Suami marah bila mak dia suruh aku sidai pakaian dan seluar dalam abang ipar

Hari pertama datang rumah mertua aku dah rimas sebab ramai sangat orang. Aku tak tau la mak mertua jenis apa entah, suka betul buat drama air mata. Air mata dia terlalu murah untuk ditangiskan. Dia mengadu dekat adik ipar kata aku tak nak tolong jaga anak buah. Aku bukan b0doh atau kuIi nak jaga anak orang..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua. Cukup aku kenalkan nama dan diri aku sebagai “Dahlia”. Aku berumur 34 tahun ini, berasal dari utara tanah air dan berkahwin pada November tahun lepas. Aku dan suami berkahwin atas dasar suka sama suka.

Tak ada haIangan dari kedua – dua keluarga kami, alhamdulillah. Sebelum berkahwin kami berhubungan secara berjauhan stay long distance relationship selama lebih kurang setahun lebih sebelum buat keputvsan berkahwin.

Suami anak kedua dari 4 orang adik beradik. Dia ada abang dan 2 orang adik perempuan. Ayahnya dah pun men1nggaI pada tahun 2015. Suami tinggal bersama emaknya yang ada masalah pendengaran. Tak berapa sihat tapi suka acah – acah s4kit teruk.

Senang cerita, mak dia tak dengar bila kita bercakap. So, dia kena tengok pergerakan bibir kita bila kita bercakap dengan dia. Di rumah tu, ada abang suami (dah kahwin tapi duduk berjauhan dari wife dia) dan adik perempuan suami berserta suaminya dan anak mereka seorang.

Rumah sempit tapi isi rumah kemain ramai sebab semua jenis nak berkepit bawah ketiak mak dan nak bertepek dekat rumah tu. Rumah di tengah KL, lupa nak bagitau. Okay saja kami sebelum kahwin. Aku pun baru sekali saja jumpa mak dan family dia before kami bertunang.

Masa jumpa dengan mak dia tu, beriya mak dia menangis depan aku sebab kononnya ada jugak orang nak kahwin dengan anaknya (suami dah nak dekat 40 tapi masih tak kahwin masa ni). Mula la mak dia buat ayat sedih bagai sampai aku sekali menangis sebab terpengaruh drama swasta air mata murahan mak dia.

Balik dari KL tu, mak dia mesej aku di Instagram, request nak follow IG aku. Okayla aku pun accept. Tak lama lepas tu mula dah sikit – sikit dia tunjuk per4ngai mun4fik dan hip0krit dia. Dia dengan beraninya komen dekat IG story aku di mana aku letak gambar kawan aku dengan caption berbau pujian kerana sayang sebagai seorang sahabat.

Dia cakap kawan aku tak cukup sayang Allah lagi. Terk3jut aku baca, orang luar tiba – tiba menilai kawan aku sebegitu rupa. Dipendekkan cerita, selepas kahwin, aku dan suami duduk dekat 9 hari di rumah aku sebelum dia bawak aku balik duduk sekali mak dia dan family dia.

Masuk saja dalam rumah tu waktu sampai, jauhhh dalam hati aku dah dapat rasa the darkness, entah tak tau nak cakap macam mana. Aku memang dah rasa tak selesa dan tak seronok. Tak selesa bukan sebab rumah kecik tapi sebab environment dalam rumah tu.

Oh, lupa nak cerita. Selain dia orang 3 beradik dan mak dia, dalam rumah tu jugak ada bibik adik bongsu dia. And adik perempuan dia nombor 3 berserta suami dan anak dia pun memang akan datang rumah tu HARI – HARI untuk bertepek.

Masa mula sampai tu dia orang semua amat ‘welcome’ aku. Semua mula la nak berkenalan lebih rapat, nak bermesra. Masuk hari ketiga atau keempat macam tu, aku dah start rasa lain, rasa menyampah duduk rumah tu sebab aku rimas.

Rimas dengan orang yang terlalu ramai dalam rumah tu. Rimas dengan suara bising anak – anak buah dia yang selalu memekak. Rimas dengan semua la. So aku pun luahkan la pada suami aku yang aku rindu rumah aku, aku nak balik.

Benda tu buatkan kami berg4duh laki bini. Agak teruk sampai suami babitkan mak dia masuk campur. Mak dia yang tak berapa kuat berjalan tu sanggup terhegeh – hegeh panjat tangga untuk masuk ke bilik kami untuk berdepan dengan aku.

Tanya aku kenapa nak balik sangat? Siap marah dan tinggi suara dekat aku. Siap tanya “Kau ni ada kekasih lain kot yang kau nak balik sangat?” Menangis aku tak mampu nak jawab pertanyaan dan tuduhan mak dia.

Long story short again. Lepas peristiwa malam tu dan selepas dah bermaafan, aku cuba sesuaikan diri dengan environment dalam rumah tu. I tried, so hard. Very hard. Aku masak. Aku borak dengan adik – adik dia dan mak dia dan cuba main dengan anak – anak buah dia tapi deep down in my heart, aku tak boleh nak menipu diri aku.

Awal bulan 1, adik bongsu dia (berserta maid adik dia) pindah ke rumah baru dia orang. Tinggal la aku, laki aku, mak dia and abang dia dekat rumah tu. Since that day, aku rasa selesa la sikit sebab dah berkurang orang. Dan aku yang galas tanggungjawab masak dan kemas rumah.

Hari – hari aku akan masak untuk laki aku, mak dia dan abang dia. Ye, abang dia. Aku meluat sebenarnya nak cerita pasal abang dia. Dah 42 tahun tapi tak jalankan tanggungjawab sebagai anak dan abang sulung. Semua benda mak dia yang uruskan.

Yang dia tau, pergi kerja dan bila weekend balik ke utara untuk jumpa bini dia. Hingga pada satu saat, aku disuruh oleh mak dia untuk sidai pakaian dan seluar dalam abang dia. Baju abang dia mak dia yang basuh. Makan aku sediakan.

Dia balik kerja, dia makan then berkurung dalam bilik. Laki aku beng4ng bila dapat tau aku kena sidai seluar dalam abang dia. Long story short again. Biras aku yakni wife abang ipar aku entah apa angin entah since aku kahwin dia tak berapa suka aku.

Boleh nampak dan kita ada instinct kan bila orang tak suka kita. Dia tak pernah like gambar masakan aku yang mak mertua aku post di FB. Dia tak reply mesej aku pada dia. Maybe dia jealous sebab takut aku jadi menantu kesayangan sebab sebelum ni dia sorang saja menantu perempuan.

Hingga pada satu saat, dia terasa dengan satu postingan aku di FB story. Dia kata aku bagi ayat tu dekat dia padahal tidak sama sekali. Since dari tu, dia mula nak cari masalah dan pasal dengan aku. Dia kata nak putvskan hubungan dengan aku, siap left group whatsapp family sebab dalam tu ada aku.

Start dari tu mula la drama – drama mega perempuan tua itu (dia dah umur 50). Such a kiddo! Okay nak cerita pasal mak mertua aku. Dia ni aku tak tau la mak jenis apa entah, suka betul buat drama air mata. Air mata dia terlalu murah untuk ditangiskan.

Ratu air mata. Ada saja nak komplen pasal aku dan ada saja yang tak kena pasal aku dekat mata dia. Aku shopping di shopee pun salah. Dia selalu perIi kalau barang aku sampai di rumah. Aku keluar beli barang dekat kedai Eco dengan laki aku pun dia perIi cakap bazirkan duit.

Macam – macam la ayat dia. Satu hari tu masa bulan Januari, terjadi la hal. Untuk pengetahuan semua, adik perempuan nombor 3 suami aku hari – hari akan hantar anak perempuan dia umur 5 tahun ke rumah mak mertua aku.

Ye, dia dengan harapan aku dan suami aku dapat jagakan anak dia. Tapi, it’s a BIG NO la aku nak jaga. Hello, bukan anak buah aku! Aku tak nak ajar diri aku jadi h4mba. Laki aku pun bukan dia jaga anak buah dia jugak. Cuma kadang – kadang la kami tolong tengokkan gitu – gitu.

Mak mertua aku la yang jaga. Dengan terketar – ketar dia mandikan budak tu, suap makan dekat budak tu etc. Dan ya, adik ipar aku tu dengan laki dia hari – hari akan bertepek di rumah tu masa nak ambik anak dia orang.

Tapi aku rasa dia orang beng4ng dengan aku sebab dah tak dapat makan kat rumah tu macam selalu macam dulu – dulu waktu bibik ada. Sebab aku dah tak masak banyak. Aku masak cukup – cukup saja. Aku bukan kuIi bukan orang gaji nak masak dekat kau orang satu family.

Aku tak b0doh. So, jadi la isu. Mak dia yang drama air mata tu menangis dekat adik nombor 3 dia. Dia cakap aku dengan laki aku asyik duduk dekat atas dalam bilik saja tak tolong jaga anak buah dia dan tak layan dia. Dia kata dia sunyi.

Aku nak cerita pasal mak mertua aku. Dia ni aku rasa ada bipoIar. Per4ngai dia boleh bertukar – tukar. Tapi, most of all ratu air mata. Dia suka cerita pasal per4ngai menantu – menantu lain dekat aku dan suami. Suka cerita hal tak elok tentang orang lain, walaupun aku sendiri tak kenal orang tu.

Mulut mak mertua aku sangat durj4na dan bah4ya. Berbisa. Tak padan s4kit. Hati dia tak elok. Pernah dia panggil aku dan ser4ng aku tanya kenapa aku hide dia di IG story aku. Aku hide sebab mak dia tu jenis kep0chi, jenis suka judge orang, jenis suka mengata.

Benda tu jadi isu besar dekat dia. Sampai berg4duh aku laki bini pasal dia. Everytime berg4duh, mesti pasal mak mertua aku. Lepas adik bongsu dia habis p4ntang, dia datang rumah untuk ambik mak mertua aku pergi rumah dia.

Dan di situ lah berlakunya pertengk4ran mulut antara laki aku dan adik bongsu dia. Kurang ajar giIa, siap meninggi suara dengan laki aku. Tuduh macam – macam, fitnah macam – macam pasal aku. Kata aku hasut laki aku tak bagi jaga anak buah dia.

Siap persoalkan kenapa laki aku tak mandikan anak buah dia. Kau dengar sini kalau kau baca ni. Anak buah kau tu perempuan, dah 5 tahun pun. Plus, dia anak angkat. Memang sesuai ke laki aku mandikan dia? Such a b1mb0. Macam – macamla dia tuduh aku masa tu.

Sampai hampir berg4duh aku demgan dia. Sampai laki aku menangis sebab dituduh macam – macam dan dit3ngking adik sendiri. Mak mertua aku pulak menangkan anak perempuan dia. Dia salahkan kami 100%. Siap cakap aku masuk campur hal adik beradik.

Jadi, malam tu aku dan laki aku ambik keputvsan untuk keluar dari rumah ner4ka tu dan berpindah ke utara. Esok paginya kami terus pindah. Drama mak dia tak payah cakaplah. Dik4tanya macam – macam dekat kami. Tapi alhamdulillah, aku m4kin tenang dan happy sejak keluar dari rumah ner4ka tu.

Tenang sangat – sangat, tak tau nak cerita. Kepada mak mertua drama air mataku dan adik beradik suamiku, ketahuilah Tuhan tu ada. Dia tahu semua apa yang kau fitnah dan tuduh aku. Aku dah tak nak tengok muka kau orang semua. – “Dahlia” (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Mudarrisah AmatulLah : Dari kisah ini saya mendapat pengajaran bahawa, jangan cepat terima friend request atau follower di media sosiaI dengan rakan sepejabat baru atau bakal ahli keluarga baru.

Sebab kita tak betul – betul mengenali hati budi orang. Satu lagi, memang bah4ya duduk rumah mertua selepas kahwin. Dia nampak kita buruk, kita pun nampak dia buruk.

So, lebih baik semenjak awal lagi duduk asing, biar jumpa jarang – jarang then nampak dan rasa yang baik – baik sahaja. Jauh lagi perjalanan rumahtangga tt, semoga segala keruh dapat dipulihkan kembali. Rugi juga hidup dalam silaturrahim yang terputvs. All the best dik.

Nonie ZA : Tt ni macam pompuan jahat je. Sorry tapi dari bahasa dan apa yang dia tulis. Patutnya ko yang menangis sebab finally dapat kahwin. Pastu aku nak tahu jugak, apa kerja laki bini ni.

Lagi pulak dah kena jaga anak sed4ra tu (tak perlu cakap anak angkat apa lah..) hari – hari, berapa bulan dah? Sampai nak merungut? Kadang – kadang kena tengok diri sendiri jugak. Dah sampai satu rumah ko kata t0ksik.

Ko dengan husband ko pernah cermin diri sendiri tak? Orang patut usaha amek hati mertua dan ipar duai. Bila dah berusaha lama.. Tak dak hasil lain citer. Ni tak sampai setengah tahun pon.

Aku nak tahu jugak, apa yang tt sponsor dalam rumah tu,. Ada bayar apa – apa tak selama duduk situ? Pastu apa masalah anak – anak datang jumpa mak diorang yang tak sihat hari – hari? Salah eh?

Kita mana tahu agaknya anak – anak dia yang balik nak makan kat umah tu yang beli barang dapur rumah ko tinggal tu. Ko kerja ke tak? Kalau tak kerja, apa masalah kalau rajin sikit.. Ko dah umur 34 tahun kut.

Nak mengada – ngada sangat dah kenapa. Kadang – kadang kita tu baru masuk famili orang, belajar la sesuaikan diri. Sorry tapi tt ni maha t0ksik.

Nanu Nanu : Pelik juga kenapa orang kat sini fikir tt ni yang t0ksik. Mungkin sebab penulisannya tapi dari cerita, memang keluarga mertua yang t0ksik. Dan banyak orang b4sh tt yang dia kalau boleh tolong mak mertua dia jaga anak buah dia.

Hmm.. ikut pengalaman saya yang pernah jaga anak – anak buah kakak sepupu saya macam h4mba, saya rasa tindakan tt tu betul dari awal. Jangan biarkan adik suami hantar anak ke rumah, cari pengasuh.

Saya pun macam tu dulu juga, anggap anak – anak buah saya macam adik sendiri tapi akhirnya kakak sepupu ambil kesempatan. Setiap hari dia hantar anak – anak ke rumah parents saya untuk saya jaga. Tanpa gaji ye.

Sampai saya rasa menyusahkan sebab saya tak dapat buat hal kerja – kerja sekolah. Saya dah cakap saya sibuk tapi diorang still hantar kat rumah. Kesian anak buah saya dapat ibubapa macam tu.

Lama – lama saya berdepan dengan merekalah dan berg4duh besar. Mereka cakap saya tipu yang saya ada kerja sekolah. Masa tu saya masih budak sekolah lagi, tingkatan 4. Kurang masa saya nak belajar dan buat aktiviti sekolah.

Korang boleh bayangkan la ya macam mana kerapnya diorang hantar anak ke rumah saya.

Tina Zuriana Hussain : Lagi satu la benda I belajar, kita kalau tak boleh jadi menantu yang baik, kita jangan pula jadikan pasangan kita anak derh4ka. Bunyi simple, tapi dalam ya maksud dia.

Ko nak terbalik ke, nak menggeIepar ke sorang – sorang, lantakkkk. Tapi jangan kau putvskan hubungan anak dan ibu. Sekarang tengah honeymoon semua indah. Percayalah aku cakap. Takde bendanya aku nak dengki kat sini.

Sekadar nasihat utk semua. Maaf la kalau em0si. Kita dah bergeIar ibu ni, tak dapat bayangkan kalau anak kita jaga sampai dah berumur panjang, tinggalkan kita lepas dah berumahtangga.

Lagipun setitis airmata ibu mengalir, betapa besarnya d0sa nak ditanggung. Nauzubillah. Sesungguhnya yang buruk tu dari saya, yang elok tu dari Allah, insyaAllah.

Herza Hummels : Yang tak aIami tak akan faham. Elok la pindah pun. Semak otak je tinggal kat tempat camtu. Have your own space. Pasni mak mentua ngan family husband tu nak meIingkup macam mana pun lantak pi la.

Yang penting jangan haIang husband untuk jalankan tanggungjawab pada family dia. Yang cakap kata confessor ni t0ksik, tolongla. Tak pernah rasa jangan cakap banyak la. Macam la korang menantu pojaan ntah – ntah, dekat belakang kena jugak Iahar dengan mak mentua korang je tak tau.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?