Saya pelik bila semua org suruh saya cium arw4h pakngah, rupa2nya malam tu saya tahu hal sebenar

Kisah hitam saya seperti tidak mahu berhenti, bermula dari umur 9 tahun. Kini saya telah disahkan menghidap satu peny4kit kr0nik dan telah merebak ke 4 lagi s4kit kr0nik yang boleh membawa m4ut. Dengan mata buta sebeIah, saya memandu kereta sendiri, uruskan hal anak – anak dan ulang alik hospitaI untuk rawatan. Suami tak peduli dan akhirnya, saya tewas…

#Foto sekadar hiasan. Luahan di bawah adalah daripada luahan seorang wanita kepada salah seorang aktivis sosiaI yang aktif membantu masyarakat terutamanya golong remaja dan kanak – kanak. Luahan kali ini berkisar tentang mereka yang bergeIar ibu.

Semoga pembaca yang membaca kisah ini dapat memberi kata semangat dan pandangan yang positif. Begini.. Kisah saya mungkin sedikit panjang. Ia bermula ketika saya berumur 9 tahun lagi. Saya dibesarkan oleh pakcik saya yang pada ketika itu saya ingat dia adalah ayah kandung saya.

Tapi pada umur 9 tahun, abah mengajak saya pulang ke kampung. Abah cakap, pak ngah (ayah kandung) meninggaI dunia. Perasaan saya ketika itu, kosong. Sebab saya tak tahu pun dia ayah kandung saya. Sesampainya di kampung, saya melihat sekujur tubuh yang sudah tidak bernyawa.

Ramai orang di situ meminta saya mencivm arw4h. Saya cuma mengikut apa yang disuruh sahaja. Setelah selesai semuanya, pada malam itu ada seorang h4mba Allah menarik saya ke satu sudut dan memberi tahu bahawa yang meninggaI tadi adalah ayah kandung saya.

Abah dan ayah kandung saya merupakan adik beradik. Perasaan saya ketika itu rasa seperti dihempap batu yang besar. Berminggu – minggu saya mendiamkan diri. Tapi akhirnya, saya cuba positif kan diri. “Kenapa aku nak kecewa. Family sekarang jaga aku sangat sangat baik.. Menatang aku bagai minyak yang penuh.”

Selepas saya pulihkan sendiri perasaan saya. Saya cuba berlagak normal balik. Family angkat saya ada seorang anak (adik). Kami membesar bersama sama sehingga sekarang. Ketika habis SPM, saya buat part time di salah sebuah hotel.

Di mana pada masa itu, makcik saya (sebeIah mak angkat) adalah manager di situ. Saya tinggal di rumah makcik. Episod hitam saya pun bermula. Suami kepada makcik saya seorang yang bermulut manis. Setiap kali makcik pergi bekerja dan kebetulan saya pula masuk shift lain.

Saya kerap diganggu semasa tidur oleh pakcik saya. Dia kerap berb0geI di hadapan saya ketika makcik tiada. Kerap mengajak saya menonton video Iucah. Dengan harapan, saya sendiri dengan rela hati menyerahkan diri saya kepada dia.

Alhamdulillah, saya tidak langsung terkesan dengan t4ktik pakcik saya. Malah saya bertambah takut. Tiap – tiap malam saya menangis. Pakcik saya juga seorang pen4gih. Saya diberi amaran agar tidak menceritakan kepada sesiapa jika tak nak hidup saya diganggu.

Saya takut. Saya hanya mampu membisu. 5 bulan saya dig0da dengan pelbagai cara. Akhirnya saya berhenti meng3jut kerja di hotel dan terus balik ke kampung. Saya ceritakan semuanya pada mak. Mak terk3jut dan menyuruh saya merahsiakan perkara ini.

Takut family kami malu katanya. Nasib saya ketika itu tak terbeIa langsung. Malah dikecam oleh makcik saya sebab berhenti secara meng3jut. Episod hitam ini berlalu begitu sahaja. Kesannya, saya tr4uma teruk. Tiga tahun kemudian, saya berkahwin.

Ya, saya kahwin muda dengan pilihan saya sendiri. Sepanjang perkahwinan, saya dikurniakan 2 orang cahaya mata. Suami seorang yang sangat pemalas dan culas tentang solat. Dalam erti kata lain, dia langsung tidak solat.

Hubungan kami bertahan 5 tahun sahaja. Saya mengambil langkah meng3jut dengan meminta cerai selepas tidak tahan dengan per4ngai suami yang pemalas dan kaki jvdi. Seperti biasa. Saya dianggap isteri derh4ka oleh saud4ra mara.

Saya langsung tidak menceritakan kisah saya pada sesiapa. Bagi saya, tidak perlu rasanya untuk saya sebarkan a1b dia. Biarlah ia terkubvr menjadi episod hitam kedua bagi saya. Setelah bercerai, saya terus mencari rezeki untuk menyara anak anak.

Tidak lama selepas itu, saya berjumpa dengan suami saya yang sekarang. Ya, saya langsung tidak berfikir panjang, kami langsung tidak bercinta. Saya terus sahaja nikah dengan suami sekarang. Kami dikurniakan dua orang cahaya mata juga.

Ku sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Suami saya seorang kaki perempuan, dia langsung tidak membantu saya menguruskan anak – anak. Semua saya lakukan seorang diri. Sampai satu ketika, saya telah disahkan menghidap satu peny4kit kr0nik yang memerIukan saya menjalani kim0terapi.

Dari satu peny4kit, merebak ke 4 lagi s4kit kr0nik yang boleh membawa m4ut. Gelap segelapnya hidup saya. Suami tetap tidak berubah, sering melayan video tak senonoh, langsung tidak solat. Dalam keadaan saya yang sem4kin lemah.

Saya disahkan buta sebeIah mata akibat salah satu s4kit kr0nik saya. Tapi saya tetap Iawan dan bangkit. Sampai satu tahap, saya dah penat. Suami langsung tidak berubah. Langsung tidak membantu saya uruskan anak – anak.

Dalam menggunakan sebeIah mata sahaja. Saya memandu kereta sendiri. Ke hulu hilir uruskan anak dan ulang alik hospitaI untuk rawatan. Akhirnya, saya tewas. Saya sudah tidak mampu mengawal perasaan. Saya sering menangis, menyendiri dan saya telah dirujuk ke pakar ps1kiatri.

Makan ubat dengan d0se yang tinggi. Ubat yang boleh bagi saya tenang. Setakat ini, saya makan 34 biji ubat sehari. Ini termasuk ubat – ubat untuk penyakit yang lain – lain. Hidup saya gelap tapi saya berlagak happy depan semua.

Saya cuba Iawan dengan pelbagai cara. Saya dekatkan diri dengan Allah. Gandakan sedekah walaupun saya pun penerima bantuan baitulmal dan jabatan kebajikan masyarakat. Tapi saya masih tertekan. Masih ada perasaan ingin tamatkan riwayat hidup.

Kisah hitam saya seperti tidak mahu berhenti. Seperti mengejar saya. Bagaimana saya nak keluar dari tekanan ini. Saya dah cuba pelbagai cara. Sibukkan diri dengan menjual pelbagai bisnes online. Tapi masih tidak boleh. Apa perlu saya buat?

Komen Warganet :

NurAz Wan : Jika anak – anak puan sudah agak besar dan puan boleh berdikari, latihlah mereka untuk hidup selepas puan pergi. Macam mana nak uruskan kehidupan, cari kerja dan lain – lain.

Kalau mereka masih muda, cubalah cari rumah kebajikan. Ceritakan masalah puan dan pastikn anak – anak akan datang ke sana bila puan dah tiada. Saya khuatir mereka akan diani4ya oleh bapa yang tak boleh diharap.

Walau sudah terlambat untuk puan, tapi untuk orang lain yang sama kedudukan macam puan. Ingat, janganlah kahwin kalau tak dapat kenal pasti si lelaki. Lebih banyak kesusahan dari kebaikan. Boleh saja hidup tanpa lelaki. Apa lagi, kalau lelaki hanya beri anak dan beban saja..

Faten Fadaaq : Puan, Puan kena ambil terapi untuk urus perasaan terhadap apa yang berlaku pada masa silam Puan. Semuanya Puan “kubvrkan” sahaja. Tapi tengok la kesannya sebenarnya banyak mempengaruhi hidup dan pilihan Puan.

Akhirnya Puan terima saja apa yang berlaku. Kubvrkan dan masih kubvrkan. Perasaan dan tr4uma juga perlu diurus dengan cara dan orang yang betul. Bukan maknanya untuk tak maafkan apa yang berlaku.

Ini untuk penerusan hidup puan especially untuk anak – anak. Makan ubat bagus tapi ubat hanya dapat tenangkan puan, tr4uma masih di situ.

Siti Fairus Bunga Padi : Allahu Akbar sedihnya membaca, ya Allah bantulah insan yang kesusahan ni ya Allah, hantarkanlah malaik4t untuk meIindunginya dan anak – anaknya dan semoga ada insan sekeliling yang sedar dan sedia membantunya. Sabar ye ibu, ustaz ebit kata kalau kita s4kit sengs4ra di dunia kita akan dapat syurga di sana.

Sufi Ns : Allah betapa hebatnya ujian dia, seberat – berat ujian kita ada lagi yang terima hebat ujiannya. Ses4kit – s4kit kita ada lagi yang lebih s4kit. Andai kita sering melihat org yang senang dan sihat mungkin kita akan lupa nikmat serba cukup dan ketenangan yang kita miliki. Semoga Allah permudahkan urusan puan

Sarah Kedi : Allahu. berat sangat ujian buat awak tapi Allah pernah berfirman, Dia tak akan uji lebih daripada kemampuan kita. Istighfar dan percayakan diri yang awak kuat. Mungkin semua tu ujian untuk bekalan awak ke akhir4t.

Lapangkan d4da, bersyukur dengan apa yang awak masih ada. Abaikan perkara – perkara yang meny4kitkan hati awak. Cari keberkatan dalam hidup. InshaAllah awak boleh.

Aitae Ryouki : Mohon cerai andai memang suami dah tak mampu nak laksana tanggungjawab. Mohon bantuan baitulmal dan zakat untuk anak – anak, dan mula cari siapa yg boleh jaga anak lepas ketiadaan puan.

Kalau tiada, carikanlah keluarga angkat untuk anak – anak supaya terjamin masa depan mereka. Kedengaran kej4m tapi tidak dapat tidak, penyelesaian harus dicari dari sekarang sebelum terlambat. Kalau puan ada harta sendiri, hibahkan pada anak – anak mulai sekarang.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?