Kerana abang ngah bekas pen4gih, ayah layan dia macam sampah hingga akhirnya ayah dapat kifarah

Walaupun abang ngah bekas pen4gih tapi dia tak pernah mencuri, dia kerja. Dia tetap ambik adik – adik balik sekolah, belikan barang makanan untuk keluarga. Abang ngah diuji dengan str0k, ayah tak sedih,  ayah kata baIasan sebab jadi ‘jahat’. Ayah siksa abang ngah waktu s4kit, ayah hent4k kepala abang ngah dekat almari…

#Foto sekadar hiasan. Semoga kisah ini dapat dijadikan ikhtibar buat semua pembaca. Ia adalah tentang insan yang digeIar Abang Ngah. Abang Ngah telah dijemput Allah untuk pulang kepadaNya pada bulan 3 yang lepas. Cerita ini mengenai ayah, abang long, abang ngah, abang chik, kakak dan aku. Untuk pengetahuan semua, emak kami telah pulang menemui Illahi pada 9 tahun yang lepas. Ini pula kisah pemergian abang ngah yang dirindui, ditangisi dan membawa sebuah hukvman bersarat hikmah. Abang ngah berumur 30 tahun dan telah kena ser4ngan str0k kali pertama pada 3 tahun lepas yang sepenuhnya telah mengubah hidup abang ngah dan kami sekeluarga.

Abang ngah adalah bekas pen4gih dad4h, sekolah sampai tingkatan 3, dia kuat merok0k dan melepak. Ayah aku menganggap Abang ngah adalah sampah dalam masyarakat dan keluarga. Yelah, ayah mana yang tak marah bila anak dia jadi macam tu. Senang cerita ayah aku memang benci abang ngah dan tak dapat memaafkan serta terima Abang ngah. Tapi walaupun abang ngah macam tu, dia tak pernah lupakan keluarga. Walaupun dia pen4gih dia tak pernah minta atau curi duit dari keluarga atau orang lain.

Dia kerja, dia kerja macam – macam walaupun gaji sikit dia tak pernah lupa nak bagi duit belanja dekat keluarga. Walaupun dia tak balik tidur rumah, dia tetap ambik adik – adik dia balik sekolah, belikan barang makanan untuk keluarga. Walaupun ayah selalu marah dia, sump4h dia, abang ngah tetap sabar, dia tak lepaskan kata – kata geram pada ayah, dia tak lepaskan tumbvkan, dia sabar. Tapi disebabkan dia seorang pen4gih dad4h, gaji tak tinggi, belajar tak pandai, ponteng sekolah, ayah benci abang ngah.

Waktu abang ngah kena str0k separuh badan dan ada dar4h beku dalam kepala, ayah tak sedih langsung. Ayah kata itulah akibat sebab jadi orang “jahat”. Ayah siksa abang ngah waktu s4kit. Aku sedih giIa bila kenang balik tapi apa aku nak buat aku masih mentah tak berdaya Iawan kudrat seorang ayah. Aku menyesal giIa sebab tak tolong abang ngah waktu tu. Korang nak tahu apa yang ayah buat?

Kadang – kadang bila adik beradik aku yang lain kerja dan aku sekolah, ayah aku letak batu bata atas tangan abang ngah yang str0k kononnya untuk luruskan tangan abang tapi abang ngah terlalu s4kit untuk tahan batu tu. Ayah r0tan abang ngah dengan kayu dan getah paip sebagai baIasan untuk perbuatan abang ngah. Ayah hent4k kepala abang ngah dekat almari sebab ayah geram bila ingat perbuatan abang ngah dulu. Ayah jadikan abang ngah sebagai m4ngsa bila ayah tekanan tak ada duit. Sedangkan ABANG NGAH TAK BERSALAH. Abang – abang aku dan kakak semua dah cuba halang ayah, buat macam – macam tapi tu semua buat ayah lagi geram, bila abah tahu abang ngah mengadu.

Disebabkan abang aku str0k dia tak dapat nak bercakap dengan betul jadi agak susah untuk kami faham. Pernah sekali ayah aku g4duh besar dengan abang chik sebab abang chik dah tak tahan dengan perbuatan ayah. Konon ayah punyalah menyesal waktu tu mintak maaf sungguh – sungguh, ayah merayu – rayu sebab kami ugvt nak tinggalkan ayah sorang – sorang. Tapi rupa – rupanya menyesal tu tak lama, sekejap je. Macam – macamlah ayah aku dah buat untuk d3ra dari segi fizikaI dan em0si abang ngah. Depan orang lain ayah aku nampak ambil berat sangat pasal abang ngah, tapi hakik4tnya dekat belakang lain. Aku hampir pernah nak buat polis report sebab dah tak tahan tengok abang ngah kene macamtu tapi kakak aku halang sebab masih lagi anggap tu ayah kami. Akulah yang sapu minyak dekat kaki tangan abang ngah.

Pada bulan March tahun tu, abang ngah kena str0k kali ke-2 waktu tu, Abang ngah, Abang chik, kakak dan ayah pergi makan. Tiba – tiba lepas makan, badan Abang ngah jadi kejang, terus bawak pergi hospitaI. Doktor kata tak dapat diselamatkan sebab dalam otak ada dar4h beku dan otak dia dah m4ti. Hati aku waktu tu rasa macam nak tercabut. Bayangkan aku dapat tahu pasal abang Ngah hanya melalui telefon awam kat sekolah. Aku hampir pengsan. Ayah aku waktu tu macam nampak sedih, tak lama kemudian alat penafasan abg ngah dicabutkan.

Doktor kata dalam masa 3 jam abang ngah akan pergi. Ayah aku kata dia nak balik dulu sebab tak larat. Jadi Abang long aku hantar ayah balik dan teman ayah sekali. Lepas je 3 jam, lepas cabut alat penafasan abang ngah, ayah aku terus tanya “abang ngah dah pergi ke?” Korang bayangkan seorang ayah sanggup cakap macam tu. Aku tak tahu nak cakap apa dan luahkan perasaan aku lagi dekat ayah. Korang faham kan?

Tapi Alhamdulillah abang ngah bertahan lebih lama hampir 2 hari. Seminit lepas jantung abang ngah aku berhenti ayah aku nangis – nangis dan acah – acah s4kit kepala, sampai masuk kec3masan. Ayah aku meraung – raung, nak tahu tak apa doktor cakap “ayah awak ni macam belakon je.” Selepas abang pergi, ayah tak pernah sebut nama abang Ngah dah.

Lepas beberapa bulan Allah tunjukkan kekuasaanNya di mana segala keadaan abang ngah ketika s4kit, Allah hadirkan pada diri Ayah. Ayah mula mengalami kesukaran untuk bercakap dan sukar menelan air liur, (air liur tumpah). Ayah s4kit kaki hingga susah nak berjalan. Badan Ayah sem4kin kurus, dia jadi kurang selera makan. Bila check doktor, doktor cakap normal, kami cuba check rawatan Islam semua normal. Mungkin inilah kifarah untuk ayah.

Dan aku juga sedang mengaIami hukvman yang terlalu berat kerana merindui orang yang telah pergi, ketika ingin mengingati memori indah semuanya menjadi sedih serta muram dan ketika mengingati dan mendengar namanya ia menyebabkan satu kes4kitan, kesedihan dan air mata. Ini semua kerana aku terlambat untuk menghargai dan meIindungi Abang Ngah.

Aku harap korang dapat ambil pengajaran dari cerita ini. Pada masa sama jangan benci ayah aku tapi doakan ayah aku semoga diberi HidayahNya. Aku sedar kesilapan aku dan ahli keluarga dan maIangnya aku tak dapat nak putarkan masa. Memori pahit itu tidak pernah hilang dan aku anggap ia sebagai hukvman untuk kesalahan aku. Abang ngah sedang bahagia di Sana. -AdikNo-

Komen Warganet :

Lisa Bluepink : Tergamaknya seorang ayah buat macam tu dekat seorang anak. Mungkin abang ngah seorang pen4gih dad4h tetapi kebaikkan dan kesabaran arw4h mungkin akan membawa dia ke syurga. Semoga ayah TT akan insaf dan sedar akan perbuatan dia.

Mohd Najib : Sedih bro. Mungkin arw4h salah pilih jalan, tapi dari apa yang bro cerita dia seorang yang baik malah sangat penyabar. Apalah yang dia rasa waktu kena siksa dengan bapak sendiri.

Apa kata anda?