Aku minta naikkan RM40 utk jaga anak dia, tapi dia tuduh aku bezakan anak dia lepas tu lari tak bayar

Aku ada jaga 4 orang budak dalam umur 5 tahun. Aku beli alat tulis, buku untuk ajar anak2 asuhan aku sampai pandai dan minta extra RM40 tapi salah seorang ibu pengasuh tak setuju. Dia kata membazir dan tak nak bayar. Tapi satu hari dia cemburu tengok anak asuhan yang lain pandai ABC sedangkan anak dia tak pandai..

#Foto sekadar hiasan. Hai semua. Aku Pia. Berumur 32 tahun, anak baru seorang, umur 2 tahun. Suami aku seorang penjawat awam yang kerja ikut waktu pejabat. Itu serba ringkas mengenai aku. Aku tulis ni sebab nak tanya pendapat korang.

Sorry tau kalau cerita aku tak best macam cerita lain. Okay begini, sejak aku beranak aritu, aku susah nak dapat kerja disebabkan status aku yang dah berkahwin dan mempunyai anak kecil. Dah majikan semuanya nak pekerja yang bujang saje. Memang sedih!

Aku dah biasa ada duit sendiri dan aku bertekad nak ada jugak sumber pendapatan. Jadi aku terpikir nak jaga anak orang. Tapi disebabkan aku dah ada baby sendiri untuk dijaga, aku hanya buka untuk budak berumur 4 – 5 tahun jelah.

Mula – mula aku jaga seorang saja, tapi tak lama lepas tu, dah tambah 3 orang lagi. Jumlah sekarang, aku ada 4 anak asuhan untuk dijaga. Aku namakan A B C D jelah. Alhamdulillah, aku bersyukur sangat sebab dapat jugak tambah pendapatan.

Kawasan rumah aku ni kira macam pekan saja, so memang yuran pengasuh takdela mahal macam kat KL. Jadi, bila dah ada 4 anak asuhan ni, dapatla aku berbelanja sikit, dan saving sikit. Anak – anak asuhan aku semuanya baik – baik, ikut cakap.

Setakat nakal sikit – sikit tu adelah. Tapi takde yang buatkan aku str3ss. Aku sayang semuanya! Dan mak ayah dorang pon semuanya okay. Bekalkan makanan untuk anak masing – masing, bekalkan baju, peralatan mandi yang cukup.

Budak – budak tu masa dihantar awal pagi memang tak mandi lagi. Biasanya lepas sarapan baru dorang mandi kat rumah aku. Senang kata, semuanya ok sehingga pada suatu hari ni, parent A usulkan kat aku untuk aku buat kelas mini tadika kat anak dia.

Dia cakap, daripada anak dia dok main melangut ja, baik belajar sesuatu. Nak dia bayar lebih pon dia sanggup. Aku pikir – pikir, macam best gak kan. Lepas aku plan itu ini, aku cakap kat dia, tempoh sesi pengajaran dalam 2/3 jam ja sehari dan aku akan ajar benda basic ja.

Tapi takdela strict dan straight macam tadika nuh. Ini aku buat saje – saje nak suka – suka. Barang untuk belajar semua aku sediakan tapi dia kena tambah bayaran RM40 la kat aku. Jadi upah asuh RM250 + RM40 = RM290 la bayaran bulanan dia. Dia setuju.

Kemudian aku saje – sajela offer kat group wassap parent pengasuh, tanya kat parent B,C dan D, nak tak join kelas mini tadika ni sebab anak dorang pon umur sebaya kan (5 tahun). Parent B dan C nak join, cuma parent D tak nak.

Dia kata, “anak dia kecik lagi untuk belajar. Nanti umur 6 tahun masuk tadika betul, baru anak dia akan fokus belajar. Nak suruh belajar sekarang pon tak guna, buat bazir RM40 saja untuk tadika main – main ni”. Aku mengaku yang aku sedikit terasa la bila parent D cakap gitu.

Punyala dia pandang sebeIah mata saja kat kelas mini tadika aku. Tapi, lantaklah. Aku tak ambil pusing pon apa yang dia cakap. Yang penting, parent A B C dah amanahkan kat aku untuk ajar anak dorang, so aku buat sehabis baik.

Aku bukak youtube, google, download sana sini untuk bantu aku belajar cara nak mengajar budak – budak. Aku langsung takde basic pasal mengajar, so aku kena belajar sendiri. Dengan suami aku sekali aku heret suruh tengok sekali video, haha!

Jadi, kat rumah aku memang aku dah khaskan satu ruang untuk jadi kelas mini tadika aku. Siap ada 4 kerusi dan meja kecik untuk student aku. Kat tepi tu aku longgokkan banyak – banyak mainan untuk anak aku. Supaya aku bole fokus mengajar bila anak aku dok ralit main dengan t0ys dia.

Ada jugaklah hari yang huru hara sikit tapi keseluruhan boleh dik4takan smooth jugak. And I am very proud of myself for it. Oh ye, untuk D yang taknak join tu, aku still tempatkan saja dia kat situ. (See, macam aku mention kat atas, aku sediakan saja kerusi + meja untuk dia).

Tapi aku tak strict la. Maksudnya macam kalau masa mengajar tu tiba – tiba D nak dok tempat lain atau tak nak dengar aku mengajar, aku tak p4ksa la. Aku just biar saja. Janji perut dia tak lapar, dan dia dalam keadaan selesa.

Tapi, untuk A B C. memang aku fokus sehabisnya. Aku akan try sedaya upaya untuk dorang fokus dalam kelas dan pastikan dorang buat homework (kadang – kadang aku bagi homework tapi takdelah benda berat pon. setakat mewarna ke, tulis huruf sikit – sikit ke).

Okay, dipendekkan cerita, kelas mini tadika aku ni dah berlangsung dalam 4, 5 bulan gitu la. Nak dijadikan cerita, satu petang ni parent D jemput anak dia. dalam masa yang sama parent A pon jemput anak dia jugak. Parent A ni sekadar berbasa basi la dengan anak dia, tanya hari ni belajar apa.

A pon cerita la, harini belajar nyanyi huruf abc. A pon nyanyila. lengkap A sampai Z. Aku pon senyum jela, takde cakap apa – apa. Nak tahu apa jadi? Rupanya parent D tak puas hati kat aku. Malam tu dia dok wasap aku panjang berjela.

Dia tak puas hati, dia tanya kat aku, kenapa tak jaga anak dia betul – betul. Aku pelik. Aku sangat yakin yang aku pastikan anak dia dijaga dengan sempurna macam sebelum ni. Cukup makan, b3rak k3ncing aku cebokkan, tidur aku tepukkan.

Apa benda yang tak jaganya? Mula – mula, dia macam cakap pusing – pusing. Lama – lama, baru aku dapat tangkap. Rupanya dia tak puas hati kenapa anak dia tak pandai abc macam anak asuhan aku yang lain. Siap tuduh aku bezakan layanan la, tuduh aku tak suka anak dia, saje nak buat anak dia tak pandai.

Aku macam. what??? Bukan kau ke yang beria tak nak bagi anak ko join kelas aku yang cabuk tu? Disebabkan aku tak nak pening kepala, aku just reply yang kalau dia dah tak percayakan aku untuk jaga anak dia, aku tak kisah untuk dia stop hantar anak dia kat aku.

Dan bayaran untuk bulan tu, takpela takyah bayar, aku halalkan aje. Terus dia terdiam. Dan esoknya memang dia dah tak hantar dah anak dia kat aku. Dan memang dia tak bayar pon untuk bulan tu. (Masa tu lagi beberapa hari saja dah nak hujung bulan).

Entahla. bila pikir semula, aku pun tak tahu apa yang dia nak. Nak anak pandai tapi kedekut nak bayar lebih. Atau bayaran extra RM40 tu mahal sangat untuk servis mengajar yang aku buat? Tapi aku belikan buku macam – macam tau.

Tak mainla p0tostat punya. Dengan sorang satu dapat warna, krayon bagai. Aku belikan tanah liat, educational toys, baju extra (sebab kadang – kadang aku buat m3ssy play main dengan tepung / air). Pendapat korang macam mana? Ok ke tak sebenarnya bayaran yang aku cas tu? – Pia (Bukan nama sebenar)

Komen Netizen :

Suhana Abdul Samad : Awak ni baguslah. Saya suri rumah pun tak mampu buat macam ni. Ada anak kecik sorang je tapi tak kuasa betul nak ajar. Semoga awak dimurahkan rezeki sebab saya tengok awak tak berkira dengan budak – budak tu.

Zaman sekarang semua mahal.. nak murah buat sendiri, mak budak yang bitter tu biarlah dia. Dia tak tau yuran taska pendaftaran je dah dekat 2k.. bulanan 400 / 500 sorang. Seram saya tengok.

Adhwa Adnin : Murah sangat, tak bersyukur parents kalau tak reti hargai. Tak apa, lantaklah parents D, they didn’t deserve u. Betul dah apa yang u buat tu, tak payah pening – pening kepala. Sekarang memang u tengah “Iuka”, ambil masa, nanti akan okay semula. Rasanya u tau apa yang u buat tu betul, cuma u nak luah, it’s okay, kitorang semua support, terus bersemangat jaga budak baik – baik ya, hugs.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?