Buat penyih1r, aku dah lepaskan jawatan aku, aku dah gemuk, hod0h, tak cantik

Doktor kIinik tu buat scan dah dia cakap aku ada fibr0id. Keesokkan hari aku terus jumpa dengan pakar puan di kIinik lain. Aku bawa sekali gambar scan yang aku dapat daripada kIinik biasa. Doktor pakar scan sekali lagi dan ajaibnya langsung tak ada sebarang ketulan atau ketumbuhan macam hari sebelumnya. 

#Foto sekadar hiasan. Terima kasih admin kalau confession aku ni disiarkan. Apa yang aku nak cerita ni adalah kisah sebenar pasal aku sendiri dan aku harap sangat benda ni boleh jadi iktibar pada semua orang. Siapa kata dalam zaman serba canggih ni orang tak amalkan sih1r?

Tujuan aku buat confession ni adalah nak memperingatkan orang yang suka guna khidmat sih1r menyih1r ni yang perbuatan korang bagi kesan kat hidup orang. Berhentilah.

Aku seorang pegawai muda di sebuah pejabat gomen. Umur aku 24 tahun masa aku mula dilantik ke jawatan aku. Muda dan mentah sangat. Boss muda yang tak tahu apa – apa. Naif sangat aku masa tu. Aku tak tahu selok belok politik kerja. Aku tak tahu yang apabila kita “kerja” di waktu bekerja akan buat orang tersinggung dan s4kit hati. Aku tak tahu bila kita perform kerja kita akan mengundang marah orang. Aku tak tahu bila m4kin banyak pujian yang orang bagi atas hasil kerja kita, m4kin banyak hati yang Iuka berdar4h. Sungguh aku tak tahu.

Aku mula sedar dengan “peny4kit” aku ni bila perut aku mula membuncit. Berjenis produk aku telan semata – mata nak kuruskan badan sebab pada pandangan mata kasar aku mungkin cuma 0besiti biasa. Hahahah. Peliknya, m4kin aku usaha nak kurus m4kin mencanak – canak berat badan aku naik. Bahagian perut memang sangat besar dan kebanyakan baju yang aku pakai memang akan buat aku nampak macam mengandung. Rakan – rakan ofis pon dan mula menyindir yang bukan – bukan memandangkan aku masih bujang masa tu.

Aku asalnya ke kIinik biasa nak cek kenapa period aku m4kin tidak teratur. Doktor kIinik tu buat scan dah dia cakap aku ada fibr0id. Alangkah terk3jutnya aku dan keesokkan hari aku terus jumpa dengan pakar puan di kIinik lain. Aku bawa sekali gambar scan yang aku dapat daripada kIinik biasa. Doktor pakar scan sekali lagi dan ajaibnya langsung tak ada sebarang ketulan atau ketumbuhan macam hari sebelumnya. Cyst kecil pon tak ada.

Disebabkan benda tu terIampau aneh, ayah aku cadangkan supaya kami dapatkan rawatan Islam. Sekadar mohon pandangan ustaz. Di sinilah bermulanya sejarah peruabatan aku yang tidak berpenghujung.

Kali pertama aku dirawat, aku meracau selama 6 jam. Aku antara sedar dan tidak. Aku nampak semua perlakuan jasad aku termasuklah menamp4r ustaz yang ubatkan aku tu, tapi aku langsung tak boleh nak kawal apa – apa. Aku seolah – oleh tengok wayang dan langsung tak boleh nak gerakkan mana – mana bahagian tubuh aku.

Antara yang aku ingat aku berulang kali menjerit “dia (merujuk kepada aku) kan budak baik. Nak masuk syurga sangat”. Lepas tu aku ketawa terbahak – bahak. Kemudian sambung menangis. Antara adegan yang aku ingat, aku menghadap ayah aku dan aku cakap “Aku boleh bagi h4ng kaya. Bagi bungalow yang h4ng nak. Dengan syarat aku nak ikut anak h4ng.”

Ayah aku cuma geleng kepala dan dia cakap dia tak berkawan dengan sya1tan. Lepas tu aku langsung tak ingat apa – apa. Mak ayah aku cakap aku meng4muk teruk lepas tu.

Setelah 6 jam di rukyah dan macam – macam lagi benda yang ustaz tu terp4ksa buat. Ustaz tu gunakan buluh untuk “tarik” benda yang menumpang di perut aku tu. Bayangkan batang buluh yang ringan tu boleh jadi seberat batu dan bau dia boleh buat semua orang dalam rumah aku Ioya. Aku akhirnya terlena. Keesokkan harinya aku bangun, makan dan solat. Lepas tu aku terpandang cermin. Ya Allah!.

Aku menangis semahu – mahunya, badan aku gemuk yang amat sangat. Perut aku dah menggeIebeh, badan aku penuh bintik – bintik hitam, dan rambut aku menipis sampai hampir botak. Sungguh aku tak perasan semua tu masa aku s4kit. Aku tak nampak. Yang aku nampak aku normal.

Lepas semua rawatan aku akhirnya bertemu jod0h dengan suami aku sekarang. Ingatkan dah berakhir siri sih1r menyih1r. Sekali lagi aku di uji. Aku selalu terbabas tidur setiap hari walaupun beribu alarm aku kunci, menjadikan aku selalu lewat masuk ke ofis. Ada satu peringkat aku akan menangis dan meraung tak nak masuk kerja. Husband akan hantar aku sampai muka pintu ofis. Kalau nasib aku baik bertahan la sampai petang. Kalau tak meraung la lepas tu nak balik rumah.

Aku dah pindah pejabat pon sebab nak hidup aman. Walaupun ofis baru ni jauh sikit aku redha, janji aku dan suami hidup happy. Aku keguguran baru – baru ni. Ustaz cakap baki sih1r tu akan sentiasa halang aku untuk mengandung atau dapat anak selagi semua jin – jin tu tak hilang sepenuhnya. Aku penat. Aku masih berubat dan berharap aku akan sembuh sepenuhnya satu hari nanti.

Buat penyih1r tu kalau dia baca confession ni, aku cuma nak bagi tahu, aku dah lepaskan jawatan aku, aku dah gemuk, hod0h, tak cantik, aku dah penat bawa badan aku yang sentiasa rasa berat. Aku teringin nak ada anak sendiri. Kalau apa juga benda yang aku buat dah s4kitkan hati kau. Aku minta maaf. Sebab sesungguhnya sampai hari ni aku masih fikir kenapa ada orang yang boleh membenci sedasyat itu. – Gemuk

Komen Warganet :

Aziha Nuril : Saya faham keadaan awak sis. 6 tahun saya berubat. Masih beginilah, ada masa ok, ada masa saya kuat, ada masa saya kalah. Betul kita sendiri boleh buang tapi bukanlah semudah yang disangka. Kalau pernah rasa, tau lah. Syukur sangat suami masih sanggup bertahan dan bersabar. Walaupun suami dan anak – anak mula kena tempiasnya. Tak mengapa, saya serah semua pada Allah. Ujian ni datang dari Dia. jadi Dia akan bantu saya selagi saya tak putvs asa. Ujian ni rahmat, hanya perlu sabar. Yang terlibat di belakang, saya malas ambil tahu. Itu biar antara dia dengan Allah. Biar dia menanggung azabnya nanti.

Hasmizan Hasan : Kadang – kadang bila selalu dengar cerita – cerita macam ni, jadi tak berani nak perform kerja. Bukan sebab takutkn j1n sya1tan tapi bimbang hidup terjejas. Bimbang tak dapat dah nk tolong mak ayah. Kenapa perlu ade orang dengki kalau orang lain nak perform kerja. Kalau nak usaha la sendiri, bersaing secara sihat. Jangan duk main j1n sya1tan ni. Diri sendri jugak mer4na nanti.

Aishah Omar : Tahun 2003 saya s4kit tanpa sebab, teruk jugak. 30 hari dalam lCU. Cukup 44 hari kat hospitaI, doktor kat lCU nasihatkan mak suh cuba perubatan Islam. Doktor yang sama jugak cakap 1 dalam 10 orang kat malaysia ni akan terikut dengan sih1r menyih1r. Tak tau la statistik doktor tu betul ke tak. Alhamdulillah sekarang dah sihat.

Kamariah Wanderaman : Aku nak kongsi kisah aku. Aku bermadu, kehidupan aku terganggu dengan  kehadiran orang ke-3. Aku terima dia walaupon aku s4kit. 5 tahun aku bermadu, tiada yang manis pun, semuanya pahit. Sekarang aku antara sedar dan tidak, meracau bila berubat, semuanya tujukan pada dia. Aku antara percaya atau tidak. Sebelum ini semua kata aku kurus, kain yang aku pakai Ionggar tapi bila aku berubat, alhamdulillah. Sekarang dah okay. Aku dan tak perlu ik4t kain tu lagi, aku ada tanya dia betul ke dia sih1rkan aku. Dia kata dia tak akan hampiri perkara syirik. Takpelah semoga aku pulih demi untuk anak – anak aku.

Dalilah A. Aylan : Zaman sekarang ni macam dah blik zaman jahiIiah. Semua nampak baik depan tapi belakang main sih1r. Moga confessor diberikan penyembuhan dan dibukakan pintu rezeki. Kadang – kadang cakap dengan orang, sesetengah orang tak percaya pasal sih1r ni. Hanya orang yang pernah lalui atau lihat dengan mata kepala sendiri jek yang betul – betul percaya akan adanya sih1r.

Amelia Zainuddin : Ya Allah hasadnya. Macam mana boleh tanam dengki sedasyat ni. Dia taktau ke d0sa sekutu Allah tu saje dah besar mana. Mintak jauh sangat – sangat dari diri dengan keturunan. Jangan ani4ya orang, nanti kena kat diri atau anak sendiri baru nak menyesal. Hidup bertuhankan sya1tan, tak akan senang selamanya.

Apa kata anda?