Saya ditahan masuk wad mentaI atas permintaan suami. Mereka ramp4s anak dari saya

Ibu mertua kata nak jaga saya masa pant4ng tapi rupanya dia jadi batu api sampai saya dan suami g4duh. Mak mertua mengadu saya langsung tak buat kerja masa pant4ng sedangkan saya baru seminggu bersalin secara Czer. Berminggu – minggu mereka tinggalkan saya dengan anak. Tiba – tiba suatu petang datang misi ke rumah kami dengan mengatakan suami saya buat report yang saya ugvt akan bunvh diri dan akan bunvh anak saya…

#Foto sekadar hiasan. Salam admin. Tolong hide profile saya. Disini saya nak kongsikan masaIah yang saya hadapi bersama suami dan ibu mertua. Saya harap ada yang sudi membantu saya dalam hal ini sebab saya dah terlalu buntu dan tak tahu macam mana cara lagi untuk dapatkan hak saya sebagai seorang ibu.

Masalah saya bermula sejak ibu mertua datang tinggal dengan kami. Dengan alasan kononnya nak tolong saya masa pant4ng. Pada mulanya semua baik dan tiada apa – apa isu berbangkit. Sehingga dia berubah jadi batu api kepada suami saya hingga menyebabkan rumatangga kami bergoIak. Setiap hari dia akan hasut suami saya kononnya saya tak membuat kerja rumah. Tidak menolong dia untuk memasak dan sebagainya.

Suami saya pula mula berubah, dulu tak pernah naik tangan sekarang dah sampai dia memukuI saya dan marah – marah saya. Saya cuba buat dia faham keadaan saya yang saya baru bersalin seminggu (ceaser). Dan misi menyuruh tidak membuat kerja sebab badan saya terlalu lemah sebab masa mengandung saya pernah terkena kencing tikus. Tapi suami saya langsung tidak pedulikan apa yang saya cuba terangkan. Dia terikut cakap ibu mertua saya.

Sampai dia tidak pulang ke rumah sampai beberapa minggu. Saya cuba call dia tapi dia bIock saya. Family dia semua bIock nombor saya. Tinggalkan saya dan anak saya. Tiba – tiba suatu petang datang misi ke rumah kami dengan mengatakan suami saya buat report yang saya ugvt akan bunvh diri dan akan bunvh anak saya.

Mereka membawa saya ke hospitaI. Dan saya ditahan masuk ke wad mentaI atas permintaan suami saya. Mak mertua saya hanya senyum melihat saya merayu lepaskan saya. Saya menangis merayu supaya jangan ramp4s anak saya. Tiada sesiapa yang tolong saya malah suami saya sendiri. Hari tu hari terakhir saya dapat dukung anak saya dan cium anak saya.

Hari esoknya family saya datang menyelamatkan saya dari wad mentaI. Sekarang anak saya dah berusia 9 bulan, dah puas saya berusaha untuk tengok anak saya tapi mak mertua saya tidak izin saya tengok anak saya. Suami saya ikut je cakap mak dia. Sekarang pun suami saya dah ada perempuan lain dan dia nak failkan kes penceraian.

Saya masih tak tahu apa salah saya. Salah saya ke kerana tak buat kerja rumah? Salah saya ke kerana tak izinkan mak mertua tinggal dengan kami? Apa patut saya lakukan sekarang? Tolong saya bagaimana nak selesaikan hal ini.. Maafkan saya kalau saya tersilap tulis atau membuka a1b mana – mana pihak. Sekian.

Komen Warganet :

Aziha Nuril : Puan boleh keluar dari wad ps1kiatri, mesti laporan Dr mengesahkan puan tak s4kit kan? Dah alang – alang suami dan family mertua nak cari g4duh, Iawan habis – habisan.

1. Buat laporan polis yang suami dan mak mertua buat laporan palsu ke hospitaI berkenaan puan s4kit. Buat juga laporan polis yang suami pernah memukuI puan. Teruskan dengan semua laporan beserta bukti.

2. Bawa laporan ke pejabat agama ketika perbicaraan kes cerai dan tuntut hak penjagaan sepenuhnya atas alasan suami seorang yang tidak bertanggungjawab serta mengani4ya puan serta anak. Jangan lupa tuntut segala nafkah tertunggak yang suami abaikan.

3. Jika laporan – laporan polis tu polis cadangkan untuk dibawa ke perbicaraan siviI, dapatkan bantuan guaman. Sekarang dah ada bantuan guaman percuma.

Proses mungkin akan makan masa yang lama dan mungkin berbulan – bulan, terutama kalau suami puan menafikan semua tuduhan. Jadi puan mesti kuat semangat dan teruskan. Kalau family mertua datang merayu, jangan sesekali tertipu. Sebab tak ada yang fikirkan perasaan puan ketika mereka ani4ya puan. Harap juga puan ada simpan segala bukti kesan pukuIan dan sebagainya.. Semoga Allah sentiasa bersama dengan puan dan beri baIasan pada suami dan family mertua.

Haniey Mar : Semoga awak terus kuat, doa orang yang terani4ya diangkat tanpa dihijab. Mula – mula awak dapatkan surat dari doktor yang awak tidak ada s4kit mentaI. Bukan kerana awak tak buat kerja rumah, tu heIah mertua awak je. Mulai sekarang bangkit la untuk diri awak, demi anak cari kerja. Bila awak ada duit mesti akan ada jalan untuk awak. Sujud pada ALLAH. Minta pertolongan dari yang maha esa. Semoga hidup awak dipermudahkan.

Cahayaku Nur Ajeerah : Ya Allah sedihnyaaaa. Mana boleh sesuka hati pisahkan mak dengan anak weh! Aduhaiii. Rab4k perut mak tu lahirkan anak dia senang – senang hang kata dia GlLA. Nemang dia GlLA, GlLA sebab perbuatan suami pu4ka dengan mak mertua sya1ton. Allah3! Sabar ye kak. Pergi buat report polis kata depa ambik anak dan f1ght sungguh – sungguh di mahkamah untuk dapatkan hak penjagaan anak.

Kenapa pulak senang – senang nak tuduh orang tu giIaaaa. Hang tunggulah mak tua masa hang nanti nak m4ti susah sebab buat naya pada anak permpuan orang. Dan suami tu hang tunggu, sekarang hang gembirakan dapat perempuan lain. Tunggu perempuan baru tu giIa sebab dapat hang dan mak hang. Baru hang tau langit tinggi rendah!

Sheila Abdul Hisham : Simpan semua apa – apa saja yang boleh dijadikan sebagai barang – barang bukti nanti di mahkamah Iawan dia balik jangan bagi dia peluang. Dengan barang bukti yang ada tu nanti hakim mahkamah akan pertimbangkan kes awak. Dan boleh jadi awak buat saman fitnah tu nanti kalau awak berani dan cukup bukti. Tuntut nafkah eddah dan harta sepencarian. Jahat punya jantan..

Effa Fairosa : Ya Allah, serius sangat terkesan baca kisah kali ni. sebak sangat – sangat. Ujian yang hebat buat puan. Puan tak keseorangan taw, ingatlah Allah sentiasa mendengar doa orang – orang terani4ya. Mengadu, doa dan mintak petunjuk dgnNYA. Saya doakan puan terus bertahan dan diberi kekuatan yang luar biasa dalam menangani ujian ini. Semoga puan dapat bertemu dan mendapat hak penjagaan anak lepasni. Lastly, moga bahagia milik puan. InshaAllah, Aamiin..

Ct Hamna : Kej4mnya betul. Mak mertua awak ni manusia ke atau j1n ifr1t? Laki ko tu pulak kenapa macam langsung tak ada hati dan perasaan. Semoga hidup diorang tak aman. Dia nak failkan cerai, ko tuntut anak ko dan harta sepencarian. Jangan bagi lepas anak beranak tu. Oh dah ada perempuan baru! Wah! bini dia sumbat ke hospitaI mentaI, jahat punya laki. Semoga perempuan tu tau perangai mak dia dan tinggalkan atau tipu diorang plak. Geram lak aku baca, laki ko tu akan menyesal jugak tu.

Apa kata anda?