Aku seorang anak lelaki dan suami tapi aku ibarat orang gaji dalam rumah

news.allmhidotcom warning

Aku penat layan karenah keluarga dari mak bapak, adik beradik sampailah ke isteri. Semua kerja dalam rumah aku yang buat. Bila tiba hal anak, isteri aku langsung tak hiraukan. Makan, pakai, ber4k semua tunggu aku balik kerja. Bila aku tegur, aku kena m4ki dan dik4takan mengungkit…

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua. Terima kasih admin jika sudi panjangkan post ini. Aku seorang lelaki berkahwin berusia 20-an dan usia perkahwinan kami baru jejak 3 tahun. Dikurniakan anak perempuan yang kami berdua cintai.

Tapi aku menjadi m4ngsa keadaan di pelbagai pihak. Dari keluarga sendiri (mak bapak) dan keluarga kecil aku. Aku masih menetap dengan keluarga sendiri dan doakan dipermudahkan urusan aku untuk memiliki rumah sendiri setahun dua lagi. Aamiin.

Aku mempunyai ibu bapa yang old school. Berfikiran cara orang lama. Adik beradik yang lain cara pemikiran. Aku ada seorang isteri yang ada bip0lar. Dan aku? Aku hanya ada anak perempuan untuk tenangkan hati dan perasaan aku.

Masalahnya ialah, aku mempunyai kakak yang juga menetap sama sekali dengan suaminya. Dan mereka dikurniakan anak juga. Ini bukan masalahnya.

Masalahnya ialah keluarga mereka jarang tolong aku untuk mengemas rumah tak kisah lah dari segi sapu rumah, mop rumah, cuci tandas, kemas dapur. Semuanya aku. Semuanya aku. Semuanya aku. Aku ada 6 adik beradik.

Bila aku luahkan perasaan. Aku dituduh berkira sedangkan itu tanggungjawab masing masing. Aku menangis sendiri, dalam otak asyik fikir maIangnya hidup aku.

Bila saat nak t0reh lengan menghabiskan hidup sendiri. Datang anak aku menegur “daddy”. Bila lihat aku menangis, terus dipeIuk dan dicakap “jangan nangis” peIat seorang bayi baru mula bercakap.

Astagfirullah. Menangis aku mengucapkan terima kasih padanya kerana menyeIamatkan aku. Aku mengadu pada isteri ku. Kini dia backf1re aku. Dia kata aku kuat mengadu untuk buat kerja di rumah.

Aku bangun seawal 6 pagi setiap hari. Kemas dapur bekas tinggalan sisa semalam oleh keluarga aku. Siapkan makanan untuk anak kecil ku. Aku hanya sarapan telur dan roti. Lalu berjogging di thr3admiII untuk hilang str3ss di pagi hari.

Pergi kerja jam 8 pagi. Balik kerja jam 6 petang. Mahu 0vertime untuk pengumpulan dana beli rumah tapi isteri cakap “balik cepat. Tak tahan jaga anak”. Jadi balik aku tanpa 0vertime sambil kirakan gaji bakal aku dapat hujung bulan. Bila hujung bulan menjelma. “nak beli beg? Nak beli baju”.

Apa yang hanya aku mampu baIas “tunggu lah gaji. Gaji tak berapa nak cukup”. Sedangkan aku sendiri berpuasa di office. Aku mahu kerja 0vertime untuk dia.

Bila p4ksa 0vertime, anakku menjadi m4ngsa kebuIuran kerana tak disuap makan. Tak dibagi mandi petang, tak dilayan main bersama sedangkan isteri asyik berfb dan berinsta.

Bila aku balik terus mandi dan main bersama. Sudah selesai bermain. Baru aku nak tengok phone, sudah dik4ta “asyik tengok telefon je tau, layan anak tak nak”, ya Allah. Di manakah silap aku?

Anakku terjaga pagi buta minta susu, dibasuhkan ber4k semua aku yang buat. Cuci carpet, cat rumah, semua aku buat. Bila aku mengeIuh. Apa yang aku dapat? Jangan berkira. Aku yang tak tau atau mereka yang tak tau?

Adikku mengeIuh ada depr3si dan dimasukkan ke ward tiga minggu, ibuku cukup risau sampai meIonggarkan pant4ng larang keluarga kami iaitu merok0k, tapi bila aku? Jangan berkira yang aku dapat.

Aku penat untuk hidup serba salah. Aku mampu bagi sedikit sahaja nafkah buat ibuku. Tetapi barang hampir semua aku cukupkan. Tidak padan dengan gajiku yang sedikit.

Orang tanyakan masalah aku mo0dy di rumah, bila aku cerita, banyak mengeIuhlah kau ni. Banyak mengadulah kau ni. Jangan berkira, nanti orang tak berkira dengan kau.

Aku bukannya berkira, tapi aku penat untuk mencuci naj1s orang. Makan tinggal di singki, aku yang cuci. Masak tinggal kuali di dapur, aku yang cuci. Anak makan berselerak tumpah, lapnya tidak. Aku juga yang mop kerana risaukan semut menggigit anakku. Apa mereka tak risaukan begitu?

Aku nak kerja kuat. Kumpul duit untuk adakan rumah sendiri, dibisingnya jangan 0vertime. Kita tidak kebulur lagi di hujung bulan. Aku taktau apa lagi yang perlu aku buat.

Bila kami berg4duh, si isteri yang mula mem4ki, bila aku berdiam, dik4tanya aku tak respon sedangkan aku taknak bersuara dalam keadaan sudah tegang. Jadi semua ini tidak diselesaikan. Hanya dilegakan oleh kehadiran anak perempuan ku.

Tapi aku rasa aku tidak punya waktu yang lama di dunia ini. Daripada terus dis4kiti, aku reIa terus tamatkan riwayat ini.

Mungkin ini membuatkan kes4kitan aku terhenti buat selamanya dan mungkin juga keluarga akan senang dengan ketiadaanku yang cukup tak suka dengan cara pemikiran orang lama.

Itu sahaja coretan buat kali pertama ini dan mungkin terakhir. Sekian terima kasih.

– Entah (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Farah Hannah

Ya Allah jangan begitu bang. Sabar. Pekakkan telinga. Pedulikan kata mereka. Apa kata abang pindah keluar dahulu sekejap. Sewa di mana – mana. Atau teruskan 0vertime. Sebab kalau lebihkan masa di tempat kerja, takdelah fikir soal rumah. Semua dah besar harusnya pandailah uruskan diri masing – masing. Adui bini pun 1 hal. tak tolong suami dah kenapa. All the best. Jangan bunvh diri! Ingat Allah, ingat anak kecik tu masih perlukan kasih seorang bapa. Stay strong.

Rani Rashid

Tak tahu nak komen macam mana. Tapi tolonglah jangan akhiri hidup awak. Ini bukan penyelesaiannya. Saya sangat faham keadaan orang yang ada depr3ssion. Sangat faham sebab saya pernah laluinya. Keadaan di rumah tu adalah penyebab awak mengalami depr3ssion ni. Dan isteri yang juga ada bip0lar. Dia tak mampu nak sokong awak dan awak juga tak mampu nak sokong diri awak.

Tiap kali awak rasa nak bunvh diri, cuba pandang anak awak. Dialah kekuatan awak. Sebenarnya awak kuat. Jangan dengar hasutan sya1tan untuk tamatkan hidup awak. Ini bukan penyelesaiannya. Perlahan lahan bangkit. Kalau sekarang ini awak rasa tak nampak jalan, tenangkan diri sekejap daripada buat tugas tugas tu semua. Awak kuat. Kalau rasa tak ada sorang pun yang faham, awak mengadulah dengan Allah. Percayalah lama lama awak akan tenang.

Tak ada sesiapa pun yang boleh tolong awak kecuali diri awak sendiri. Bunvh diri bukan penyelesaiannya. Hidup ini banyak pilihan.

Norain Kamarudin

Tegas dengan isteri, keluar dari rumah. Ye kadang – kadang kita terlalu biasakan orang sekeliling dengan kebaikan kita sampai mereka jadi buta dan ambil kesempatan. Mereka fikir kita ni baik, kena perfect serba serbi tak boleh buat salah sikit pun. S0lutionnya, keluar dari circle tu, circle yang tak membina. Mengikut dari penceritaan, awak suami yang sangat baik, sayang.. isteri kurang hormat dan ambil kesempatan. Awak kena tegas dan tunjukkan kredibiIiti sebagai ketua keluarga, beri tunjuk ajar pada isteri dan fokus kepada keluarga kecil awak. Biar banyak rumah tapi jangan duduk satu rumah terutamanya dengan adik beradik yang jugak dah berumahtangga dan t0ksik.

Nur Athirah Ahmad

Tolong call hotline untuk kaunseIing. Serius encik dah depr3ssed, atau lebih teruk dari tu. Pi berubat dulu, bab nak bunvh diri ni bukan atas sebab tak solat ke apa, tapi mentaI dah tak boleh nak terima dah. Bab isteri tu sebab ada peny4kit bip0lar jugak kan. Hantar la pi duduk hospitaI bagi pulih. Duduk dekat rumah pun anak sendiri pun tak nak beIa. Dah jadi tak berfungsi kena pulihkan supaya jadi manusia balik. Ramai yang s4kit tapi makan ubat sebab nak jalankan tanggungjawab. Sebagai manusia normal untuk family dan diri. Mungkin anak boleh bagi mak mertua jaga dulu sekejap sementra encik dan isteri jumpa doktor. Ya Allah ringankan la beban dan kesulitan h4mbaMu ini dan berikan ketenangan dan kekuatan untuk pulih dari kesedihan ini.

Aqilah Abd Muhaimin

Isteri confessor dah selesa sangat tu sampai tak hormat suami. Kalau menantu lain biasanya ins3cure dok rumah mentua, ni tak, naik lemak pula. Nampak sangat confessor ni baik mudah dipijak – pijak. Atau lemah. Ehh tak sure lah.

Apa pun U suami, kalau U tak dapat kerjasama dari keluarga, at least dapatkan kerjasama dari isteri. Duduk bincang sama – sama. Sampai bila nak duduk tahap tu? Takkan sampai kena makan ubat dulu. Haih.

Apa kata anda?