Aku akan tuntut setiap setiap titis airmata disebabkan oleh ayah aku dekat akhir4t nanti dan aku tak akan maafkan!

Ayah kandung h4ncurkan masa depan aku sebab dia berg4duh dengan mak. Siang malam aku menangis, mak pun tahu hal yang berlaku. Tapi mak suruh aku lupakan dan anggap tak pernah berlaku. Paling aku sedih bila aku buat salah, aku akan dih1na, mak kata aku yang gatal g0da laki dia.

#Foto sekadar hiasan. Salam admin dan semua pembaca, di sini aku ingin kongsikan kisah hitam pahit hidup aku. Aku anak sulung,  bawah aku ada 2 orang adik lelaki kiranya aku adalah satu – satunya anak perempuan.

Masa aku baru masuk sekolah menengah, ayah kandung aku rogoI aku. Ya, dia rogoI aku sebab berg4duh dengan mak aku. Ayah kandung aku sendiri yang h4ncurkan masa depan anak perempuan dia. Siapa tak sedih, rasa nak bunvh diri je. Mak aku tahu perkara tu tapi mak aku cuma cakap “lupakan je, anggap tak pernah berlaku.”

Tapi cuba korang fikir macam mana aku nak lupakan? Siang malam aku menangis, mulai hari tu, tempat aku cuma dalam duduk terperuk dalam bilik. Aku keluar hanya untuk mandi, makan, pergi sekolah dan tuisyen. Aku macam orang asing dalam rumah tuu, aku makan sorang – sorang. Aku berubah jadi pendiam. Bila malam aku tak boleh tidur, aku menangis, kadang – kadang aku pergi dapur ambik pis4u pergi kat depan ayah aku yang sedang tidur. Aku tenung je dia, aku dend4m yang teramat sangat.

Hati aku berbolak balik, aku bayangkan aku tik4m dia banyak kali. Aku sendiri pernah berapa kali cuba bunvh diri, telan ubat macam – macam. Kalau nak lari rumah aku tak tau nak lari mana. Hidup aku 100 peratus berubah sebab dia. Aku sengsara, dibenci mak. Silap sikit dim4ki h1na. Mak kata aku yang gatal g0da laki dia, sedangkan dia masih mampu bergelak ketawa bahagia tanpa sedikit pun rasa bersalah.

Masa tu aku nekad, sikit pun aku tak pandang lagi muka ayah aku, dah tak ade panggiIan abah. Aku nak belajar betul – betul, aku nak keluar dari rumah tu. Siang malam aku doa kat Allah, aku nak pergi jauh dari family ni. Sampai lepas SPM, Allah makbulkan doa – doa aku, dengan keputvsan peperiksaan yang aku dapat, aku masuk Matrikulasi yang jauh sangat dari rumah. Ini kali pertama aku keluar dari rumah tu dan duduk jauh. Memang sedih tapi aku lebih bahagia kat situ, aku bahagia hidup sorang. Habis Matrikulasi aku dapat sambung Degree di sebuah IPTA yang memang lebih jauh dari Matrikulasi aku, jauh di utara.

Mak aku menangis – nangis tak benarkan aku pergi, atas dasar kasihan, aku daftarkan diri di sebuah universiti di tengah bandar KL.. Aku bahagia duduk jauh dari mereka. Biar aku susah seorang diri aku puas. Sekarang aku dah nak masuk tahun ketiga.. Aku akan balik kampung semata untuk tengok mak aku dan aku dah berjanji, kalau ditakdirkan mak aku dah tak ada, aku tak akan balik rumah tu lagi. Aku tak akan minta satu sen pun harta mereka, biarlah beri pada adik – adik.

Kadang-kadang bila aku terbaca kisah atau nampak seorang ayah dengan anak perempuan, aku menangis. Aku selalu nasihat kawan – kawan aku jaga kehormatan, maru4h, mahkota mereka sebaik mungkin sebab aku tak ada peluang untuk menjaga..

Sampai hari ni, aku masih tunggu baIasan Allah pada ayah kandung aku tu. Aku mengaku kadang aku hilang kepercayaan, aku mencari di mana yang disebut sebut ALLAH MAHA ADIL.. Dia bahagia, aku d3rita sepanjang hayat. Aku tanam janji jauh kat sudut hati aku, aku akan tuntut setiap setiap titis airmata aku disebabkan dia kat akhir4t nanti, sekali pun saat tu Allah sendiri minta aku memaafkan dia, aku tak akan maafkan.. Dia manusia yang paling aku benci. – perempuan

Perkongsian yang dibuat ternyata mendapat perhatian dan komen dari para pembaca yang sangat bersimpati kepada penulis. Seorang bapa yang sepatutnya menjadi peIindung tapi telah menjadi manusia yang sanggup mer0sakkan maru4h anak sendiri.

Komen Warganet :

Mohd Hariz Zaine : Semoga sis terus tabah. Dari kisah ni, memang sis mampu dapat ujian tu, kerana tu Allah bagi ujian. Ada hikmahnya yang tersembunyi. Persoalan takdir sis tu, Allah maha adil. Jangan lihat pada satu sudut tapi banyak sudut dan seeloknya jangan dipersoalkan tentang itu. Rapatkan diri dengan berkawan dengan orang yang baik – baik. Mereka mungkin akan dapat bantu sis dan banyak mohon kekuatan dari Allah. Nasihat dan cakap memang senang tapi itu je yang termampu bagi kami.

Siti Aisyah Alias : Dik, kalau kau nak bencikan bapak kau, kau bencilah tapi jangan kau bencikan dan persoalkan takdir Tuhan. Akak doakan semoga jiwamu aman dan dapat melupakan kisah sadis tersebut. Dekatkan dirimu dengan Allah agar kau lebih redha dengan takdirnya. Kadang – kadang kita sebagai h4mba kita tak faham akan ujianNya sampailah Dia bagi kita kefahaman tentangnya. Ingat, jangan sesekali cuba nak ambil nyawa sendiri dik. Kau mohonlah padaNya. Awak boleh lakukannya, awak kuat.

Hana Subhana : Saya pun tak faham macam mana ayah kandung sendiri boleh ada niat sejahat ni. Sis memang hebat sebab tak biarkan peristiwa hitam ni menghalang sis dari berjaya dalam pelajaran. Ramai yang putvs asa. Tapi sis ni contoh buat ramai gadis. Keep it up sis. Orang macam ni tak layak menerima keampunan. Sebab d0sa yang teramat zaIim. Tengoklah nanti mesti dia datang sujud di kaki sis mintak ampun. Saya doakan sis temui ketenangan dan bahagia dengan seorang suami yang baik dan anak – anak nanti. Sebelum tu capailah segala cita – cita sis. Jangan berg4ntung harap pada sesiapa pun kecuali Allah.

Nur Akmal Izyan : Semoga sis tabah.. dan sentiasa dekat pada Allah selalu. Allah tu Maha Adil, bukan sahaja di dunia malah di akhir4t. Pasti di akhir4t perbuatan ayah sis akan dihisap walau sebesar zarah. Yakinlah, semoga dibuka jalan msa depan yang baik atas ujian dan kesabaran yang tinggi untuk teruskan hidup. Semoga Allah beri ketenangan pada sis.. Aminn

Mohd Iqbal Sirajudin : Aku tau bukan mudah nak luahkan perkara seperti ini. Dan aku harap, luahan kau ini dapat mengurangkan serba sedikit beban yang kau tanggung. Aku doakan kau sentiasa kuat, dan segala kedukaan kau ini, Allah akan gantikan dengan kegembiraan dan ganjaran pahala yang meIimpah ruah.

Nana Farhana : Sis, amat perit tatkala membaca coretan sis ni. Apatah lagi yang menanggungnya. Ya Allah doa kami di sini harap sis akn temui sinar kebahagiaan di atas kesengs4raan dan airmata yang mengalir selama ini. Bertabahlah sebab sis masih mampu pergi jauh dalam pelajaran sis. Suatu nikmat Tuhan juga sebenarnya di atas apa yang terjadi..

Apa kata anda?