Mak tumbvk mata aku sampai Iebam, dekat sekolah mak kata aku g4duh dgn adik

Aku tak ingat apa kesalahan, tapi mak pernah pukuI aku sampai terk3ncing dan kurung aku dalam toilet gelap selama beberapa jam. Baru – baru ni mak datang rumah aku dan cerita balik kisah pahit ni tapi mak boleh gelak je masa cerita..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum, Hi. Terima Kasih kalau kisah aku ni disiarkan. Semalam aku sempat makan tengahari dengan suami. Entah macam mana, aku boleh terem0si depan dia. Aku jarang nak menangis depan dia tapi semalam, aku kalah.

Mungkin sebab aku memang nak luahkan dekat seseorang tentang perkara ni. Kadang – kadang, aku rasa aku terlalu tegas dan kasar dengan anak aku, padahal dia baru umur 2 tahun. Aku tertekan. Aku tak nak macam ni.

Salah satu azam aku ialah aku tak nak jadi macam mak aku dalam bab mendidik anak ni. Aku anak sulung daripada 3 beradik. Mak aku ibu tunggal sejak aku umur 12 tahun. Aku faham struggIe mak, tambah lagi bila aku pun sekarang dah jadi mak.

Tapi sejak aku kecik, aku selalu cuba nak memahami mak. Mak str3ss, mak tensi0n, mak penat, mak sedih dan lain – lain sebab untuk aku benarkan mak aku layan aku dengan teruk. Sebagai anak sulung, aku lah yang selalu kena dengan mak.

Kadang – kadang aku tau, mak str3ss dengan abah, dan dia akan lepaskan dekat aku, aku tau tu. Masa aku kecik, aku selalu kena beIasah. Walaupun kesalahan tu hal kecik sangat. Kena seb4t dengan batang paip, tali pinggang, h4nger dan lain – lain.

Aku tau ada antara korang pun mungkin melalui zaman tu tapi aku rasa penerimaan orang lain – lain. Tak boleh pukuI rata semua orang hanya sebab korang ok bila mak ayah korang buat macam tu. Aku sambung dulu, mak pernah tumbvk muka aku sampai Iebam mata.

Masa pergi sekolah (masa tu sekolah rendah), mak suruh cakap aku berg4duh dengan adik aku. Mak pernah t4mpar aku sampai berd4rah telinga, h4ntuk kepala aku dekat dinding, maIukan aku depan makcik pakcik aku, sepupu aku.

Dan dia takde pun nak peIuk pujuk aku balik lepas tu. Tak nampak ri4k dia menyesal dan rasa bersalah. Aku tau, dia ada penyesalan tapi dia tak pernah tunjuk pun. Jadi perkara tu buatkan aku rasa aku layak dapat layanan macam tu dari mak aku.

Sedang membesar aku banyak diam, aku penat tengok mak dengan abah berper4ng, m4ki hamun, bertumbvk. Kalau aku banyak cakap, nanti aku pula yang kena. Abah selalu tegur mak yang tak elok pukuI dekat badan dan kepala.

PukuI dekat kaki sudahlah. Tapi akhirnya aku lagi teruk kena beIasah dengan mak. Abah bukan jenis berg4duh bertumbvk. Jadi waktu tu, yang diorang g4duh melibatkan fizikaI, hanyalah abah aku nak cuba pert4hankan diri dia sendiri.

Mak yang mulakan pukuI memukuI. Aku hanya nak keluar dari rumah tu sebab rumah tu buatkan aku rasa tertekan jiwa. Masa umur 12 aku selalu tulis diari. Dalam diari tu aku ada tulis yang aku benci mak. Mak baca dan mak marah sebab s4kit hati aku tulis macam tu.

Habis tu kat siapa lagi aku nak luahkan. Aku selalu kena pukuI, kena m4ki hamun tak tentu pasal. Jiwa aku tertekan. Kadang – kadang aku terfikir, kenapa banyak sangat marah dalam diri dia? Kenapa benci sangat dia dekat aku?

Aku pernah tulis karangan kisah pendek masa sekolah rendah, dan cikgu cakap bagus karangan aku tu. Dalam karangan tu cerita yang seorang budak ni tiba – tiba dapat tahu yang dia anak angkat, bukan anak sebenar.

Mak hanya tersengeh, mak tak tau ke yang tu yang aku rasa? Memang selalunya aku rasa macam aku bukan anak mak. Sebab tu mak asyik t3ngking dan pukuI aku. Mak bukan sahaja “d3ra” fizikaI aku, tapi mentaI aku juga.

Aku tak ingat apa kesalahan, tapi mak pernah pukuI aku sampai terk3ncing dan kurung aku dalam toilet gelap selama beberapa jam. Baru – baru ni mak datang rumah aku, mak ulang tayang cerita ni (tak sebut pasal pukuI).

Mak cakap, “lepas buka – buka pintu, dia (aku) keluar dengan mata bengk4k. (bengk4k sebab nangis)” Mak geIakkan aku. Erk.. Sampai hati mak. Mungkin aku je ni yang hati tisu. Luar nampak keras, seorang wanita bekerjaya, seorang ketua tapi jauh dalam hati aku, aku struggIe nak naikkan keyakinan diri aku.

Mak selalu perkecilkan idea aku, tak nak dengar langsung selalunya. Hidup aku masa kecik hingga remaja hanyalah mengadap buku, pergi tuition supaya dapat score masa SPM. Tapi, SPM aku masih teruk (1A je) dan aku masih struggIe walaupun hanya nak suarakan pendapat aku sendiri.

Aku tau, mak nak kami usaha sampai masuk University, tapi adakah itu yang terbaik? Adakah perjalanan untuk sampai ke destinasi tu tak penting? Bila aku buat salah sikit, mak panggil aku jahat, anak tak kenang budi, mak suruh aku pergi m4mpus dan lain – lain.

Ah, semua tu benda dah lepas. Aku mula baik dengan mak sejak aku masuk University. Mak lega sebab aku berjaya masuk University. Itu memang impian untuk anak – anak dia. Tapi, jiwa aku dah lama terIuka, rasa tak disayangi dan lain – lain rasa negative dalam diri yang aku cuba untuk ubatkan diri sendiri.

Sejak dari sekolah menengah aku selalu lepak kedai buku Popular. Favourite section aku was “self care” section. Aku banyak baca buku tentang cara nak tambah keyakinan dan cara untuk bahagia. Sampai aku dah 2-3 tahun dekat University, baru la aku dapat bina keyakinan tu.

Yakin nak bercakap dan buat perkara yang aku suka. Bila ada anak sekarang, aku struggIe tak didik anak aku seperti mak didik aku. Tapi lagi aku tak nak, lagi aku rasa aku macam mak aku. Aku dididik seperti itu sepanjang hidup aku, jadi susah sangat aku rasa untuk tak terikut.

Aku jadi sangat str3ss memikirkan. Suami aku sangat supp0rtive dan aku cuba sebaik habis untuk jadi mak yang baik untuk anak. Korang tahu kan, anak – anak pun layak dihorm4ti. Aku tak nak anak aku takut aku, macam aku takut dekat mak dulu.

Aku nak anak aku hormat aku tapi aku sendiri kena hormat anak aku dulu. Aku kena tunjukkan contoh yang baik, bukan hanya tahu kritik dan bagitahu semuanya salah je. Aku tau, anak aku baru umur 2 tahun. Aku tak pernah la kritik dia apa – apa lagi heh but u know, maybe in long term.

Mungkin aku hanya terlalu berfikir. Help! Mak memang dah banyak berubah, especially sejak aku masuk University. Dah 12 tahun sejak aku masuk University, slowly aku cuba maafkan mak, atas cara “didikan” dia terhadap aku dulu.

Ada time mak nampak menyesal, ada time aku rasa mak tak pernah perasan pun yang cara dia salah. Umur aku 30 tahun, tahun ni. Aku masih rasa s4kit tu, aku masih rasa tr4uma tu, aku masih rasa takut tu. Aku masih struggIe nak rasa mak aku sayang aku.

Aku tau mak sayang kami, cuma dulu dia pun mungkin struggIe juga dulu nak surv1ve dengan kerja dan besarkan 3 orang anak sendiri. Mungkin dia sangat str1ct dan nak sangat kami berjaya dalam hidup. Aku berazam, aku nak buat yang lebih baik dari mak.

Semua orang nak anak berjaya. Dalam proses nak didik anak, aku tak akan lupakan yang anak juga perIukan beIaian kasih sayang, peIukan, civman dan sedikit pujian untuk perkembangan em0si. Doakan aku, terima kasih. – StruggIing Mom (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Emirul Nor II :  Sedihnya. Kita semua membesar dengan jalan cerita berbeza. Ada yang sedih, ada yang bahagia sangat sampai kita cemburu. Ada yang cukup ilmu agama, cukup ibu bapanya berbeza dengan kita. Moga kita beroleh syurga atas segala kesusahan kita hadapi selama ni. Kekadang kita jadi jahat bukan kerana kita memang jahat, tapi faktor orang sekeliIing.

Asilah Dandelion : Dik, ni pendapat akak la.. Jangan beranak rapat – rapat. Biarkan anak umur 3, 4 tahun baru rancang untuk yang kedua. Kenapa akak cakap macam tu? Supaya adik boleh fokus didik IQ dan EQ anak dengan sebaiknya.

Sorang pun dah rasa tunggang terbalik, bayangkan kalau ada 3, 4 anak kecil berderet. Teruskan usaha adik mencuba sedaya upaya untuk tak ikut per4ngai mak adik. Ia adalah normal anak 2 tahun menguji mental ibubapa.

Mereka dalam fasa ‘tr0uble two’. Adik banyakkan membaca tentang ilmu parenting. Adik akan faham kenapa anak kecil bertindak begitu. Good luck

Noor Syafika Nadhirah : Sedih kisahnya. Sebab tu aku tak pelik sangat kalau ada anak – anak yang tinggalkan mak ayah yang tua dekat rumah kebajikanlah, dekat mana – manalah. Kalau kisahnya begini? Boleh mentaI dan tr4uma sampai tua.

Jaranglah kalau mak bapak yang sayang anak betul – betul, didik betul – betul, kemudian anak tu nak tinggalkan bila dah tua. Mesti ada sedikit ehsan dalam diri anak tu. Dah kalau jenis yang mak bapak masa muda duk biar anak kat rumah kebajikan lah, abaikan hak anak – anak tu, pukuI teruk – teruk, bila dah tua dah s4kit baru cari balik anak – anak tu. Apa yang tinggal melainkan dend4m dan Iuka di hati.

Izzy Claire : Dear actually i feel you. Berdasarkan cerita awak cara didikan mak awak memang salah dan sekarang amarah dan tr4uma dari masa kecik tu membuatkan awak jadi str1ct dengan anak awak. Saya cadangkan satu benda, awak luahkan kat mak awak betapa s4kitnya awak masa kecik dengan perbuatan dia.

Luah sehabis mungkin tapi jangan nampak kurang ajar. Mungkin lepas tu awak akan rasa lebih baik. Dan untuk anak awak plak, setiap kali bila awk rasa nak marah atau pukuI dia istighfar banyak – banyak, tetapkan dalam diri,” Aku tak boleh jadi macam mak aku ni.” Kalau termarah atau pukuI cepat – cepat minta maaf dengan dia walaupun dia kecik lagi. You can do it!

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?