Kalau perempuan boleh kahwin lebih, dah lama aku madukan suami

Aku str3ss dari pelbagai sudut. Aku dibuIi mertua dan aku tak dapat kasih sayang seorang suami. Dah 2 bulan hari – hari aku menangis di toilet pejabat. 7 tahun kahwin semuanya aku buat sendiri redah hujan panas bersama anak – anak. Masa aku bIeeding, aku sendiri pergi hospitaI pukuI 2 pagi sambil bawa anak kecil. Mertua suka cakap aku gendut tapi kereta aku, dia ambil tak pulang – pulangkan..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum admin dan warga facebook. Aku tak tau pada siapa nak meluah. Aku terlalu ingin meluah. Tapi aku tak mau orang tau siapa aku. Maafkan aku meluah di sini. Harapnya yang baik dijadikan pengajaran, yang buruk di jadikan sempadan. Aku sedang dalam pemerhatian jika kiranya aku perlukan bantuan pakar. Doktor dah sarankan “u need help”. Ya.. aku mengalami kemurungan, setelah lama aku dalam fasa deniaI phases. Kali ni aku mengalah. Aku mengaku kalah. Aku dah tak mampu nak bendung perasaan aku.

Aku rasa sepi, hidup dalam tekanan. Selama ni aku la sorang – sorang meredah hujan dan panas, siang dan malam, BIeeding mengandung pun gagah pikuI anak 2 – 3 am pergi ke hospitaI. Suami? Ntah la. Sejak kahwin kami tak serumah sebab dia kerja buat jalan raya. Dia tidur pun di rumah yang disediakan company. Semua s4kit pening anak even diri aku, aku hadap seorang diri. Itu tidak mengapa, sebab amanah dan tanggungjawab. Aku pikuI dengan hati yang reIa dan InshaAllah aku redha.

Mak1n lama, seteleh 7 tahun perkahwinan, aku dapati suami aku tak pernah dahulukan kami (anak dan isteri yang dia pilih.. untuk jadi teman hidup hingga akhir4t) dalam semua hal. TAK larat aku nak senaraikan. Cuma cakap semua bill anak aku tanggung. Bila raya, aku keluar duit, aku la sorang – sorang beriya cari baju anak waktu lunch atau ambil cuti beli. Macam tak ade suami. Sabtu Ahad selama ni asyik kena balik rumah mak mertua. Jadi kami tiada “privacy” Itu belum lagi mulut mertua yang tiap kali suka jatuhkan maru4h aku depan saud4ra mara dan menantu yang lain.

Ialah aku ni tak sehebat menantu yang lain dan secekap menantu yang lain dalam memasak aku malah di ejek gendut dan sebagainya sebab dalam menantu aku la yang paling tinggi, besar pula tu. Tapi alangkah kau tahu aku begini sebab aku banyak makan ubat (ya aku tak sihat) tubuh aku pun doc banyak inject ster0id sebab sudah “haus” dalam menjalankan tanggungjawab pikuI anak sorang – sorang, seluruh badan aku s4kit – s4kit. Kebelakangan ni aku mak1n tak sihat. Aku on medication. Berat badan aku turun mendad4k, aku tak cukup tidur, pagi berkejar siap dan hantar anak, aku rushing ke tempat kerja. Petang berlari aku balik kerja ambil anak dengan jarak rumah dan tempat kerja dalam 50km sehala. Aku tempuh jam dan sebagainya, sorang – sorang. Dalam keadaan aku tak sihat.

Tahun ni suami dah start duduk dengan kami. Dia kerja company baru tapi on dan off outstation dalam seminggu 2 hari. Sepanjang puasa aku hari – hari muntah (bukan mengandung tapi sebab tak sihat) aku kerap kena vertigo (rasa pusing kepala 360, low BP (jalan terhuyung hayang). Start bulan puasa kami pergi kerja naik 1 kereta. Boleh kata har i- hari aku munt4h tepi jalan. Minta suami berhenti tepi. Dia berhenti sambil main handphome. Tak kisah nak tolong aku. Sekurang – kurangnya bagi la tisu atau sekadar tanya “awak ok?”.

Hari – hari aku makan ubat, ubat migr4ine. Ubat tidur je aku tak dapat makan sebab takut tak boleh bangun. Doc bagi mc 1 minggu untuk aku makan ubat tidur waktu siang sebab katanya aku chr0nic fatigue. Dan kebetulan anak tak sihat tapi suami aku tak nak jaga anak, dia biar aku yang terhuyung – hayang ni jaga. Jadi aku memang tak ade masa nak rehat dan suami aku tak kesah walaupun aku dah bagitahu aku sangat tak sihat.

Suami tak pernah ambil tahu atau peduli tentang aku. Tak pernah nak dengar masalah aku, jangan kata masalah, aku bergurau pun tak layan. Aku s4kit tak pernah tanya, yang dia tahu buat rumah macam hotel. Mungkin di mata dia aku ni tak laku, mak mertua pun kerap kutuk fizikaI aku. Baru – baru ni mertua aku buat onar, dia mengata aku depan saud4ra mara, kutuk aku dengan bangga. Mak1n susut badan aku, aku jadi murung. Hari – hari dah dekat 2 bulan aku menangis dalam bilik air dekat office pun aku kerap ke tandas menangis. Di office aku tutup sedih aku dengan bersembang happy – happy dengan kawan, aku cuba positifkan diri.

Bila dah terlalu lama suami abaikan, tak hormat perasaan isteri, pukuI isteri kerana mertua. Dengan mertua hutang tak bayar, bila tanya suami, aku kena pukuI. Mertua pakai kereta aku sebulan tak pulang – pulang, bila tanya suami, kena pukuI lagi. Dah la bila beranak dia tak keluar 1 sen pun duit. Beli rumah pun muka aku keluarkan dengan cara jual rumah lama aku. Sebab duit yang patut dia dulukan muka rumah, dia tabur dekat mertua untuk meniaga. Risau adik – beradik dia yang dah berbulu dan bulu keluar anak ramai tu tak makan. Sayang sangat adik ipar dia tak makan jika tak modalkan mereka meniaga.

Aku str3ss dari pelbagai sudut. Aku dibuIi mertua dan aku tak dapat kasih sayang dari seorang suami. Tiada tempat untuk meluah dan seperti tiada tempat untuk berIindung kalau aku susah, suami bukan orang yang hulur pertolongan. Dah 2 bulan hari – hari aku menangis tapi aku tetap kerja seperti biasa dan Alhamdulillah kerja on target.

Sejak akhir – akhir ni, aku macam nak move on. Aku mula alihkan sedih aku dengan cara mencantikkan diri aku. Aku tak mau cakap lebih, dengan pekerjaan dan rupa aku, senyum je boleh gagap lelaki nak bercakap. Kalau perempuan boleh kahwin lebih, dah lama dia aku madukan. Terlintas juga hati aku nak curang tapi aku masih ada perasaan malu, aku sayang anak – anak aku. Cumanya aku sunyi, sunyi yang tak tertanggung. Anak – anak la tempat aku tumpang kasih. Baru aku faham kenapa zaman sekarang banyak isteri derh4ka, antaranya sebab suami – suami macam ini lah. Aku dalam perkiraan jika perlu untuk jumpa pakar ps1katri. Sebab kata doc aku perlu dapatkan nasihat tapi aku tak nak ada rekod. HR sure report pada bos aku. Sebab HR rajin monitor kos perubatan.

Komen Warganet :

Zul Mahat : Kisah panjang yang paling aku hayati, aku mengerti perasaan tt. Betapa beban berat yang digaIas dihadapi berseorangan tanpa ihsan seorang suami yang keparat. Aku malu sebab kaum sejenisku tak menghargai isteri yang bersusah payah sejak berkahwin. Didoakan semoga akan ada sinar bahagia buatmu si isteri. Aku simpati dengan kisahmu, suamimu memang dayus..

NurAz Wan : Tiap kali suami pukuI, buat pemeriksaan doc dan ambil rekod, buat report. Ini baik kalau nak minta fasakh nanti. Simpan semua bil dan rekod perbelanjaan sendiri dan anak dan segala bukti hutang dia dan keluarganya dengan awak, kalau ada. Minta dijelaskan semua jika awak buat keputvsan untuk berpisah. Itu lebih baik dari jadi isteri curang. Awak layak dapat yang lebih baik.

Piqah Mamat : Sis, pegi lah jumpa pakar. Cuba pulihkan diri sendiri. Jaga diri sendiri untuk anak – anak. Dengan layanan suami macam tu, sis agak bila sis dah tak ade nanti siapa yang nak jaga anak? Suami sis nak jaga ? Hmm, please sembuhkan diri. Move on. Mintak Allah tunjuk jalan yang terbaik. Jumpa pakar untuk masalah kesihatan, juga jumpa pakar untuk masalah rumahtangga. Semoga dipermudahkan segalanya untuk sis.

Muhammad Azri : Buat sesiapa yang baca komen ni, marilah kita sama – sama mendoakan semoga Allah memberi kesembuhan, kesihatan yang baik pada kak ini, semoga Allah permudahkan segala urusan kak ini, Amin

Eda Sajat : Saya faham perasaan awk, saya dah penah rasa. Yang buat saya kuat, tak lain HANYA dekatkan diri pada Allah. Serius cakap, ini sahaja yang boleh selamatkan awak dunia akhir4t. Ambil masa muhasabah diri, banyakkan zikir dan kalau ada masa pegi majlis ilmu bawa anak – anak sekali. Jangan fikir apa suami buat pada awak. Lapangkan dad4, semoga dipermudahkan segala urusan awak.

Apa kata anda?