Ada yang cakap sebab banyak d0sa dekat suami sebab tu aku tak boleh bersalin normal

Orang kata kalau bersalin anak akan h4pus segala d0sa – d0sa, habis tu aku yang bersalin Czer ni tak dapat ke nikmat h4pus d0sa tu. Dah la susu pun tak ada lagi bertambah str3ss kena kecam bila orang datang rumah nampak aku bagi susu botol..

#Foto sekadar hiasan. Hai. Sejak akhir – akhir ini aku rasa down. Tapi tak tau medium mana hendak aku lepaskan.

Bulan lepas aku selamat melahirkan baby pertamaku. Tapi secara em3rgency ceaser. Aku tak sempat pun rasa s4kit contr4ction. Sebab doctor cakap jantung baby dah lemah. Terus aku dibawa ke bilik pembed4han.

Memang tak terfikir aku akan lalui semua ni. Hari – hari aku doa yang aku dapat melahirkan secara normal. Tapi apa – apa pun aku bersyukur semua selamat.

Apa yang aku nak luahkan ni sebenarnya st1gma atau pandangan sin1s masyarakat. Terutama kepada ibu – ibu yang bersalin secara czer.

Ada yang kata sebab tak pandai teran. Ada yang cakap sebab banyak d0sa dengan suami. Ada yang cakap ruginya sebab tak dapat rasa bersalin normal.

Ada yang cakap lembik. Kurang ke nilai seorang ibu bila tak ada rezeki melahirkan secara normal?

Czer pun still s4kit dan kesannya aku rasa sepanjang hayat. Aku tertanya – tanya. Ibu yang melahirkan anak dik4takan d0sa – d0sanya dih4puskan.

Tapi golongan ibu yang melahirkan secara czer ni tak dapat ke nikmat terh4pus d0sa tu? Sedih.

Aku sampai sekarang tak ada keberanian nak pandang cermin lagi – lagi bahagian perut. Dengan perut bunc1t dan berp4rut panjang nya. Aku hilang diri aku yang dulu.

Lagi satu. Aku ada masalah penyusuan. CompIicated nak cerita.

Diringkaskan baby aku tak pandai h1sap sampai menyebabkan berat badan dia turun mendad4k. Aku pam tapi hasilnya satu sudu pun tak sampai. Last – last susu aku kering.

Sedih. Aku terp4ksa bagi susu formula pada baby aku.

Entah kenapa aku rasa terlalu berd0sa. Lebih – lebih lagi setiap kali saud4ra mara atau kawan – kawan aku datang ziarah dan nampak aku bagi baby botol susu dan susu formula.

Susah nak terangkan perasaan tu. Dan susah nak bagitahu satu – satu. Kej4m ke aku sebagai seorang ibu? Aku salahkan diri aku. Rasa terlalu teruk dan tak guna. Aku gagal jadi ibu yang baik.

Aku selalu doa Allah tak kira ini sebagai d0sa aku sebab tak dapat menyusukan baby aku.

Kadang – kadang aku fikir, bagus juga musim covid ni so kurang aku perlu berhadapan dengan orang ramai dan semestinya jauh dari ibu – ibu yang akan kecam bila tau aku bagi anak aku susu formula.

Rasa d0wn sangat sekarang ni. Aku tak suka orang duk tanya hal – hal yang boleh menyebabkan aku tr1gger.

Aku cuma harap hentikanlah dari kecam or bandingkan sapa lagi bagus antara satu sama lain. Masing – masing ada bahagian dan cerita masing – masing.

Rezeki orang lain – lain. Kalau tak ada perkataan yang baik untuk diucap lebih baik diam.

Aku perhatikan masyarakat kita ni lebih – lebih lagi golongan ibu – ibu berIumba – Iumba untuk bersaing dan buktikan mereka paling bagus.

Contohnya wujud perbandingan ibu bersalin normal or ceaser, berat baby siapa paling berat masa dilahirkan (3kg ke atas), fuIIy br3astfeeding atau susu formula, ibu surirumah atau berkerjaya dan macam – macam lagi.

Sudah – sudahlah membandingkan kemampuan orang lain. Masing – masing ada kelebihan dan kekurangannya. Kalau awak direzekikan macam tu bersyukurlah dan tak perlu buat orang lain pulak jadi down.

Doakan aku ye semua untuk lebih kental dan tak cepat k0yak. Aku pula direzekikan dapat baby yang high demand. Meragam 24 jam. Bertambah str3ss aku.

Kadangkala terlepas kemarahan pada baby. Aku rasa bersalah dan berd0sa sangat. Gagalnya aku sebagai seorang ibu. Aku tak seperfect ibu – ibu yang lain. Doakan aku ye semua….

– Ms Ungu (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Nur Humaira Yasmin : Memang ada kes yang macam tu, di mana perempuan sendiri yang suka banding – bandingkan, katanya bersalin czer ni lemah, kurang pahala, yada yada. Abaikan je semua tu. Lepas bersalin, seorang ibu akan mudah sensitif. Jadi puan akan lebih down bila dengar kata – kata jahat ni. Puan bukan seorang ibu yang tak baik. Abaikan je dia orang cakap. Baik follow facebook Dr Imelda Balchin. Dia explain banyak benda pasal ibu hamil, lepas bersalin dan baby. Jangan down ok. Orang yang kutuk orang lain ni ada masalah ins3curity.

EmOt Tey : Jangan peduli cakap orang puan.. Syukur sebab Allah swt bagi rezeki anak. Saya sekarang dalam pant4ng lepas anak (ke 2) di kandung 24 minggu meninggaI dalam perut. Syukur sis anak hidup. Saya 2 dah anak saya tak sempat tengok dunia sis. Saya ni masih belom ada rezeki anak hidup lagi. Doakan saya eh

Sambal Hitam Pahang : Orang pompuan ni mmg suka pikir benda remeh ek? Suka banding – banding kerja tak kerja, bersalin normal tak normal, anak gitu gini. Lain kali ko jangan bagi orang ziarah anak ko. Musim COVID ni ziarah apa. Kalau tak ada covid pun ko jangan bagi ziarah. Asal anak ko selamat keluar sudah la apa lagi mau pikir normal ke tak. Susu tu kalau ko str3ss jangan harap nak dapat susu badan. Eh susu tepung tu pun susu lah.

Ko beli susu tepung yang mahal – mahal skali tu ko bubuh dalam fb ko dengan caption ri4k sikit. Aku bagi contoh ayat ” kesian anak mami susu badan mami tak cukup. Terp4ksa minum susu ni. Dah la mahal RM130 sekotak tahan 3 hari je. Alhamdulillah rezeki baby dapat minum susu ni.”

Nur Hela : Satu je benda yang awak gagal. Awak gagal abaikan kata – kata orang. “Terpaksa b4gi susu formula” Eh h1na sangat ke susu formula ni? Aku cukup meluat kalau dengan mak – mak yang acah – acah ibu susuan dari syurga nih. Tak ada sapa pun nafikan kebaikan susu ibu. Bahkan dekat packaging susu formula paling mahal pun ada tulis SUSU IBU ADALAH YANG TERBAIK UNTUK BAYI. Semua orang tau. Tapi benda dah takda nak buat camna. H1saplah sampai pec4h put1ng pun.
Lepas tu nak str3ss pastu mula la depr3ss..

Zariah Hasin : Beranak normal ke ceaser ke sama je. Janji anak seIamat. Anak susu badan ke susu formula ke sama je janji anak membesar dengan sihat. Rezeki orang tak sama dik. Lantakkan orang nak cakap ape. Masuk telinga kanan kuar telinga kiri sudah. Awak tak payah nak str3ss – str3ss. Relax-relax sudah

Mazita Ismail : Tak perlu banding kita dengan orang lain, hanya Allah yang berhak menilai kita. Sama ada bersalin normal atau czer. Begitu juga menyusukan anak, bukan semua orang direzekikan dapat menyusu anak dan terp4ksa memberi susu formula. Abaikan pandangan manusia kerana yang melalui kita, bersyukurlah kita diberi peluang menjadi ibu. Walaupun bersalin czer, berapa ramai yang diuji tiada zuriat. Teruskan mendidik anak mengikut cara kita sendiri. Kadang str3ss juga boleh menyebabkan masalah kita menyusu. Apa pun semoga puan diberi kekuatan dan kesabaran, insyaAllah.

Apa kata anda?