Masa kecil kami disisih, bila dah besar atuk sanjung, “cucu atuk bagus, nanti jgn lupa bagi duit kat atuk ye”

Aku sebagai anak yang pendam dah lama, depan sed4ra mara ayah aku cakap, “eh, dulu waktu kami kecik, atuk sentuh kami, pandang kami pun tak nak. Duit raya pun tak pernah bagi sedangkan cucu – cucu lain dapat, kami disisih. Kenapa pula sekarang kami nak bagi duit kat atuk?” Ayah senyap. Sed4ra mara membisu. Ada yang tak berani angkat muka. Atuk berubah wajah.

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum admin dan pembaca di ruangan ini. Sebenarnya kisah yang saya nak post ni berkisar mengenai kisah keluarga saya. Bukan niat nak membuka pekung di d4da tapi biar dapat dijadikan iktibar buat semua.

Mak berkahwin dengan ayah atas dasar cinta. Namun keluarga bahagia impian mak saya sentiasa diganggu oleh insan yang berstatus ipar dan mertua. Dari baru kahwin sampai kini ada saja t0hmahan diIemparkan kepada mak saya.

Mak saya seorang yang bekerjaya bagus. Berlatarkan keluarga yang bagus. Mereka menganggap jika ayah saya kahwin dengan mak jadi gaji ayah boleh lah digunakan untuk menyara mereka sekeluarga (keluarga ipar, anak sed4ra, mak ayahnya, adik beradik) dan ayah saya hidup dengan saraan gaji mak saya.

Sedaaapp ja nak atur dan r4mpas hak orang ssdangkan orang itu dah beranak pinak. Ayah jenis pak turut keluarga. Apa mak ayah adik beradik dia nak semua dia turutkan hingga suatu masa barang kemas saya, mak dan adik sewaktu kecil pun dia gadaikan demi nak bagi duit kat adik beradik dia kalau tak atuk sump4h tak masuk syurga!!!

Atuk dan nenek kedua – duanya berpencen dan wang bukanlah isu besar bagi mereka sebenarnya. Mereka juga berharta tapi tamak!!. Sedangkan makan minum hidup m4ti kami si cucu ni tak pernah dia ambil tahu. Waktu kami kecil, bukan kata nak sentuh, nak salam kami pun dorang tak nak.

Macam tu ke per4ngai mereka yang bergeIar atuk atau nenek?? Berbalik pada isu gaji tadi.. Mak saya sampai satu tahap meIawan idea b4ngang dari keluarga ayah. Ye lah.. Kalau macam tu senang la.. Korang beranak pinak orang lain yang menanggung.

Anak sendiri diabaikan. Mana boleh!! Ipar mak juga bekerja dengan kerajaan tapi gaji selalu tak cukup. Mana tak cukup. Orang beli itu dia pon nak, orang pergi berjalan dia pon nak pergi jugak, hutang keliIing pinggang. Bila pencen buat rumah sebesar alam tapi tak ada simpanan.

Akhirnya sampai ke m4tilah hidup ditanggung. Dia dok goyang kaki dengan anak bini dia. Apa yg buat saya terkilan, sampai ke hari ini dah 30 tahun aku hidup mereka masih meminta duit dari ayah. Pelik. Sedih Ya Allah. Mak kami nak minta RM2 dari ayah pun kena m4ki tau.

Kesian saya tengok mak. Kadang – kadang berjurai air mata dia. Tapi tak pernah nak burukkan ayah. Namun kami ni berotak dan tahu menilai. Sampai satu tahap kami hilang rasa hormat pada keluarga ayah. Benci. Mertua mak pula tak habis – habis burukkan mak itu ini, canang kat satu malaysia.

Ye burukkan lah.. Allah maha kaya, dorang r4mpas hak mak kami Allah kurniakan berganda rezeki untuk mak. Dinaikkan pangkat dan darjat. Harta tak payah cakaplah. Yang paling kelakar keluarga ayah cakap tu semua ayah yang punya.

Hahaha korang dah lupa ke bulan – bulan korang dok mintak duit tu agak – agak orang tua tu masih ada saving?? Tu ayah hidup, bayangkan nanti kalau ayah dah tak ada. Kami boleh bayang drama nak menuntut harta ayah kami macam mana dari pihak dorang.

Sebagai anak, kami dah f0bia dengar perkataan sed4ra mara. Kami cuma nak bersama dengan mak ayah kami ja tanpa gangguan sed4ra mara yang gemar mengambil kesempatan. Yang atuk nenek pula sewaktu kami kecik langsung tak mahu pandang kami, sentuh kami.

Bila dah besar, kami pun masing – masing dah bekerja dalam sektor profesional negara mulalah drama, “cucu atuk bagus…nanti jangan lupa bagi duit kat atuk ye..” direct je cakap.. Wah kau.. Aku sebagai anak yang pend4m dah lama.

Depan – depan sed4ra mara ayah aku cakap, “eh, dulu waktu kecik atuk sentuh kami, pandang kami pun tak nak. Duit raya pun tak pernah bagi sedangkan cucu – cucu lain diberi kami disisih kenapa pula sekarang kami nak bagi duit kat atuk?” ayah senyap.

Sed4ra mara membisu. Ada yang tak berani angkat muka. Atuk berubah wajah namun tidak serik. Samalah juga dengan anak sed4ra yang ayah duk tatangkan dulu tu. Baju raya kami disisih. Anak sed4ra diutamakan. Sekarang mana pergi dorang??

Keluar masuk lokap! Tak habis menyusahkan. Anak sendiri pula jadi kebanggaan. Mak hingga kini diganggu dengan t0hmahan keluarga ayah. Namun mak kini lebih kuat dari dulu. Tiada lagi air mata. Mak dah tawar hati. Bila kami dah berkeluarga sendiri apa yang kami nak hanyalah masa bersama keluarga kami.

Mak tak pernah nak ganggu anak – anak. Mak masih bekerja ya. M4kin murah rezeki. Kerja dalam dan luar negara ni biasa je bagi dia. Tu pun pu4ka – pu4ka sebeIah ayah masih berdengki sedangkan dorang yang beng4p tak reti – reti nak majukan diri. Tapi mak dah tak heran.

Mak cuma fokus pada anak – anak dan cucu – cucunya sahaja. Mungkin sebab dia dah rasa dulu. Kami adik beradik pun tak pernah nak ganggu hidup sesama kami adik beradik. Walaupun saya mempunyai ipar – ipar jadian yang busy body dan pencetus tragedi namun semua itu dapat disangkal dan terasa diri bagai kalis segala hasad sy4itan tu.

Dah 30 tahun kot aku nampak drama macam ni depan mata. Kau yang baru nak naik memang jangan nak c4bar sangat lah. Hati ni dah keras. Setakat drama ala drama pukuI 7 tu biskut kering ja bagi aku. Di sini juga saya menyeru semua insan manusia supaya bukakanlah minda anda terangkanlah hati supaya jangan menyibuk hal adik beradik bila dah kahwin.

Pr1vasi adik beradik terhapus secara autom4tik bila wujudnya insan bergeIar menantu di dalam keluarga. Dan horm4tilah insan yang bergeIar ipar kepada adik beradik korang. Jangan di ganggu keharmonian rumah tangga mereka walau se-milimeter pun nilainya.

Adalah lebih waras jika masing – masing fokus berusaha meningkatkan kemampuan hidup keluarga masing – masing. Ada masa bertemu maka bertemu jua. Jangan risau, air dicinc4ng tak akan terputvs. Sekian.

Komen Warganet :

Wan Azlina : T0ksik sungguh ye keluarga ayah TT ni. Nasib baik mak TT bekerjaya boleh la sara diri dan anak – anak. Tapi sekarang anak – anak semua dah besar kalau rasa tak tahan dengan per4ngai ayah yang jadi pak turut dan tak ada fungsi dalam keluarga, baik berpisah je.

Dengan anak bini sendiri punya kedekut, tapi kalau dengan adik beradik dia siap tanggung sampai ke tua. Penyabar betul mak tt ni. Kalau dengan aku memang kena jerkah dah sorang – sorang.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?