Sampai m4ti aku tak kan pernah memaafkan mereka. Tak akan pernah halalkan apa yg mereka makan

ekisahdotcom warning

Aku dibesarkan dengan perasaan benci, dend4m dan pengh1naan dari keluarga abah yang tak suka dengan umi. Si pu4ka tu panggil mak aku betina jaIang dan tak sedar diri. Dia siap pinangkan gadis lain sebab nak abah ceraikan umi. Sepupu – sepupu aku tak dibenarkan makan makanan yang umi aku masak, takut dibom0hkan…

#Foto sekadar hiasan. Terima kasih admin sebab siarkan cerita aku dan aku merayu, pada yang belum kahwin bacalah kisah hidup aku. Aku sekarang berumur 27 tahun dan baru mendirikan rumahtangga dengan jejaka pilihan hatiku. Alhamdulillah, rumah tangga kami tak ada masalah. Kisah ini bukan berkisar tentang aku dan suami tapi tentang aku, umi, abah dan keluarga sebeIah abahku.

Aku dilahirkan dalam keluarga yang p0rak peranda, dibesarkan dengan perasaan benci, pengh1naan, kata – kata c4ci m4ki. Itulah makanan aku sejak kecil sampai aku besar. Puncanya family sebeIah abah aku tak suka umi aku sebab umi aku bukan la dari kalangan orang berada, cuma orang kampung. Tak macam menantu yang lain, ada kerjaya masing – masing.

Keadaan bertambah buruk bila abah aku sahaja anak lelaki dan tinggal sebumbung dengan si pu4ka (mak kepada abah aku, aku tak boleh gelar dia nenek sebab terlalu benci). Setiap hari aku saksikan pertengk4ran, m4kian dari si pu4ka, umi aku pula memang jenis tak meIawan. Bayangkan si pu4ka ni panggil umi aku betina jaIang, betina tak sedar diri. Masa tu aku baru bersekolah rendah, setiap kali aku dengar dia bertengk4r dengan abah aku sebab dia nak abah aku ceraikan umi aku.

Sampai satu tahap, dia pergi sendiri meminang gadis dekat kampung aku untuk abah aku. Betapa dia membenci umi aku tanpa sebab yang munasabah dan setiap kali bertengk4r, tak cukup dengan kata m4kian kepada menantu, sump4h seranah seorang ibu kepada anak jugak diIemparkan. Sampai hari ni aku ingat, abah aku disump4h akan hidup susah sepanjang hidupnya, tak akan senang dengan hidupnya. Betul kata orang, doa dan kata – kata seorang ibu walaupun tidak baik akan dimakbulkan Allah. Keluarga aku hidup susah, abah aku mufIis, keluarga aku ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang.

Susah, susah yang teramat susah! Kebetulan aku dapat melanjutkan pelajaran di sekolah berasrama penuh. Aku dapat tumpukan perhatian pada pelajaran. Tapi pend3ritaan umi dan abah aku masih berterusan. Bukan sahaja si pu4ka, adik – adik abah aku pun tak kurang hebatnya. Semua tuduh umi aku bom0hkan abah aku, ada yang pergi jumpa bom0h, nak umi abah aku bercerai. Sepupu – sepupu aku tak dibenarkan makan makanan yang umi aku masak, takut dibom0hkan. Adik – adik abah aku tak bagi anak – anak diaorang berkawan dengan aku bila balik kampung..

Pernah satu hari, aku berg4duh dengan si puaka tu, dan aku masih ingat lagi ayat yang aku ungkapkan, “kalau mak ayah aku m4ti, jangan harap dia nak beIa aku.” Sampai ke hari ini aku masih ingat. Banyak yang si pu4ka dan adik – adik abah aku buat dekat family aku. Banyak! Sangat – sangat banyak. Sejak aku dari kecil, aku menjadi pendend4m. Apa yang diaorang buat dekat aku, dekat family aku, tak akan aku maafkan.

Segala pengh1naan, takkan penah aku lupakan. Alhamdulillah, aku sekarang dah berjaya, dah boleh tolong umi abah aku. Keluarga kami m4kin senang. Selepas arw4h atuk aku meninggaI, harta – harta dibahagi. Rumah yang umi abah duduk sekarang jadi hak abah. Kebetulan umi dapat pembahagian harta dari penjualan rumah adik beradik umi. Umi ubahsuai rumah, bagi selesa untuk dia dengan abah.. Tapi tak sangka, bila rumah dah selesa, kami dah senang, adik abah dengan tak tahu malu setiap kali balik kampung menumpang rumah umi.

Yang dulunya cakap umi pengot0r, bom0h – bom0hkan dalam makanan, sekarang dengan tak ade perasaan bersalah atau malu, menumpang dekat rumah umi setiap kali balik kampung. Abah aku tak kerja, jadi umi abah harapkan baki duit umi aku dan duit bulanan yang aku bagi untuk berbelanja. Aku tak boleh terima diorang datang menumpang rumah umi, makan makanan yang aku belikan.. Aku langsung tak boleh nak pandang muka adik – adik abah dan si pu4ka tu.

Apa yang diorang buat dekat family aku, aku tak boleh terima. Pada aku antara aku dengan diorang dah tak ada apa – apa. Aku tak pernah menumpang senang diorang dan aku harap sekarang diorang pon jangan menumpang kesenangan kami. Masa kami susah kami dih1na dic4ci, kenapa sekarang bila kami senang dengan muka tak tahu malu datang menumpang?? Sungguh aku benci diorang, pandang muka pon aku rasa jij1k.

Apa yang diorang makan, sebesar zarah aku tak halalkan. Nak tumpang kereta aku pon, tak pernah aku benarkan. Baru – baru ni raya pertama kami dah berper4ng, sabar aku dah hilang. Umi aku diperkotak katikkan sebab kebaikan umi aku. Cukuplah dulu umi aku dih1na dicerca, aku dah tak nak lagi diaorang buat apa – apa kat family aku. Aku warning diorang, jangan datang rumah umi aku lagi, benci aku dekat diorang tak boleh padam, dend4m aku sampai m4ti..

Nasihat aku, kalau nak berkahwin, kenal dulu keluarga mertua. Kita bukan kahwin dengan pasangan kita sahaja, tetapi dengan satu keluarganya. Cukuplah sejarah p0rak peranda keluarga aku. Penat dan luluh hati aku tengok kesusahan umi abah akibat sump4han si pu4ka tu. Kesan  dia bukan sahaja pada kita, tapi pada anak – anak, em0si anak – anak. Sepatutnya meraka membesar dalam keadaan bahagia, bukan p0rak peranda. Aku?? Sampai m4ti aku tak kan pernah memaafkan mereka. Tak akan pernah halalkan apa yang mereka makan. Tak  akan! Jatuhlah tersungkur depan aku, tak akan ada rasa beIas kasihan sebab prinsip aku, tak akan ada kemaafan bagi yang mengh1na umi aku. – Anak Umi

Komen Warganet :

Siti Nor Azlina : Kadang – kadang dalam banyak orang kat dunia ni, mesti ada yang senasib dengan kita. Tak banyak pun, mesti sikit sama tu ada. Buat confessor, jangan pend4m masaIah tu banyak sangat. Nanti kita jadi orang yang pendend4m. Lepaskanlah dan maafkan, hati pun akan tenang. Jagalah umi dan abah baik – baik ye. Jadi anak soleh solehah.

Mas Tura : Syurga itu manis sis tapi untuk mendapatkannya bukan senang. Selagi ada dend4m kesumat walau sebesar zarah dalam hati, tak mungkin Allah redha dengan sis. Apa yang terjadi kepada umi dan abah sis kerana perbuatan mereka akan dapat baIasannya dari Allah. Adakah sis juga mahukan saham dari perbuatan mereka? Adakah sis mahu syurga sis tertutup kerana mereka? Sudah la di dunia ni tak bahagia, jalan ke syurga sis pun terhaIang kerana dend4m dan benci?

Ingatlah.. tujuan kita hidup kerana kita akan m4ti dan membawa amalan. Redhalah, maafkanlah. Pejamkan mata dan pujuklah hati, lakukan kerana Allah. Allah akan membaIas peng0rbanan sis. Mungkin umi dan abah sis sudah maafkan dan redha dengan kelakuan mereka.. Mungkin Allah akan mengurniakan syurga kepada umi dan abah, sis bagaimana? Tak nak ke join umi dan abah di sana nanti?

Farhana Izmira CJ : Satu je yang saya tertanya – tanya. Kebanyakan orang memang suka pend4m rasa ke? Bila mertua ipar duai zaIimi kalian, kalian senyap je ke? Pasrah macam cinderella ke? Bukan apa, aku kalaulah mak aku kena kutuk teruk macam tu, aku yang akan ke depan kutuk orang tu balik atau terus terang je bagitau dia zaIim dia tak ke mana. Bukan apa, lagi banyak kalian ‘pasrah’ dengan cara diamkan diri dan biar je diorang buIi kalian, lagi naik lemak dan seronok la orang tu nak amek kesempatan.

M Aminuddin Anwar : Kalau aku kat tempat ko pun, aku pun akan berdend4m. Sebab bukan mudah untuk menahan perasaan yang berpuluh tahun kita pend4m. Maafkan, sangat mudah diperkatakan, walhal diri kita sendiri, berapa ramai yang kita dah maafkan dengan hati yang lapang. Buat penulis cerita, mungkin boleh baca kisah – kisah para nabi dan sahabat – sahabat Rasulullah yang hebat diuji. Memaafkan mungkin mengambil masa yang lama, tapi cubalah perlahan – lahan.

Ahlia Hisyam : Saya faham sangat keadaan awak, anak umi. Jangan risau, bukan awak sorang aIami perkara ini. Cerita dah hampir sama dah. Tapi jujurnya, saya penat jadi pendend4m. Awk tak penat ke anak ummi? Saya sedih sebab saya dah maafkan, tapi tak mampu melupakan. Dari kecik sampai ke besar ada saja yang tak kena. Bila teringat, saya akan rasa marah, rasa nak balas segala apa yang mereka lakukan. Tapi, entahlah. Saya rasa macam tak guna saya baIas, buat tambah d0sa je.

Jadi, saya serahkan semuanya pada Allah. biar Allah saja yang baIas. Saya berdoa pada Allah supaya mereka ditimpa ujian yang berat – berat. Mana tahu dengan ujian yang berat itu buat mereka muhasabah kesaIahan mereka. Itu je saya mampu buat sebagai anak. Semoga tabah ye anak ummi. Saya doakan supaya anak ummi perlahan – lahan belajar untuk memaafkan dan serahkan segalanya kepada Allah. Percayalah, Allah akan baIas segala kejahatan manusia ini, tak sekarang, pasti di hari tua mereka, tak di hari tua pasti di akhir4t sana!

Apa kata anda?