Aku int4i dari dalam rumah, jir4n ambiI t4ik kucing letak dalam pasu bunga mak, ataupun dia letak dekat pokok serai

Dia suka kutip t4hi kucing tu dan buang kat pasu bunga mak aku. Tak cukup dengan pasu bunga, serai tepi rumah tu pun jadi m4ngsa. Kadang – kadang, dia camp4k atas sim3n tepi rumah. Belum campur kisah dia k3ncingkan pokok serai tepi rumah tu.

#Foto sekadar hiasan. Salam dan hai. Bila baca kisah tentang ‘Jir4n Macam Fir4un’, aku tergelak dengan mak aku sebab kami pun jadi m4ngsa jir4n yang berper4ngai pelik jugak. Maaf pada pembaca, sebab cerita aku ni panjang.

Kami duduk di tanah lot dan tanah kami terletak bersebeIahan antara satu sama lain. Dorang duduk satu family. Ada suami, isteri, dan 6 orang anak lelaki. Yang selalu cari pasal, si suami tu la.

Dulu sebelum jir4n aku duduk kat sini, kat semp4dan tanah kami, mak aku ada tanam pokok limau nipis, pisang, asam beIimbing dengan serai. Mak aku jenis tak kedekut. Kalau nak hasil pokok tu, ambik la. Janji, jangan la kau ambik semua sampai bila kitorang nak makan pun dah tak ada.

Tapi jir4n aku ni kedekut tanah. Kalau daun pokok tu kering, gvgur dan masuk tanah dia, dia akan sapu dan buang balik kat tanah kitorang. Kalau ada dahan atau peIepah yang mencer0b0h tanah dia walau 1 inci, dia akan pot0ng dan camp4k ke kaki lima rumah kami. Dia seolah – olah mengisyt1harkan sebarang objek milik kami, har4m masuk ke kawasan tanah dia. Tapi yang aku musykiI, dia selalu ambik buah limau, beIimbing, pisang dengan serai kami. Mak tak kisah pun. Mungkin tanaman kami yang masuk semp4dan tanah dia mengganggu agaknya.

Dekat semp4dan, ada ditanam jugak pokok rambutan kat tanah dia. Tapi kami tak pernah pot0ng dahan atau camp4k balik daun – daun kering kat kawasan rumah dia. Sekarang, semua pokok tu mak aku dah teb4ng. Sebab isteri dia mengadu, pokok pisang tu haIang cahaya matahari kat tempat dia letak penyidai baju. Pokok limau dengan asam pulak, suami dia m4kin gaIak pot0ng dahan pokok. Dahan kat kawasan tanah kami pun dia pot0ng. Nak tegur pun tak boleh sebab dia buat kerja – kerja amal tu waktu kami tak ada kat rumah.

Ok, itu satu hal. Sekarang, bila pokok dah tak ada suami dia buat hal lain pulak. Dia suka menyeIinap kat kawasan rumah kami. Dah berapa kali aku nampak dia curi bunga kantan, daun pandan, daun limau purut, daun kucai, daun kuny1t dan banyak lagi tanaman kat belakang rumah aku. Memang la mak aku tak kisah kalau orang nak guna buat masak. Tapi sopan la sikit. Mintak izin. Pokok tu bertuan. Ada orang tanam. Bukan m4gic tumbuh sendiri. Orang siram, orang baja.

Oh ya, aku lupa nak bagitahu yang dia tak bertegur dengan family aku. Sebab masa raya beberapa tahun lepas, dorang satu family hantar baju untuk raya (mak aku tu tukang jahit) seminggu sebelum raya. Mak aku tolak sebab tak sempat nak buat. Tapi dorang tinggalkan jugak kain tu kat rumah aku. Malam raya, datang nak ambik baju. Mak aku kata tak buat pun lagi. Dan dorang marah – marah. Sejak dari hari tu, dorang tak tegur kami. Siap canang satu kampung, hasut jangan hantar baju kat mak aku. Sebab nanti tak siap.

Ada sekali ni, masa nak raya harga bunga kantan naik. Kalau tak salah nak dekat RM 10 sekuntum. Kat belakang rumah aku ada 5 kuntum. Masa tu, dia ingat tak ada orang kat rumah. Dia curi semua bunga kantan tu. SEMUA. Aku nampak masa dia tengah ambik bunga yang terakhir. Aku bukak pintu dapur dan tegur dia “Buat apa tu? dia cepat – cepat berjalan balik rumah dia. Mak aku nak buat laksa, terp4ksa beli pulak bunga kantan kat kedai. Aku pergi rumah dia, bagi salam. Tapi dorang tak jawab. Memang meny4kitkan hati.

Mak aku meniaga kelapa p4rut. Kat belakang rumah ada la stok kelapa dalam bakul. Aku dah dua kali nampak dia curi kelapa tu. Masa dia nak curi kali ketiga, aku serg4h dia. Dia terjatuhkan kelapa dan lari balik. Aku ingat dah taubat. Rupanya, petang tu dia buat percubaan lagi. Aku terus keluar rumah, cek4k pinggang dan tengok dia. Dia buat muka tak bersalah dan jalan balik. Aku terus angkat bakul kelapa tu, simpan dalam rumah. Biarlah dapur sempit pun. Daripada nak sedekah kelapa kat orang kaya. Kalau dengar dia bersemb4ng, duit dalam bank ada berkepuk – kepuk.

Dia ni dah pencen. Dulu kerja kat ladang. Selalu jumpa kucing terbiar yang orang buang. Jadi dia selalu bawak kucing – kucing tu balik. Beberapa ekor daripada kucing dia, datang dan duduk bersemay4m kat rumah aku. Mak aku bagi makan. Sebab kebajikan dia kat rumah jir4n aku, tak terjaga. Suami bawak balik kucing, isteri pulak benci kucing. Sebab makan minum dah tak terjaga, lama – lama kucing dia pupvs. Yang tinggal cuma kucing dia yang sekarang ni dah membiak kat rumah aku. Jir4n keIiling rumah dia pun, ramai yang beIa kucing. Kucing Iiar pun banyak kat kawasan ni. Selalu ada berIonggok – Ionggok t4hi kucing kat laman rumah dia.

Selalu aku perhati dari dalam rumah, dia suka kutip t4hi kucing tu dan buang kat pasu bunga mak aku. Tak cukup dengan pasu bunga, serai tepi rumah tu pun jadi m4ngsa. Korang bayangkan, masa nak ambik serai nak masak tu ada berIonggok – Ionggok t4hi kucing atas rumpun serai. Kadang – kadang, dia camp4k atas sim3n tepi rumah. Konon – konon kucing yang membuang kat situ. Yang kelakarnya, kalau kucing membuang kat atas sim3n, mana datang pasir seIonggok dengan t4hi. Aku bukan la nak menuduh. Tapi aku nampak dengan mata kepala aku sendiri macam mana dia s4uk dan camp4k t4hi kucing tu kat kawasan rumah aku.

Belum campur kisah dia k3ncingkan pokok serai tepi rumah tu. Berapa puluh kali dah aku nampak. Itu yang aku nampak je. Yang aku tak nampak. Rumah tak ada jamb4n ke sampai k3ncing merata. Parit ada kot. Perlu ke serai jir4n yang jadi m4ngsa. Pandai pulak tu, serai yang dia k3ncingkan tu dia tak pernah curi. Kalau nak curi, ambik yang suci. Yang tak kena k3ncing dengan t4hi kucing.

Haritu mak aku baru tanam pokok limau kat belakang rumah. Tak kacau tanah dia dan bukan kat semp4dan, masa nak basuh pinggan aku ternampak dia terbongkok – bongkok kat pokok limau tu. Bila aku pergi jenguk pokok tu lepas dia bIah, aku tengok ada t4hi kucing keIiling pokok dengan atas cab4ng dahan pokok. Aku memang panas hati. Tak boleh ke buang t4hi tu dalam parit je. Masa tu aku sorang je kat rumah. Bila aku nampak dia keluar naik motor, aku sod0k balik t4hi tu dan aku camp4k kat pokok peria dia. Biar dia rasa. Selama ni, apa dia buat kami diam je. Kali ni, aku dah tak boleh sabar.

Kucing aku semua membuang kat dalam rumah. Dalam toiIet. Memang semua dah diajar membuang kat situ dari kecik dan alhamdulillah, semuanya taat. Kalau ye pun kucing aku membuang kat laman dia, kena pulangkan atas pokok jugak ke? Letak kat laman tu tak boleh? Paling teruk pun kami terpij4k atau terIenyek dengan tayar je.

Kalau aku nak ungkit, kucing ni asalnya dari rumah dia. Anak – anak kucing ni, asal keturunan dari kucing dia. Kucing – kucing ni langsung tak boleh pij4k tanah dia. Habis dibaIing kayu dengan batu. Pernah sekali ada anak kucing duduk tumpang ambik angin kat tangga rumah dia, disep4knya budak kecik tu sampai meIambung. Demam seminggu anak kucing tu.

Aku harap sangat dia berubah. Umur dah Ianjut. Dar4h tinggi, k3ncing manis, s4kit jantung pun ada. Jangan la buat per4ngai macam budak sekolah rendah. – Yang s4kit hati

Komen Warganet :

Mohd Farries Najmie : Dulu kami pun ada jir4n macam tu. Entah apa salah mak kami asyik buat macam – macam. Kami geIar jir4n ‘mer0yan satu taman,’ orang tak boleh lebih dari dia. Anak – anak dia perempuan jadi nurse kerja di Singapore, anak jantan insp3ktor polis, hairan anak – anak dia tak tau mak mereka giIa berg4duh dengan orang taman. Konon – konon dia yang terbaik kot. Kesian mak kami ada saja yang tak kena dengan jir4n satu ni. Dia nak berkawan baik dengan cina ja. Kadang – kadang mak cakap, dia m4ti cina tu nak mandikan jenaz4h dia. Sekarang kami dah pindah, kami nampak mak ceria dari dulu. Jir4n yang meny4kiti jir4n ni apa hukvmnya.

Mana SeIiper Eh : Selama seminggu tanpa henti bagi jir4n tu juadah. Doakan untuknya kebaikan mohon agar Allah ubah hatinya menjadi baik. Selama seminggu juga sembahyang hajat dua rakaat berturut – turut.. InsyaAllah hatinya akan berubah andai tidak pasti akan turun baIa kepadanya.

Nazri Deris : Saya ada ramai jir4n macam ni, tak tahan saya. Sekarang dah 5 tahun pindah baru aman rasanya. Tapi rumah arw4h orang tua, saya masih pergi dan tidur di situ sekali – sekala.

Apa kata anda?