Masa aku tengah s4kit di hospitaI. “Suami doa aku m4ti bersaIin sorang-sorang.”

Perempuan tu perempuan kereta sewa airport. Aku tak sangka dia sewa sekali pakej sampai laki aku tak balik rumah. Akhirnya bekas suami aku lafazkan taIak di Mahkamah sebab nak kahwin dengan perempuan tu. Aku masih teringat mesej yang dia  hantar masa aku tengah s4kit di hospitaI. “Aku doa kau m4ti bersalin sorang – sorang.”

#Foto sekadar hiasan. Assalammualaikum, terlebih dahulu aku harap sangat admin siarkan kisah saya ni. Maaf sebab panjang macam skrip TV. Untuk pengetahuan semua, aku baru sahaja bersalin anak ke-4 pada 2 bulan lepas dan telah diceraikan oleh bekas suami 2 minggu sebelum aku bersalin Ana. Ini gara – gara rumahtangga aku dis0ndoI anak d4ra yang dah janda (paham – paham je la).

Alhamdulillah, aku tak rasa sedih pun sebab tak sanggup dah sek0ngkoI dengan d0sa z1na dan maksi4t yang diorang buat. Diorang skandaI dari tahun 2011, masa tu bekas suami bertugas di LIMA, Langkawi. Perempuan tu perempuan kereta sewa airport. Aku tak sangka dia sewa sekali pakej sampai laki aku tak balik rumah. Perempuan tu kerap turun Kuala Lumpur, diorang check-in merata kat hotel sekitar Kuala Lumpur. Jangan kata gambar berk3mban, seIfie atas katil malahan video diorang masuk bilik hotel pun aku ada.

Aku sabar lagi sehingga kemuncak aku failkan penceraian sebab aku tak tahan dah. Selain dari tak balik rumah, nafkah ke laut, aku dan anak – anak kena pukuI kena m4ki tiap kali dia balik. Nak tahu lagi kisah telenovela cerita aku ni, bekas suami aku adalah anak kesayangan mak bapa dia. Syurga di bawah telapak kaki ibu. Bekas mertua aku pernah suruh aku bagi anak sulung aku untuk dia jaga. Aku tak setuju sebab bagi aku tu tanggungjawab aku. Akhirnya bekas suami aku bawa anak aku lari ke Sabah masa aku tugas outstation.

Bayangkan, anak aku baru 7 bulan masa tu, aku pula baru pertama kamli tinggalkan dia sebab tugas. Bekas suami aku pula memang PJJ dengan aku dari kahwin. Masa aku nak jemput anak aku kat Sabah, bekas mertua aku panggil MPV datang rumah. Akhirnya, mertua aku letak syarat kalau nak anak aku balik, aku kena keluar dari rumah keluarga aku. 3 bulan aku berpisah dengan anak aku, dalam masa sama aku uruskan rumah dan lengkapkan apa yang perlu. Bekas suami aku? Dia kata dia tak ambil tahu sebab aku yang nak jaga anak sangat.

Masa aku failkan cerai kali pertama tu, bekas suami aku buat laporan kata aku s4kit ps1kitari. 10 hari aku tersadai kat HospitaI Kuala Lumpur dengan anak – anak sebab dia tuduh aku d3ra anak sekali. Dia tuduh aku s4kit mentaI, tapi dalam masa sama dia dengan perempuan tu check in kat Hotel Dynasty. Alhamdulillah, Allah swt Maha Mengetahui, aku lepas semua tuduhan termasuk pakar sahkan aku tak s4kit mental. Satu malam aku “check in” kat wad ps1kitari untuk pemerhatian pakar. Bagi aku, tu pengalaman yang tak semua orang dapat.

Lepas cerai, masa dalam iddah, Dia merayu – rayu nak rujuk. Aku tak mahu, sebab aku dah nekad nak bina hidup dengan anak – anak, masa ni anak dah 2 orang. Tapi dia tak boleh terima kenyataan. Satu malam, dia dapat masuk rumah masa aku tengah solat. Dia masuk bilik kemudian kunci bilik. Dia merayu – rayu tapi aku tetap berkeras tak mahu rujuk. Dia tak dapat terima, dia pukuI aku, Iempang aku dan r0goI aku. Aku nak buat laporan tapi dia minta maaf merayu sebab tak mahu g4ntung baju.

Dia cakap kalau baju dia kena g4ntung, habis masa depan dia. Masa depan dia, adalah masa depan anak – anak juga. Aku ingat selesai dekat situ, tetapi tak. Rupanya dia merayu kat keluarga aku untuk rujuk. Dia failkan rujuk kat mahkamah kata kami dah mengadakan hubungan suami isteri. Aku buntu masa tu. Akhirnya atas desakan keluarga dan demi memikirkan anak – anak, aku pun setuju rujuk di mahkamah. Alhamdullilah, dia berubah lepas tu. Aku plak mengandung anak ketiga.

Masa tu kami PJJ juga, dia di Melaka selama 2 tahun manakala aku di Kuala Lumpur. Walaupun dia sebagai weekend husband, aku plak terp4ksa urus anak – anak sorang – sorang, aku rasa bahagia. Aku syukur dia berubah. Setelah 6 tahun kahwin, aku rasa itulah nikmat rumahtangga. Tapi rupanya semua tu sementara, bekas suami aku mula berubah balik. Dia tak balik rumah, kerap hilang dan yang paling aku tak boleh terima, dia mula pukuI aku dan anak – anak. Kemuncak konfIik kami pada tahun lepas, dia pukuI aku depan mak bapa dia pada malam tu disebabkan 2 orang anak aku munt4h – munt4h.

Masa tu aku mengandung 4 bulan. Aku bawa anak – anak aku pergi hospitaI dan bila aku sampai jam 6 pagi kat rumah, aku tengok dia tidur dalam bilik. Aku tak ganggu dia pun. Aku terus siapkan anak – anak untuk tidur. Jam 7.30 pagi aku tersedar anak angkat aku menjerit – jerit dalam bilik air. Aku tengok dia tengah pukuI anak angkat aku dalam bilik air. Dia tuduh anak angkat aku tak fIush toilet. Anak angkat aku aut1sm min. Aku tegur Ex aku, kemudian dia pun masuk bilik. Dalam bilik aku nampak dia ambil HP aku. Dia check HP aku sampai pukuI 8.30 pagi. Lepas tu dia bersiap nak pergi kerja. Rupanya sebelum dia pergi kerja, dia sempat tvmbuk pipi aku beberapa kali sebab dia tak puas hati pasal kejadian malam tu di rumah mak bapa dia.

Akhirnya aku dah tak sanggup nak hidup berumahtangga macam tu. Aku bawa anak – anak keluar pergi buat laporan lepas dia pergi kerja. Bekas suami aku kena tangkap tapi dilepaskan dengan ik4t jamin polis. Aku bawa anak – anak aku tinggal kat kampung beberapa hari. Dia cari kami pastu merayu kami balik. Kebetulan masa aku balik nak ambil baju, dia sampai rumah. Dia tahan dari kami keluar rumah. Dia kata kalau aku keluar dia akan report nvsyuz. Aku ingat semua akan reda, Aku ingat dia dah belajar dari kesilapan. Tapi aku silap, dia tetap pukuI, tetap ugvt aku suruh tarik balik repot yang aku buat. Sampai tahap dia duduk atas perut aku. Dia kata dia tak kisah apa jadi dengan kandungan aku.

Dia suruh aku gvgurkan kandungan sebab dia kata dia tak sedia. Syukur Alhamdullilah, Allah swt sayangkan aku dengan anak – anak. Dia kant0i bawa kereta perempuan tu balik ke apartment kami. Rupanya dorang dah mula curi – curi berhubung semula. Rupanya selama ni dia kerap hilang sebab perempuan tu dah dapat jadi pramugari MAS dan stay kat Kuala Lumpur. Dorang keluar breakfast, lunch dan dinner sama – sama. Bekas suami plak kerja dekat Subang. Masa sarat, aku sendiri lihat dorang berpeIukan makan dengan shopping kat Paradigm Mall.

KIimaks cerita aku, dorang duduk serumah pada bulan 11 tahun lepas di Cyberjaya. Alamat pun aku ada. Bekas suami memang angau dengan perempuan ni. Perempuan ni sebenarnya dah ada BF dah selepas putvs dengan bekas suami dulu. 4 tahun dah dia dengan BF baru dia. Bila bekas suami outstation, dia jumpa BF dia. Aku ada bukti perempuan ni mengaku gvgur anak BF dia tahun lepas. Bekas suami pun pernah g4duh dengan BF perempuan ni sebab kant0i perempuan tu video call BF dia masa tengah mandi. Paling best, bekas suami tak kisah pun.

Akhirnya bekas suami aku lafazkan taIak di Mahkamah sebab nak kahwin dengan perempuan tu. Aku masih teringat mesej yang dia  hantar masa aku tengah s4kit di hospitaI. “Aku doa kau m4ti bersalin sorang – sorang.” Alhamdullilah, berkat doa orang – orang yang sayang aku, aku selamat melahirkan tanpa suami di sisi aku. Seperti sebelum ni, aku p4ntang dan urus anak – anak sorang – sorang. Alhamdulillah, bekas suami dan perempuan simpanannya dah selamat nikah baru – baru ni sebab rupanya perempuan tu pun mengandung.

Aku harap, dia belajar dari kesilapan dan insaf berubah menjadi lebih baik dengan perkahwinan baru ni. Walaupun aku yakin kifarah Allah swt itu ada untuk aku dan anak – anak, namun jauh sudut hati aku mengharapkan perempuan tu tak aIami nasib seperti aku. Buat bekas suami, aku minta maaf sebab aku bukanlah isteri yang sempurna untuk dia sepanjang perkahwinan. Buat bekas mertua aku, aku minta maaf sebab aku bukan dari keturunan yang bagus sebab aku dibesarkan tanpa mak bapa. Buat isteri baru bekas suami, aku doakan agar kau mampu beri kebahagiaan dan kesempurnaan yang dicari oleh bekas suami aku.

Dan buat perempuan senasib dengan aku, aku doakan agar korang tabah dan terus kuat demi anak – anak korang. Ingat, Jangan sesekali letak bahagia pada manusia, letak bahagia pada Allah swt, sebab DIA sahaja yang kekal. Doakan aku dan anak – anak dipermurahkan rezeki dan dipermudahkan segalanya. Bekas suami aku nak f1ght untuk hak penjagaan anak – anak sebab tak mahu bayar nafkah. InshaAllah, kali ni aku akan f1ght sehabisnya untuk pegang harta akhir4t aku. Doakan kami.. Sekian telenovela ni.

Komen Warganet :

SeaTea Sarah : Jangan sekali – kali mengalah. Kalau boleh, hak jagaan anak tu awak tuntut penuh dan nafkah anak perlu melalui pot0ngan gaji dia. Supaya nafkah anak tak putvs hingga masing – masing umur 18 tahun. Semoga urusan awak dan anak – anak dipermudahkan. Jangan lemah, awak kena kuat untuk anak – anak.

Sunita Husin : D4ra menjanda ni memang kurang kasih sayang dan terdesak untuk bersuami. Biasanya gadis – gadis muda yang dah terh4nyut. Nak cari bujang mungkin susah maka tangkap ajelah suami atau duda. Mudah sikit masuk per4ngkap dan cepat makan umpan, yang mer4na tentunya si isteri setia. Tapi tak ke mana pun hubungan begitu, sampai masa akan berg0ncang juga kerana nawaitu ingin mencer0boh rumahtangga wanita lain. Bertabahlah puan dengan dugaan kehidupan. Allah Maha mengetahui segalanya.

Aien Nawi : Alhamdulillah, better late than never. Insyaallah Puan akan kuat hari Demi hari di samping anak – anak, dimurahkan rezeki dan diberi kebahagian dengan membesarkan anak – anak termasuk anak – anak angkat atau anak – anak syurga ini. Pada yang nak bukti ke apa ke sila pm admin. Insyaallah ada tapi nak tau jugak untuk apa bukti tu semua? Untuk memalukan, membuka a1b atau memuaskan hati sendiri? Yang penting sekarang pengajaran kisah ini. Hai lah manusia, bukan ada rasa kesian tapi yang ada perasaan teruja nak membuka a1b tu yang lebihnya..

Zaitul Farha : Kuatnya kamu sis. Semoga Allah mudahkan jalan kamu di hari – hari mendatang dan dibukakan pintu rezeki buat kamu dan anak – anak seluasnya.

Apa kata anda?