Apalah daya saya, setahun PKP tak jumpa suami, skrg aku terjebak dgn ‘anak ikan’

Suami aku sekarang di Brunei, aku pula di ibu negara. Aku tak tahan dah lebih setahun video call dengan suami tak dapat jumpa. Aku tak sengaja berkenalan dengan seorang ‘anak ikan’. Aku takut nanti bila PKP habis, anak ikan ni nak jumpa aku tapi aku kesunyian meIampau. Aku nak minta tolong pembaca..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua. Sebelum tu, aku nak minta maaf andai coretan aku agak berterabur. Aku tak pandai menyusun ayat, tapi aku terdesak sangat sekarang ni. Aku kenalkan diri aku sebagai S (bukan nama sebenar).

Berumur 35 tahun. Aku nak buat satu pengakuan. Aku ada satu ‘anak ikan’ atau dalam bahasa kasar, budak muda yang aku jadikan tempat pemuas nafsu. Benda ni tak mudah untuk aku coretkan di sini dan mungkin sesuatu yang agak berani aku buat sekarang ni kerana sekarang ni, aku dah ada suami!

Aku tahu apa aku buat ni pun memang berd0sa tapi apa pilihan yang aku ada bila aku turutkan nafsu? Aku mengaku aku tewas dalam permainan sy4itan ni. Aku buat keputvsan untuk kongsi sini untuk dapat sedikit respon dari pembaca untuk aku berubah.

Aku tak minta kecaman, tapi doakan aku untuk berubah. Semoga ada doa kalian yang diangkat agar aku sedar bertapa berd0sanya aku! Aku dan laki aku dah lama bersama, tapi suami aku, aku geIarkan P, orangnya memang kacak, daya tarikan prince charming dia kuat, muda 6 tahun dari aku, seorang yang sangat sibuk dan ada tanggungjawab yang besar.

Beliau sekarang di Brunei dan aku pula di ibu negara. Seperti yang kita tahu perintah kawalan pergerakan yang dah berlanjutan lebih daripada setahun membataskan banyak perkara. Merentas negeri / negara, bersosiaI semua disek4t.

Aku pula seorang diri di sini tanpa sesiapa. Ada kawan – kawan pun sama je. Bukan boleh melepak. Dan aku sendiri tanpa ada rezeki anak. Memang kami sentiasa berdua selama ni. Bila merentas negara dan negeri tak dibenarkan, aku buntu! Aku sunyi!

Kalau sekali dua on call, video call, boleh lagi. Tapi ini dah lebih setahun, hati aku tengah berper4ng sekarang ni. Dan sebabkan itu, aku berkenalan secara tak sengaja dengan seorang anak ikan dari sosiaI media. SosiaI media mana rasanya tak perlulah aku dedahkan.

Anak ikan, seperti semua tahu geIaran untuk budak yang dalam usia muda. Orang kata budak baru nak up lah. Budak ni aku geIarkan dia A. Umur 22 tahun. Orangnya jambu, kacak, muka ala – ala model yang sangat fIawless. Bermula dengan chatting, kami rapat dan mula berbual lebih dari seorang kawan.

A tahu aku dah berkahwin tapi dia tak kisah. Jujur, beberapa kali hampir kami berjumpa dan terIanjur tapi kerana musim sek4tan ni, pergerakan sukar. Tapi tak must4hil, lepas perintah kawalan pergerakan ni berakhir, kami rancang untuk berjumpa juga.

Sekarang ni, aku hubungi si A ni lebih daripada suami sendiri. Tanya khabar, melayan video dia, sweet dengan dia lebih daripada suami sendiri. Salah satu sebabnya mungkin adalah kerana dia dekat banding dengan suami sendiri di luar negara.

Dan si A ni pun rajin sangat hubungi aku selalu. Dia pandai sweet talk aku. Aku pun pandai melayan dia. Kira masing – masing tahu apa yang masing – masing nak. Aku banyak kali juga terfikir yang benda ni salah. Boleh mendatangkan fitnah dan sebagainya, tapi aku tewas.

Tewas dalam nafsu aku sendiri. Bukan sekali, tapi sangat dah banyak kali! Pada yang ingat aku tak fikir sehabis dalam, percayalah! Aku dah buat! Pada yang fikir kenapa aku masih melayan dengan status aku sebagai isteri orang!

Percayalah! Aku dah cuba tak melayan! Tapi aku kalah sebabkan kesunyian meIampau yang aku rasa! Sekarang ni, aku sampai dah buntu, tak tahu apa nak dibuat kalau aku keluarkan A dari hidup aku! Macam dah tak boleh! Aku sampai berdoa, janganlah pandermik c0vid19 ni diangkat dari muka bumi ni, sebab aku takut kalau anak ikan aku si A tu tunaikan janji dia nak datang jumpa aku. Satu negeri pulak tu.

Semoga aku dijauhkan dari d0sa z1na, d0sa curang, menipu, derh4ka pada suami dan lain – lain. Aku manusia, kelemahan tu of course ada. Kalau aku suka buat d0sa, aku tak akan coretkan kisah aku di sini asal aku bahagia dengan anak ikan aku.

Anak ikan aku tu, aku juga berdoa dalam hati agar dia lupakan aku, tolak aku, jangan layani aku, supaya aku sedar tempat aku yang sebetulnya di sisi suami. – S (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Izzuewana Darias : Saya react sedih kat post ni bukan untuk TT nye kisah ya, tapi untuk suami dia. Bayangkan la suami kerja tu cari nafkah kot, suami TT buat peng0rbanan kat situ, janganlah baIas cara macam ni. Kalau suami TT buat macam ni alasan sebab isteri jauh macam mana?

Berbakul – bakul m4kian kecaman dah sampai keturunan dia kena. Saya respon macam ni sebab TT takde sebut pun suami dia buruk kat mana, kaki pukuI ke, culas nafkah ke, kaki perempuan. Takde. Cuma suami dia keje jauh. TT klu belum pergi jauh (z1na) dengan anak ikan tu, buang la dia SEKARANG sebelum terlambat.

Jangan rosakkan hubungan halal TT hanya nak jaga hubungan H4RAM, nauzubillahiminzalik takut pulak baca confession ni. You can’t have them both, choose wisely! Aight daaa ohya, saya juga PJJ seriau baca beberapa confessions macam ni.

Athyira Marshood : Puan, jika buat masa ini puan rasa sangat kesunyian, saya cadangkan puan daftar jadi sukarelawan untuk menjaga pes4kit c0vid di Pusat Kuarantin atau di hospitaI. InshaAllah di situ dapat terbit perasaan yang menginsafkan dan pastinya dapat membuatkan puan bersyukur atas nikmat kesihatan dan ‘masa’ yang Allah SWT berikan. Semoga Allah SWT memberikan petunjuk kepada suami Puan tentang perbuatan puan di sini. Amin ya Rabbal Alamin.

Ayu Aris : Sunyi itu memang pembunvh jiwa seorang isteri. Andai suami dekat pun tetap ada isteri yang sunyi kerana diabaikan! Tapi puan, bersyukurlah sebab puan sunyi bukan kerana diabaikan suami tapi dia bekerja jauh untuk kebaikan dia dan puan.

Puan, berk0rbanlah untuk suami. Kalau masih sayangkan suami k0rbankan dan bunvh rasa sunyi dan nafsu tu tapi andai nafsu tu masih beraja. Berk0rban juga tapi untuk kebaikan suami. Lepaskan dia sebab puan bukan yang terbaik untuk dia.

Madamme Que : Sorry sis. I have no sympathy for u. You are just justifying your s1ns. Jangan guna ayat “apalah pilihan yang aku ada..” sedangkan memang banyak pilihan yang ada selain melayan nafsu u. Hey ada orang letak pis4u ke kat tengkuk u? Pist0l kat kepala u? Tak kan? U gi cari kan?

U tau d0sa besar tapi u tak takut Tuhan. Kalau u betul – betul takut u will c.ut any form of connection between u and him and repent. You are just playing vict1m. Maaf saya takleh t0lerate. D0sa is d0sa. If u tak start dari sekarang untuk betul – betul taubat, jaga solat dan jauhkan diri dari maksi4t, ingat sis.

U nak m4ti dalam keadaan bermaksi4t kepada Allah dan derh4ka pada suami ke? U nak ke tiba – tiba Allah takdirkan u kena C0vid-19. Haha bukan kata anak ikan, takde sapa pun nak dekat dengan u terus nanti. Kalau stage 5, m4ti pun takde orang usung gi kubvr. Ingat Allah, sis.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?