5 6 kali Kak Ngah call aku padahal dia bisu, bila aku angkat HP rupanya Kak long..

Aku ada 4 orang adik beradik. Kami dah tak ada ibu ayah. Lepas 6 bulan ibu meningg4I barulah kami tahu yang aku ni sebenarnya anak angkat. Nama bapak kandung aku sama dengan nama ayah. Aku rasa janggal dan buat keputvsan ‘lupakan’ kakak aku. Sehinggalah Kak Ngah yang bisu telefon..

#Foto sekadar hiasan. Hai semua. 6 tahun lepas ibu aku meningg4I. Dalam keluarga aku, cuma aku sorang anak lelaki bongsu dan aku ada 3 orang kakak. Ayah aku dah meningg4I lama. Lepas ibu meningg4I semua teruskan hidup macam biasa.

Masuk 6 bulan lepas ibu meningg4I. Baru aku dan akak tahu yang aku ni sebenarnya anak angkat. Terk3jut juga aku, aku baru start degree waktu tu. Aku terk3jut, akak aku yang lain pun diam. Rupanya nama ayah kandung aku sama dengan nama ayah aku.

Sebab itu bin dan binti aku dengan kakak sama. Ayah aku, ibu aku tak pernah bagutahu yang aku ni anak angkat. Lepas dapat tahu tu memang aku tak tahu nak cakap apa. Jadi aku pun terus sambung degree aku, waktu cuti sem ke cuti raya aku tak balik.

Sebab aku rasa janggal dan tiba – tiba aku rasa macam orang lain walaupun dah membesar bersama berpuluh tahun. Akak aku ada juga telefon, tapi tak selalu. Aku pun setakat hantar mesej je. Sampai lah aku habis degree tu aku dengan akak dah betul orang asing dan agak lost contact.

Tapi sebenarnya ada lah juga aku buka facebook staIk tengok apa jadi dengan akak aku. Sebab aku buat facebook baru sebab nak mengelak. Nak stalk akak aku ter4aksa lah login facebook lama. Lepas dah habis study aku terus kerja.

Rumah pun aku sewa, lagipun waktu belajar tu aku ada buat part time yang gaji dia agak lumayan jadi bab duit tak ada masalah. Waktu ni aku dah macam “lupakan” akak aku dan teruskan hidup sorang diri. Sampai lah satu hari Kak ngah aku call aku.

Kak ngah aku ni dia bisu biasa kalau contact dia cuma mesej aku. Tapi haritu dia call aku, aku mula – mula tak angkat. Aku biarkan je. Tapi dah sampai 5 kali call, masuk kali ke 6 aku pun angkat. Aku pun angkat. Aku cakap “sorry tadi busy” padahal tak busy pun.

Sekali rupanya kak long aku yang dekat telefon tu. Kak long aku tanya sihat tak, aku jawab sihat. Agak janggal juga waktu tu. Kak long aku pun bagitahu yang kak ngah nak dengar suara aku. Aku pun bercakap sorang dan angah pun dengar.

Dah dalam berapa minit tu aku diam. Along pun ambik telefon. ”Balik lah sini Angah kata dia rindu, Along pun rindu.” Aku jawab “Insya Allah kalau tak sibuk nanti balik.” Lepas habis call tu aku fikir juga nak balik tapi entah lah.

Hati rasa nak balik, tapi otak cakap jangan. Jadi aku teruskan hidup macam biasa. Sampai lah raya tahun ni. Akak aku lagi sorang aku panggil dia kak rin. Dia call aku, dia bebel panjang juga suruh balik puasa dengan raya dekat sini.

Akak aku ni dia sebelum ni kerja dekat manchester dekat 2 tahun dan baru balik sini. Aku pun jawab iya nanti balik. Tapi entah macam mana. Akak aku nangis sambil dia cakap “balik tau” aku nak nangis juga. Tapi tahan je.

Dah masuk puasa ke 25 aku tak buat keputvsan lagi nak balik ke tak. Masuk puasa ke 26 aku mimpi arw4h ibu. Jadi esoknya aku pun buat keputvsan nak balik. Tapi dah nak habis puasa baru aku drive balik rumah.

Waktu balik ni jalan jem, sebelum tu aku dah beli juga banyak barang. M4kin nak sampai m4kin aku nerv0us. Dah bertahun tak balik. Sekali balik nak cakap apa? Dah dalam 20 KM sampai rumah ni aku berhenti dekat satu kedai.

Waktu tu aku fikir nak patah balik. Kau bayangkan dah drive 7 – 8 jam tiba – tiba nak patah balik. Lama aku duduk situ fikir, dekat 2 jam fikir baru aku sambung drive. Aku sampai dekat rumah dalam pukuI 3 pagi.

Aku sampai tu akak aku tengah siapkan makanan sahur. Aku tekan lonceng rumah tu bagi salam. Yang buka pintu Angah aku. Aku diri dekat pagar tu sambil tersengih – sengih. Angah aku pula dah menangis dekat depan pintu.

Aku pun cepat – cepat lah masuk. Dalam tu kak rin dengan kak long dua – dua bebeI sambil menangis ni. Aku dah teresak sambil lap air mata dekat situ. Lama juga menangis sampai ayam goreng h4ngus dekat dapur.

Sambil sahur tu macam – macam cerita lah semua buka. Dah gelak nangis semua baru aku rasa “rindu”. Selama ni aku bukan lah tak rindu. Aku pun tak tahu nak explain macam mana. Tapi bila dah jumpa akak aku ni semula baru lah aku rasa lengkap.

Sebab selama bertahun ni, aku terus hidup sorang dan aku cuba terima yang aku sorang. Padahal aku ada akak – akak aku. Waktu aku dapat tahu yang aku anak angkat ni, aku terus fikir yang aku ni str4nger. Akak aku pula diorang macam terk3jut sebab arw4h ibu tak pernah kasi tahu.

Tapi terus terang, kalau bukan akak aku yang cuba contact aku tanya pasal aku. Aku memang dah macam give up dan terima untuk hidup sorang. Tapi bila dah akak – akak aku call tanya. Bila reunion pula menangis rasa bersalah juga lah.

Sekarang ni pun aku masih teruskan hidup macam biasa. Tapi kali ni hari – hari juga lah akak aku contact. Maklumlah baru join whatsapp group family haha. Bila dah berhubung balik dengan keluarga ni. Baru aku rasa macam lengkap.

Jadi memang betul lah air di cinc4ng tidak akan putvs. Walaupun aku dengan akak – akak aku yang lain bukan lah berhubung secara d4rah daging. Tapi kami tetap adik beradik. Dari kecik g4duh, nangis, ketawa sampai lah sekarang.

Waktu raya tu Along aku nangis minta maaf dekat aku dengan akak yang lain. Dia cakap yang ni salah dia, kalau dia tak terlalu fokus dekat kerja dia dan selesaikan masalah kita adik beradik benda ni tak akan jadi.

Angah aku ni dia designer. Jadi hari tu dia edit lah gambar aku c0nvo ni. Dari bergambar sorang dia letak lah gambar dia gambar along aku dengan kak rin dalam tu. Dan siap print dan letak dalam frame. Bila dia share dekat whatsapp ni kami semua gelak je haha.

Kak rin aku pula dia upload dekat facebook. Tengok kawan – kawan dia wish tahniah your lil brother dah convo semua. Padahal dah berapa tahun graduate, haha. – Zaim

Awan Zawani : Kakak kalau marah, marah masa marah tu je, lepas tu sayang balik. Ni tak marah pun. Alhamdulillah semua dah baik. Jangan ngada – ngada nak feel alone lagi eh, akak luku ko nanti. Hargai kakak – kakak tu.

Depa sayang giIa kat ko. Kalau nanti ade benda yang buat ko kecik hati atau nyampah dengan diorang nanti bukan sebab diorang bukan d4rah daging ok, semua kakak – kakak memang macam tu. Faham tak?? Ok, sambung nangis lagi.

Aina Adenan : Nasib baik h4ng teruskan jugak balik rumah. Kalau h4ng patah balik memang aku Iepuk kepala h4ng sebab hati aku sikit lagi nak menangis weh sebab takut sad ending.

Nana Rashid : Tu la adik beradik kita, g4duh tak bertegur pun tetap family kita juga yang penah membesar sama – sama. Harap confessor tabah dan kuat hadapi sebarang masalah dan sentiasa dekatkan diri dengan kakak – kakak supaya tak banyak pikir benda yang negative. Semoga confession dimurahkan rezeki dan sentiasa bahagia dengan kakak – kakak.

Rose Mahiyuddin : Salam, anak ni diambil menjadi anak angkat usia berapa ye? Auntie yakin tentu dari baby. Walaupun anak angkat, mungkin ibu pernah menyusukan anak, bukan? Jadi di sini, anak dikira anak susuan bagi arw4h ibu anak.

Kakak – kakak anak itu dikira adik beradik susuan jadi silaturahim seharusnya jangan putvs. Anak bertuah masih mempunyai kakak – kakak wakaupun bukan sed4rah dan sedaging. Jangan jadi insan yang tak mengenang budi semata – mata mengikut perasaan amarah anak. Hargailah insan sekeliling anak. Auntie doakan anak berjaya dunia dan akhir4t.

Aura Maira : Jap, confessor lelaki? Patutla cuak giIa weh. Bah4yanya bila bab macam ni dirahsiakan. Bila baIigh je, sentuh bab batal air sembahyang, belum lagi masuk bab aur4t. Ke aku sorang je terfikir ke arah ni?

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?