Waktu umur 7 tahun lagi saya disuruh cuci d4rah kotor kakak, betapa bencinya dia tengok saya

Mak ayah meninggaI dunia masa saya umur 7 tahun. Ketika itulah kakak jaga saya. Ya, saya salah sebab saya jenis panjang tangan. Saya selalu curi makanan sebab sehari kakak hanya suruh makan 2 kali tu pun makan sisa saki baki mereka. Ketika umur 15 tahun saya lari dari rumah..

#Foto sekadar hiasan. Masa kecik saya jadi m4ngsa d3ra kakak kandung sendiri. Kisahnya macam ni. Masa kecik dalam umur 7 tahun, mak ayah saya telah meninggaI dunia. Kakak – kakak lain ada 5 orang yang dah kahwin. Jadi kakak lah yang jaga dan beIa saya. Kakak tu tak ada anak, hanya sorang je anak angkat. Setiap hari saya akan dipukuI, kakak benci tengok muka saya. Saya akan dipijak, disepak ter4jang hari – hari dah jadi makanan.

Ya, saya salah sebab saya jenis panjang tangan. Saya selalu curi makanan sebab sehari kakak hanya suruh makan 2 kali tu pun makan sisa saki baki mereka. Saya dip4ksa membuat semua kerja rumah. Ya, saya sedar hidup menumpang tapi apakan kudrat saya di umur itu dip4ksa melakukan semua kerja termasuk cuci d4rah kotor beliau. Saya sedar menumpang. Saya tetap buat. Bila saya minum segelas milo, saya akan dis3pak ter4jang dan digeIar pencuri. Ya Allah.

Bila saya berusia 15 tahun pada tahun 2005, saya lari dari rumah, sebab saya sudah tidak tahan dan saya rasa dah mampu berdikari. Pada usia begitu, saya cari kerja. Alhamdulillah saya dapat kerja basuh pinggan, dan ada tempat tinggal disediakan. Tapi kakak masih s3rang saya. PukuI saya ditempat kerja, allahuakbar. Hanya Allah yang tahu d3ritanya hidup saya.

Selepas itu, dia sudah tidak menemui saya lagi. Saya berusaha sendiri, susah senang saya sendiri. Sejak bekerja, bos banyak membantu saya, banyak yang saya belajar. Hingga saya boleh buka bisnes sendiri. Dengan bisnes tu lah saya mula dari awal sampailah saya mampu punya segala – galanya. Dan hidup saya Alhamdulillah cukup senang.

Sekarang dia masih buat kacau. Cerita dan fitnah saya macam – macam. Dia nak semua orang pandang jahat pada saya dan pandang baik pada dia, sampaikan kakak – kakak yang lain termakan hasutan dia dan blocked saya di fb. Saya nak tanya. Apa salah saya. Memang jahat sangatkah saya? Memang hidup saya untuk dibenci oleh keluarga sendiri? Dulu masa saya dalam jagaan dia. Saya pernah telan pil berpuluh – puluh biji tapi Allah masih sayang pada saya. Saya rasa dunia ni tak adil. Walaupun sekarang saya punya segala galanya. Tapi hati saya s4kit sedih kecewa.

Memanglah orang tak berada ditempat saya, orang akan cakap, “alaaa teruskan je hidup ko, orang tak suka jangan p4ksa lagipun ko dah hidup senang lenang.” Sungguh bukan tu yang saya nak. Saya nak adik beradik, saud4ra kandung tetap bersatu utuh. Bila solat, air mata mengalir mengenangkan ni semua.

Apa d0sa saya? Jahat sangatkah saya ini? Kenapa sampai sekarang semua ni masih dalam fikiran saya. Kenapa? Macam mana nak hilangkan semua ni dalam fikiran saya? Bila depan suami saya nampak gembira. Bila sorang – sorang saya sedih sangat. Hubungan saud4ra d4rah daging tak dapat dipisahkan tapi kenapa keluarga saya macam ni? Kepada keluarga yang sedang gembira dan bergelak tawa dengan ujian hidup yang saya lalui. Semoga anak dan cucu awak tidak terima nasib yang sama seperti saya..

Sambungan.. Asalamualaikum semua. Saya yang cerita semalam pasal di D3RA KAKAK KANDUNG SENDIRI. Alhamdulillah sekarang saya dah cukup – cukup bahagia. Mungkin ini hadiah Allah atas pend3ritaan dan ujian yang Allah berikan pada saya. Saya dikurniakan suami yang baik, anak – anak yang comel, bijak, pintar. Kawan – kawan yang baik, mertua baik dan dikeIilingi orang yang baik – baik. Rezeki pula m4kin mencurah – curah. Selama hidup sendiri banyak yang telah saya belajar.

Ternyata baru saya tahu orang yang tidak ada pertalian d4rah adalah orang yang melayan saya sangat baik. Ada beberapa komen yang saya baca, mereka senasib hidup dengan saya, malah ada lagi yang lebih teruk. Bila baca komen part paling teruk sampai mereka dip4ksa makan tanah, dip4ksa makan cili ters3ntap saya, ya Allah.

Rupanya ujian mereka lagi teruk daripada saya dan saya mula rasa bersyukur dan sedar, susah – susah hidup saya, masih ada lagi yang lebih susah dan mend3rita. Setiap hari saya selalu berdoa semoga kejadian ni hilang dari fikiran saya. Tapi kadang – kadang benda tu masih hadir dalam ingatan tambah lagi bila sorang diri. Bila saya down, saya mula nak buat benda tak elok, contohnya telan pil, pegang pis4u t4jam sebab kejadian lepas sentiasa mengh4ntui hidup saya.

Saya selalu bermimpi dis3pak ter4jang, muka di gosok dekat dinding, rambut ditarik – tarik, kena t4mpar sampai mulut berd4rah. Masa kena jadi m4ngsa d3ra, saya selalu berdoa, “ya Allah, m4tikanlah aku, m4tikanlah aku.” Tapi Allah masih nak saya hidup sampai sekarang. Mungkin Allah nak saya rasa nikmat hidup bersama orang – orang yang sayang pada saya. Tapi kenapa kejadian ini saya masih tidak dapat lupakan sampai sekarang?

Yang senasib dengan saya dan ada yang lebih teruk. Bolehkah saya add kalian? Kalau boleh kita berkawan dan jadi saud4ra. Percayalah orang luar yang tidak ada pertalian d4rah masih boleh berkawan baik dan lebih baik dari keluarga sendiri. Sebab saya dah melaluinya. Terima kasih semua atas komen – komen positif kalian. Semoga anak cucu kita menjadi kesayangan Allah di dunia dan akhir4t.

Komen Warganet :

Eysha Zahraa : Kak awak kene kuat. Saya membesar di rumah anak yatim, salah orang lain tapi saya yang kena sumb4t dengan perut ikan dan dip4ksa makan cili padi yang diblend, dip4ksa makan tanah oren, dipukuI, did3ra. Saya bagi cikgu kuih raya, balik dari sekolah saya dipukuI macam binatang, dih1na asal dari anak tong sampah, dih1na keturunan saya. Kak ujian kita lain – lain, cara aturan hidup kita berbeza tapi d3rita kita hampir sama. Saya mohon sangat – sangat sebelum akak sayang adik beradik akak yang tak hargai akak, lebih baik akak sayang diri akak sendiri lebih dari sesiapa.

Puteri Bunian : Alhmdulillah syukur kerana sis dikeIilingi orang yang baik – baik. Memang betul kadang – kadang orang luar lebih baik, kawan – kawan lebih baik dari d4rah daging sendiri. Berdoalah semoga kakak sis tu mendapat hidayah Allah dan menyesaal atas perbuatannya.. Pernah dengar tak ceramah Ustaz Farid Ravi yang dis3pak ter4jang oleh abangnya sendiri sampai berd4rah kepala berjahit 7 jahitan kerana memeIuk Islam.

Akhirnya berkat kesabaran ustaz tu dah jadi pendakwah yang terkenal dapat mengislamkan ibu beliau sendiri dan abangnya yang pukuI dia pun diberi hidayah oleh Allah dan meninggaI selepas beberapa hari memeIuk Islam. Subhanallah. Semoga kebahagiaan milik sis sehingga bila – bila berkat kesabaran sis sebelum ini, aaaminnn.

Melati Putih Melati : Berhenti mengenang kejadian lama. Puan bernasib baik masih berkeluarga, bersuami dan anak – anak. Pandang yang itu. Sem4kin banyak perhatian puan pada kehidupan sekarang, sem4kin jauh puan tinggal yang lama. Dulu puan tak ada pilihan sehingga jadi m4ngsa d3ra. Sekarang puan ada pilihan. Jangan serah diri ke sisi gelap. Dulu orang d3ra puan. Sekarang puan d3ra diri sendiri. PILIH.

Nur Auliaq : Situasi kita sama, tapi takde sampai d3ra fizikal, cuma em0si. Kebetulan masa kecik ayah sangat – sangat sayangkan kakak saya, dia anak perempuan sulung. Kalau dia atau adik beradik yang lain buat salah, saya yang teruk kena denda, sampai saya member0ntak, nangis, jerit – jerit cakap nak bvnuh diri la, nak lari dari rumah la. Em0si saya sangat tak stabil, lagi la diejek anak angkat, kutip dekat tong sampah.

Sedih sebab ayah selalu cari cara nak denda saya. Memang pikir dah saya anak angkat. Alhamdulillah, sama juga kita dikurnia suami dengan keluarga mertua yang baik – baik. Suami sangat sayangkan saya dan kami dikurnia anak yang sangat comel dan cerdik. Tapi itulah, ada juga ujian lain. InsyaAllah kami dapat jalani dengan sabar.

Sebelum saya kahwin dengan suami, ayah saya dah berubah, baru ayah saya tunjuk sayang dekat saya. Kebetulan adik dengar perbualan mak dengan ayah, mak cakap sampai bila nak benci saya, saya la yang banyak tolong ayah masa ayah susah. Sedih dengar ayat tu, sebab selama ni rupanya ayah memang benci dekat saya. Saya tak ada kenangan manis sangat masa kecik. Bila dah besar, saya maafkan kakak dan ayah saya. Sekarang saya bahagia dengan keluarga kecil saya.

Yang kakak dapat suami tak bagi nafkah sangat, sampai dia kemurungan anak 3. Dia cerita dengan adik kami, buku diari dia semua cerita tentang sedih dan air mata. Saya doa semoga dia bahagia, kesian tengok kehidupan dia sekarang. Semoga ada sinar untuk dia bahagia. Doakan saya dengan suami sembuh dari khi4nat orang ye. Masih lagi kena s4ntau dan s1hir..

Khairul Hamdi : Betul adakala keluarga angkat tu lebih kasih, lebih sayangnya dari keluarga d4rah daging. Macam kes budak m4ti did3ra keluarganya sendiri. Banyak dah kes, pertalian d4rah bukan mesti terbaik untuk sesetengah org. Nasib orang tak sama. Selagi kita ni manusia normal, must4hil lah nak lupa segala apa yang orang dekat kita. Boh0nglah kalau boleh buang. Kita ni manusia bukan komputer. Apa pun saya doakan TT kekal positive. Hargai orang sekeIiling yang baik tu. Allah Maha Adil, ada orang benci tapi ramai lagi yang sayang,  wallahua’lam.

Bella Emilia Milia : Jadikan kisah Qabil dan Qobil sebagai iktibar. Walau sed4rah sedaging belum tentu tak busuk hati. Belum tentu tak bvnuh sesama sendiri. Jika mereka tak suka awak. move on je dari hidup mereka. Hatta Nabi Yusuf pun pernah ajar saud4ra – saud4ra dia yang busuk hati. Banyak teladan yang awak boleh pelajari. Kadangkala awak kena ajar juga saud4ra – saud4ra awak, jika mereka mengganggu hidup awak. Jangan guna istilah air dic1ncang tak akan putvs sebab hati lain – lain dan iman bukan boleh diwarisi. Kalau dah sorang ikut acuan ibIis, sorang J1n, sorang manusia ,sorang malaik4t, tetap lain. Bersepah lagu yang di luar sana perlukan seorang adik untuk mereka kongsi suka dan duka.

Apa kata anda?