Masa saya tak bekerja, suami pun pandang saya macam kain buruk tapi sekarang

Bercinta dengan suami dari umur 18 tahun, lepas kahwin baru tahu dia adalah duda yang ada anak. Malah kereta MYVI yang selama ni dia pakai pun kereta pinjam!

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum Semua. Terima kasih admin sekiranya sudi menyiarkan confession saya. Saya seorang pembaca tegar page ini. Top Fan sentiasa. Jadi kali ni saya nak bercerita tentang kisah rumah tangga saya. Ini adalah kisah benar tiada unsur penipuan.

Saya seorang yang mempunyai ijazah dan berkahwin di usia yang sangat muda dan belum bekerja. Mula bercinta dengan suami dari umur 18 tahun, kejap baik kejap putvs. Seorang yang cantik dan bijak. Zaman muda saya sangatlah indah dan mempunyai ramai rakan – rakan.

Sebelum berkahwin, seperti wanita lain saya menimbang tara calon suami saya dahulu. Saya dah pastikan dia bukan seorang yang panas baran, mempunyai kerjaya yang stabil dan tetap. Keluarga mentua yang penyayang. Kiranya dah habis selidik semualah. Bakal suami juga sangat baik dan selalu bermesej dengan mak saya.

Jadi kami pun menikah. Saya di bawa ke rumah kakak suami. Tumpang rumah dia. Speechless saya. Dan dia juga seorang duda dan mempunyai hutang lama.

Gaji suami dari 4k lebih tolak hutang dan nafkah anak dengan bekas isteri tinggal la seribu. Suami juga tiada kereta. Kereta MYVI yang guna selama ni rupanya kereta rakan dia. Rasa macam kena hempap batu bata. Seminggu saya menangis mengenangkan hidup yang berubah 100%.

Saya bagitau keluarga saya, mak pinjamkan duit deposit rumah sewa dan saya memang ada kereta kancil sendiri hasil duit PTPTN. Saya mula menjauhkan diri dari rakan-rakan dan keluarga jauh kecuali mak dan ayah sahaja.

Dari situ, saya bangkit mencari kerja. Baca paper, apply online, berpuluh temuduga saya pergi. Saya pergi dari taska ke taska dan jadi pembantu taska dengan gaji 30 ringgit sehari.

Duit gaji suami habis bayar sewa rumah flat tingkat lima takde lift, RM 350 dan baki dia belanja pergi balik kerja. Dengan gaji saya pula, saya kumpul untuk makan dan bayar kancil saya RM 280 sebulan.

Setelah beratus CV di hantar, tetapi nak dapat temuduga pun susah, saya mula pergi open interview. Dan alhamdulillah dapat customer service supermarket. Gaji RM 1,800. Saya dah mula bernafas sikit. Bila gaji boleh makan sedap. Barang – barang rumah, kami bayar bulanan beli dari kedai Pakistan dekat rumah.

Bertahun saya surv1ve sehingga sekarang. Lepas umur 30 tahun baru dapat kerja yang bergaji selesa M40.

Suami saya? Sekarang tak bekerja tetap kerana ekonomi yang tak stabil. Dia juga agak berumur untuk mendapatkan pekerjaan lain. Sekarang suami kerja part time gaji hari. Kadang pergi kadang tidak. Sementara saya pula menampung kesemua keperluan keluarga.

Kami planning anak. Saya ada seorang sahaja anak kerana saya tahu, saya tidak mampu. Tapi saya pastikan anak saya mendapat keperluan asas yang sewajarnya dia dapat. Kasih saying tak berbeIah bahagi dari saya dan suami.

Kenapa saya tidak bercerai? Pertama, kerjaya saya yang sekarang memerlukan saya keluar daerah beberapa hari. Adalah lebih baik anak di bawah jagaan suami sebab saya pasti suami sangat sayangkan anak, dia juga belajar memasak makanan simple untuk dia dan anak semasa saya tiada. Suami juga berubah dengan banyak membantu membuat kerja rumah.

Kedua, saya perempuan, kadang – kadang saya letih mentaI dan em0si jadi suamilah tempat saya melepaskan marah saya. Saya juga tidak pandai bab elektrikal, pIumbing dan kenderaan rosak. Jadi semua di setelkan oleh suami, saya cuma bagi duit sahaja dan cek bil sama ada wujud unsur penipuan ke tak.

Ketiga, ketika perayaan dan balik kampung, saya bahagia beraya bersama suami dan keluarga. Travel berjam – jam perjalanan, sungguh indah sebab hanya tidur di seat sebeIah sementara suami berper4ng dengan jammed.

Kedua keluarga juga tahu kedudukan keluarga kami. Saya bercerita pada keluarga terdekat supaya tiada salah faham. Mereka memahami dan support keputvsan saya.

Alhamdulillah. Tujuan confession saya ni, saya nak wanita – wanita di luar sana bangkitlah. Masa mula – mula saya tak bekerja, suami pun pandang saya macam kain buruk. Marah – marah saya dan mula berkira. Pernah di tumbvk di muka bengk4k seminggu.

Tapi sekarang dia yang terp4ksa tolak ansur dengan apa yang saya nak, sebab saya berusaha sendiri untuk dapat semua ni.

Masih jatuh dan bangun dalam kehidupan. Tapi saya hidup gembira dan bekerja untuk diri saya dan keluarga. Tak sanggup orang pandang kita rendah menumpang suami. Kita adalah wanita, dan kita sangat kuat.

Ramai saya baca senasib dengan saya tapi hanya merintih dan tak buat apa – apa pembaharuan dalam hidup. Saya juga seperti anda, ada ketakutan saya, ada kesusahan dan pend3ritaan saya. Tekadkan hati dan mulalah sekarang. Hidup hanya sementara. – Anantasha (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Hajar Badri : Ada la pro and cons. Mujur la suami nak masak dan jaga anak. Ada tu jadi biawak apa pun tak membantu. Ade je perempuan yang kena beIasah teruk pun stay dalam perkahwinan sebab cinta tu kan buta. Tak pun dia maafkan suami kerana banyak lagi kebaikan dia boleh dapat dari suami. Setiap orang ade alasan kenapa dia tak mahu bercerai dan stay dalam perkahwinan. Yang penting sebagai perempuan jangan mudah sangat kena pijak ngan jangan tak guna. Tu point dia gunakan kuasa duit yang ada untuk kawal suami dia. Nasib suami tak eg0. Dah selesa lah tu isteri tanggung lebih dari dia

Ku Iris : Dah kena penumbvk pun tunggu lagi ye?! Wahai perempuan – perempuan single dan masih bujang kamu tak tahu betapa beruntungnya hidup kamu sekalian. Esok – esok dah kawin kena penumbvk, sep4k ter4jang pun m4ti – mati buat confession – ‘Aku Bahagia dengan cara ku yang tersendiri’

Nun Husna : Panduan sikit la untuk gadis – gadis yang nak berkahwin:

1. Double check borang nikah dia isi status apa bujang ke duda ke. Borang ni selalu bos kena verify.

2. Confirm betul – betul nak duduk mana lepas kahwin. Make sure kalau nak duduk asing, ko tengok dulu rumah tu wujud ke idok jangan percaya je bulat – bulat. Kalau tak jadi la hidup kena menumpang rumah orang. Hidup menumpang ni, kita nak sidai sp3nder pun segan tau tak? Mer4na badan.

By the way kesian confessor kena tumbvk bagai. Adeh. Kalau saya sorry la aku nak balik kat kau, ayah aku pun tak pernah pukuI aku?? Kau baru kenal aku berapa tahun dah berani nak hent4k aku. Bagi saya, physicaI att4ck is a NO NO. Rasa confessor mesti dah tawar hati sebenarnya kan.. huhu

Naazhira Nazri : Kesempulannya, point yang dia nak cakap, perempuan memang kena ada kerja atau pendapatan supaya suami tak pandang rendah pada isteri, supaya suami perlu berkira – kira kalau nak buat apa – apa pada dia sebab suaminya berg4ntung soal kewangan pada drinya. So takpe la untuk lelaki tak kerja, sebab lelaki boleh tunduk pada dia. Dia kira macam jadi ketua keluarga, mandur ke macam mana dalam keluarga dia??? Nampaknya semua kena ikut cakap dia ni, macam tu ke?

Tralia Miera : Maafkan saya tapi saya rasa pemikiran begini sangat bah4ya. seolah olah mengatakan, lelaki tak bekerja, ‘oh tak apa, kita wanita harus bangkit membeIa keluarga.’ Kak, nafkah keluarga itu BUKAN tanggungjawab isteri. jangan dibiarkan lelaki muda ada berfikiran sebegini. sangat tidak patut.

Apa kata anda?