Saya happy keluar dari tandas lepas cek pregnancy, tiba2 suami tolak saya jatuh terhantuk dinding

Suami yang saya kenal seorang yang sabar, taat agama seperti orang hilang akal. Dia menolak saya sehingga saya terhantuk di dinding dan terjatuh. Ketika itu saya baru keluar dari bilik air, check pregnancy. Dia langsung tak hiraukan saya yang sedang s4kit. Akhirnya saya tahu kenapa dia tiba2 meng4muk dan saya jadi m4ngsa..

#Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum kepada semua pembaca page ni. Terima kasih admin kerana sudi menyiarkan kisah saya ini. Mungkin boleh berkongsi rasa pada yang pernah melalui pengalaman seperti saya. Jadi terluah sedikit perasaan dan bebanan di bahu saya ini di tempat yang betul.

Kisah mertua ini dah terlalu cliche atau biasa di kalangan masyarakat hari ini. Ada saja halnya. Menurut kawan saya yang juga peguam shariah, statistik perceraian kerana mertua dan ipar ini antara kes yang dicatat tinggi.

Sebelum kahwin saya fikir, oh mungkin menantu tu yang salah, sengaja cari pasal atau tak pandai nak ambil hati keluarga mertua. Tetapi selepas saya sendiri melaluinya, seri0usly sangat tertekan. Ibu bapa mertua saya suka masuk campur di dalam urusan rumah tangga saya sehingga kerap kami berg4duh suami isteri kerana ibu bapanya.

Bukan setakat mertua tetapi ipar perempuan saya pun sama, sibuk nak masuk campur jugak. Kadangkala saya kasihan lihat suami asyik kena pr0voke. Untuk pengetahuan, suami saya seorang yang bagi saya teramat baik. Dia bertanggungjawab pada saya dan keluarga dia sendiri tapi family mertua saya ni ada je yang tidak kena.

Rupanya cara itu hanya kerana takut suami saya lebih pada saya. Jadi mereka psik0 suami awal – awal dulu. Saya pernah kena t0rture dengan mertua saya di hadapan suami. Macam – macam mereka kata pada saya seolah selama ini saya jahat dan halang suami dari buat kebaikan pada family dia.

Sedangkan saya tidak pernah berniat langsung. Mereka kerap bersangka buruk pada saya. Ibu mertua saya pernah cakap pada saya, “tolong ingat syurga suami pada mama. Jangan lupa bagi duit kat mama setiap bulan.” Saya macam blur.

Yes of course saya tak nafikan tempat ibu teramat istimewa. Jadi saya senyum sahaja. Pernah mertua saya sound saya di hadapan saud4ra mara suami dan saya ‘terjawab’ sebab rasa malu dan kesabaran pun ada batasnya.

Bukan jawab dengan kurang ajar pun. Secara berhemah u olls. Sebelum ini saya hanya senyum lepas itu nangis sendiri. Lama – lama giIa saya dibuatnya. Disebabkan benda tu, mertua call suami nangis – nangis seri0us macam drama seolah saya halau dia keluar dari rumah pula.

Tak cukup dengan itu, kakak suami pun masuk campur dan beri rasa bersalah pada suami kononnya suami dah derh4ka pada ibu. Akhirnya malam itu suami saya meng4muk teruk. Saya terk3jut lihat dia menjerit. Ketika itu saya baru keluar dari bilik air, check pregnancy.

Yang lebih sedih saya sedang tunggu esok pagi untuk dapatkan pengesahan kIinik dan sekaligus memberi perkhabaran gembira pada dia! Namun segalanya musn4h. Suami yang saya kenal seorang yang sabar, taat agama seperti orang hilang akal.

Dia menolak saya sehingga saya terhantuk di dinding dan terjatuh. Saya speechless dan menjerit kes4kitan tetapi tidak diendahkan suami. Esok pagi saya terus ke hospitaI dan disahkan saya keguguran. Seperti batu menghempap kepala saya, saya teramat sedih.

Belum sempat saya memberi berita gembira pada suami. Sepatutnya pagi itu hari yang sangat bermakna pada kami kerana telah bertahun menunggu zuriat. Saya memang rasa teramat marah pada ibu mertua saya. Saya whatsapp dan ceritakan keadaaan saya ketika itu.

Saya merayu pada mama tolonglah jangan berdrama pada suami lagi. Cukuplah benda kecil sahaja janganlah diperbesarkan. Tiada reply dari dia. Tidak mengapa yang penting dia tahu condition saya. Rupanya saya salah sama sekali!

Malam itu dia call suami saya dan masih mengungkit perkara itu. Dia masih harap suami marahkan saya. Allahuakbar sampai begitu sekali sedangkan dia tahu saya sedang kes4kitan kerana keguguran, kesedihan em0si lagi.

Nasib baik tak mer0yan saya. Sudahlah saya rahsiakan dari family saya sebab taknak mereka tahu. Saya seolah hilang arah kepada siapa harus saya luahkan. Betapa tak berperi kemanusiaan langsung mertua saya. Baru ini saya ada pulang ke rumah mertua.

Seperti biasa saya kena marah. Seolah saya menghasut suami saya untuk tinggalkan adik beradik dia. Saya tak tahu ipar yang mana buat cerita. Sedangkan suami saya tak pernah putvs hubungan dengan mereka walaupun pelbagai tuduhan diIemparkan pada saya.

Mengalir air mata ketika dik4takan macam – macam. Suami di sebeIah hanya berdiam diri tanpa mempertahankan saya dan hanya kata tiada salah pun papa mama kata begitu walau saya tahu dia terp4ksa kata begitu kerana dia tersepit.

Bukan mudah antara keluarga dan isteri. Saya tidak pernah mahu bermusvhan begini. Saya hormat dan layan mereka dengan baik. Saya bukan h4mba mereka nak kena jaga hati mereka setiap masa. Oh, suami saya pernah berkahwin sebelum ini dan punca perceraian kerana family suami.

Dulu mertua dan ipar sering burukkan bekas isteri suami. Saya percaya sahaja. Lepas berkahwin baru saya tahu puncanya dari siapa. Saya hanya fikir saya ada suami yang baik dan tak berbaloi saya bercerai hanya kerana mereka.

Kepada yang bergeIar mertua dan ipar di luar sana, ingatlah wanita itu juga ada ibubapa yang dijaga dengan penuh kasih sayang. Apa perasaan kita jika anak kita dilayan begitu oleh orang lain? Sedih bukan? Terimalah kekurangan menantu itu.

Selagi tiada batas agama dan syarak dilanggar, terima sahaja kebaikannya yang lain. Anda pun tidak sempurna dan banyak kekurangan. Kita h4mba yang h1na, turunkan eg0. Berd0sa besar meruntuhkan rumah tangga anak sendiri.

Ini adalah ujian dan dugaan untuk saya. Saya sedang cuba untuk redha dengan perkara ini. Moga ditingkatkan tahap kesabaran saya. – Cik Rose

Komen Warganet :

Fatin Hanan Malik : Ehh, geram plak saya yang baca ni. Awak kata suami awak suami yang baik kan. Tapi sebenarnya, semua ni salah suami awak yang langsung tak pertahankan awak, tak tegas langsung dengan keluarga dia.

Dah tu siap tolak awak sampai keguguran pun masih awak nak kata suami awak baik. Sebenarnya suami dan keluarga dia, semuanya t0ksik. Baiklah angkat kaki dari terus ada dalam keluarga macam tu.

Ainxx Lavender : Jangan jadi wanita, isteri, menantu yang lembik boleh tak. Tak salah pun kalau nak melawan, biar meng4muk luahkan semua yang tak puas hati baru diorang tahu kita ni pun ada perasaan. Ni kau pun diam je, lagi senang nak kena pijak. Ada suami pun jadi tunggul tak pertahankan isteri.

Dah baca, jangan lupa komen dan share ya. Terima kasih! Hantar kisah anda di sini -> https://hai.mehbaca.com/submit/

PERHATIAN : Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen – komen yang diberikan oleh pembaca. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis pembaca. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab pembaca sendiri.

Apa kata anda?