Arw4h opah aku dah meninggaI tapi jujur aku benci dan tak akan maafkan arw4h

Opah selalu banggakan anak cucu dari bandar, kami ni hanya orang kampung. Depan saud4ra mara kami kena haIau, kena m4ki hamun. Tapi sampai saat opah s4kit, anak cucu bandar langsung tak nak jaga. Mak yang jaga, basuh k3ncing b3rak tapi opah tak berubah. Ayah aku?

#Foto sekadar hiasan. Hai, aku Milah. Aku asal daripada keluarga besar. Adik beradik ada 8 orang. Keluarga mak ayah aku memang besar, beIah ayah aku 8 orang dan beIah mak aku 13 orang. Mak aku memang penyabar tapi kuat nangis.

Ayah aku garang, kepala angin tapi tak pernah abai kebajikan kami sekeluarga. Kecuali bila bab hati kami, ayah aku memang tak pernah nak jaga. Nenek aku beIah mak sangat baik. Sama juga macam arw4h atuk aku. BeIah ayah aku?

Arw4h atuk aku memang baik. Arw4h opah aku? Macam mana kau tengok watak mak mentua jahat yang garang tu, itulah watak arw4h opah aku. Dulu ayah aku gaji kecik je. RM1,500 nak sara 10 orang termasuk dia dan mak aku.

Arw4h opah aku kaya dan ada business katering, banyak harta. Nenek beIah mak aku pun kaya tanah, tapi tak pernah nak tunjuk kekayaan dia. Aku bercerita bukan nak buka a1b arw4h opah aku, tapi sekadar meluah rasa yang aku simpan lebih 30 tahun aku hidup.

Arw4h opah aku baru meninggaI awal tahun hari tu. Keluarga kami dulu tak adalah miskin, tapi cukup makan. Tapi ayah aku sangat pandai simpan duit. Kami tak adalah hidup mewah. Waktu kecil tak pernah merasa makan sedap – sedap dekat luar.

Kalau berjalan pun, mesti mak aku akan masak bekal, makan tepi jalan ramai – ramai. Rumah aku dulu buruk, sebab rumah kuarters. Tapi aku tak pernah malu selalu ajak kawan – kawan datang rumah main. Sampailah satu hari tu ada kawan aku mengumpat rumah aku sangat buruk, banyak tampal zink.

Sejak dari tu aku malu nak ajak kawan – kawan aku datang main. Kereta pun selalu m4ti tengah jalan. Kereta buruk je, kadang – kadang kalau m4ti enjin kena tolak baru jalan. Kau bayanglah, kami pernah tolak kereta dekat tengah pasar malam sebab m4ti enjin.

Kami masa tu kecik – kecik lagi sekolah rendah. Arw4h opah aku selalu h1na kami sekeluarga. Arw4h opah aku memang garang, dia suka c4rutkan mak aku dengan kami adik beradik. Ya, depan sed4ra lain. Sebab kami ni miskin, kecik – kecik lagi.

Kadang – kadang kena baIing dengan barang. Arw4h opah tak suka mak aku, tapi mak aku masih lagi sabar jaga dia. Selalu kena c4rut depan biras lain, tapi mak aku mampu senyum. C4rut opah aku bukan biasa – biasa, kadang – kadang benda yang kau tak sangka pun boleh dia m4ki dengan segala perkataan kotor.

Asal kami balik kampung je, arw4h opah pasti akan puji – puji anak – anak dia yang lain. Cucu yang lain. Cucu bandar yang bijak, anak kerja besar gaji besar tiap bulan bagi duit banyak, beli macam – macam bila balik. Kalau anak cucu bandar dia nak balik, macam – macam dia masak masa sihat dulu.

Kalau kami balik? Hmm. Mak aku memang jenis bangun pagi. Bila balik rumah arw4h opah aku, mak aku yang bangun pagi – pagi sediakan makan semua dalam rumah tu. Anak cucu bandar buat apa? Membuta sampai tengah hari tapi tak kena marah.

Selalu diback up dengan ayat konon penat belajar. Bukan aku sorang je kena. Mak cik aku pun kena. Ya, kami akui mak cik yang duduk dengan arw4h opah tu tak bijak pun. Arw4h opah buat lagiIah macam – macam dekat mak cik aku tapi mak cik aku tu sabarkan je, sebab itu mak dia.

Mak cik aku pernah cerita masa kecik, arw4h opah aku pernah tak bagi mak cik aku pergi sekolah jaga adik – adik dia. Bila mak cik aku nak juga pergi, opah aku balun mak cik aku sampai tak boleh jalan. Berd4rah pun pernah.

Dan arw4h opah aku ugvt supaya mak cik aku tak bagitahu arw4h atuk aku. Keputvsan SPM mak cik aku bagus, tapi arw4h opah aku tak bagi sambung sebab nak supp0rt adik mak cik aku yang lagi bijak. Kau bayangkan sedih dia macam mana.

Abang mak cik aku pula gunakan SPM makcik aku untuk dia dapatkan kerja bagus. Sampai sekarang mak cik aku tak pernah pegang slip SPM dia. Anak – anak mak cik aku pun tak adalah semua bijak – bijak. Dia orang pun sama kena maki dengan arw4h opah aku.

Tapi lagi teruk kena hadap sebab dia orang duduk dekat dengan arw4h opah aku. Diburukkan dengan benda yang kami tak buat adalah biasa. Kami dua keluarga dah biasa kena kerah dengan kerja – kerja yang anak cucu bandar tak disuruh dengan alasan kami ini pernah menumpang duit arw4h opah aku.

Kau bayangkan dibesarkan dengan h1naan arw4h opah aku, macam mana rasa. Masa arw4h opah aku s4kit pun masih sempat beliau c4rutkan kami. Arw4h opah aku tak suka puasa, tak solat. Macam – macam alasan beliau bagi.

Kalau ditegur, akan dic4rut. Sampailah tahun 2010, kami pindah duduk dekat dengan arw4h opah aku. Sebab arw4h opah aku s4kit, anak bandar tak ada sorang pun nak jaga duduk dekat. Bila dah dekat, lagi macam – macam kau dengar.

Sampailah satu tahap aku tak suka pergi rumah opah aku. Bab mengumpat orang, arw4h opah aku nombor satu – satu. Bab tambah cerita, bab buat cerita semua arw4h opah aku handal. Aku tak pernah percaya cerita arw4h opah aku.

Tapi kau bayangkan kalau anak cucu bandar dengar? Mereka percaya dan pandang serong pada orang tu. Anak cucu bandar tak suka opah aku. Sebab mulut arw4h opah aku dengan pengotor beliau lagi. Kalau dia orang balik rumah arw4h opah aku mesti dia orang duduk hotel.

GeIi dengan rumah arw4h opah aku, tak bersih tapi tak pernah bersihkan. Mak aku dengan mak cik akulah yang selalu akan kerah anak – anak untuk bersihkan rumah arw4h opah aku. Bila arw4h s4kit pun, anak – anak jarang balik.

Aku sampai muak nak pergi hospitaI sebab opah aku walaupun kami yang jaga dia siang malam, dia tetap puji anak cucu bandar dan m4ki kami. Kau rasa kami tak kecewa? Bila suarakan dekat ayah aku, ayah aku akan meIenting sampai pernah baling barang dan pecahkan barang depan kami.

Ayah aku tak pernah pukuI mak aku tapi dia akan t0rture mentaI mak aku. Prinsip ayah aku, arw4h opah sentiasa betul, jangan sesiapa Iawan arw4h opah. Dulu waktu kecik kami ikut, sekarang dah besar kami akan rebeI.

Bila ayah ajak tengok arw4h, kami akan mengelak selalunya. Tapi mak aku? Masih setia. Sampailah pernah berg4duh mak aku nak larikan diri, banyak kali. Lepas tu ayah aku berubah, tapi cuma beberapa hari sebelum kembali ke per4ngai lama dia.

Aku pernah dipukuI sampai tak boleh berjalan sebab aku suarakan apa yang aku rasa, dan aku meng4muk sama naik. Tapi masa tu aku tak pernah menangis walaupun aku dib4ntai dengan kayu pokok. S4kit tapi sebab hati aku lagi s4kit, aku membesar dengan kebencian.

Bila arw4h s4kit, tak ada anak cucu bandar sanggup nak cuci b3rak arw4h. Makcik aku lah yang uruskan, mak aku dan kakak aku. Aku awal – awal kata aku tak akan bantu arw4h, sebab aku benci arw4h. Benci dengan h1naan dia pada mak aku.

Sampailah arw4h meninggaI, aku masih lagi tak rasa sedih. Masih lagi boleh bergelak ketawa dengan member dalam mesej. Aku memang jahat. Sampai sekarang aku tak boleh maafkan apa yang arw4h buat dekat keluarga aku.

Setitis air mata aku pun tak keluar masa arw4h meninggaI. Dan aku tak peduli arw4h nak meninggaI ke apa, semua aku tak kisah. Kakak aku macam s4kit mentaI sebab membesar dalam suasana macam tu. Adik aku pun macam tak sedih bila arw4h pergi.

Sebab adik aku pernah kena halau keluar dari rumah arw4h depan saud4ra ramai – ramai masa beraya. Padahal adik aku tak salah pun, siap dengan pakej baling barang dan m4ki. Ayah aku? Biarkan je. Sekali marah adik aku. back up mak dia. Yang lain?

Tengok je mampu. Arw4h tak boleh ditegur. Bila saud4ra tanya kau tak rindu arw4h ke pada aku, aku hanya mampu senyum sinis. Sebab betapa dalamnya Iuka arw4h buat pada keluarga aku sampai rasa benci aku pada arw4h dibawa sampai arw4h dah pergi.

Arw4h tak pernah minta maaf. Dan aku jujur cakap dengan mak aku, aku benci arw4h dan tak akan maafkan arw4h atas apa yang dia buat pada keluarga aku. Walau mak aku nasihat, aku tetap keras hati. Berapa banyak air mata mak aku habis sebab hinaan arw4h.

Bukan setakat itu, banyak lagi yang arw4h buat pada keluarga kami. Tapi aku memang tabik pada keluarga mak cik aku, walau macam – macam dia orang kena dengan arw4h, diorang tetap maafkan dan rindukan arw4h.

Macam – macam orang boleh nasihat, macam – macam orang boleh kata, selagi tak kena pada diri sendiri. Aku sekarang ini harapkan agar korang doakan aku padam dend4m pada orang yang tak ada. Dan jangan jadi macam aku. Terima kasih. – Milah (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Norlaila Mohd Din : I feel u.. Rasanya ramai gak hampir senasib, Ada best friend tu sampai doa orang tua tu m4ti cepat. Tapi.. Kemaafan lebih baik demi kehidupan masa depan. Kita hidup kerana Allah. Kerana Allah jua kita maafkan kerana Allah maha adil, u lose something (kasih Nenek) Allah will give u other thing, better thing. Trust him. Semua yang terjadi di dalam kekuasaanNya.

Allyb Ley : Hanya yang merasa tahu macam mana s4kitnya berada dalam kasut tu. Tapi percaya lah setiap benda yang berlaku ada hikmah. Setiap sabar akan dibaIas pahala / syurga. Moga kau kuat dan dapat maafkan apa yang dah jadi, sebab arw4h dah pun takde.

Dan ingat, kita juga akan ada cucu. Moga segala struggIe kau untuk melupakan apa yang da jadi tu dibaIas nikmat yang tak terhingga. Tapi ingat jugak, Tuhan tak suka orang yang berdend4m. Be strong.

Mashitah AlQhadri : Milah, aku pun tak berani nak komen pasal kisah kau sebab hanya yang mengaIami je tau betapa p3ritnye semua yang dah dilalui tu. Jadi aku taknak lah pukuI rata macam penah duduk sekali dengan kau.

Cumanya, sempena bulan Zulhijjah ni, 10 hari terawal ni kau banyak – banyaklah berdoa untuk diri sendiri. Takpe. Taknak doakan untuk opah kau tadehal. Takde sape marah. Doa dulu untuk hati kau. Selamatkan hati kau daripada terpatri dengan eg0 yang akan mem4tikan hati kau nanti.

Sebab sekali dah terpatri, susah dah benda baik – baik yang lain nak masuk dalam hati. Kalau tengok dari penceritaan, kau ni bagus budaknye. Kau rebeI kat mak kau je. Adat laa tu rebeI bila kene buat keje padahal orang yang dipuji – puji tu elok je memb0ngkang katak dalam rumah.

Tapi aku tak terbaca pula part kau rebeI depan opah kau? So kat sini kira kau baguslah dapat menahan amarah daripada berkasar pada opah kau. Aku tak kata kau jahat pun. Kau masih buat kerja yang disuruh walaupun terp4ksa.

Sebab aku ada dengar 1 ceramah. Manusia yang tak mampu menahan marah mana mungkin boleh memaafkan. Tapi manusia yang mampu menahan marah itu dah kira bagus tapi jangan sekadar mampu menahan amarah je.

Naik lagi 1 fasa ke atas iaitu memaafkan. So kau ada ruang dan peluang untuk perlahan ke arah fasa memaafkan opah kau. Just take time. Releks. Marah jela puas – puas kalau tu buat kau lega. Pastu dah. Lepas dah memaafkan, jangan henti kat fasa tu.

Naik lagi 1 fasa iaitu melupakan kesalahan – kesalahannya pula. Dan aku pasti kau akan berjaya ke fasa ni. Sebab waktu tu kau dah berjaya. Berjaya membebaskan sesuatu demi kejernihan hati sendiri. Dan saat kau dah berjaya memaafkan dan melupakan semua kes4kitan kau, autom4tic nama opah kau ada dalam setiap tadahan doa kau. Sebab kau nak opah kau tenang kat sana.

Macam ni lah milah. Kalau kau rasa susah je nak meniti semua anak tangga tu, kau renung jela usia kau yang makin bertambah. Pujuk hati kau baik – baik. Cakap kat diri kau yang kau cuma benci “perbuatan” opah kau je.

Bukan diri opah kau. Mungkin ada kebaikan opah yang kau sorang je tau tapi gara – gara marah yang membara kat hati, benda tu tak tertulis kat dalam penulisan kau. Bukan ape weh. Dikhuatiri, kalau terlalu lama marah dan benci pada seseorang secara keseluruhannya dan bukan benci atas sikapnya semata, sikap tu berbalik pada diri kita sendiri.

Sama macam apa yang kau coretkan buruk – buruk pasal sikap opah. So doalah baik – doa milah supaya usia tua kau nanti lebih baik dari opah kau. Jangan jadikan fasa opah kau tu 1 simbolik yang wajib diturun menurunkan.

Doa tu bukan untuk sesiapa. Tapi untuk dapatkan kemenangan dalam hati kau sebab selamanya kau tetap nampak tewas selagi mana kau tunduk pada kemarahan dan benci yang tak berkesudahan. Ok milah. Jarang aku komen ala – ala ustazah pilihan ni. Aku risau pas aku tulis camni, ada yang masukkan aku dalam target list d0ploh – d0ploh nanti. hmm

Azrreen Mdnor : Bagi aku satu je, jangan kata ala arw4h dah takde. Maafkan je… Orang tak aIami orang takkan faham apa rasa bila kena h1na. Nak – nak kena bezakan macam tu. Moga masa yang berlalu ni, buat sis lupa semua dan cuba maafkan. Ada hikmah di sebalik apa yang berlaku. Kadang – kadang untuk peringatan kita masa akan datang nanti.. Insha Allah.

Miza Norizan : Sebagai orang yang takde dalam kasut kau, aku takleh judge kata kau kena maafkan dia. Tapi at least janganla buat muka puas hati or muka sinis bila orang tanya kau rindu ke tak kat opah kau haha. Kalau tak mampu buat muka kasih sayang, buat la muka p0ker face at least haha.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?