Niat nak tlg kwn kena haIau dgn su4mi, akhirnya saya pula yg kena haIau dari rumah sewa

Saya tolong kawan saya janda anak 2 yang baru dicer4ikan. Kami cari rumah sewa untuk duduk sekali sebab dia kata tak mampu nak sewa sorang. Saya belikan p4mpers dan susu, duit makan semua saya bantu. Dia pulak mintak c0way supaya senang nak buat susu anak. Tapi beberapa bulan selepas tu ini yang terjadi..

#Foto sekadar hiasan. Salam admin. Saya bukan nak cerita kisah rumahtangga saya. Cuma nak cerita apa yang berlaku selepas saya bantu kawan saya janda anak 2. Saya pun dulu pernah bercer4i. Jadi saya pun cuba nak bantu wanita – wanita yang terani4ya.

Pada mulanya kawan saya ni pm saya minta tolong. Waktu tu dia belum bercer4i. Dia cakap su4mi dia tak balik rumah seminggu sebab enjoy dengan perempuan. Duit makan semua tak ada. Dia nak balik kampung tapi takut su4mi dia cakap nusyvz.

Saya suruh la dia buat rep0rt kat baIai cakap su4mi tak balik, jadi dia nak balik kampung la untuk cari makan dia dan anak. Lepas tu dia cakap dia tak ada kend3r4an pengangkutan. Anak pun kecik lagi, umur setahun lebih dan 4 bulan (2 orang anak).

Saya pun tolong dia bawa ke baIai. Dan selesailah. Sebulan lepas tu dia pm saya lagi cakap dah kena cer4i. Dia kata bekas su4mi haIau dia dari rumah dengan anak – anak dia. Saya kesian. Waktu tu saya nak pergi Turki. Jadi saya risau mereka sebab ada anak kecil.

Saya beri dia guna kereta saya selama saya tak ada. Dia kata nak bawa mak dia dari Kelantan ke Shah Alam tapi tak ade duit. Saya belikan tiket kapal terbang untuk dia, mak dia dan anak dia supaya dia dapat bawa maknya ke Selangor untuk bantu dia.

Katanya di Selangor dia tak ada sesiapa. Ok. Panjang ceritanya. Saya pendekkanlah ya… Dia ajak saya menyewa serumah. Katanya tak mampu bayar sewa sorang – sorang. Lagipun takde orang temankan dia dan anak kecil. Saya kesian lagi, saya pun pindah ke rumah sewanya. Dep0sit 80% saya yang bayar.

Banyaklah peristiwa dia kena m4k1 h4mun dengan bekas su4mi, mertuanya m4k1 hamun. Berebut anak dia sampai tarik – tarik. Saya pun tolong sampai saya sendiri kena pvkuI dengan mertuanya.

Selama hampir setahun dia tak ada duit dan kerja belum stabil, saya yang banyak beli susu p4mpers anak dia. Banyak barang anak dia saya yang tolong belikan sebab dia keluar dari rumah su4minya sehelai sep1nggang.

Katanya kena haIaulah kan. Saya kasihan nasib anak – anaknya yang masih kecil. Saya tak nak mereka terbiar. Selama itu juga saya temankan dia bersama – sama naik turun mahkamah hingga berjaya kes tuntutan nafkah anaknya.

Saya banyak contact kawan – kawan saya lawyer syariah untuk minta bantuan dan pendapat. Kawan saya ni pun cakap dah tak nak bekas su4minya. Banyaklah dia cerita keburukkan su4minya. Bab m4in perempuan, bab cuIas nafkah dan sebagainya.

Saya sebagai kawan beri dia motivasi dan bantu kewangan. Kerja dia pun saya yang bantu carikan sebab bos dia kawan saya. Saya cerita dekat kawan saya dan kawan saya ambil janda ni bekerja. 10 bulan selepas itu, saya pun berkahwin dan masih tinggal serumah dengan kawan saya sebab saya dan su4mi PJJ.

M4k1n hari saya perasan dia m4k1n berduit. Selalu sh0pping baju dan makan mahal. Tapi dia selalu juga tunjuk akaun bank cakap duit tak ada nak beli susu p4mpers anak. Saya pun kasihan, masih berikan duit.

Kemudian, dia mula ungkit banyak perkara. Dia kata saya tak hargai peng0rb4nannya. Peng0rb4nan apa tak tahulah. Setakat dia kemas rumah je pun. Lagipun saya tak suruh pun dia kemas rumah dan bilik saya.

Dia belanja saya kek secret resepi. Itupun dia ungkit. Bila saya sebut apa yang saya bantu, dia kata saya tak ikhlas. Beberapa bulan selepas itu, dia bawa maknya dan anak buahnya umur 20 tahun tinggal serumah.

Tetapi sewa masih saya bayar lebih. Bil elektrik sebelum ni tunggakkan RM500 saya yang bayarkan semua. Bila mereka ramai – ramai buka tv siang malam, kipas lampu semua. Bil naik kembali hingga hampir RM200.

Tapi mereka langsung tak kisah dan tak bayar. Saya beli pen4pis air c0way. Dia yang pujuk sebab katanya senang nak buat susu anak. Tapi lepas tu memang mereka guna buat harta mereka walaupun saya yang bayar bulan.

Saya tak pernah ungkit dan sebut. Dia banyak kali suka cari pasal dengan saya, pasal dia basuh toiIet pun dia cakap dia je buat kerja. Bab p4rking kereta pun dia nak berg4duh dengan saya. Saya bawa dia dan anaknya ke Australia supaya minda dia terbuka dan maru4hnya naik kembali sebab sebelum ni dia asyik kena h1na dengan bekas sumi dan mertuanya.

Yang kemuncak kemarahan saya bila dia cakap takde duit lagi beli barang anak, dan saya beri walaupun hidup saya dah tak senang macam dulu. Kemudian saya ternampak dalam peti ais, rupanya dia beli suppIement untuk cantik berharga RM600!

Saya dah m4k1n s4k1t hati. Tapi saya diam lagi dan perhatikan sahaja. Kereta dia rosak, dia nak guna kereta saya. Dia suruh saya guna kereta dia yang r0sak jika saya nak ke mana – mana. Tapi saya dah tak bagi dah dia pinjam.

Beberapa hari lepas tu berlaku lagi perg4duhan. Mula – mula dia cakap dia nak keluar dari rumah. Saya iyakan je. Lepas tu dia cakap, “Macam b0doh pula jika dia keluar sebab rumah tu dia yang cari, saya ni yang datang masuk ke rumah”.

Kerana terlalu s4k1t hati, saya cari rumah sewa baru walaupun waktu tu saya dah sangat susah tak berduit. Su4mi saya pun ketika itu masih tak dapat gaji. Jadi saya k0rek juga duit saya dan dapatlah bayar dep0sit sewa rumah. Saya pun dah pindah ke Perak.

Saya bawa c0way saya, tapi dia marah – marah cakap saya tak prihatin kat anaknya. Eh, suka hati saya lah. Tu saya yang bayar dan beli. Dia tak puas hati lagi. Setiap 2 hari dia wasap saya marah – marah. Lepas tu asyik cakap dia akan bayar balik apa yang saya tolong.

Kerana saya dah cukup geram dan malas nak layan orang giI4, saya bagi senarai hutang dan semuanya RM5 ribu. Bila dia dapat senarai tu, dia mer0yan cakap macam – macam kat saya. Dia kata saya kawan yang j4hat.

Dia kata saya tak ikhlas. Saya malas layan. Saya pun bIocklah wasap dan fb dia. Dua bulan lepas tu dia sms saya pulak. Dia mer0yan lagi. Dia marah kenapa saya perIi dia kat fb. Suka hati saya lah. Saya s4k1t hati.

Kemudian dia cakap lagi dia akan bayar.. Takut nanti m4t1 r0h terg4ntung. Tapi setakat ni baru bayar RM100 dan dah tak bayar lagi. 5 bulan saya dah tak ambil tahu berkenaan dia anak beranak. Saya dah move on.

Tak sebut dan ambil tahu pasal dia. Tiba – tiba minggu lepas ada seorang perempuan hubungi saya. Perempuan tu kekasih kepada bekas su4mi kawan saya yang janda tu. Dia kata janda tu nak rujuk balik dengan bekas su4mi.

Siap pujuk rayu. Kemudian janda tu burukkan nama saya. Mula – mula saya tak percaya pasal burukkan saya tu. Saya cakap kat perempuan tu baguslah mereka nak rujuk. Awak pun kahwinlah juga dengan laki tu.

Bermadu lagi senang. Tak payah berebut laki. Perempuan tu bagi bukti screensh0t. Memang benar kawan saya fitn4h saya. Kawan saya cakap saya yang jadi batu api sehingga dia benci bekas su4mi.

Dia cakap saya yang burukkan bekas su4minya hingga dia benci su4minya. Dia cakap lagi dekat bekas su4minya yang saya pegang fb dia. Saya yang tulis dalam fb dia berkenaan keburukan bekas su4mi dia.

Bila masalah saya buat semua tu. Dia yang cerita semua buruk bekas su4minya. Saya pendengar dan bantu dia sahaja. Akhirnya demi dia nak pujuk bekas su4minya, dia sanggup fitn4h saya. Dia nak tunjukkan dia baik dan yang buruk tu semua saya yang buat.

Sanggup dia fitn4h saya yang berm4t1 – m4t1an tolong waktu dia merempat dan susah. Hanya sebab nak kembali kepada bekas laki, dia fitn4h saya. Sungguh saya serik nak bantu wanita ibu tunggal yang dicer4ikan su4mi.

Saya takut untuk terkena lagi. Saya tolong dia separuh nyawa. Saya beri segalanya. H4ndph0ne dia guna pun duit saya. Cermin mata dia pun duit saya. Segalanya saya bantu sewaktu dia susah. Ini baIasannya.

Saya cuma nak nasihatkan kepada semua wanita yang dicer4ikan dan ibu tunggaI, janganlah berper4ngai begini. Jangan buat t4ik kat orang yang bantu. Saya pun pernah bercer4i juga dulu, sebab tu saya nak bantu orang.

Waktu saya susah ramai kawan bantu saya hingga saya berjaya. Tapi saya baru tahu wujud ibu tunggal berhati busuk begini. Setakat muka lawa dan lemah lembut tak guna kalau hati busuk. Saya tak akan maafkan perbuatan dia ke atas saya.

Moga dia insaflah sebelum m4t1. Jangan ada lagi yang dia ambil kesempatan macam yang saya kena ni. Ini  pengajaran untuk saya. Buat baik berpada – pada, buat jahat jangan sekali.

Komen warganet :

Mohd Hariz Bin Resdi : Dia kena halau suami dia bukan sebab suami dia jahat tapi suami dia tak tahan dengan per4ngai isteri dia, mesti kawan dia ni kena jaja cerita suami dia jahat la itu lah kesianlah aku la.

Hati – hati ya ada golongan (baik laki atau pompuan ni) suka berpura – pura menagih simpati sedangkan mereka tak perlu pun. Diorang tak segan silu burukkan orang lain agar mereka nampak tak bersalah dan cuma m4ngsa. Walhal mereka sebenarnya ular dengan taring berbisa.

Hasmah Hasmah : Sabarlah manusia kalau per4ngai macam tu kita tengoklah dia sudah kita niat nak tolong tapi tak ada perasaan biarlah tutup buku adik kita jangan ambik kisah lagi dia moga 1 hari nanti dia sedar diri dia

Syahida Ishak : Ini bukan masalah tentang janda ke, bujang ke tapi ini tentang per4ngai manusia. Ramai je manusia t0xic dalam dunia ni. Kita bantu dia, dia pij4k kita. Time susah datang merangkak mintak tolong, time senang buat – buat.

Lupe macam hidup dia suci sejahtera sejak dulu takde masalah. Buat – buat tak kenal pastu siap buruk – burukkan balik orang yang pernah bantu dia. Nasihat saya, berpada – pada la kalau nak tolong orang pasni tambahan kalau orang tu bukan sesiapa pun bukan d4rah daging kita.

Wan Nafisah : Mungkin Allah jentik hati kamu. Adik beradik kamu tak bantu yang takda kena mengena kamu bantu habis – habisan. Last – last apa yang kamu dapat? Kalau d4rah daging sendiri tentu tak jadi macam ni. Beware, moga kamu dikuniakan rezeki untuk bantu d4rah daging sendiri.

Aidahj Eda : Biar la tu sis. Jangan dilayan. Halalkan saja pertolongan kau sama dia. Mudah – mudahan dia insaf. Jangan mudah simpati lagi sama dia.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?