Inilah punca sebenar keretakan rumahtangga, semuanya bermula ketika di pejabat

layansudahdotcom , stop kopipes.. report copyright dah dibuat
seleksimediadotcom , warning
keluargabahagiadotfun , warning

Bila di pejabat ada majlis dinner ataupun majlis makan – makan. Ketika itu masing – masing berpakaian cantik – cantik terutama pekerja wanita. Masa ni lah banyak mata  – mata miang memandang. Jangan nak tipu la kalau mata tak melilau tengok sana sini.

#Foto sekadar hiasan

Ini Punca Sebenar Retaknya Rumahtangga

Sudah hampir 6 tahun aku berkerja dalam industri. Saja aku tidak nyatakan dalam industri mana, tapi aku akan bagi contoh berdasarkan pemerhatian aku terhadap diri sendiri dan kawan – kawan aku dalam bidang kerjaya.

Mulanya nak guna perkataan “ikhtilat” tapi tak semua akan faham kecuali budak – budak usrah dan mungkin budak – budak UIA. Bergurau, jangan marah. Pergaulan bebas lagi senang orang ramai faham apa maksudnya dan tahu juga macam mana sifatnya.

Sering kita baca berita atau artikel mengenai “Pergaulan bebas di kalangan remaja” atau “budak sekolah” atau “pelajar IPT”. Tapi rasanya jarang kita dengar tentang teguran pergaulan bebas di tempat kerja yang melibatkan suami – suami dan isteri – isteri orang. Baik yang muda 20-an hinggalah yang nak pencen 50-an.

Aku akan ceritakan apa yang aku alami dan nampak selama aku berkerja.

BERGURAU KETERLALUAN ANTARA LELAKI & PEREMPUAN

Benda ni sangat biasa. Bergurau, gelak – gelak dan yang paling aku tak berkenan tepuk tamp4r sentuh – sentuh. Sebelum tu aku nak bagitau yang aku ni seorang lelaki dan aku normal, haha. Maksudnya aku juga ada nafsu dan bila bergurau memang akan rasa seronok. Tapi nafsu itu kalau dirai dan dan dilayan, memang akan mer0sakkan.

Aku dah pun berkahwin dan aku tak suka bila ada lelaki yang cuba – cuba bergurau dengan isteri aku. Kalau korang kata aku koIot, jumud atau tak open-minded, aku rasa korang yang ada masalah sebenarnya. Sebagai seorang suami, kau tak akan rasa senang bila isteri sendiri dikacau oleh kawan – kawan lelaki apatah lagi orang luar.

Mungkin yang senior – senior ada cara guraunya sendiri. Bertanya tentang anak sihat ke tidak, perihal keluarga masing – masing dan macam – macam semata – mata nak tau dan ambil berat. “Eh, anak puan dah sihat ke? Anak saya yang first pun lebih kurang sama je macam tu… haha (gelak sengih – sengih)”. Yang ni mungkin tak keterlaluan.

Keterlaluan yang aku maksudkan ialah apabila gurauan itu dah melebihi ‘redline’, contohnya bergurau tentang hal – hal dalam bilik dan hal – hal dalam kain. Bergurau tentang malam jumaat antara lelaki dan perempuan. Masing – masing dah jadi suami dan isteri orang. Pandai – pandailah jaga maruah pasangan.

JAMUAN MAKAN, POTLUCK & PICNIC

Antara sebab aku kurang berkenan dengan majlis keramaian (selalu dinner), sebab pergaulan ini lah. Masa inilah ada peluang untuk bergelak ketawa dan bergurau sehabis – habisnya sebab majlis – majlis ini memang dikhaskan untuk bersosiaI.

Aku bukannya menent4ng atau ‘anti’ dengan majlis sebegini. Tak jadi masalah pun, malah memang ada tuntutan untuk rapatkan hubungan dan bonding lebih rapat, ataupun ice-br3aking supaya tak kekok buat kerja. Yang jadi masalahnya, macam aku cakap tadi la. Tiba – tiba ada yang jadi miang. Baik lelaki mahupun perempuan. Waktu ni kan masing – masing pakai baju cantik – cantik. Jangan nak tipu la kalau mata tak melilau tengok sana sini.

WHATSAPP GROUP

Ha! Benda yang paling biasa di abad ini. Syarik4t ada whatsapp group sendiri. Department ada group sendiri. Dalam department, ada whatsapp group untuk team pulak. Kemudian ada group untuk projek – projek yang kita terlibat pulak. Yang belum kerja, nanti korang kerja tau la. Sampai 5 – 6 group itu benda biasa. Malah mungkin lebih dari tu.

Ok itu pasal kerja. Ni aku nak cerita pasal ‘bergurau’ dalam whatsapp group. Tak habis di tempat kerja, dalam whatsapp pun nak bergurau. Share gambar itu, share gambar ini.

Share gambar selfie lelaki dan perempuan. Aku punya style, bila dapat gambar yang aku rasa tak patut ada, aku terus delete je. Bayangkan, tak pasal – pasal dalam phone korang ada gambar perempuan (sorang – sorang) tengah selfie buat mulut muncung.

Nampak tak, pergaulan ni tanpa batas melainkan diri sendiri yang mengawalnya. Ada beberapa kawan (perempuan) yang aku kenal, malam – malam dia tak layan whatsapp sebab dia pernah kata yang suaminya tak bagi. Itu satu langkah yang sangat wajar. Layan suami jauh lagi baik dari whatsapp kemudian senyum sorang – sorang.

MATA SEORANG LELAKI

Pernah dengan lagu Jinbara, Patri : “Andai diri ini insani, pasti ada kemahuannya…”

Kepada para wanita sana, jagalah penampilan dan pergaulan. Lelaki pun! Lelaki ni ada segelintir yang memang suka tengok “barang” perempuan. Yang ini mungkin ada Iucah, tapi aku bagitau terus terang. Ada yang tengok buah dad4, punggvng, badan chubby dan sebagainya. Baik perempuan itu bujang, atau pun isteri orang. Ini berlaku ya, bukan buat – buat cerita. Perempuan patut ada rasa untuk lebih secure, dan lelaki kena jaga pandang dan jangan layan nafsu sangat.

Nafsu ni memang tak akan puas. Walaupun orang tu dah kahwin beranak – pinak sekali pun. Sama – sama lah jinakkan hawa nafsu yang sentiasa member0ntak ni. Ada ganjaran untuk setiap itu.

ISLAM ADA GARIS PANDUAN YANG TEGAS TENTANG PERGAULAN

Benda ni tak semua orang akan senang. Lagi – lagi yang acah – acah berfikiran maju, open-minded. Aku nak highlightkan istilah ‘tegas’ kat sini. Memang Islam ada peraturan tentang pergaulan yang sangat tegas. Ini semua bersumber dari Quran dan hadis nabi SAW. Sebagai muslim, kita kena lah berserah bulat – bulat dengan apa yang dah ditetapkan. Sama – samalah kita belajar dan amalkan.

KESIMPULAN

Jagalah maruah anda sebagai suami dan isteri jika sudah berkahwin. Yang belum berkahwin, apatah lagi. Yang dah kahwin ni, balik boleh bersama dengan pasangan. Yang belum, cuba usaha dan jangan putus harapan dengan rahmat Allah.

Ingat ya, banyak juga kes – kes curang di tempat kerja malah ada juga yang sampai berz1na. Moga kita sentiasa dalam peliharaan Allah.

– The Man With The Golden Gvn

Komen Warganet :

Ilna Naj

Ye betul tu, oleh yang demikian, kalau kat tempat kerja dik4takan bak katak bawah tempurung, akak suka. Yang akak tahu jaga tempurung tu jer, masuk kerja, buat kerja sendiri. Biarlah org kata tak reti sosiaI dan sombong, asalkan akak happy sorang sorang.

Abdulazim Ishak

Minta – minta dijauhkan la benda – benda camni. Apa pun sama – sama mau menjaga hubungan dan hati pasangan. Tak boleh sebeIah pihak ja. Tolak ansur dan berbincang tu penting, jangan pend4mkan. Luahkan apa yang ada dalam hati, apa yang tak kena.

Sama – sama cari jalan penyelesaian semoga hubungan kembali baik dan bertambah baik pada masa akan datang.

Ashfurreey Fatimah

Artikel yang mantap. Whatsapp group, reunion, mengarut je semua tu. Konon nak hidupkan semula yang dah berpuluh tahun atau berbeIas tahun. Konon ada cinta monyet, sampai jatuh cinta semula. Yang ada suami dan ada isteri, jumpa dengan group untuk reunion tanpa suami dan isteri. Konon batch masing masing. Lagak macam remaja. Cakap berbulu mata dan telinga. Situasi ni memang ada ye.

Nor Hafiezah Suib

Ni yang nak like million kali ni. Nampak tak p3juang p3juang hak suami dan isteri. Jaga isteri mu, jaga suami mu. Tok ser nak sibuk jaga isteri dan suami orang lain.

Apa kata anda?