Suami kahwin lain sebab nak anak, tapi lepas setahun mereka kahwin masih tak ada zuriat dengan alasan

Aku buat keputvsan untuk bagi peluang pada suami selama 3 bulan. Dalam masa 3 bulan aku tetap layan suami dengan baik. Jadi aku masak kat dia sedap – sedap aku hias diri aku. Aku make sure diri aku wangi sentiasa. Sekarang suami aku hari – hari minta maaf sebab isteri kedua suka pakai pakaian ketat.

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua.. Aku dah berkahwin hampir 7 tahun, kahwin suka sama suka, mak ayah pun restu, memang aku bahagia dan bersyukur mempunyai suami yang penyayang dan caring.

Allah uji kami, lepas dah cuba setahun lebih kami tak da anak. Bermulalah perjalanan untuk cuba mengandung. Makan ubat subur, pergi buat test sana sini, s4kit memang s4kit. Dah sampai buat IVF dan habis banyak duit tapi Allah masih belum bagi rezeki pada kami.

Kami berdua normal, cuma tak ade rezeki. Family both sides tak ade sebut apa – apa pasal anak sebab dia orang pun paham itu rezeki daripada Allah. Lagipun dua – dua beIah dah ade cucu dan kami dah ada anak buah.

Aku pun banyak kali minta maaf pada suami sebab tak mampu beri anak walaupun macam – macam kami dah cuba. Tapi ayat dia cuma, “Allah beri kita banyak nikmat, hadiah anak je belum.”

Banyak kali suami suruh aku redha dan sabar. Ya, aku redha dan sabar tapi aku bukan jenis berputvs asa. Aku menangis lepas tahu IVF aku gagal, s4kit teramat. Tapi suami aku hanya diam. Aku tahu dia sedih tapi dia tak tunjukkan.

Lepas aku gagal IVF, aku pernah cakap slow talk dengan suami, “abang, kalau memang ditakdirkan kita tak da anak, abang ada terdetik ke untuk kahwin lagi? Yela sorang laki mesti nak anak kan. Saya paham kalau abang terfikir macam tu.”

Suami jawab, “jangan fikir benda tu lagi sekarang, banyak lagi cara lain. Kita boleh ambil anak angkat kan? Tu benda last sekali abang akan buat, efa jangan risau dan jangan fikir bukan – bukan”

“Tapi kalau abang, betul nak kahwin lagi, tolonglah cari yang boleh jadikan kita berdua lagi baik. Ustazah ke, yang pakai tudung labuh pun tak pe. Yang faham agama baik – baik (muka dah sedih masa ni)”

“Eh kenapa ustazah pulak. (sambil mengusik aku).” Akhirnya perbualan tu terhenti sebagai satu jenaka sahaja.. kami berpeIukan. Tapi dalam tu hati aku tetap nak bagi warning pada dia, “tapi kalau saya tahu abang kahwin dengan siapa – siapa ntah, abang kahwinlah 3, 4, u will get what u want but not me.”

BaIasnya, “jangan dah fikir yang bukan – bukan”. Janganlah pelik kenapa aku yang offer macam tu, family aku dan dia banyak yang poIigami termasuk kedua ibu bapa kami. Memang ade ups and down.

Aku kalau boleh memang tak nak sebab ia bukan sesuatu yang mudah. Tapi dalam situasi aku ni sebab kami tak de anak, sebab tu aku cuba untuk cakap dengan dia.

Dan aku tak nak kalau berlaku benda tu dalam keadaan yang buruk sebab da tengok family go through benda ni. Kalau orang lain tengok kami memang kami ni macam pasangan r0mantik dan bahagia.

Dan sed4ra mara pun bila da lama tak de anak diorang pun dah biasa, tak de perIi – perIi pasal anak. Sejujurnya aku wanita bahagia dan aku bersyukur sangat – sangat.

Suami jenis tak meluahkan semua, seringkali bila aku datang bulan (tak pregnant) aku akan mengadu kat dia. Muka dia akan nampak sedih tapi dia tak kan cakap apa – apa. Dia jenis banyak pendam.

Walaupun aku selalu tanya adakah dia ok? Adakah aku ni isteri yang baik, adakah aku ni cukup sebagai isteri sahaja belum jadi ibu, dia cakap tak da apa – apa. Lepas solat mesti aku akan salam dan minta maaf kat dia.

Sebab aku tak tahu jika ade apa – apa yang aku salah. Jadi aku hanya minta maaf sebagai isteri dan cuba jadi yang baik untuk dia Tapi sebagai isteri, kita ni ade sixth sense kan? Kuat naluri isteri menyatakan suami ada sembunyikan sesuatu.

Walaupun dia masih layan sperti biasa, balik rumah, bersama waktu malam tapi aku perasan dia “kurang” beri perhatian pada aku. Kurang mungkin di mata orang tak kan perasan tapi aku sebagai isteri merasakannya.

Pandangan dia pada aku tak sama. Dia akan selalu scroll fb dan main game sebelum tidur, dulu kami akan berbual – bual sampai mengantuk. Setiap kali nak bersama aku kena minta, baru ditunaikan.

Aku berdoa hari – hari minta Allah beri petunjuk, aku terasa sunyi walaupun sudah ade suami. Aku terfikir sunyi aku ni kerana tak de anak atau kerana aku rasa suami jauh dari aku.

Satu hari, aku terdetik nak buka satu apps dalam phone dia yang simpan gambar – gambar kami (gambar yang tak tutup aur4t, apps yang ada password) tah kenapa malam tu rasa nak bukakan.

Memang password phone dia bagi pada aku. Tapi aku pelik kenapa apps tu passwordnya telah ditukar. Malam yang sama juga aku seperti mendapat ilham untuk cari password itu dalam email dia.

Bila aku unlock, Iuruh hati h4ncur hati aku sebagai isteri bila aku terjumpa video suami aku “bersama” dengan perempuan lain. Aku tak dapat tahan em0si, aku menjerit dan mer4ung macam orang giIa. Rasa macam dunia nak terbalik.

Menggigil tangan aku melihat dengan mata dan kepala aku sendiri suami aku dengan orang lain. Aku terus k3jut suami dan minta suami ceraikan aku malam itu juga, sebab aku tak dapat terima.

Pada mulanya aku terfikir dia sudah terIanjur. Tapi lepas tu dia jelaskan sebenarnya dia dah berkahwin dan tunjukkan surat nikah dia di thailand. Bila aku tengok tarikh, tahun lepas.

Setahun diorang kahwin senyap – senyap dan aku tahu dalam keadaan dan cara yang sangat teruk. Aku cakap kenapa? Dia hanya jawab “sebab anak”. Aku tak dapat terima, kenapa sebab anak?

Dia cakap nak ambil anak angkat, dia beritahu aku nak buat IVF lagi, ikhtiar lagi. Kenapa bagi alasan yang tak munasabah. Dan kalau urgent sangat nak kahwin kerana anak kenapa rahsiakan, sampai kant0i?

Sekarang ni mereka tak da anak pun lagi, alasannya sebab belum daftar kahwin. Jadi dia orang “planning.” Jadi yang selama ni hanya nak seronok dan bersama sahaja, itu hanya alasan nak justify kesalahan dia.

Aku minta izin dia, aku nak keluar sebab aku takut benda tak elok jadi. Aku tak dapat tengok muka dia waktu tu.Aku dah start jadi physicaI, sebelum benda buruk jadi aku cakap aku nak keluar.

Dia izinkan cuma dia suruh beritahu aku ke mana.. Aku cakap aku di tempat selamat. Aku terus naik kereta, aku tak tahu nak pergi mana, aku flashback setahun lepas, segalanya seperti sebuah lakonan.

Kami pergi umrah sebulan selepas dia kahwin di Thai, aku terbayang tangisan dia depan Kaabah, kami berdoa untuk kami dapat anak. Aku rasa dikhi4nati dan tertipu. Aku rasa suami aku berpura – pura. Hari – hari yang dia takde dia cakap pergi program masjidlah, qiam lah, aku bagi dia pergi sebab fikir dia buat benda baik.

Rupanya ade hari mereka pergi honeymoon. Masa tu aku sorang tapi aku fikir suami aku buat benda baik tak pelah. Aku rasa sangat – sangat dikhi4nati. Orang pertama yang aku khabarkan ialah mak mertua aku. Sebab kami rapat.

Mak mertua aku menangis, dia call suami aku, dalam nada menangis dia cakap “tolong jangan ceraikan Efa.” Mak mertua aku juga diceraikan awal tahun. Mungkin dia paham situasi tu dan dia tak mahu aku diceraikan.

Aku tak boleh beritahu ibu bapa aku lagi sebab aku fikir, nanti hubungan mereka tak kan baik kalau aku masih nak pert4hankan rumah tangga ni. Akhirnya kakak ipar aku yang ambil aku dekat RnR, dan aku rehat di rumah dia.

Aku hanya menangis, aku berdoa, aku solat taubat. Allah, besar dan berat ujian ni Ya Allah. Aku doa dalam tangisan, Aku doa Allah berikan aku jalan yang terbaik. Aku dapat rasa dulu aku terlalu cinta dan berg4ntung pada suami.

Ujian kami cuma tak ada anak. Yang lain semua ok, alhamdulillah. Allah uji aku dan aku rasa Allah nak aku kembailkan hati aku padanya, malam aku berteman dengan tangisan.

Seminggu aku tak jamah makanan, aku hanya minum air sebab asik menangis, aku rasa dahaga je. Seminggu tu aku tak jumpa suami aku tapi dia akan whatsapp sahaja. Kadang – kadang aku baIas kadang – kadang aku biarkan sahaja.

Aku tak pernah berjauhan dengan suami lama – lama. 2-3 hari pun rindu. Ada hari aku shift malam, agaknya waktu tu lah mereka berjumpa. Bila seminggu tak jumpa hari kelima aku menanti – nanti dia telefon aku. Takde. .

Aku balik rumah, dia tak de. Rupanya dia dekat rumah bini no 2. Dia cakap perlu uruskan hal di sana dengan adik beradik dan mak dia bila dah terb0ngkar. Siap cakap mak dia tu s4kit, tak boleh str3ss, aku sedih.

Aku sampai tak makan seminggu dia seolah tak pedulikan aku. Aku cakap dia kena settlekan untuk beritahu dekat family aku sebab aku tak kan cakap sendiri, bukan aku yang buat hal walaupun hati aku mer0nta – r0nta nak call mak aku sendiri tapi aku tahan sebab nak suruh dia bertanggungjawab dan beritahu sendiri..

Mak aku sedih tapi dia cuba menahan diri sebab dia nak aku bahagia. Dia tahu aku sangat sayangkan suami aku. Dia minta kami bincang baik – baik dan banyakkan berdoa.

Adik beradik aku nak marah dan m4ki tapi diorang tak pernah tengok suami aku jahat dengan aku sebelum ni jadi dia orang cakap kami sokong apa terbaik dan apa yang Efa nak.

Hati aku masih berbolak balik 50-50. Kami jumpa kaunseling keluarga. Ustaz tu minta suami keluar bila keadaan tegang, dia terus cakap pada aku,

“Wanita ini darjat nya diangkat bila menjadi seorang isteri. Solatnya pun pahala lebih, dan diakhir zaman bukan mudah nak cari suami. Saya dah banyak pengalaman, memang macam puan ni ada. Akhirnya bila berkahwin semula jadi yang no 2, no 3 sebab suami tu tak jujur cakap dia dah ade isteri. Dan tak kan bau syurga isteri yang minta cerai dari suami tanpa sebab.”

Dalam kepala aku fikir yela kau lelaki. Samalah tu mesti lah sokong lelaki kan. Tapi aku buat keputvsan bagi peluang pada dia 3 bulan, “tempoh percubaan” lepas suami aku dipanggil masuk balik dia pun dah kena se”d4s” dan kena pedas dengan ustaz tu sebab menipu.

Dia cakap suami aku kena berusaha sungguh – sungguh la dalam tempoh percubaan ni sebab aku dah bagi peluang yang kedua. Ustaz tu ajarkan kami doa, “Ya Allah jika dia baik untuk ku, agamaku, masa sekarang dan hadapan kau satukanlah. Jika tidak beri jalan terbaik”

Jadi bermulah waktu bergilir. Aku rasa ralat sangat! Aku tak pernah rasa kena kongsi masa dan suami dengan orang dengan terp4ksa. Aku banyak menangis. Bila dia balik aku rasa nak marah, nak buat muka.

Tapi mak aku dan mak mertua ku pesan, kalau aku dapat bersabar, aku dapat pahala. Dia pun pesan pada suami aku, kalau aku marah dan aku berubah layanan adalah kerana itu perbuatan dia dan dia pun kena sabar jugak.

Tiap kali dia balik aku layan dia elok – elok walaupun hati aku ni mer0nta – r0nta je nak meng4muk. Tapi aku cakap dalam hati, “sabar, aku buat kerana Allah, sabar, nak dapat syurga kan.”

Jadi aku masak kat dia sedap – sedap aku hias diri aku. Aku make sure diri aku wangi sentiasa. Aku belajar ilmu dan join group untuk pulihkan hubungan suami isteri.

Masa dia tak de aku pergi spa, aku visit adik beradik aku, pergi shopping dan happykan diri. Malam – malam yang aku sorang kat rumah aku dekatkan diri dengan Allah. Aku cuba baiki kekurangan aku sebagai isteri.

Suami aku hari – hari minta maaf, dia mengaku dia silap langkah. Dan wanita yang dia kahwini tu kurang sedikit ilmu agama, pakaian pun ketat, dia kena tegur selalu.

Dulu kami berkongsi bayar rumah sebab aku nak tolong dia sekarang dia bayarkan semua sebab nak buktikanlah dia tu mampu. Kalau tak mampu nanti aku ade bukti untuk minta fasakh kan.

Dia cakap banyak benda dia tak sepatutnya buat pada aku. Sejujurnya kalau tolak faktor dia kahwin lain, hubungan aku dan suami m4kin baik, dan dia lebih bertangungjawab dari segi urusan – urusan bayar rumah, bil semua tu.

Kalau dulu aku yang tolong dia sekarang semua dia yang buat. Sekarang aku sedang mencuba untuk dapatkan zuriat dan buat IVF lagi sekali. Alhamdulillah Allah beri rezeki kewangan kami untuk buat juga.

Sekarang dia pula ada masalah dengan yang sana, pasal g4duh adik beradik ke ape, tak pela aku tak nak ambil tahu. Wanita itu pula jenis yang bukan rasa bersalah atau nak meminta maaf pada aku walaupun dulu aku pernah call dia nak jumpa dan tahu hal sebenar.

Tak diceritakan dan dia hanya cakap “tengoklah” sampai sekarang aku belum jumpa dia. Tiada penyesalan atau kata maaf dari dia. Aku tak kenal siapa dia. Tapi suami selalu mention dia orang kampung, orang susah.

Asyik rasa kesian dengan family tu. Banyak soalan – soalan aku tak dapat jawapan. Aku geram sampai aku pun buatlah kerja – kerja “CSI” mencari ahli keluarga diorang melalui media sosiaI, nak minta jawapan, tapi diblock pula.

Lama – lama aku malas sebab buang masa. Jadi buat masa sekarang, aku kena jaga em0si aku untuk dapatkan anak. Tak boleh str3ss. Aku kena fokus pada diri aku je. Aku doa yang terbaik.

Akhirnya bahagia yang dicari bukan pada suami, tapi Allah juga yang akan beri kebahagiaan dan ketenangan. Aku tak tahu apa pengakhiran j0doh aku dan suami aku.

Aku hanya cuba buat terbaik sebegai seorang isteri. Doakan aku berjaya dapat zuriat, doakan aku kuat dan sabar. Doakan aku mendapat syurga dan redha Allah. – Anonymous (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Mudarrisah AmatulLah : Bila saya baca confession ni, saya nampak confessor sudah berjaya melalui ujian rasa pada makhluk. Lama kelamaan, insyaAllah akan ada indahnya kepahitan yang dilalui, bukan kerana seorang suami atau anak, namun kerana telah meletakkan hati kepada Allah.

Saya doakan confessor berjaya dapat zuriat – zuriat yang bakal dididik oleh seorang ibu yang solehah, penyabar lagi indah akhlaknya ini. Aamiiin Yaa Rabb.

Siti Noraini Maidin : Alasan sahaja semua tu. Kenapa ada saja contoh suami isteri yang tak ada anak bertahun – tahun tapi tak kahwin lain pun. Dalam kes puan ni sudahlah kahwin senyap – senyap dekat Thailand pula tu.

Adakah sebab terIanjur sebab perempuan tu s3ksi? Tabahnya puan, masih bertahan dan teruskan usaha. Moga puan beroleh ganjaran pahala yang meIimpah ruah dariNya.

Julia Hanapiah : Jadi tak selesai jugak masalah anak kan walau pun dah kahwin baru. Sis tak marah sebab dimadukan tapi sebenarnya sis marah bila dikhia4ati. Takpelah sis.. serahkan segalanya pada Allah.

Dia dah pilih jalan hidup dia. Elok – elok sebelum ni masalah anak je sekarang tambah masalah bini sana pulak. Bak kata orang takde beban batu digalas.

Nurul Ashikin Ali : Buka hati untuk ambil anak angkat puan, setidak – tidaknya puan tak sunyi bila giliran suami ke sana. Puan akan sibuk menguruskan anak, dan dia juga akan tertarik untuk balik rumah puan.

Percayalah bila ada anak, kita akan sentiasa rasa diperIukan insan kecil itu. Rasa itu lebih membahagiakan, puan. Penuhkan diri puan dengan ilmu parenting anak angkat siap – siap, ia bukan mudah.

Tapi puan berjaya h4rungi ujian ini dengan jayanya, saya yakin puan akan jadi seorang ibu yang hebat. Mungkin rezeki kebahagiaan puan Allah jadikan untuk dikongsi dengan anak yang bukan dari rahim puan. Good luck pada IVF kali ini. Semoga yang terbaik untuk puan.

Syaida Manja : Apa motif suami rakam masa bersama eh. Allhuakbar mesti terbayang bayangkan dalam kepala otak puan. Sump4h menitik air mata saya baca ni. Semoga puan kuat tabah.

Banyakkan dekat diri dengan Allah supaya sentiasa berasa tenang. Sebenarnya puan dah menang dalam diam sebab nampak suami puan banyak sangat masalah dengan bini nombor dua dia dan dia macam menyesal kahwin lain.

Big hugs. Semoga Allah permudahkan urusan puan dan j0doh puan berkekalan dengan suami puan, amin ya mujibbb

Apa kata anda?