saya dan suami baik – baik saja, cuma pada tahun tu entah kenapa dia jarang dah bercakap dengan saya. Kebanyakan masanya dengan hp. Saya tak curiga kerana dia selalu bersama saya. Dia akan ambil saya balik kerja macam biasa untuk jimat minyak kereta dan kami selalu cerita kisah masing – masing sebelum tidur dan semuanya macam biasa saja.. Saya jenis beri dia tengok hp saya dan begitu juga dia tapi beberapa hari bila saya nak tengok hp nya, dia tak bagi, katanya hp nya sekarang sensitif dah nak r0sak..

Waktu saya pegang tiba – tiba dia ramp4s katanya dia takut r0sak. Kemudian saya kata, saya akan belikan yang baru kalau r0sak. Lepas tu esoknya, bila dia ke tandas pagi – pagi senyap – senyap saya buka telefon dia dan terk3jutnya saya bila telefon dia ada password.. Saya pelik, saya try try sampai dapat tengok kesan – kesan cap jari.. bila dah dapat buka, saya pun skrol fb dia dan saya perasan whatsapp dari adik saya, bila saya buka ada gambar tak senon0h adik saya dan mesej sayang baby dia dengan adik saya adik kandung saya orang yang paling saya percaya.

Mesej terakhir pagi tu masih segar dalam ingatan saya..”Nanti B hantar kakak pergi kerja B balik semula”.. Saya tak tunggu lama, tangan saya menggigiI – gigiI tahan marah, saya sangat sayangkan dia tapi dia boleh mengkhian4ti saya sampai macam ni sekali, saya campak hpnya ke dinding, saya yang masih bertelekung berlari keluar dari rumah start enjin kereta saya dan saya memandu tak tentu arah..

Sambil memandu saya menangis, saya tak tahu nak ke mana, saya berhentikan kereta sebab saya sedar em0si saya tak stabil dan badan saya menggeIetar. Saya menjerit menangis dengan tak bawa hp tak bawa duit semua saya tak tahu saya nak buat apa. Saya buntu, patutlah suami saya bersikap dingin dengan saya, rupa – rupanya mereka berdua ada hubungan sulit.. Lepas saya dah habis menangis, perasaan macam dah lega sikit, saya terus drive balik.

Ketika itu hari dah cerah, saya tengok jam dah pukuI 8 pagi.. Saya tak tahu apa akan jadi tapi saya cuma nak berdepan dengan mereka, dalam otak saya cuma “AKU NAK MINTA CERAI”. Bila dah sampai depan rumah, saya nampak suami saya mundar – mandir depan rumah, bila dia nampak kereta saya, dia terus terjah saya mungkin dah tahu saya dapat baca mesej – mesejnya.

Saya tanya padanya, dah puas berz1na? Dia cuba terangkan pada saya apa yang berlaku tapi semuanya tak masuk akal.. Katanya dia pun tak tahu sejak bila dia suka adik saya, mula – mula tak ada tapi lama – lama jadi suka sebab asyik tengok dia dalam rumah.. Saya tanya berapa kali diorang dah berz1na, dia jawab jujur dah 5 kali waktu saya tiada di rumah. Saya sedih saya pukuI dia dengan tangan saya, waktu tu dah tak rasa berd0sa tapi saya rasa terani4ya.

Bila saya berhenti menangis, saya minta dia ceraikan saya dan kahwin dengan adik saya jangan berz1na lagi.. Saya rela undur diri demi kebahagian mereka, lagipun waktu tu saya tak ada anak lagi. Dia kata dia tak nak ceraikan saya, dia minta maaf dan berjanji takkan buat lagi, dia cuma bernafsu dengan adik saya tapi tak ada rasa sayang atau cinta. Dia cintakan saya seorang, dia menangis depan saya. Saya tak beri apa – apa jawapan, saya haIau adik saya keluar dari rumah saya, saya suruh dia balik kampung saja tinggal di rumah lama kami..

Saya tak marah padanya, saya tak sentuh langsung badan dia, saya cuma panggilkan grab dan minta dia balik.. Menangis – nangis dia merayu pada saya minta saya maafkan dia.. Saya cakap saya maafkan tapi dia kena balik.. Dia ikut apa yang saya cakap dan tinggallah saya dan suami saya dalam rumah, saya minta cerai kali kedua tapi dia tak nak. Dia minta berinya peluang, dia silap, dia tersalah..

Beberapa hari saya dan dia sangat dingin.. Jika hari – hari ada sarapan di meja, setelah itu tiada lagi, jika hari – hari saya minta dia c1um saya sebelum keluar kereta setelah itu tiada lagi, jika setiap malam, saya tidur berbantalkan lengannya kini tiada lagi. Bagi saya, saya dah tiada siapa – siapa, saya pun dah tak percaya siapa – siapa…

Satu malam saya bangun solat malam, saya rasa sayu sangat, saya rasa mungkin ini silap saya sebab saya tak jadi isteri yang baik, tak layan nafsu dia dengan baik walaupun saya tak pernah menolak keinginan dia. Seperti ada bisikan dalam hati saya untuk seIamatkan perkahwinan saya. Semua orang buat silap dan Tuhan masih beri peluang untuk bertaubat apatah lagi manusia.. Saya cari sedikit rasa sayang dalam hati untuknya.. Ye saya masih sayangkannya mungkin anda semua boleh gelar saya bod0h kerana menerimanya kembali tapi saya buat keputvsan untuk seIamatkan perkahwinan saya..

Pagi tu saya siapkan sarapan dan kami duduk berbincang. Saya berinya syarat jika dia masih sayangkan saya, yang pertama saya nak berhenti kerja nak tumpukan pada rumah tangga, yang kedua dia kena bIock adik saya dari semua sosiaI media dan dia kena anggap adik saya dah tiada, yang ketiga, ini adalah peluang kedua dan terakhir, jika dia buat lagi, saya takkan pernah kembali lagi. Dia setuju.

Ye, saya beri dia peluang kedua dan 3 tahun berlalu, dia menjalankan janjinya dengan baik, dia berubah dan kami jadi lebih baik dan seadanya. Kehidupan kami sem4kin baik setelah dapat anak dan kini saya rasa mungkin saya takkan menyesal berinya peluang kedua. Mengenai adik, saya selalu whatsapp dengan adik saya. kami cuba perbaiki hubungan kami dan tahun lepas dia kahwin dengan pasangannya.. tq admin.

Komen Warganet :

Faia Achik : Dalam rumahtangga peluang cuma ada satu, tak ada  peluang kedua. Kalau wujud peluang kedua ada peluang ketiga ada peluang keempat dan sampai kesudah la kena tipu. Jadi hargai peluang yang ada, dua dua salah dalam cita sis ni patut haIau je dua dua ehhhhh menyirap pulak baca.. Lain kali elak ajak family duduk sekali.

Ika Bella : Aku bukan nak hasut kau bercerai tapi aku pelik macam mana kau boleh terfikir nak maafkan suami kau lagi. Seri0usly? Alasan yang dia cuma bernafsu dgn adik kau tapi cinta dia hanya pada kau pun dah buat aku jijik giIa. Kau tak rasa jijik ke? Kalau dia betul – betul cintakan kau dia takkan tergamak nak bernafsu dgn orang lain apatah lagi dengan adik kau sendiri. Ni dengan adik kau sendiri tau. Bukan dengan orang luar! Seberapa jijiknya dia boleh bernafsu dengan adik kau sendiri, tak must4hil satu masa nanti bila kau dah ada anak dia boleh buat perkara yang sama dengan anak kau sendiri nanti. Ingat pesan aku ni baik – baik.

Norhaida Ilmi : Moga sis diberi kekuatan dan kesabaran dalam melayari rumahtangga sis. Saya respect dengan sis. Tutupla a1b suami sis selagi boleh, insyaallah Allah akan tutup a1b kita pulak kelak. Harap suami sis mengambil peluang yang sis bagi ni dengan sebaik – baiknya.. Semoga sis dan suami kekal hingga ke jannah. Amiin.

Nurhayati Hamzah : Kalau saya tak akan terima, lagi – lagi dah ade hubungan badan dengan adik sendiri.. Apa perasaan eh kalau macamtu dekat sangat tu. kalau jumpa ahli keluarga pun still akan jumpa balik orang yang sama. Lagi – lagi perempuan ni kalau dah melalui pengalaman pahit ni akan terkenang – kenang walau mulut cakap memaafkan..

Hamisah Emuk Salim : Kenapa kau nak haIau adik kau plak. Suami kau sepatutnya kena bertanggungjawab kat adik kau. Suami kau tu yang kena ajar ckit. Bagi dia peluang kdua, kalau laki kau buat prangai kali 3, ko bagi makan r4cun je jantan tak guna tu.

Apa kata anda?