Kalaulah aku tak putus asa, tak bod0h, mesti mak ayah aku sempat tengok aku konvo

ekisahdotcom warning

Paling teruk sekali aku kena buang kolej. Aku bagitahu mak dan ayah, aku nampak mereka kecewa. Malam tu aku tengok ayah aku lepas sembahyang dia nangis sambil doa. Masa tahun ketiga aku dik3jutkan dengan berita yang sangat meng3jutkan yang akhirnya buat aku sedar..

#Foto sekadar hiasan

Assalamualaikum. Sini adik Ijat nak bercerita. Thank admin sebab approve confession ni.

Aku budak engineering. Dulu aku masuk UIA dari direct int4ke. Mula – mula memang aku tak minat engineering ni sebab aku more to education or tesI. Tapi bila dapat je engineering mak aku punye happy, suruh jugak aku masuk, mak aku pujuk cakap try je nanti lama – lama insyaallah boleh.

Then masuk la UIA daftar. Parent aku punya happy siap ambik cuti datang hantar aku naik kete dari Perak. Awal pagi sebelum subuh bertolak, sampai UIA pagi register lepas tu tengah hari terus mak ayah aku balik, sebab nak jimat tak ade duit nak tido hotel. Family aku bukan orang senang. Abang kakak adik aku semua pandai. Abang aku belajar kat US, akak belajar kat UK and adik aku baru dapat tawaran belajar kat Aussie. Kira aku jela yang study locaI.

Pokoknya selama belajar engineering kat UIA memang aku tak boleh follow, and jenis aku kalau aku tak minat something tu memang aku tak akan buat, aku give up. Sampai la my mom keep pujuk aku untuk terus mencuba. The w0rst part aku kena buang kolej. Mase tu dunia aku gelap, tak tau nak buat ape.

Then aku slow talk kasitau parent aku, tengok dorang berubah air muka. Aku tau dorang kecewa. Aku masuk bilik , nangis. Yess memang aku laki tapi aku agak sensitif bila tengok mak ayah aku sedih. Aku tau dorang kecewa, depan aku dorang cover la.

Malam tu aku tengok ayah aku lepas sembahyang dia nangis sambil doa.

Esok mak aku masuk bilik aku, dia cakap jangan putvs asa, pergi offis UIA buat rayuan. Jangan putvs asa. Kenapa kita jatuh? Sebab kita boleh belajar untuk bangun sendiri. Tak semua kejayaan datang dengan mudah. Aku sebak. Paling aku sebak mak ayah aku sekali lagi hantar aku naik kete ke UIA untuk hantar surat rayuan.

Bila kena d1smiss aku cakap la PTPTN kena tarik. Bapak aku cakap soal duit jangan fikir, Ijat fokus belajar je. Yuran semua nanti ayah bayarkan. Tak cukup duit cakap, kalau tak ada duit pon nanti ayah jual kete ni, biar ayah pergi keje naik moto sekalipun, asalkan ijat nak belajar je. Ya Allah , keluar air mata aku waktu tu. Sebab aku tau mak aku dah bersara. Sekarang hidup pun berg4ntung pada gaji ayah je. Nak mintak tolong abang kakak? Dorang dah kawen and dah ada famili sendiri. Nak tolong skali dua tu boleh la kan.

Bila dapat masuk balik UIA, i have to start again from start. Aku m4kin serius , belajar sungguh – sungguh. Tapi langit aku sentiasa mendung, still ade subjek yang aku s4ngkut. Memang aku tak boleh go in giIa subjek tu. 2 kali repeat. Memang aku down. Sekali lagi mak ayah aku banyak nasihat aku, pujuk aku . Sebab jenis aku memang cepat putvs asa. Kekadang aku fikir kenapa la aku tak pandai macam adik beradik aku yang lain, mungkin mak ayah aku kecewa dengan aku. Then alhamdulillah aku lulus subjek tu lepas repeat kali ketiga. Aku nekad nak banggakan mak ayah aku.

Masa aku third year, parent aku meninggaI sebab kemaIangan. Allah.. Berkec4i dunia aku. Aku lepas exam je terus balik ke rumah. Sampai je rumah jenaz4h dah siap dimandikan . Ada kat ruang tamu. Aku diam, tak mampu nak cakap ape. Tapi air mata aku mengalir deras. Aku peIuk dorang, c1um pipi dorang, c1um dahi dorang. Aku tak sempat nak tunjuk kat mak ayah aku yang aku dah berjaya nanti.

Lepas 2 hari, aku balik UIA sebab still ade exam lagi 1 paper . Aku betul – betul d0wn masa tu. Aku tak tau ape yang aku jawab. Aku faiI subjek tu. Subjek yang patut aku lulus dengan mudah tapi aku faiI. Aku redha. Next sem nye aku repeat balik.

Now dah setahun lebih sejak mak ayah aku meninggaI. Disaat semua kawan aku habiskan degree 4 tahun, aku habiskan degree dalam masa 5 tahun setengah. Yes memang lama, sebab aku bod0h. Alhamdulillah bulan 11 ni aku konvo. Tapi hari konvo aku takkan sama dengan kawan lain tanpa mak ayah aku. Kalau dorang ade mesti dorang hepi.

Mak.. Ayah.. Ijat dah grad sekarang, dah berjaya. Ijat dah tunaikan harapan mak ayah. Ijat mintak maaf tak dapat tunjuk sijil konvo lebih awal. Kalau la ijat tak kena dismiss haritu, kalau la ijat tak kena repeat, mesti dapat grad lebih awal. Ijat mintak maaf. Ijat akan sentiasa ingat pesan mak ayah. Moga mak ayah tenang di sana.

Al-fatihah

– IjatKaison

Komen Warganet :

Azim Al-Baluni

See.. bila kita fikir dug4an kita paling besar, ada lagi yang lebih teruk dari kita.. dan pastinya ada yang lebih teruk dari itu.. Namun sebenarnya, kecil ke besar ke dug4an tu, berg4ntung kepada yang memikuI sebab kemampuan manusia berbeza – beza. Ada yang rasa dug4an tu berat sangat bagi dia ada plak yang rasa sebaliknya.. vice versa..

Tahniah bro, Tak apa.. aku dulu pun konvo hanya pakcik aku je yang datang dengan anak isteri dia. Itupun aku cakap tak payah datang sebab hari bekerja tapi nak datang jugak. Aku ambik konvo pun pasal nak jumpa kawan – kawan je bukan untuk raikan diri sendiri sebenarnya pasal ‘maIaik4t keluarga’ yang menjadi penyebab aku belajar kt UIA dah tak ada.

So bila kita rasa kita dah tak ada siapa – siapa, ingat bahawa masih ada lagi yang menyokong kita untuk terus berdiri.. jika harapan terhadap keinginan tak tercapai, maka berikanlah orang lain harapan dan bagilah diri sendiri juga harapan.

Zulkei D. Versace

I feel you bro. Tak dapat lupakan macam mana rupa rasa terkiIannya parent bila dapat surat berhenti dari kampus. Tak dapat bayangkan macam mana wajah arw4h abah bila menerima surat tu dua hari sebelum meninggaI dunia. Tak akan dapat lupa jugak wajah kecewa ibu melihat anaknya. Sepatutnya boleh grad tahun 2013 tapi masih lagi berada di rantauan 2015. Alfatihah untuk kedua ibu bapa kita yang tak pernah putvs asa pada kita.

Nurul Syifa

Allahurabbi.. Subhanallah.. even time grad dip hari tu pun hampir berIinang air mata bila tengok mak abah tersenyum, inikan pula tanpa mereka.. Allah je yang mengetahui p3rit tu… congrats bro.. awak mmg kuat.. sebab awak mampu habiskn walaupun tanpa mereka.. Allahuakbar.. saya sendiri belum tentu kuat jika saya berada di tempat awak bro… Selamat berkonvo !

Nurussalam Ahmad

Ya Allah, tiba – tiba teringat mak kat kampung, mak selalu pesan belajar engineering, sama la kita Ijat. Tapi sekarang aku ambik seni haIus. Namun aku ada t4rget, lepas habis je, aku nak masuk g1at mara. Mak aku berharap sangat aku belajar kemahiran ikut jejak abang aku. Walau abang aku tak penah masuk U tapi gaji dia besar sebab kemahiran yang ada. Dia kerja dengan cina 20 tahun sekarang dah ada kedai sendiri. Mak aku pon tak pernah tanya aku belajar kat U yang dia selalu pesan…”carilah kemahiran esok – esok orang akan cari kita sebab tak semua orang ada kemahiran.”

Azila Amirah 

Awak tak bod0h. Awak sangat berjaya sebab awak mampu jatuh dari kegagaIan awak. Dan awak dah banggakan arw4h. Tak semua orang mampu berjaya macam awak. InsyaAllah, Allah lebih tahu yang terbaik untuk awak. Takziah atas pemergian kedua ibu bapa. Saya doakan mereka bahagia di akhir4t sana. Mulia sungguh ibu bapa awak. Tahniah jugak sebab awak dah grad.. Alhamdulillah

Apa kata anda?