Isteri aku jenis baran saIah sikit Iempar pinggan, dia kena pecat sebab tamp4r bos

Baru sebulan dua kahwin aku dah rasa menyesal. Satu hari tu aku tertinggal telefon aku. Telefon aku ni benda yang aku paling jarang lupa nak bawa pergi tempat kerja. Dah separuh jalan aku patah balik. Tengok isteri aku dah terbaring dekat sofa…

#Foto sekadar hiasan. Salam sejahtera semua. Kisah aku ni tak berapa panjang. Cuma nak kongsi sedikit. Mungkin ada yang hadap situasi macam aku. Aku sebenarnya dah berkahwin, masuk tahun ni 4 tahun. Isteri aku ni anak tunggaI asal Bangi. Dah nak dekat setahun berkawan akhirnya kami kahwin dan sekarang menetap di Johor Bahru rumah aku. Waktu bercinta isteri aku ni dia ada sikap baran dan terIampau em0si. Tapi sekejap lepas tu okay. Bagi aku tu bukan kekurangan mungkin sikap dia macam tu. Aku pun tak ada masalah. Aku lagi banyak kurang.

Jadi kami pun sambung kehidupan sebagai suami isteri. Isteri aku ni dari dulu sampai sekarang dia ni asyik tukar kerja banyak kali. Bila aku tanya dia selalu jawab tak selesa kerja situ. Tapi aku cuba siasat dari keluarga dia. Rupanya dia ni baran tak mampu kawal em0si. Waktu kahwin dia memang selalu marah – marah. Kadang – kadang berseIisih faham, dia Iempar pinggan. Tengah makan dekat meja dia bangun jatuhkan kerusi.

Awal tu baru sebulan dua. Aku rasa menyesal tapi cepat – cepat bersabar. Walaupun isteri aku macam tu, lepas dia marah itu semua. Dia datang dekat aku nangis – nangis cakap minta maaf. Tapi m4kin meIarat. Padahal tak ada perg4duhan pun dia marah, tengah malam menangis. Aku selalu pegang tangan dia sampai dia tertidur.

Dekat tempat kerja dia kena pecat. Dia pergi tamp4r bos dia. Aku aduh dengar terus terk3jut. Malam tu juga aku jumpa bos dia sIow taIk minta maaf. Aku terangkan pasal perihaI isteri aku semua. Dia pun okay. Tapi aku suruh isteri aku berhenti kerja. Aku cakap dengan dia kita kena rawat hal ni. Kami jumpa doktor pakar dalam hal ni. Kena pergi kaunseIing. Tanya itu, tanya ini.

Aku bawa dia pergi bercuti. Ulang tahun perkahwinan kami, aku bawa dia pergi K0rea. Dia minat kdrama, kp0p tu semua. Jadi aku bawa pergi sana. Isteri aku ni dia selalu str3ss, 0verthinking dan macam hal lagi. Jadi bila bawa dia bercuti baru nampak dia senyum betul – betul rasa puas. Waktu dekat K0rea tak ada masalah langsung. Aku pun tenang sekejap. Balik dari K0rea dia tiba – tiba marah. Ada akak ni terIanggar dari belakang. Tapi akak ni dah minta maaf. Tiba – tiba dia t3ngking akak tu. Terk3jut aku.

Tapi lepas kejadian tu selama sebulan suasana rumah tenang dan aman. Isteri aku pun cakap dia nak berkerja semula. Aku cakap okay je kalau dia betul – betul dah bersedia. Ah sudah dia merad4ng. Dia cakap, ”saya dah lama bersedia awak tu yang mengada – ngada sangat.” Eh, aku pula kena. Tapi diam je lah tak jawab apa. Biasa kalau dia marah ni aku pegang tangan dia, nanti dia macam malu – malu dan nak marah tu rasa janggaI jadi dia pun berhenti sendiri.

Tapi paling teruk, bila dia sampai nak bvnvh diri. Ini mungkin silap aku. Sebab aku rasa dia dah okay jadi aku kurang peka. Tapi setiap malam aku selalu tanya. Borak sampai dia terIelap. Tapi entah mana silap aku. Isteri aku cuba bunvh diri dengan 0verd0se. Tapi waktu tu pertolongan dari Allah, aku tertinggal telefon aku. Telefon aku ni benda yang aku paling jarang lupa nak bawa pergi tempat kerja. Dah separuh jalan aku patah balik. Tengok isteri aku dah terbaring dekat sofa. Aku cepat – cepat angkat berlari sambil menangis ni masuk kereta dan terus ke hospitaI. Aku nak ceritakan perasaan aku waktu tu pun tak reti. Marah geram kecewa sedih semua ada.

SeIang setahun lepas kejadian tu. Isteri aku masih sama tapi baran dia dah kurang. Str3ss dia pun kurang. Tapi masih ada lepas dari cubaan bvnuh diri tu. Aku berhenti kerja. Aku explain dekat bos aku. Alhamdulilah bos aku ni dia baik. Dia kasitahu aku jangan berhenti. Cuma ambik cuti selama mana aku perlukan. Lama aku cuti, 2 bulan. Lepas sambung kerja aku suruh bos aku pot0ng separuh gaji aku untuk dua bulan. Rasa bersalah juga cuti lama sebenarnya.

Selama dua bulan tu aku layan isteri aku. Lepas jadi benda tu dia jadi pendiam. Tak nak bercakap langsung. Dengan mak ayah dia. Dengan aku. Aku pun sebagai suami ada lah faham juga. Mungkin dia rasa bersalah. Aku selalu cakap dengan dia. Kalau awak rasa bersalah lepas ni jangan buat lagi. 2 bulan tu aku layan dah macam anak. Tanya nak makan apa. Nak buat apa. Nak tengok rancangan apa. Nak solat dekat masjid mana.

Kadang – kadang tu ada lah terpuji diri sikit. Hahaha. Tapi itulah dulu arw4h ibu aku pun sabar dengan perangai aku yang waktu kecik nakaI betul. Jadi aku pun bersabar dan bertahan. Lepas beberapa tahun. Str3ss, baran menj3rit – j3rit dah hilang. Mungkin ada sikit – sikit. Tapi dah jarang sangat. Kerja pun sekarang dah tetap. Tapi kalau aku rasa macam dia nak marah aku alihkan perhatian dia dengan hal lain supaya reda sikit api kemarahan.

Kita pun tahu kalau tengah marah macam – macam terlepas. Jadi kalau betul – betul marah berlebihan macam ini eloklah cari jalan penyelesaian. Memang makan masa. Aku dengan isteri aku pun perlukan bertahun untuk berjaya. Tapi bila dah berjaya, kau dapat tengok isteri kau senyum dan kawal marah dia. Itu satu nikmat yang kau tak dapat luahkan betapa hebat benda tersebut. – Zainil

Komen Warganet :

Norhawa Mohd Nor : MasyaAllah tabarakallah, moga En. Terus jadi suami yang soleh dan memahami. Mungkin sudah jumpa Dr pakar ps1kiatri. Tapi masih perubahan tak banyak. Dalam Islam juga ada perubatan dalaman. Mungkin boleh juga cuba perubatan Islam. Kita tak tahu hakik4t sebenar, sekalipun ini ujian dari Nya, tapi kita wajib mencari penawarnya. Kita kena yakin dalam dunia ni ada makhluk lain yang juga tidak hendak melihat manusia ini bahagia dan senang. Cubalah dapatkan rawatan, sekadar mengesy0rkan. Saya juga ada adik sepupu, tapi masih kecil, perangai baran dan degil ya amat, sukar untuk di kawal. Rupanya ada benda lain yang mendiami tubuhnya, sekaligus mengawal em0si anak ini.

Tujuannya apa, mahkluk ni tak akan pernah berhenti untuk cuba memp0rak peranda kan kehidupan manusia. Iye, kerana itu janji mereka. Diagn0se Dr akan cakap s4kit bipoIar dan str3ss dan setaranya. Hakik4tnya, sampai bila nak berg4ntung dengan ubatan yang mungkin jangka panjang akan meninggaIkan kesan. In shaa Allah, setiap peny4kit ada ubatnya, tak percaya tak apa, buatlah istikharah mohon petunjuk Allah, jalan pengubatan mana yang paling terbaik.

Saya ada beberapa kawan yang di diagn0sis peny4kit bip0Iar dan depr3ss. Walaupun masih terkawal, tapi tetap masih memberi kesan kepada kehidupannya dan pandangan terhadap orang di sekeIilingnya. Mereka memang tak akan percaya yang mereka ada gangguan. Wallahua’lam. In shaa Allah cubalah mana yang terbaik. Moga terus kuat dan sabar, dan moga Allah temukan jalan kesembuhan buat isteri in shaa Allah.

Najwa Suhaili Md Zin : Saya cadangkan bawalah isteri pergi ke hospitaI untuk buat pemeriksaan. Sebab mo0d dan baran dia datang dan pergi sesuka hati. Mungkin benda ni tak boleh dikawal. Jumpa ps1kiatri cIinicaI untuk kepastian ok. MentaI heaIth is very imp0rtant. Tambah lagi kalau awak berdua bercadang untuk mendapatkan zuriat. Akan datang kita tak tahu apa bakal jadi. Kalau perlu dapatkan diagn0sis awal, dapatkanlah. Awak pun memang suami yang baik, maksudnya isteri ada str0ng supp0rt system here. Ada keinginan nak bvnuh diri merupakan satu kebimbangan yang tak wajar dipandang mudah. Dapatkan diagn0sis awal.

Akma Alma : Bawak rawatan sebelum mula mengandung dan berpant4ng dalam tempoh mengandung dan berpant4ng horm0n memang terjejas mo0d em0si semua tak stabil. Tolong bawak checkup, masa pant4ng ada anak dengan s4kit dan suasana lagi. Harap encik pertimbangkan, saya yang normal pon dalam pant4ng memang depr3ssion. Baby bIues sw1ng mo0d, nasib tak mer0yan teruk.

Ariffatri Bin Mohammad : Semoga kau diberkati dan diredhai Allah SWT bro, bawa isteri jumpa ustaz juga bro. Perubatan moden akan ubat cara teori dan ubat, tapi cara Islam akan melihat dari sudut lain yang mata kita tak nampak, usahalah.

Izzah Maheerah : Macam sama ja i dengan wife u , tapi i okay lepas ada baby. Sekarang ni kalau nak marah i diam, jeIing, nangis. Tapi kadang – kadang terlepas juga marah tu. Waktu kawan dan awal – awal kahwin, i pun sejenis marah yang baIing barang , banyak kali cuba nak bvnuh diri, bagi ced3ra diri, marah ikut suka hati. Awal mengandung cak4r – cak4r perut macam orang tak betul  Tapi husband i pandai tackIe masalah i. Jadi, sekarang i dah tak teruk macam dulu.

Apa kata anda?