Sem4kin hari t4hi lalat adik sem4kin besar. Satu hari d4rah keluar tak berhenti dari t4hi lalat tu

Adik aku ada t4hi lalat, masa dia mengandung 4 – 5 bulan, kami perasan t4hi lalat tu sem4kin membesar. Perkara biasa sebab kita panggil t4hi lalat hidup. Namun. satu hari, t4hi lalat tu berd4rah tanpa henti. Dia terus ke hospitaI..

#Foto sekadar hiasan. Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum wbt. Rasa nak berkongsi dengan semua orang betapa pentingnya untuk mengambil tahu apa itu T4hi Lalat hidup vs Melan0ma. Sebab benda ni dah terjadi dekat family aku.

Dari kita kecik, sampai la ke besar, semua orang kenal apa itu T4hi Lalat hidup. Dan sememangnya itu la ayat yg kita guna pakai selama hari ni. Melan0ma. Ada sesiapa tahu? Kalau ada, Alhamdulillah. Yang aku nak kongsikan di sini, pasal Melan0ma.

Melan0ma ni merupakan sejenis k4nser kulit. Dah tu apa kena mengena pulak dengan t4hi lalat hidup kan? Mesti korang tertanya – tanya. So semuanya akan aku ceritakan kat sini. Adik perempuan aku merupakan pes4kit K4nser Melan0ma tahap 4.

Peny4kit ini di kesan ketika usia kandungannya masuk 5 bulan. Semuanya berpunca dari t4hi lalat hidup yang ada dekat lengan kiri dia. Ye t4hi lalat hidup. Ayat biasa kita gunakan. Asalnya, t4hi lalat tu hanya seakan nampak bayang – bayang di lengan kiri dia.

Sehinggalah suatu hari, ia menjadi besar dan itu yang kami selalu katakan t4hi lalat hidup. Tiada s4kit. Jadi, tiada keputvsan untuk membuat semakan lanjut mengenai t4hi lalat yang tiba – tiba membesar. Hari demi hari, tahun demi tahun.

Sehinggalah tahun 2017, ketika itu usia kandungannya mencecah 4 – 5 bulan, t4hi lalat itu sem4kin membesar dan diameternya berubah. Suatu hari, t4hi lalat itu berd4rah tanpa henti disebabkan dia terIanggar almari / bucu meja (tak pasti apa yang diIanggar).

Dia pun terus ke hospitaI bahagian em3rgency untuk buat pemeriksaan. Dari situ, doktor buat keputvsan untuk membuat pembedahan untuk buang t4hi lalat tersebut dan doktor hantar untuk ujikaji apakah benda tersebut.

Hampir sebulan juga lengan kiri berbalut. Selepas sebulan setengah dari tarikh pembedahan, keputvsan pembedahan buang t4hi lalat itu keluar. Doktor mengesahkan bahawa itu adalah K4nser Melan0ma Tahap 4! Buat pertama kalinya aku dengar peny4kit ini.

Orang Malaysia sedia maklum dengan k4nser rahim, payud4ra, 0vari… Tapi Melan0ma? Aku percaya tak ramai yang tahu pasal k4nser ni. Disebabkan k4nser ini sudah di tahap 4, ianya sangat cepat merebak. Sekejap sahaja ia merebak ke bahagian bawah ketiak adik aku.

Lagi sekali, pembedahan dilakukan. Ketika itu juga doktor nasihatkan untuk percepatkan proses bersalin adik aku. Sebab doktor nak buat CT scan, untuk melihat sampai mana sel k4nser itu merebak. 18hb Januari, Alhamdulillah baby selamat dilahirkan secara pembedahan dan merupakan baby pramatang.

Ketika itu usia baby 34minggu. Tetapi, adik aku alami komplikasi. BIeeding dan dia ditempatkan di wad Unit Rawatan Separa Rapi (HDU) selepas bersalin. Selepas 2 hari, dia dipindahkan ke wad biasa dan doktor teruskan plan untuk CT scan.

Ct scan dilakukan sebeIah pagi, dan pada jangkaan doctor, result CT scan akan keluar jam 3 petang. Kami menunggu dengan penuh debaran. Minit demi minit. Jam demi jam. Akhirnya, sudah pukuI 3. Tak lama selepas itu, result pun keluar.

Ahli keluarga dipanggil dan doktor terangkan satu persatu apa yang berlaku juga tentang result CT scan tersebut. Sel k4nser yang ada pada adik aku, sangat aktif. TerIampau aktif kata doctor. Ianya sudah merebak ke hati, tuIang, paru – paru.

Rasa lemah seluruh badan ketika itu. Bukan setakat itu sahaja, doktor juga menjangkakan jangka hayat hidup adik aku hanya bulan – bulan berdasarkan result CT scan tu. Ye, hanya bulan – bulan! Jika positif yang difikirkan, 2 tahun pun boleh dikira bulan – bulan.

Tapi ianya lebih kepada hanya beberapa bulan! Tak terungkap dengan kata – kata. Hanya tangisan dan air mata yang “menemani” kami sekeluarga ketika itu. Bermula dari situ, kesihatan adik aku mula drop. Dari hanya s4kit tuIang belakang, mata kiri yang m4kin blur, hingga kebas kaki, berkali nak terjatuh sampailah dia tak dapat berjalan.

Benda – benda ni berlaku hanya dalam masa beberapa hari selepas CT scan. Tak lama pun. Bayangkan, betapa aktifnya sel k4nser dia. Akhirnya dia dimasukkan ke Institut K4nser Negara untuk mempercepatkan rawatan.

Di IKN, dia sempat menjalani rawatan radi0terapi sebanyak 5 kali. Tapi, rawatan itu tidak memberikan sebarang kesan untuk peny4kit yang dia alami. Selesai rawatan radi0terapi, dia dibenarkan pulang ke rumah.

Chem0teraphy tidak dapat dilakukan atas sebab keadaan dia tidak mengizinkan. Lemah selepas bersalin, tambah pula dengan s4kit dia tu. Pulang ke rumah, dia nampak selesa berbanding semasa duduk di IKN. Cuma, dia tidak boleh makan seperti biasa.

Selera dah putvs. Hanya mampu berbaring. M4kin susut badan dia. Ada doktor dan nurse dari IKN datang melawat di rumah untuk monitor keadaan dia. Lebih kurang dua minggu di rumah, dia dikejarkan semula ke IKN kerana mata kanannya nampak terkesan akibat k4nser itu.

Pandangannya jadi limited. Selepas admit untuk kali ke2, betapa terk3jutnya nurse dan doctor, kandungan d4rah dalam badan sangat – sangat rendah. Berpek d4rah dimasukkan ke dalam badan dia. Doktor pantau keadaan dia.

Hari ke-4 di IKN, mata kiri m4kin memb3ngkak, mata kanan m4kin merah kesan k4nser tersebut. Doktor masukkan antibi0tik, maIangnya badan adik aku tak dapat beri respons positif terhadap ubat tersebut. Dia sedar walau keadaannya kurang sihat.

Masih boleh bercakap tapi agak penat, sebab k4nser tersebut telah menyebabkan jantung dan paru – paru dia dipenuhi air. Setelah berhari di IKN, 26hb feb, doktor memanggil semua ahli keluarga untuk menerangkan keadaan dia satu persatu.

Secara ringkas, apa yang diperkatakan, kita hanya mampu berserah. Doktor membenarkan dia dibawa pulang tapi kami masih ingin meneruskan rawatan di situ dan beranggapan tiada apa akan berlaku. 27hb Feb, dia nampak agak lemah dari hari sebelum.

Dia masih sedar dan masih boleh bercakap. Menjelang malam, keadaan dia sem4kin lemah. Sesak nafas berkali – kali. Berulang kali hingga ke pagi esoknya. 28hb Feb, jam 9.15 pagi, aku terima panggiIan dari suami dia yang ketika itu sudah berada di hospitaI.

Dia nyatakan keadaan adik aku sem4kin lemah. Doktor meminta agar semua ahli keluarga datang ke IKN dengan segera. Tepat jam 10.08 pagi, adik aku dijemput ilahi. Innalillahiwainnahilaiirojiun. Kami sekeluarga redha dengan pemergiannya.

Sebenarnya, tinggal beberapa hari saja lagi dia akan habis berpantang ketika itu. Tapi Allah swt jemput dia dahulu. Kami redha dengan apa yg jadi. Anak arw4h, akan kami jaga sebaik mungkin. Apa yang ingin ditekankan di sini, jangan sesekali kita lihat setiap “pemberian” Allah swt itu hanya biasa – biasa.

Macam t4hi lalat yang arwah ada, sebelum ni kami tidak pernah amik seri0us. Setakat nasihatkan agar pergi buat pemeriksaan tapi tidak pernah mem4ksa dia untuk buat pemeriksaan. Jangan tanya kami “tak pernah ke korang google pasal t4hi lalat tu?”

Jawapan kami, Allah swt dah aturkan segalanya. Allah swt uji kami begini. Tidak sedetik pun terlintas untuk mencari apakah kesan t4hi lalat hidup tersebut. Macam yang aku cakap, orang kita terIampau biasa dengan t4hi lalat hidup.

Atau mungkin Allah swt memang uji kami untuk tengok sejauh mana usaha kami untuk kesan peny4kit itu. Wallahualam. Melan0ma. Namanya cantik, tapi dialah k4nser yang paling jahat dan buat kerja dalam senyap. Doctor menjangkakan dia berada dalam badan adik aku lebih kurang 2 tahun.

Selama 2 tahun itu juga la adik aku tidak pernah alami simptom – simptom atau s4kit – s4kit yg teruk disebabkan Melan0ma ni. Ujian Allah swt beri, tapi kami tak sedar. Alfatihah untuk arw4h adikku. Semoga kau di tempatkan di kalangan orang yang beriman.

Arw4h tidak sempat kendong anaknya seperti orang lain. Waktu berpantangnya banyak dihabiskan di atas katil. Hanya dapat melihat anak dari tepi. Alhamdulillah, anaknya sihat. Dan doakan anaknya di beri kesihatan yang sempurna.

Terima kasih kerana sudi baca coretan panjang ini. Ini untuk peringatan bersama. Anugerah yang Allah swt beri sentiasa di datangkan dengan ujian. Semoga kita sentiasa beringat tentang itu. Assalamualaikum wbt. – Syaza Baha

Komen Warganet :

Sue Helmi : Betul. Mak baru je pergi 4 bulan yang lepas. K4nser yang sama. T4hi lalat hidup di dahi  lepas buat mri terus dapat tahu tahap 4. Memang takde langsung tanda s4kit.. nyel0ma. Pertama kali juga dengar masa keputvsan Mri keluar.

Puas aku search kat google. Memang aku menagis sepanjang aku baca pencerahan. Rasa nak pitam. Mulut terkunci. Allah je tahu perasaan masa tu. Memang dia sangat aktif. Selepas tahu sebulan lebih kurang mak hembuskan nafas.

Zukrini Zukeri : Innalillahiwainnailahirojiun. Alfatihah kepada arw4h adik. Sungguh, article ini membuka mata tentang peny4kit k4nser ini. Moga arw4h di tempatkan dalam kalangan orang beriman, takziah kepda famili arw4h dan mohon bertabah dan moga baby arw4h terus cekal meneruskan hidup tanpa sempat bermesra dengan mama di sisi.

Nurul Aini : Ada 2 persamaan dalam hidup akak dengan kisah confessor. Satu ibu akak ada t4hi lalat hidup di bawah mata. Tapi tak pernah fikir apa – apa. Setahun demi setahun sem4kin besar. Risaunya.. Kedua, kakak ipar akak juga meninggaI sewaktu dalam tempoh berpantang 20 hari kerana k0mplikasi jantung dan babynya dibesarkan oleh ibu dan kami semua. Doakan yang terbaik untuk semua.. amin.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?