Aku haIang ibubapa aku ambil v4ksin, aku bg amaran sehingga aku sendiri yg bawa v1rus tu pd mereka

Aku siap ugvt saud4ra yang nak bawa ibu bapa aku ke pusat v4ksin. Setiap minggu aku lawat mereka untuk pastikan mereka tak pergi v4ksin. Sehinggalah aku sendiri bawa v1rus tu pada keluarga aku yang akhirnya mer4gut nyawa mereka. Aku ingat kata – kata ibu, dan kini aku betul – betul menyesal..

#Foto sekadar hiasan. Hi, Aku Riz. Bekas pes4kit cov1d-19. Aku tak ada kekuatan nak kongsi pengalaman di media sosiaI. Tapi apabila baca ada beratus guru yang enggan di v4ksin, aku tergerak untuk kongsi pengalaman aku. Pertama sekali aku tak kongsi di media sosiaI akaun aku sebab aku tak tahan dengan kritikan.

Cukuplah aku di kritik dalam group whatsapp rakan – rakan aku. Aku tak salahkan mereka. Ini salah aku sendiri. Aku mohon maaf kepada petugas barisan hadapan iaitu KKM. Dulu aku anti v4ksin. Segala info aku percaya. Sehinggakan rakan nasihat aku pun, aku tuduh mereka pengikut dajjaI. Aku guna agama.

Apa sahaja mereka cakap dan bahas dengan aku, aku tak percaya. Aku lebih percayakan doktor palsu yang tiada kelulusan kedoktoran pun. B0dohnya aku. Sangat b0doh. Bukan itu sahaja, aku sendiri tak tahu macam mana aku terjebak percaya segala teori yang tak terbukti dari segi data dan sumber.

Lagi aku rasa b0doh, aku adalah seorang pekerja data analisis. Memang patut kawan aku kata ilmu aku tak berguna bila mana aku tak guna ilmu tersebut di tempat yang sepatutnya. Data analisis boleh filtering info yang sah dan tidak.

Kenapa aku tak gunakan dahulu sebab aku percaya 100% dengan ketaksubkan anti v4ksin ni. Aku kata v4ksin itu umpama suntikan h4ram. Kalah orang yang ahli dalam agama. Aku percaya golongan ini sehingga habis duit beli makanan sunnah.

Aku terlupa apa matlamat halal dan tohiyyiban. Aku lupa dalam tohiyyiban ada acara untuk makan dan kuantiti. Aku lupa redha Allah. Aku lupa maksud usaha dan tawakal pada Allah. Aku ters4sar jauh. Aku siap sebar lagi dakyah tak betul pasal cov1d ni.

Aku fitnah kakitangan KKM. Aku fitnah Mufti. Aku fitnah orang terdekat aku yang ambil v4ksin, yang mengamalkan SOP dan sentiasa positif dengan saranan DG. Paling teruk apa sahaja cakap ibu bapa aku berkenaan v4ksin dan cov1d, aku tak percaya.

Umpama kena j4mpi, degil sehingga tertutup hati aku dengan bukti kebenaran. Dipendekkan cerita, ibu bapa aku hubungi aku untuk hantar mereka ke pusat v4ksin. Aku marah mereka. Aku mula jalankan operasi menyebaran v4ksin itu agenda y4hudi.

Aku siap ugvt saud4ra aku yang nak bawa mereka ke pusat v4ksin. Aku sanggup balik nak tahan mereka pergi. SebeIah taman sahaja antara rumah ibu bapa aku dan aku. Paling teruk isteri aku pun, aku tak kasi beliau v4ksin. Memendam rasa isteri aku tu.

Masa itu, ibu aku cakap. Nanti jangan menyesal kalau kami m4ti sebab cov1d. Masa itu kamu tahulah kebesaran Allah tue. Allah Maha Besar. Aku eg0. B0dohkan? Muka aku masih tak malu, aku lawat mereka setiap minggu untuk pastikan mereka tidak keluar untuk curi – curi cucvk v4ksin tue.

Tapi aku bekalkan mereka makanan sunnah habatusudda, madu dan kurma. Arghh b0doh. Ibu bapa aku tak sentuh pun. Perasaan bersalah tak wujud dalam diri aku. Yang aku tahu anti v4ksin ni sentiasa betul. Pandangan ibu bapa aku salah.

Padahal mereka faham isi kandungan Islam. Faham maksud kemasyarakatan. Faham maksud tanggungjawab dan diri sendiri. Faham maksud nyawa. Allah.. Allah.. Kenapa aku tak sedar masa ni. Ye guys, tak sampai sebulan aku disahkan positif cov1d-19.

Isteri aku pun turut positif. Allah aku bawa v1rus ni pada ibu bapa aku dan saud4ra aku. Saud4ra aku hanya gejala ringan dan sembuh dengan sendiri. Ibu bapa aku di ICU dan meninggaI dunia selang sehari. Aku masa tu stage 4. Isteri aku stage 2.

Isteri aku sebenarnya masa aku pergi melawat ibu bapa aku. Dia curi – curi untuk v4ksin. Tak sangka. Walaupun mereka hanya satu dos tapi membantu juga untuk kurangkan risiko gejala cov1d pada badan mereka. Itu semua Allah punya kerja.

Aku menyesal sangat. Aku ada terbaca satu komen. Rakan beliau kehilangan kedua ibu bapa sebab dihaIang untuk v4ksin dan beliau juga pembawa v1rus tersebut. Akibatnya depr3ssion. Pengalaman beliau tak jauh beza dengan aku.

Sehingga ke hari ini aku memang menyesal. Masa aku disahkan positif cov1d, yang bantu aku adalah rakan yang nasihatkan aku untuk v4ksin. Tapi mana mereka yang beria dengan dakyah v4ksin agenda y4hudi ni. Diam saja. Mereka bye bye saja dekat aku.

Aku tak dapat civm ibu bapa aku. Aku tak dapat uruskan jen4zah mereka. Sekarang aku pun terkandas di hospitaI ni. Aku perIukan bantuan oksigen. Tolonglah. Jangan jadi macam aku. – Riz (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Athyira Marshood : Ambillah peluang kedua ini untuk berbakti kepada arw4h ibu dan bapa Tuan. It takes their lives to proved that you’re wrong. Now you learned it in the hardest way. Jangan putvs asa, sesungguhnya Allah SWT itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Tuan jadilah anak yang soleh agar jariah berpanjangan buat mereka. Heads up! Allah tidak akan mensia – siakan amalan h4mbanya. Pengakuan Tuan pada hari ini, jika membuka mata antiv4ksin di luar sana, maka pasti dapat men3bus perbuatan Tuan yang dulu.

Masitah Mustapa : Aku seorang guru KPLI yang berkelulusan dalam bidang Microbiology. Walaupun hanya mengajar sekolah rendah, bila tiba topik berkenaan Mikroorganisma, aku selalu keluar tajuk. Aku akan menasihati murid – murid jangan jadi anti v4ksin kerana anda akan menyusahkan orang lain.

Aku turut berkongsi berkenaan apa yang aku pelajari dulu agar sekurang – sekurangnya mereka memahami konsep asas v4ksin. Sangat sedih bila orang – orang yang jadi antiv4ksin ni menyebarkan dakyah – dakyah s0ngsang tentang v4ksin.

Terlalu banyak ikut – ikut orang secara melulu tanpa memahami apa yang terjadi dalam badan kita apabila mengambil v4ksin. Harap – harap dengan pemahaman awal tentang perkara ini membantu anak – anak kita membuat pilihan yang tepat dimasa akan datang apabila diberi pilihan untuk mengambil v4ksin.

V4ksin adalah usaha kita yang diiringi dengan doa dan tawakal. Tak salah pun makan makanan sunnah dan vit C kerana itu juga usaha untuk tingkatkan sistem immune kita.

Norizan Mamat : Salam, Hmmm… Isteri kepada anak sed4ra makcik yang dulu anti v4ksin, sekarang bert4rung nyawa di ICU. Anak 6 orang, kecil – kecil. Yang bongsu tak sampai setahun. Makcik tak tahu samada dia masih anti v4ksin atau dia menyesal dan sebagainya.

Pada suatu masa dia sangat aktif sebarkan hal anti v4ksin dalam group wasap keluarga kami. Kemudian dia diam tiada langsung mesej forward dari dia hinggalah makcik dengar dia satu family termasuk anak – anak dah demam.

Sehingga sekarang, dia tidak lagi mesej apa – apa dalam group. Mungkin bimbang orang akan kata “itulahhh”. Sebenarnya, walau apa pendirian dia, kami tetap sayang dia. Dan mahu dia sembuh satu keluarga. V4ksin adalah hal yang lain. cov1d, kalau dah kena, jangan ambil ringan. Turunkan eg0. Semoga kita semua dijauhi dari wabak ni secepat mungkin.

Leeyana Mustaffa : Bagus sangat cerita bro ni. Buka mata bagi mereka yang taknak v4ksin. Sebenarnya v4ksin tu menolong, bukan membunvh. Alhamdulillah aku, suami, mak mertua, emak sendri semua dah v4ksin. Sekurang – kurangnya kita berusaha. Selainnya berserah pada Allah dan tawakal sahaja.

Didi Adibah : Faham.. dia rasa sedih, terkilan dan kecewa sebab tak habis berusaha dan berikhtiar untuk selamatkan ibu bapa dia. Ibarat kita bawak mak naik kereta tak bagi pakai seatbelt, tetiba eksiden, ced3ra teruk. Kita hidup lagi tapi mak m4ti. Tak de sapa yang nak eksiden.

Kem4tian tu memang sudah ditentukan tapi rasa menyesal sebab tak bagi mak pakai seatbelt tu memang akan mengh4ntui sampai bila – bila. Pastu kena hent4m pulak dengan adik beradik “kenapa tak pakai seatbelt.. kenapa kau bawak kereta laju.. kenapa Ianggar lampu merah.. kenapa masuk simpang tak bagi signal… kenapa.. kenapa..” Kem4tian memang ketentuan tapi berusaha la sehabis baik supaya hati kita boleh redha.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?