Tak sangka masa majlis kahwin mak mertua datang, masa sarung cincin dia jerit dekat semua orang..

news.allmhidotcom warning

Per4ngai Qu33n ControI mak mertua datang lagi, malah m4kin teruk dengan hasutan adik – adik ipar. Mak mertua kutuk saya depan anak seolah saya takda maru4h. Dalam usia kandungan 2 bulan, saya keluar dari rumah mak mertua membawa 2 orang anak saya. Saya betul – betul nekad untuk keluar.

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum dan salam sejahtera semua sahabat Pena. Sebelum saya meneruskan kisah hidup saya, tolong rahsiakan identiti saya untuk menjaga a1b orang – orang yang terb4bit dalam kisah hidup saya nanti. Saya dianugerahkan oleh Allah SWT dengan 3 orang anak lelaki yang cerdik pandai dan tampan. Kami berkahwin dah masuk 16 tahun, sebelum berkahwin dengan suami, saya pernah mengandung anak Iuar nikah, namun bekas suami saya melarikan diri. Lenyap ditelan bumi bagi saya.

Saya nekad jaga kandungan saya dalam senyap – senyap, hampir ke tempoh bersalin, namun perancangan Allah yang terbaik. 2 minggu sebelum melahirkan, makcik saya terjumpa saya dalam keadaan yang memb0yot, berita itu terus disampai kepada keluarga saya. Keesokan harinya mak ayah datang, bawa saya balik Kampung. Memang saya sembunyi sebab mak ayah saya dah bagi ilmu yang terbaik. Ayah imam 1 di sebuah kampung, manakala ibu sangat di hormat kerana sikapnya yang baik dan ringan tuIang.

Silap saya, terjerumus dalam g0daan sya1tan. Jangan kata keluarga saya tak kecewa, namun kasih sayang mereka lagi kuat untuk membimbing saya. Keluarga saya sangat memberi sokongan, jaga saya dan anak dengan penuh perhatian. Segala keperluan kami anak beranak diberi oleh kakak, emak dan ayah. Jasa mereka memang takkan mampu saya baIas dengan sebarang nilai harta pun. Sekarang anak saya dah 19 tahun, belajar di sebuah kolej terkemuka.

Alhamdulillah anak saya dalam kategori kanak – kanak cerdas pandai. Sejak dari malam perg4duhan dengan ex BF sampai ke hari ini, saya tak pernah tahu kemana dia menghilang. Terus Ienyap. Saya pernah nekad, takkan ada ruang untuk lelaki lain dalam hidup saya. Tambahan saya rasa terani4ya dengan lelaki bila kami anak beranak di biar tanpa berita. Perancangan Allah yang terbaik, pada umur anak masuk 3 tahun, saya bekerja di sebuah hotel di bandar, macam – macam dugaan, pelbagai jenis cubaan lelaki untuk men4wan hati saya tetap saya abaikan.

Bujang, laki orang, duda, pakcik semuanya cuba pasang umpan. Akhirnya hati saya terpaut pada lelaki bujang yang sangat rendah diri. Saya tak pernah sembunyikan identiti saya dan anak. Kami berkawan hampir sebulan, hingga dia ajak saya kahwin, saya terima. Dia datang ke rumah bagitahu hajatnya untuk menjadikan saya isterinya. Namun silapnya hajat dia untuk bernikah dengan saya dit3ntang oleh keluarganya. Dia anak sulung, satu – satunya anak lelaki dalam keluarga mertua.

Tapi dia nekad untuk nikah, duit gajinya ditahan oleh bapa mentua. Namun dengan duit yang ada dalam simpanan RM500, dia gunakan untuk mas kahwin dan bayar hakim dan cincin. Majlis penikahan kami disediakan oleh keluarga kami kerana bagi ibu dan ayah, setiap anaknya berhak untuk diraikan. Keluarga kami faham situasi suami, mereka tak minta pun satu sen untuk suami meraikan majlis kahwin kami. Walaupun suami berkali – kali mohon maaf kepada bapa kerana tak dapat membantu untuk majlis keraian kami.

Pada hari kami disandingkan, tak sangka mak mertua datang bersama kakak tiri, rasa terharu kerana akhirnya mak mertua datang. Cuma yang buat kami malu, masa mak mertua menyarungkan gelang di tangan saya, mak mertua dengan suara yang Iantang hingga kebanyakan tetamu adalah keluarga dari sebeIah ibu semua terk3jut. Mak mertua kata “Awak tu perempuan murah, beranak tak ada laki, anak saya bujang sekolah tinggi, kalau saya tak sayang anak, dah lama saya cinc4ng awak”. Bergegar tangan saya pada masa tu.

Suami hanya terdiam. Mak mertua terus balik tanpa menjamah sikit pun hidangan. Selepas kahwin kami duduk menyewa, anak pun saya bawa sama. Kami bergilir – gilir jaga anak saya. Suami adalah lelaki terbaik yang hadir dalam hidup saya, walaupun dia tak pernah ada pengalaman jaga anak. Namun dia tak kekok. Berapalah sangat gaji kerja hotel masa tu, suami gaji RM500, saya gaji RM300, bayar rumah sewa, susu pamper anak, minyak moto. Tapi syukur Alhamdulillah, gaji kami lebih dari cukup.

Berbalik kepada mak mertua, hampir setahun suami cuba pujuk mak mertua untuk terima saya dan anak. Akhirnya mak mertua setuju terima kami, dengan syarat kena pindah duduk serumah dengan mak mertua. Kami terima tanpa sebarang rasa curiga. Di situlah bermulanya memori pahit dalam rumahtangga kami. Pergerakan kami dikawal sepenuhnya oleh mak mertua. Semua perkara yang saya buat tak betul. Sampaikan nak beli barang sendiri pun kena bebeI.

Sampai saya menangis sebab kesian dengan diri sendiri diperlaku macam tak ada maru4h. Depan keluarga mak mertua pun saya kena m4ki hanya sebab kecil. Suami pujuk bersabar. Bila kami nak keluar menyewa, mak mertua akan marah dan kata suami anak derh4ka. Kalau dah keluar dari rumah, jangan balik lagi. Bukan anak dia dah. Ya, Kami betul – betul bersabar. Rezeki kami, selepas setahun kahwin, suami dapat kerja di Jabatan kerajaan. Gaji boleh tahan jugak untuk tahun sekitar 2003, 5 bulan kemudian, saya pun dapat kerja di jabatan kerajaan.

Alhamdulillah permulaan gaji pun besar, cuma saya bertugas di daerah lain. Suami izinkan. 2 tahun kami PJJ, macam – macam agenda mak mertua dan kakak ipar termasuk nak carikan madu untuk saya. Calon menantu pilihan adalah anak sed4ra mak mertua sendiri. Memang cantik, kerja company, jawatan besar, gaji besar. Itu yang mak mertua selalu canangkan. Suami tak pernah setuju, hingga suami pindah keluar dari rumah mak mertua. Saya memang menantu jahat kat mata mak mertua. Saya dah cuba yang terbaik, termasuk mohon untuk pindah balik ke bandar.

Mak mertua selalu guna isu anak untuk salahkan saya. 10 tahun kami kahwin, kami belum ada rezeki mak mertua selalu guna isu anak untuk salahkan saya. Tak nak beranak sebab nak jaga anak h4ram saya. Suami tetap pujuk sabar. Suatu hari suami tiba – tiba jatuh s4kit. Mak mertua tuduh saya s4ntau suami saya. Sampai hati dia, keadaan suami saya masa tu memang teruk. Berat badan suami terjejas teruk, badannya kekuningan. Mak mertua tak bagi saya sentuh suami. Masa tu saya terp4ksa hantar anak ke kampung untuk di jaga ibu kerana saya nak jumpa suami di hospitaI.

Saya macam pencuri, mencari peluang untuk memboIos diri untuk berjumpa suami. Saya tahu suami saya mengharap saya datang, apakan daya, saya dihalang oleh mak mertua dan kakak ipar untuk berjumpa suami. Akhirnya malam tu saya dapat jumpa suami. Saya mohon maaf sebab tak mampu nak berhadapan dengan mak mertua. Suami faham. Setelah hampir 3 minggu suami di hospitaI, dibenarkan pulang, suami terus menyewa bilik kerana dia pun tak tahan diperlaku begitu oleh mak mertua.

Rezeki saya, akhirnya permohonan saya untuk berpindah diluluskan. Kami bertiga bersatu sekali lagi. Walaupun kami hanya menyewa bilik, kami happy, makan berkongsi, bersuap takde orang nak kawal. Beberapa bulan kemudian ayah mertua meninggaI, nak tak nak, kami balik ke rumah mak mertua. Hari tu mak mertua merayu suami jangan keluar lagi dari rumah, tinggal dengan dia dan adik – adik. Saya hanya terdiam, tak tahu nak jawab apa, suami pun langsung tak bersuara.

Malam tu mak mertua datang merayu dengan saya, jangan bawa anak dia keluar dari rumah, dia nak kami tinggal sama. Kami setuju dalam p4ksa. Esoknya mak mertua upah orang kemas barang – barang kami di rumah sewa bawa balik ke rumahnya. Peringkat awal, mak mertua nampak sangat baik dan ikhlas dengan kami beranak. Hilang rasa takut. Kami ceria balik. Tahun 2011 saya disahkan hamil. Seluruh keluarga happy, Itu adalah bakal cucu pertama dalam keluarga mak mertua. Untuk makluman, kakak tiri suami ada 2, tapi takde anak, adik kandung perempuan ada 2 dah kahwin pun tak mengandung.

Anak saya ditatang bagai minyak yang penuh hingga saya hilang hak sebagai ibu. Saya hanya menyusu anak sahaja, selebihnya anak saya dalam jagaan mereka. Kadang saya terlalu rindukan anak saya, serumah tapi bukan dalam peIukan saya. Dalam masa tu juga rupanya saya dicanang sebagai emak yang tak pandai jaga anak. Anak saya tak boleh menangis sikit, mesti saya kena Ieter. Naik pening pulak saya, suami hanya berdiam diri.

Per4ngai Qu33n ControI mak mertua datang lagi, malah m4kin teruk dengan hasutan adik – adik ipar. Saya bekerja, balik rumah masak, berkemas, cuci baju sedangkan ipar 2 orang di rumah hanya goyang kaki. Bukan main sedap lagi main order je dengan kami nak beli apa. Kalau nak keluar beli barang, memang ipar akan ikut. Sesedap diaorang je nak baIing barang dalam troli. Kadang keinginan saya terp4ksa disek4t kerana takut tak cukup nk bayar. Tiap kali suami tegur, diorang akan mengadu kepada mak mertua. Dan sayalah m4ngsanya yang akan di m4ki.

Kami suami isteri tak mampu bersuara kerana kami tahu, perkahwinan kami memang tak disukai oleh mak mertua. 2013 saya disahkan hamil lagi. Alhamdulillah, kami sangat bersyukur. Namun apa yang saya harap tak seperti yang saya jangkakan. Rupanya kehamilan saya kali ini membangkit kemarahan adik – adik ipar saya. Diorang up status dalam FB, mengutuk saya mengatakan saya sengaja menunjuk – nunjuk hamil. Alahan saya kali ini agak teruk saya munt4h hingga tak mampu nak buat apa – apa kerja pun Malah saya didoakan untuk m4mpus kalau beranak.

Memang saya terkilan, saya menangis dan mengadu pada suami. Kali ini tercetus perg4duhan antara suami dan adik – adiknya. Mak mertua tetap salahkan saya. Mak mertua kutuk saya depan anak seolah saya takda maru4h, anak sulung saya menangis tersedu sedan mendengar sump4han dari mak mertua. Dalam usia kandungan 2 bulan, saya keluar dari rumah mak mertua membawa 2 orang anak saya. Saya betul – betul nekad untuk keluar.

Suami merayu jangan keluar sebab rumah yang kami duduk pada masa itu adalah rumah hasil titik peluh kami sendiri, cuma silapnya kami dirikan rumah atas tanah mak mertua. Bila kami siap dirikan rumah tu, mak mertua dan adik – adiknya seIamba je nak pindah sementara kat rumah kami dengan alasan nak atur rumah lama mak mertua. Suami terlalu baik tapi tanggungjawab dia dengan ibu buat dia tersepit. Saya lari menyepi diri dengan anak – anak, akhirnya suami dapat cari. Anak ke 3, saya melahirkan sendirian, hantar diri nak beranak ke hospitaI sendiri tanpa sapa – sapa.

Hanya berbekal doa dan kekuatan saya melahirkan anak tanpa suami dan keluarga. Keluarga saya tak pernah tahu kesusahan yang saya lalui, saya sangat berahsia kerana jaga a1b keluarga mertua. Suami hanya datang pada pagi esoknya kerana baru tahu saya beranak. Saya beranak awal 2 minggu dari tarikh bersalin. Kami bersatu lagi. Suami nekad untuk bersama kami. Macam – macam cara mak mertua nak suruh suami balik. Tetap suami tak balik kerana baginya dia tak mampu nak biarkan kami anak beranak terus begitu. Saya terima dia kerana kami bukan berpisah kerana kami nak, kami tersepit dengan sikap mak mertua dan adik – adiknya.

Sekali lagi kami di uji, ketika anak berusia 2 bulan, suami dinaikkan pangkat, tapi kena bertugas di bandar lain. Suami menolak tapi saya suruh ambik sebab bukan mudah nak naik pangkat. Kami berjauhan lagi. Kali ini kepayahan dia dari segi lain kerana saya terp4ksa mengurus anak 3 orang sendirian, berkejaran hantar Si abang ke sekolah dengan waktu kerja saya banyak di luar kawasan. Sangat – sangat letih hingga kami kerap berg4duh kerana saya jarang angkat call atau baIas mesej suami.

Kadang – kadang dah siap kerja kat rumah, saya terlelap awal dengan anak – anak. Suami pulak pandai cemburu dan curiga yang teramat sangat. Rajuk suami sampai berhari – hari kalau per4ng mulut. Rupanya suami termakan hasutan dari kakak ipar. Kami hampir bercerai banyak kali, tapi j0doh kami sangat kuat. Tiap kali saya member0ntak dan tunjuk per4ngai, suami akan berlembut. Sebab saya memang tak buat macam yang kakak ipar bagitahu. Tak mampu saya nak pasang scandaI. Anak 3 orang tu pun saya nak m4t1 berkejaran dengan masa. Bila masa lagi nak pasang scandaI.

Akhirnya, kami buat kata putvs, suami jaga seorang anak, saya jaga seorang sebab masa tu Si abang dah masuk ke kolej. Kami bahagi sama rata jaga anak. Alhamdulillah, anak saya terjaga, saya tak perlu rasa risau sebab suami adalah ayah terbaik. Kami sentiasa cuba untuk mohon salah seorang berpindah kerana dah hampir 5 tahun kami PJJ untuk kali ke 2. Tahun 2016, Surat rayuan saya untuk pindah ditolak dengan alasan tiada kekosongan jawatan. 2017 suami dapat surat kelulusan untuk pindah tapi bersyarat. Mesti ada pengganti, sedangkan jawatan kosong yang ada adalah kerusi panas sebab ramai yang nak pindah ke situ.

Harapan tinggal harapan. Menangis air mata pun tak guna, suami dah merayu hingga ke pengurusan tertinggi, tetap jawapan yang sama, hanya jika ada pengganti. Untuk makluman, anak bongsu saya s4kit jantung jadi saya kena ulang alik untuk rawatan seminggu 2/3 kali. Rawatan pakar, follow up kIinik, kelas khas . Memang keletihan yang meIampau. Belum lagi tekanan kerja. Akhirnya januari 2018, saya nekad untuk mencuba nasib.

Saya minta no telefon Pengarah Jabatan suami saya. Ya, saya meluah, merayu secara peribadi untuk beliau menyokong perpindahan suami saya tanpa pengganti kerana alasan kukuh saya, jangan biarkan rumahtangga kami berkecai kerana saya memang dah tak sanggup nak teruskan hubungan jarak jauh ini. Setiap luahan saya, saya sreensh0t dan bagi suami baca. Dan gembiranya hari ini, suami hantar Surat salinan kelulusan sokongan untuk berpindah tanpa pengganti. Dan disokong terus oleh pengarah. Syukur Alhamdulillah, Allah bukakan hati Beliau untuk mendengar rintihan saya.

Tak sabar rasanya untuk kami anak beranak bersama lagi. Dugaan tetap akan silih berganti, tapi sentiasa berpegang kepada Allah sentiasa ada untuk kita. Nafsu manusia memang sentiasa untuk merosak sesama sendiri. Saya selalu berdoa, andai ada j0doh anak – anak saya nanti, janganlah saya menggunakan kuasa VET0 sebagai IBU untuk menentu kehidupan rumahtangga anak. Untuk mak mertua dan adik – adik ipar, saya tak pasti dapat ke tidak saya maafkan mereka.

Hati saya sangat h4ncur diperlaku begitu, tapi saya tak pernah haIang suami untuk balik menjenguk ibunya kerana kasih IBU dan anak takkan putvs sampai bila – bila. Untuk pasangan PJJ, kuatkan iman, percaya dengan pasangan masing – masing. Sentiasa berhubung kerana perasaan perlu dibaja bukan dibiar. Rajuk kecil usah dipanjangkan. Kenang saat indah, tak salah beralah kalau itu yang terbaik. Allah takkan uji kita lebih dari yang kita mampu. Untuk suami, dialah j0doh terbaik yang Allah tentukan untuk saya. Dugaan demi dugaan, namun kita sedaya upaya untuk teruskan hidup. Syukur Alhamdulillah.

Apa kata anda?