Suami saya menangis suruh wanita itu gugvrkan kandungan anak Iuar nikah, tapi wanita tersebut tak nak, malah bangga!

Suami mengaku disaat kandungan saya 9 bulan, wanita tersebut pun sedang mengandung. Bila suami suruh dia gugvrkan kandungan, dia tak nak malah rasa bangga dengan perbuatannya, Saya laporkan tentang wanita tersebut kepada pihak pengurusan untuk tindakan tatatertib. Tapi ini jawapan dari pihak mereka yang buat saya nekad..

#Foto sekadar hiasan. Assalammualaikum w.b.t dan salam sejahtera buat para pembaca sekalian. Antara nikmat, ujian dan musibah dalam perkahwinan, rasanya saya sekarang di fasa menerima musibah (baIa) atas perbuatan suami saya selama ni. Usia perkahwinan kami baru 5 tahun, tapi selama 5 tahun ini lah saya ditipu dan dicurangi dia. Ketika usia kandungan masuk ke 8 bulan ( anak kedua), suami kant0i selama ni ada wanita lain. Perhubungan mereka bukan sahaja di tahap bercinta, tetapi sehingga ke bilik tidur.

Ya, selama mana usia perkahwinan kami, selama itulah hidupnya bergelumang dengan z1na, d0sa dan maksi4t. Suami menangis merayu – rayu memohon ampun dan maaf pada ketika itu. Saya fikir siapalah saya untuk menghakimi d0sa – d0sa yang dia lakukan, saya maafkan walaupun hati ini berkec4i habis. Dengan harapan taubat yang dia mohon bersungguh – sungguh kepada Allah swt. Bila mengenangkan sikap dan per4ngai suami sepanjang perkahwinan kami, fahamlah saya. Rupanya dia tidak pernah jujur dan setia dengan saya. Seringkali anak pertama saya dimarahi olehnya ketika menggangu dia bermain handphone.

Tidak cukup itu, dari awal perkahwinan saya sering ditinggalkan pada hujung minggu dengan berbagai – bagai alasan yang dicipta. Sehingga dalam keadaan sarat pon, dia masih begitu. Mesti para ibu sangat faham bagaimana perasaan saya, buat semua kerja rumah tanpa di tolong dan menjaga seorang anak yang berumur 3 tahun (sangat lasak ) dalam waktu yang sama tengah sarat mengandung. Alhamdulillah, saya seorang wanita yang bekerja, bergaya dan berjaya memliki aset pada usia muda.

Sepanjang perkahwinan, sayalah yang banyak menanggung perbelanjaan dari isu rumah, bil air, bil elektrik, c0way, astro, susu, pampers, belanja dapur dan lain – lain sehinggalah anak sudah 2 orang pada ketika ini. Kerap kali saya nasihatkan suami bila melibatkan isu nafkah, yakni nafkah isteri dan perbelanjaan rumah. Suami ?? Suami boleh dik4tegorikan sebagai seorang yang mempunyai kadar keberhutangan sangat tinggi. Gaji dia setiap bulan habis membayar hutang personaI loan sahaja.

Pernah saya terfikir, kenapa hidup kami selalu ditimpa masalah, dari segi masalah kewangan dan lain – lain. Setelah semuanya terb0ngkar, benarlah, tiada keberkatan dalam hidup jika sering melakukan d0sa dan maksi4t. Setelah disiasat, wanita tersebut merupakan seorang Jururawat yang bekerja di HospitaI Ampang, Kuala Lumpur. Tidak cukup dengan itu, ketika kandungan saya genap 9 bulan, suami memaklumkan, wanita tersebut telah mengandung.

Kali ke 2 saya lihat dia menangis, suami ada meminta wanita tersebut menggugvrkan kandungan, memandangkan itu hasil perz1naan. Namun, wanita itu tetap berkeras mahu mengandung anak Iuar nikah tersebut. MaIahan, wanita tersebut bangga dengan perbuatan tersebut. Keesokannya, dalam keadaan sarat, saya ke Pejabat Agama bagi mendapatkan soIusi masalah rumah tangga yang saya hadapi. Kepada kaunselor saya luahkan semuanya, aduan terhadap suami dan wanita tersebut saya maklumkan.

Syukur saya dapat kaunselor yang memahami, atas saranan kaunselor tersebut, dia meminta saya settlekan urusan berp4ntang dan bersalin dalam keadaan tenang dan sabar.

Sambungan.. Assalammualaikum wbt dan salam sejahtera buat para pembaca sekalian. Untuk makluman, semua komen – komen anda saya ambil maklum. Yang mendoakan saya, anda buat saya terharu sehingga mengalir air mata saya membaca komen – komen tersebut. Buat saudari Winter Haiku, ‘I thank you with all my heart’. Betul, kepada seorang sahabat yang saya percaya dunia akhir4t saya luahkan semuanya. Malahan, sahabat saya lagi menangis menangisi ujian yang men1mpa saya. Tidak terfikir dek akal fikirannya bagaimana saya setabah ini menghadapi semuanya.

Pernah satu ketika, ketika dia mendengar lagu di radio nyanyian Nash – Pada Syurga Di Wajahmu, terus dia menelefon saya dengan suara sebaknya (saya kira dia menangis ketika ini) memaklumkan b4it – b4it lagu nyanyian Nash seolah – olah untuk saya. Firman ALLAH dalam Surah al-Baqarah, ayat 153: “Sesungguhnya ALLAH bersama orang – orang yang sabar.” Begitulah sayangnya YANG MAHA KUASA sehinggakan orang yang sabar dijamin tidak akan rugi. Ada yang persoalkan kenapa saya tunggu lama sehingga usia perkahwinan dah menginjak ke 5 tahun baru sedar untuk berpisah?

Bertahan bukan sebab saya takut untuk memegang status janda atau ibu tunggal, tetapi tanggungjawab sesama sendiri. Sebab sayang anak dan mahu anak ada ibu bapa dengan secebis harapan suami berubah. (Saya sendiri tidak sangka diduga sehebat ini). Bagi saya, biar puas kita berbuat baik walau dibaIas r4cun, kerana akhirnya pasti kebaikan itu akan dikenang oleh suami walau ketika nyawa di hujung hayatnya, walau mungkin j0doh saya dengannya di dunia sudah terputvs ketika itu.

Cerita ini bukan rekaan, tapi realiti aIam rumah tangga yang saya hadapi. Semua ini dah berlalu setahun yang lepas. Kalau nak buat cerita dongeng, lebih baik saya buat sambungan cerita untuk Avengers : Endgame. Untung – untung batu yang Thanos ada mampu buat saya balik ke masa 5 tahun yang lepas. hahaha ! Maaf jika post sebelum ini terus ke cIimax cerita. Kerap kali bila mula menaip, emosi saya mula bergolak, empangan air mata ni mulalah nak mencurah – curah, tangan menggeIetar menahan amarah yang meluap – luap, s4kit hati, 1001 macam perasaan bermain di fikiran.

Apa yang saya kongsi mungkin tidak sesuai untuk semua keadaan, mungkin juga tidak serasi dengan semua orang. Cumanya saya boleh katakan pada wanita, bila suami berlaku curang, angkatlah darjat anda sebagaimana Allah mengangkat darjat anda dengan ujian sedemikian. Isteri hebat akan sentiasa tenang dan steady tanpa merendahkan diri pada suami d4yus mahupun betina r4kus. Jadilah wanita bijak, kentaI dan rasionaI. Bolehkan para wanita sekalian?

Kerap kali saya mengisi masa – masa yang ada dengan muhasabah diri. Muhasabah umpama ubat yang pahit, tidak enak namun ia adalah penawar yang mengubati seribu satu peny4kit. Sungguhpun menilai diri bukan sesuatu yang menyeronokkan, tetapi orang yang sering bermuhasabah akan dapat membersihkan diri daripada kejahiIan, d0sa dan n0da. Saya belajar erti BERSYUKUR, yakni bersyukur dengan setiap apa yang saya miliki. Bersyukur kerana diberi peluang berkahwin, mengandung dan melahirkan cahaya mata malahan mendapat sepasang cahaya mata.

Malahan kehidupan rumahtangga (yang indah – indah di sosiaI media) saya sering dijadikan benchmark oleh rakan – rakan. Tetapi, bahagiakah saya? Hanya saya dan Allah sahaja yang tahu. Seperti kata Prof Dr Muhaya : “Wanita paling maIang adalah wanita yang tersalah pilih suami. Sebab hidup seorang perempuan itu berubah semuanya mengikut acuan suaminya. Setelah bernikah, bermakna selangkah kaki ke ner4ka atau ke syurga” Ya, saya akui orang bercinta memang buta, tu belum 3000x b0doh malah diperb0dohkan oleh suami durj4na. Seperti kata ayah saya, “tahu kenapa orang bercinta bila berjalan selalu kena pimpin tangan??, katanya sebab cinta itu buta”.

Buta dalam menilai peribadi seorang lelaki yang bergeIar suami dan ayah kepada anak – anak saya. Buta menilai kasih sayang yang diperolehi hanya sia – sia. Buta menerima kemaafan setelah kesetiaan dibaIas dengan kecurangan. Buta kerana setia kepada seorang lelaki yang tidak layak dipanggil suami. Cinta itu sememangnya buta! Sedikit pengenalan, saya bekerja dalam sektor kewangan, perbankan melibatkan hartanah. Pengalaman dalam kewangan saya guna sehabis baik untuk menjana pendapatan dan aset sebaik mungkin. Semuanya demi masa depan anak – anak.

Berusia 30 tahun, bermata bulat, beralis tebal, berdagu terbeIah, berhidung mancung dan bonda kepada sepasang cahaya mata yang sangat – sangat comel. Percayalah, kalau anda semua tengok pon mesti geram!! Berbalik kepada cerita sebelum ini, saya selamat bersalin dan melahirkan anak kedua. Alhamdulillah, proses kelahiran kali ni sangat – sangat mudah. Syukur Ya Allah, memang dari awal bila tahu saya ini isteri terani4ya, semuanya saya berserah kepada Allah dan memohon apa saja urusan saya (termasuk isu perceraian) semoga Allah permudahkan.

Dengan mengambil khidmat C0nfinement Lady (CL), proses berp4ntang saya jalani dengan mudah dan tenang. Genap hari ke-40, saya terus memasang impIanon. Saya harus pert4hankan diri saya sendiri dulu. Saya mengambil inisiatif untuk membuat aduan ke S3ksyen Pengurusan Aduan dan Pentadbiran, Unit Integriti, Kementerian Kesihatan Malaysia mengenai hubungan terIarang di antara Jururawat terb4bit dan suami. Akan tetapi, sangat dukacita baIasan email yang saya terima dari pihak KKM. Email dari KKM adalah seperti berikut :-

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera, Dengan hormatnya perkara di atas dirujuk.

2. Untuk makluman, Unit Integriti telah menjalankan semakan dan penilaian aduan puan melalui Jawatankuasa Aduan Bilangan x Tahun 20xx yang telah telah bersidang pada 24 xxxxxx 20xx.

Hasil keputvsan Ahli Jawatankuasa Aduan telah memutvskan tiada tindakan lanjut (No Further Action) ke atas aduan memandangkan aduan melibatkan masalah peribadi dan tiada isu integriti bagi melaksanakan tindakan siasatan.

3. Sehubungan itu, Unit Integriti berpandangan puan perlu merujuk Pejabat Agama Islam atau Mahkamah Syariah iaitu badan yang bertanggungjawab dan arif dalam bidang ini. Jesteru, aduan puan akan ditutup di peringkat Unit Integriti. Sekian untuk makluman puan sewajarnya

Sekian, terima kasih. Sangat hampa bukan bila baca baIasan email ni!!! Isu ini juga saya telah panjangkan ke Jabatan Pendaftaran Negara (JPN ) dimana saya memohon sekiranya terdapat permohonan kelahiran anak luar nikah terb4bit, sila semak dengan teliti berikutan kemungkinan terdapat pemalsuan dokumen daripada pasangan berz1na terb4bit. Ada yang bertanya, adakah mereka berdua telah berkahwin ? Tidak, tidak sama sekali. Tiada pernikahan yang SAH berlaku antara mereka berdua. Tiada sijil nikah, kad nikah sekalipun, bagaimana Jururawat tersebut membuat check-up ??? Wallahualam..

Melalui sumber yang sahih, saya dimaklumkan, Jururawat terb4bit telah bersalin pada bulan Februari di tempat dia bekerja dan sehingga kini tiada pendaftaran kelahiran JPN yang dibuat oleh wanita tersebut. Nampakkan sebab apa?? Suami?? Well, permata akan cari permata. B4ngkai akan cari b4ngkai. Jadi, saya tak rasa nak simpan b4ngkai dengan saya, kan! Yakinlah walau perceraian berlaku akhirnya, Allah mahu seIamatkan seorang isteri yang baik dan solehah dari seorang suami yang durj4na.

Bukan cinta suami yang akan bawa kita ke syurga, tapi seorang khalifah keluarga yang baik, tidak akan curang sama sekali walau di atas kelemahan pasangan atau apa jua alasan. Berbekalkan semangat dan jiwa yang kental, saya melangkah ke Mahkamah Syariah mengambil borang – borang bagi menguruskan urusan perceraian. Biar saya menjadi Plaintif sekalipun saya tidak kisah, kami bersetuju untuk berpisah secara baik (pada permulaannya ) tetapi telah bertukar ke perceraian secara fasakh.

Isu ini saya akan cerita pada next posting. In Sha Allah saya akan menulis lagi, janji! Salam Sayang, TO BE SOFT IS TO BE P0WERFUL. – Ms Bougainvillea (Bukan nama sebenar)

Komen Warganet :

Norhuda Kamal : Penceritaan yang bagus dan mendebarkan. Kelihatannya awak seorang yang kuat, tabah dan tenang. Tak sabar nak tunggu sambungannya. ‘Suami?? Well, permata akan cari permata. B4ngkai akan cari b4ngkai. Jadi, saya tak rasa nak simpan b4ngkai dengan saya, kan!’ YES!!! yang ni saya setuju 100%.

Fatimah Lee Abdullah : Suka baca confession ni.. agak em0si tapi menunjukkan wanita yang kuat, yang percaya diri, tahu nilai dan harga dirinya tinggi. Tapi kalau saya, awal – awal dah kant0i tu saya dah tak mahu lelaki ini lagi sebagaimana seorang isteri kalau buat silap dengan bf, suami tak teragak – agak menceraikan. Semoga semua wanita di Malaysia kuat macam ni. aminn..

Zaitun Ujang : Tepatlah janji Allah, yang baik untuk orang yang baik, yang jahat pulangnya ke jahat juga. Semoga sempat bertaubat sebelum ajaI. Buat tt, semoga terus tabah. Kesilapan bukan bererti gagal tetapi permulaan untuk menapak ke fasa yang lebih berjaya.

Noorharizah Azfar : Isteri hebat akan sentiasa tenang dan steady tanpa merendahkan diri pada suami dayus mahupun betina r4kus. Jadilah wanita bijak, kentaI dan rasionaI. Saya suka cara ni puan. Semoga puan terus tabah dan kuat untuk anak – anak.

Lyana Khan : Allahuakbar. Tabahnya puan, semoga puan dan anak – anak sentiasa diIindungi olehNya. Semoga saya juga menjadi tabah seperti puan dalam menghadapi apa – apa dugaan.

Apa kata anda?